12 November 2013

Mengurus Mutasi SIM

#Semua Umur

Polres Cilacap jam 11 siang...

Nyamperin loket pendaftaran dan bilang mau urus mutasi SIM. Petugas yang jaga loket nyuruh aku motokopi KTP dan SIM masing-masing dua lembar.

Buruan ke tempat fotokopi dekat gerbang Polres. Bayar seribu perak lalu balik lagi ke loket pendaftaran. Pak polisinya bilang, "serahkan ke petugas di ruang foto. Bilang saja mau cabut berkas..."

Pindah ke ruangan dimaksud, langsung nyelonong nemuin salah seorang polisi yang ada. Salinan KTP dan SIM tadi diterima dan ditanya mau mutasi kemana. Setelah aku jawab ke Jogja, beliau bilang, "berkasnya bisa diambil nanti setelah jam istirahat..."

Ada waktu dua jam, aku cari makan dulu ke daerah Teluk Penyu. Setelah jam satu lewat, aku balik lagi ke Polres nemuin petugas yang tadi terima kopian KTP dan dapat penjelasan, "ambilnya di loket pendaftaran, pak..."
#Ah elah...

Dibolak-balik mulu, sempat mau bilang semprul. Untungnya berkas dapat langsung diambil tanpa ngantri. Dan ketika aku tanya biayanya berapa, petugasnya lantang menjawab, "tidak ada biaya, pak..."
#mantap...


Yogyakarta jam 8 pagi...
Antar Citra ke sekolah dulu lalu parkir di sebelah Gedung Agung setengah jam kemudian. 

Langkah pertama, bikin surat keterangan berbadan sehat dari dokter praktek di seberang Poltabes. Bilang mau mutasi, nyerahin KTP dan SIM, bayar 20 ribu, cek tensi darah lalu disuruh pindah ke dalam. Ada petugas satu lagi yang periksa dada pake stetoskop dan tes buta warna.

Setelah dapat surat dokter, balik ke Poltabes dan mampir di koperasi untuk motokopi KTP dan SIM.

Masuk ke ruang pendaftaran untuk nyerahin berkas. Kemudian dikasih kuitansi untuk dibayar di loket BRI di ruangan sebelahnya. Karena aku mutasi 2 SIM jadinya bayar 80 ribu untuk SIM A dan 75 ribu untuk SIM C.

Balik lagi ke loket pendaftaran nyerahin bukti bayar dari BRI, lalu terima map berisi berkas yang kita serahkan tadi ditambah formulir permohonan. Isiannya sih gampang cuma nama alamat tanggal lahir dan sejenisnya. Yang susah aku ga bawa pulpen sementara di meja yang tersedia tak ada pulpen satu pun.
#mondol...

Selesai isi formulir pake pulpen pinjeman, aku ke ruang foto untuk nyerahin berkas. Petugasnya langsung ketak-ketik dan ga pake lama disuruh foto, scan tanda tangan dan sidik jari. Setelah isi semacam buku tamu aku kembali ke ruang tunggu. 

Baru saja duduk belum sempat kentut-kentut acan, sudah dipanggil lagi katanya SIM sudah jadi. Bayar 5 ribu perak di sini dan proses mutasi SIM pun selesai. 

Jam di hape menunjukkan pukul 09:32
Hanya satu jam sudah kelar. Setiap proses berlangsung cepat tak sampai 5 menit. Yang lama hanya di pengisian formulir gara-gara nunggu giliran pinjem pulpen.

Trus satu lagi waktu bikin keterangan dokter. 
Cek kesehatan sebenarnya satu dua menit sudah selesai. Tapi si mbak yang terima pendaftaran, sempat dua kali kasak kusuk berpanjanglebar dengan orang mau bikin SIM tapi wegah ikut ujian dan itu yang bikin lama.
#monyong...



Yang butuh calo SIM silakan cari tuh orang ini

Ada satu keterangan tambahan yang mungkin berguna

Untuk mengurus perpanjangan SIM di Jogja, memang sudah ada Mobil SIM Keliling dan SIM Corner di Amplaz. Tapi antriannya seringkali mengular naga panjangnya bukan kepalang. Bisa jadi orang lebih banyak kesana makanya yang di Poltabes bisa cepat beres tanpa harus ngantri panjang.

Eh iya, kebutuhan dan rincian biayanya hampir lupa...

Di Cilacap
- Fotokopi KTP dan SIM masing-masing 2 lembar

- Motokopi KTP dan SIM seribu perak

Di Poltabes Yogyakarta
- Fotokopi KTP dan SIM masing-masing 2 lembar
- Berkas mutasi dari Polres Cilacap
- Surat Keterangan Dokter
- SIM asli
- Pulpen

- Motokopi KTP dan SIM seribu
- Cek kesehatan 20 ribu
- Perpanjangan SIM A 80 ribu
- Perpanjangan SIM C 75 ribu
- Ambil SIM 5 ribu
- Parkir di Jl Ngupasan 2 ribu
- Jajan si Ncip 8 ribu
- Ibue ke Mirota Batik 264 ribu
- Beli gado-gado...eh


Begitulah kira-kira ceritanya...

58 comments:

  1. Balasan
    1. Baru koment yg bener.... ::::
      Wah,, ternyata simple dan mudah ya? Ga berbelit2 seperti yg sering di dengar...

      Hapus
    2. didengar memang suka bikin sembelit

      Hapus
    3. Betul... lama2 bisa jadi selulit.. wkwkwk

      Hapus
    4. Nyari selalu ada gambar wanita cantik di sini
      Menyegarkan

      Hapus
    5. hihi sudah rame ternyata
      maap ya baru sempat balesin komen..

      Hapus
  2. kiye esih nang ndesa ya Kang?
    kapan maring ndesa sijine maning. ndesa alas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. dari desa ke desa no..hehee

      Hapus
    2. Wah suka Gado Gado Ya
      Kalau saya juga suka (dibeliin) Gado Gado

      Hapus
    3. ya kapan kapan
      mau ikut..?

      Hapus
  3. memang cepat kok mas, saya perpanjangan di polres tuban 30 menit doangan

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang lama makan sotonya ya pak...heheee

      Hapus
    2. sama plarak plirik ke yang lalu lalang didepan tukang soto nya...hapalkan gaianya mang agus setya?

      Hapus
    3. Kelamaan makan sama jalan-jalannya.

      Hapus
    4. itu dia
      lamaan cari pinjeman pulpen ketimbang prosesnya :D

      Hapus
  4. ah kalau di tempat saya mah,
    cukup bawa sekitar 200 ribu, udah, kita duduk 10 menit sebentar di ruang tunggu,
    selesai,
    itulah namanya cara by pass,
    bukan hal aneh kalo di SUMUT..

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah sama dong...tinggal tunggu jadiaya aja

      Hapus
    2. bener mbak, sudah tradisi, hehe

      Hapus
    3. wah ini dua orang beneran sehari ya..?
      modal 200 ribu doang bisa jadian, hehe...

      Hapus
  5. saya belum pernah ngurus kang, jd gak tahu cepat atau lambat...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo urus-urus sering ya..? :D

      Hapus
  6. mantap sekali atuh ya service nya kalau cepat begitu mah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang asik mang diservis cepat gitu
      kecuali lagi ganti oli, maunya dilama lamain...

      Hapus
  7. lebih cepat di mobil SIMkeliling ya mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. eaaaa....
      kok kress begini ya

      Hapus
    2. hihih biarin aja
      ibue alvin orang sibuk, maklumin aja lah...

      Hapus
  8. Huehehehe tapi di sana lantang yaa dijawab "Tidak ada biaya, pak.."
    Di Polres ku dong.. Pas cap sidik jari, udah jelas-jelas ditempel di jendela tulisan "CAP JARI TIDAK DIPUNGUT BIAYA", eeh si bapaknya malah minta "udah neng, seikhlasnya aja deh". Hih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. lantang dan sengaja diulang-ulang, sapa tau ada wartawan tvone yang denger...lumayan kan bisa masuk inpotemen...;o)

      Hapus
  9. wah sekarang ngurus SIM udah kaya nunggu makanan fast food yaa ^^

    BalasHapus
  10. ternyata sekarang ngurus SIM udah gak ribet lagi ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kira kira begitu
      semoga kedepannya makin cepat lagi

      Hapus
  11. hadeuh ribet juga ya....untung saya punya polisi berpangkat kopjen, jadi urusan yang begituan tinggal terima beres,..mahal dikit wajar lah wong kopjen nya itu adik seperguruan ko'....itung-itung ngasih kecup basah deh dikit sama kopjen ituh....
    halaaaa...kopjen azh so' deh sayah

    BalasHapus
  12. wah.. muter2 juga ya Kang... saya juga harus perpanjang nih...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih .. sampai capek muternya ...

      Hapus
    2. coba aja
      kali aja beda polres beda pelayanan

      Hapus
  13. wah banyakan ibue ya yang jajan hehe

    BalasHapus
  14. ngurus mutasi sekarang udah gak ribet, makasih mungkin sewaktu-waktu saya akan ngalamin

    BalasHapus
  15. Buh, ribet banget ngurus mutasi sim nya...

    Kalo Om Rawins bilangnya "ah elah..."
    kalo saya mah bilangnya "eh alah..."

    BalasHapus
    Balasan
    1. beda beda dikit sama temen lah
      gitu aja itungan...

      Hapus
  16. Dulu saya pengen mutasi SIM dari Lampung ke Jogja. Tapi karena cabut berkasnya jauh jadinya bikin SIM baru lagi, ikutan tes lagi. Tapi semua proses juga lancar, dalam waktu 3 jam udah bawa pulang SIM baru.

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu baru keren
      ga pake kasak kusuk buat bebasin dari kewajiban tes

      Hapus
  17. wah mantap kalo cepat selesai begitu, pelayanan cepat saya puas haha :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. beda sama yang di rumah
      kalo pelayanannya cepat selesai malah ngomel ga puas... :D

      Hapus
  18. Perlu waktu sabar kalau lagi ramai mengurus ini. Tapi belum punya pengalaman untuk mutasi.

    Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. asal jangan pengalaman untuk mutilasi pak, hehe

      Hapus
  19. mas kumaha ektp teh udah belom sy ge br mau diurus nih...:(

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahah silakan bersabar
      kalo e-ktp mah jadinya 6 bulan lagi...

      Hapus
  20. mahalan jajan batiknya daripada ngurus mutasi sim-nya ya... buakakakakakakak.......

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawins, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena