02 November 2013

Ketergantungan

#Bimbingan Orang Tua

Pulang cuti kali ini...
Ibue cerita kalo Citra sudah jarang pegang tablet. Aku pikir itu sebuah kemajuan positif di masa gadget sudah hampir menjadi Tuhan...

Diakui atau tidak, saat ini hape sudah dianggap kebutuhan primer setelah sandang, pangan dan papan

Contohnya ya aku sendiri. Setelah sandang dan pangan terpenuhi, semestinya aku mikirin bikin rumah untuk anak istri bukannya tiap hari browsing cari smartphone terbaru.

Gadget menjadi penting, alasannya sederhana. Dengan itu kita mampu mendekatkan seisi dunia. Hidup jadi lebih mudah, karena semua bisa ada dalam genggaman.

Namun terkadang aku berpikir lain...
Smartphone tetaplah smartphone. Yang pintar hanyalah perangkatnya. Sedangkan manusianya justru semakin bebal. Padahal kata orang, yang penting itu the man behind the gun...
#artine mbuh...

Waktu jaman telpon koin
Di luar kepala aku mampu mengingat puluhan nomor telepon, alamat surat sahabat pena, tanggal lahir teman-teman dan banyak lagi. 

Sekarang boro-boro
Nomor telepon sendiri saja tak hafal. Dapat formulir yang mensyaratkan tanggal lahir anak atau istri saja musti buka blog untuk lihat jurnal tentang mereka.

Di kerjaan pun tak jauh beda. Begitu banyak pekerjaan yang mampu aku selesaikan dalam waktu singkat. Namun bisa tak berkutik sedikitpun hanya karena tidak ada google di hadapanku. Trus apanya yang bikin pintar bila secara personal aku semakin bego...?





Pemahaman keliru terhadap teknologi itu pula yang bikin aku rada repot mengarahkan teman-teman. Saat senggang aku minta mereka belajar CorelDraw, AutoCad atau Photoshop siapa tahu suatu saat nanti berguna. Eh, damai bener mereka menjawab, "Photoshop rumit, pak. Enakan pake aplikasi android hasilnya lebih bagus..."

Hei, lu pikir kehidupan selalu berjalan pada rel yang lurus..?
Ada masanya kita tak bisa bertahan dengan yang kita jalani dan harus pindah haluan. Kalo ada sedikit ketrampilan lain kan peluangnya jadi lebih luas.

Aku sendiri...
Sebelum terjun ke bidang IT, entah berapa kali dunia memaksaku banting supir demi sesuap nasi. Tukang listrik, servis hape, komputer, kernet bus, buruh bangunan sampai jadi gelandangan di Pasar Senen pernah aku jalani. 

Jadi pengamen banci doang yang aku belum pernah...
#suer amit-amit dah...


Aku bilang
Semakin kita ingin mempermudah, hidup justru semakin rumit. Tapi percaya saja lah. Asalkan mampu menyiasatinya, tidak ada isi dunia yang sia-sia...

Orang bilang
Siapa bilang bergadang tak berguna - Maling TV


58 comments:

  1. kisah hidupnya pak rawins dibikin buku dong pak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin tepatnya primbon ya

      Hapus
    2. ogah ah tar malah dipake ngitung weton...

      Hapus
  2. Balasan
    1. jare wis kangen ncip ro simboke

      Hapus
    2. pasti mirip bunga Wijaya Kusuma, yang kalau pagi kuncup ya m'ba?

      Hapus
    3. resiko jadi orang sibuk, lik
      cuti koh sampe bosen...

      Hapus
  3. pak zachflazz saya penasaran anak sampeyan bisa bisnis online dapat 7ratus ribu sehari gimana caranya tu pak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya juga mau.....*pak zach....oiyyyy

      Hapus
    2. gampang kok
      tinggal minta uwur dan sembur ke bapaknya juga beres...

      Hapus
  4. walaupun mainannya sudah pada canggih tapi otak manusia gk canggih-canggih ya pak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Otak manusia gak bisa canggih, karena kata "canggih" muncul semenjak ada teknologi. ^^

      Hapus
    2. semestinya cara manual tetap dipelajari walau sudah ada cara yang praktis..

      Hapus
  5. sekarang apa-apa serba canggih, malah jd bingung otak krn blm bisa mengikuti

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya ikuti teknologi sebatas kemampuan otak dong... :D

      Hapus
  6. dengan gadget cara tidurpun bisa lebih berpareasi kan?....sebelom ada teknologi, semua orang tidurnya pake cara manual geh....
    #junub jangan lupa yey...

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang junub pake gadget gimana caranya..?

      Hapus
  7. Kalau jaman canggih tapi keadaan otak dan ketrampilan tidak bisa mengikuti perkembangan dan memecahkan persoalan dengan solusi dasar yang lain, sama juga bodong ya Kang. Tapi bodongnya sipa ya ? he,, he,, he,,,

    Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. udelnya doang yang bodong, pak...
      tak masalah sih mengikuti perkembangan teknologi. namun seyogyanya apa sejakartanya, cara cara manual jadul tetap dibaca agar tak langsung terbego bego saat tekbologinya ngadat.. :D

      Hapus
  8. hai Ncitttt...makin cantik aja...tapi adeknya jangan dipasangin roll rambut dong!!!!

    wah, kayak adik saya, no hp sendiri nggak hafal...huh banget! terlalu sibuk ngurus yang lain, kalau ditanya kenapa nggak hafal no hp? katanya menuh-menuhin memori otak saja, kan bisa nengok di hp...!! mau bilang apa coba?

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga ga tau kenapa otak ini berasa makin menyempit saja. hal hal yang dulu bisa masuk dengan mudah, sekarang ga kebagian tempat di kepala. kemauan menghafal pun kian berkurang tersugesti filosofi selama amsih ada google di sisi..
      *refots..

      Hapus
  9. betul mas, dulu kita bisa menghapal banyak banget yah tanpa teknologi. saya ingat betul betapa hapalnya alamat sahabat pena saya, nomor telpon teman-teman, yang jumlahnya tentu saja banyak sekali.

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu dia...
      makin canggih perangkat bantu, ternyata makin bebal otak. tapi kayaknya jarang yang mau menyadari ini..

      Hapus
  10. bener mas sulit, dari dulu sya masih belum bsa juga pinter phtoshop

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga perlu pinter, asal bisa udah cukup kok...

      Hapus
  11. betul gadget bikin kita jd tergantung

    BalasHapus
    Balasan
    1. sudah bukan masanya bergantung kepada cantelan ya..?

      Hapus
  12. yaampyuuun tanggal lahir anak istri lupa mah kebacut mas...
    termasuk masalah resep makanan buat aku, tergantung banget ama si mbah gug. maren nyoba resep enak, eh ngulangi lagi kebingungan kemaren buka resep di web mana yah... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. terserah dah orang mau bilang apa wong itu kenyataan kok :D

      Hapus
  13. tablet sama puyer pinteran mana ya

    BalasHapus
  14. bener juga ya terkadang hal rumit itu akan berbuah keberhasilan

    BalasHapus
    Balasan
    1. waduh malah ngebalikin logikanya... :D

      Hapus
  15. ia tuh, anak-anak sekarang sudah nempel sama gedged

    BalasHapus
  16. gadget oh gadget . . . .
    hahaahahaha

    mampir tempat ane ya boss

    BalasHapus
  17. Walaupun ada gadget saya emang lebih seneng dihapal semuanya sih mas
    nomor KTP aja saya hafal, biar gampang klo mau ngisi sesuatu gak perlu ngeluarin KTP
    apalagi nomor hape hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah semestinya memang begitu. jangan biarkan otak terlena oleh kemudahan teknologi. tar jadi oon kaya aku, hehe...

      Hapus
  18. admin lagi bulan madu lagih euy....sapa lagih hayo yang bulan madunya 3 bulan sekali coba?

    BalasHapus
    Balasan
    1. itulah indahnya cintaku, mang
      haha...

      Hapus
  19. kalau masalah gadget, punya gadget baru berarti itu mainan bagi saya, apa lagi yang bersifat open source, pasti hitungan jam sudah saya oprek-oprek hahaha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah kalo ini baru keren
      aku juga sama suka uprak aprek gitu
      sayang terima bongkar doang ga terima pasang :D

      Hapus
  20. apapun itu,,,, aku masih tetap menyukai smartphoneku tercinta....
    hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. tar aku bilangin yayangnya loh...
      kalo dia dinomorduakan :D

      Hapus
  21. wah, anak sekarang meski masih muda sudah mainan gadget ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. namanya juga anak anak ya masih muda dong...

      Hapus
  22. alatnya smart yang menggunakannya harus smart juga

    BalasHapus
  23. Wahh bisa di jadikan buku biografi nih mas.,
    Mas Rawins si anak Smartpret., *ups maksudnya smartphone.,
    hehehehhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. kenapa ga buku biologi saja..?

      Hapus
  24. Wah, saya juga lagi menertibkan diri nih mas dari Hp, benar2 berkurang waktu utk beres2 kamar ato baca2 buku, yg ada liat hp mulu ;(

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangan liat hape mulu dong
      sekali kali liat cowok ganteng.. :D

      Hapus
  25. wah anak-anak sekarang sudah pegang tablet, bahkan beberapa orang tua di sekitar saya rela membeli tablet hanya bertujuan untuk mainan anaknya. Sedangkan saya jarang sekali memberi tablet pada anak-anak, paling sering justru puyer dan sirup. hmmm

    BalasHapus
    Balasan
    1. orang tua sekarang udah ga mau ribet nyariin mainan tradisional. udah males pula nyuci baju kotor kalo anak anak dilepas mainan tanah :D

      Hapus
  26. aku tuuuuch nomer hape aja gak ada yang apal kya kya kya,,,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah kalo si eteh mah bisa dimaklum
      hahah...

      Hapus
  27. klo da ketergantungan trus ga ada yg gratis aplikasinya, bisa2 dijajah ma teknologi nih... iiihh atuuuuutt....

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena