28 November 2013

Fast Burst Camera

#Semua Umur

Kamera rusak di Pangandaran

Sementara belum ada ganti, berarti modalnya cuma kamera hape doang. Sekedar untuk ilustrasi blog, hasil jepretan si Defy sebenarnya lumayan asalkan pencahayaan cukup. Lagian kan selalu di resize sekecil mungkin dan tak akan diaplut mentah-mentah dalam resolusi 5 MP.

Susahnya aplikasi bawaan si Defy bukaan rana dan saat menyimpan gambar agak lambat. Rada repot untuk motret aktifitas anak-anak yang tak pernah bisa diam.

Alternatifnya aku install aplikasi Fast Burst Camera. Tak terlalu istimewa selain dalam hal kecepatan jepret. Resolusinya cuma 798 x 498 pixel. Memang termasuk rendah namun masih memadai untuk blog.

Shutternya mampu bergerak cepat selama tombol jepret ditekan. Dengan memori hape cuma 512 MB, aku bisa motret terus menerus selama 10 detik sebelum akhirnya kecepatannya melambat. Jadinya aku bisa motret gerakan anak-anak dengan hasil lebih tajam tanpa ngeblur.

Memang masih ada foto yang blur dampak gerakan anak terlalu cepat. Namun dengan mode fastburst itu kita bisa pilih foto mana yang bagus setelah dipindahin ke komputer. Toh perbedaan antara foto yang satu dengan yang lain tak terlalu banyak. Yang kurang bagus mendingan dihapus saja ketimbang menuh menuhin hardisk.

Kata pembuatnya sih bisa jepret sampe 30 gambar dalam satu detik. Tapi itu untuk hape kelas premium kali. Hape tipe pertamax kaya punyaku paling banter 10 gambar perdetik doang.




Baiknya sih jangan terlalu lama sekali jepret dalam mode burst. Kalo sampe kehabisan memori bisa mogok aplikasinya dan foto yang belum sempat tersimpan bakalan lenyap. Kayaknya saat ambil gambar, datanya disimpan di RAM dulu. Setelah selesai baru dipindahin ke kartu memori.

Eh iya...
Aplikasi ini bisa juga pake mode single shot. Dan aku rasa loadingnya lebih cepat ketimbang aplikasi bawaan atau aplikasi lain yang ada di Google Play.

Kira-kira begitu
Siapa tahu ada yang butuh...





45 comments:

  1. Boleh juga dicoba tuh softwarenya sob. Makasih

    BalasHapus
  2. wah keren ya bisa jepret otomatis sebegitu banyaknya :) mau nyoba ah ntar hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. mayan om buat motret gerak cepat

      Hapus
    2. sunah malem jum'at ayeuna teh

      Hapus
    3. udah lupa rasanya malem jumat...

      Hapus
  3. Bahasannya keren dan technical banget..
    saya seperti baca blog-nya darwis triyadi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. darwis sopo, om..?
      tetanggaku darwis itu tukang kredit panci...

      Hapus
    2. itu yang punya teori darwis

      Hapus
    3. ngga mungkin teori saya kan?

      Hapus
    4. darwis itu modar yo uwis..

      Hapus
  4. pak raw, pakai kamera apa namanya yang dipake di galeri fotoku itu?! gambarnya bagus.

    BalasHapus
  5. itu buat hp simbian bisa gak om?

    BalasHapus
  6. Keren juga nih aplikasi. Nanti tak unduh lah, nunggu punya hp bagus ... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangan kelamaan tar keburu pulang tukang dagangnya...

      Hapus
  7. wihhh pengetahuan baru nihhh,ini wajib dicoba kayaknya nih,,,,okay mas Rawin terimakasih untuk info yang satu ini,,,,,btw sory nih baru sempat berkunjung lagi kesini,,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. siap, mang...
      kali aja butuh aplikasi buat motret cepet di android

      Hapus
  8. wah, boleh juga ni dicoba.. tapi nanti tak pinjam utangan dulu buat beli kameranya hehehe... [jadi pengen beli kamera]

    BalasHapus
    Balasan
    1. ternyata buat hp to, bacanya kelewatan.. hehehehe..

      Hapus
    2. utang aja udah pinjem
      ini pinjem utangan, haha...

      Hapus
  9. Wahh.. bisa dicoba nih kamera n sopwer di atas... mo rencana foto bule2 di pantai Kuta, wkwkwk

    BalasHapus
  10. mas rawin dah nyobain Kamera Pocket Casio Exilim blum. minggu kemarin aku iseng iseng jalan ke jogjatronik. dan lihat demonya keren, dia mampu membaca gerakan tangan atau laju motor denga akurasi yang baik, asal waktu njepretnya tangan tidak goyang.. dan aku terpropokasi deh,

    tapi hasilnya waktu aku pakai ambil pemandangan rowo pening dan waduk sermo bagus.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kamera sekarang rata rata sudah mengadopsi image stabilization, pak...
      Sebagian malah sudah sampai IS2
      Tapi kalo yakin tangan stabil, pake IS hasilnya malah kurang oke

      Hapus
  11. pake mode continous shot di kamera bawaan apa gak ada kang? ato mode sport

    BalasHapus
    Balasan
    1. anu hapene nyong elek
      tukokna sing maen ya ngeneh...

      Hapus
  12. aku mah blank banget sama software2 poto gt...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo aku malah belang belang, ceu... :D

      Hapus
    2. bukan panu ah
      tapi tato gambar emping... :D

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena