15 November 2013

Mitos Batu Pangcalikan

#Dewasa

Ada satu obsesi yang sampai sekarang belum keturutan tiap kali ke Pangandaran.

Saat naik perahu melewati situs Batu Mandi sebagai batas pantai dengan laut lepas, tukang perahu biasanya akan menunjuk ke arah timur. Di ujung Pananjung ada batu bertumpuk mirip orang duduk yang mereka namakan Batu Pangcalikan.

Mitosnya...
Batu itu hanya bisa dilihat dari kejauhan dan bakalan lenyap dari pandangan bila didekati. Tukang perahu carteran itu aku minta mendekat ke sana cuma bisa menggelengkan kepala. Katanya hanya beberapa orang saja yang berani ke sana karena resikonya tinggi. Pantai penuh karang dan berombak besar plus embel-embel angker pula.

Ingat fitur telephoto di kamera FinePix S2980 lumayan jauh, aku pikir di-zoom dan disamperin analoginya hampir sama. 

Aku ambil dan nyalain kamera. Eh, tampilan di lubang bidik mendadak error mirip layar tipi lagi konslet gitu. Pindah ke mode LCD hasilnya sama. Segala cara dari sekedar cabut baterai sampai digetokin ke kepala tak jua ada hasil, acara motret pun aku vonis gagal. 

Begitu balik ke pantai, kamera aku cobain lagi
Eh sial, kameranya berfungsi normal dan lancar jaya untuk motret. Tak sepenuhnya memang, karena viewfinder-nya tetap mati. Kalo motret harus pake live-view di LCD.


Ini kali kedua aku coba motret Batu Pangcalikan
Rusaknya kamera, mau ga mau bikin aku ingat kejadian pertama sekitar 5 tahun lalu. 




Waktu itu bareng si Adi bawa Canon EOS 350D. Nyarter perahu ke tengah laut dan mencoba bidik batu berbentuk orang duduk itu. Tanpa ada gejala sebelumnya, kamera macet cret. Kamera saku Samsung yang aku bawa pun kondisinya sama.

Kembalinya ke pantai...
Iseng aku nyalain kamera pocket yang ternyata sudah kembali normal. Melihat itu, si Adi ikut cek EOS 350D yang juga sudah mau nyala tapi tombol shutter-nya ngadat. Bodinya dipukul-pukul takut ada yang mengganjal, eh malah kecebur ke laut. 
Akhirnya ya wassalam dah...




Kembali ke soal mitos
Masih harus masuk folder X-File
Orang Sunda bilang nista, maja, utama...
Tak cukup kalo cuma dua kali. Harus coba sekali lagi, baru bisa disimpulkan mitos di lepas pantai Pangandaran itu benar-benar nyata.

Tapi kok nyebelin amat ya..?
Penasaran dengan mitos saja harus ngorbanin kamera...

Hmmmm...
Ilmu pengetahuan memang mahal harganya...
Ada yang pernah atau berminat nyobain..?


65 comments:

  1. Akhirnya jadi juga liburan ke pnatai Pangandaran, tapi kenapa harus bayar mahal dengan kamera Kang ? He,, he, he,,,

    Salam

    BalasHapus
  2. kapan-kapan kalo mau ke batu pangcalikan, sendirian saja...nggak usah bilang-bilang.....pasti dech bisa motret obyeknya.... :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masalhnya tidak ada yang motret Kang Rawin sama belahan hatinya kang Har. he,,, he,, he,,,

      Hapus
    2. kalo sendiri trus gimana wong aku ga bisa nyupirin perahu..?

      Hapus
  3. belum penah k pangandaran,,,,
    batu duduknya kayak apa sih?

    BalasHapus
    Balasan
    1. mirip admin kalau pas lagi duduk

      Hapus
    2. jadi adminsnya malin kundang? apa cinderella?

      Hapus
    3. kagak ada sih batu duduk.. adanya sih si Adi duduk.. hehehe

      Hapus
    4. Batu Duduk?? Bukannya Batuk Rejan??

      Hapus
    5. nah itu dia masalahnya
      ga bisa motret makanya ga bisa tayangin gambar disini. nyari di google juga ga nemu. jangan jangan orang lain juga ga bisa motret batunya...

      Hapus
  4. batu mirip orang duduk yang mana ya raw..
    ada juga batu yang bentuknya kayak layar...batu layar..
    pas ke sana tukang perahunya ga cerita sih..paling liat bagang sama taman bawah laut..
    mampir juga ke pasir putih...

    BalasHapus
    Balasan
    1. batu layar mah di pantai timur
      ini pantai barat, neng...

      Hapus
  5. batu pangcalikan emang udah terkenal gituh, udah banyak memakan korban kamera orang yang menafikan mitosnya, karena batu pangcalikan cuman untuk di dudukin bukan untuk difoto...halaaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Whuahahahhaa... masa sih Kang? Saya nyari di google juga ga ketemu, wkwkwkwk

      Hapus
    2. lha emang bisa didudukin ?? katanya dideketin aja tiba2 ngilang ???

      Hapus
    3. jangan-jangan yang duduk disitu juga ikut ngilang.

      Hapus
    4. cuma mang lembu yang bisa kesana
      karena emang cuma moyangnya demit saja yang bisa, haha

      Hapus
  6. Wah.. saya jadi penasaran ingin ikut liat atau sekedar motret... coba googling akh.. siapa tau ada yg berhasil jeprettttt..

    BalasHapus
    Balasan
    1. gooling-gooling di kasur pasti nemu..

      Hapus
    2. Hahahaha.. kalo di kasur... pasti orang laen yg dudukin,,, Uppss...

      Hapus
    3. di kasur mah guling kali..?

      Hapus
  7. ngesuk nek bada maning maring nganah lah. dadi kepengin

    BalasHapus
  8. aku juga sempet denger pas ke pangandaran dari abang perahunya, katanya batu pangcalikan itu nelayan yang lagi mancing di kutuk ratu pantai selatan. emang gitu ya om?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo tukang perahu kemaren cerita mah
      katanya anak yang dikutuk ibunya karena kerjaannya mancing mulu...

      Hapus
  9. Aku kurang berani naik perahu gitu mas :) sekalinya naik waktu ke pangandaran pas di green canyon

    BalasHapus
    Balasan
    1. green canyon mah gada ombaknya atuh bu...

      Hapus
  10. wah aku pengen nyoba tuh.. tp sayang tempatnya jauh amat yah dari tempatku.. berat diongkos...:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. naik perahunya di kolam lapindo aja atuh, hehe

      Hapus
  11. ah jadi tertantang pengen mencobanya nih, lain waktu semoga bisa kesana. biartidak dibuat penasaran.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga pengen coba lagi, om
      masih ada satu kesempatan nih sebelum anggap batu itu emang ga mau dipotret

      Hapus
  12. Kirain waktu kamera dipukul2 ada yang keluar dari dalam kamera.. nggak taunya malah jatuuuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo mau keluarin jin mah digosok, bu bukan dipukul heheh

      Hapus
  13. pengalaman beerharga denganmembuktikan mitos yang aneh hehe.. :D walaupun perlu pengorbanan

    BalasHapus
    Balasan
    1. atau kurang kerjaan, om...
      hehe

      Hapus
  14. semoga lain kali keturutan motretnya mas, kalau bisa bawa kamera yang lebih mahal, wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. om imam mau nyeponsorin kameranya gak..?

      Hapus
  15. Malah baru tau batu itu di sini je Pak Raw...

    BalasHapus
    Balasan
    1. waduh...
      makanya ke pangandaran dong, bu
      nebeng lik zach aja tuh katanya mau kesana

      Hapus
  16. Mitos akan tetap selamnya mitos karena mitos bisa menjadi komoditas yang tinggi. Bali juga menjadi terkenal karena ada banyak mitos di sana. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa jadi...
      tapi keknya soal batu itu cuma aku doang yang penasaran. soalnya nyari di google ga nemu ceritanya

      Hapus
  17. Saya berminat nyobain, Mas. Tapi lihat sja, yang jepret kamu. Takut kamera saya konslet. #OraModal. Hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. gapapa
      tapi tar tak jepret balik pake karet ya...

      Hapus
  18. batunya yang ada di foto itu yah?

    BalasHapus
  19. motret ibue Ncit-Ncip aja Kang.....pasti juauhhh lebih cantik :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu sih udah ga penasaran lagi
      dah apal luar dalem, hehe

      Hapus
  20. Mitos pangcalikan semakin jadi daya pikat wisata Pangandaran nih

    BalasHapus
  21. mungkin karena mitos yang kuat maka menjadi angker tu tempat

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena