06 November 2013

Baladawet

#Bimbingan Orang Tua

Melintasi daerah Kedu, apalagi yang asyik kalo bukan istirahat sejenak di pinggir jalan sembari merapat ke tukang dawet.

Dawet ini bukan hal asing buatku. Sejak kecil sering banget jajan cendol. Bukan semata-mata dawet mania, tapi jajanan di kampung jaman dulu adanya cuma itu. Kalo pun ada temennya paling banter gembus, cethil, gatot dan sejenisnya. Ubi Cilembu mana ada karena memang si Mamangnya belum diimpor dari Afrika.

Rada kerenan dikit waktu jaman sekolah...
Acara ngapel ga tanggung-tanggung sampe ke Banjarnegara. Ada dua gebetan di sana. Yang satu anak SMEA dengan tempat ketemu di Pasar Pucang. Satunya lagi anak SMA, janjiannya di warung Dawet Ayu dekat terminal lama. 

Awalnya berjalan lancar sampai keduanya lulus sekolah. Apesnya, si Ayang yang SMEA tau-tau diterima kerja di Ratu Plaza tepat di seberang tukang dawet. Dengan alasan kemudahan akses, selanjutnya dia minta aku nunggu di warung dawet itu saja kalo mau ketemuan.

Dan entah salah siapa sinetron dua cinta dalam segelas dawet itu harus berakhir tragis ketika tukang dawet dengan damainya ramah menyapa, "wah, ceweknya ganti tho, mas..?"


Itulah sebabnya kenapa aku putus hubungan dengan dawet ayu. Apalagi aku lebih sering melintasi jalur selatan yang terkenal dengan dawet hitamnya. Rasanya tak terlalu salah bila aku pindah ke lain hati.

Aku suka itu dawet berlabel black sweet yang mangkal di pinggir jalan daerah Puring, Kebumen. Anak-anak juga suka karena es serutnya begitu lembut hampir mirip es krim. Tak salah kalo tukang dawetnya mengklaim bisa menyebabkan gangguan lapar dan dahaga.




Ada lagi penjual dawet hitam yang mangkal dekat Jembatan Butuh, perbatasan Kebumen dan Purworejo. Sama enaknya tapi yang ini lebih terkenal.

Yang penting kalo mau jajan di situ, langsung saja pesan dan nikmati dawetnya. Tak perlu kurang kerjaan baca spanduk terpasang di depan lapaknya...





Ok..?
Selamat menikmati...

Lanjutin liburan lagi, ah...

59 comments:

  1. Ngakak duluuuu baca banner bawah. . .Wkwkwkwkww

    BalasHapus
    Balasan
    1. heee dibilang jangan dibaca...

      Hapus
    2. Kalau di blognya mas Reo jangan di KLIK eh DiKLIK juga
      Kalau di sini tidak larangan, Jadi Kena BACA Deh
      Hororrrr e

      Hapus
    3. jembatan butuh ya
      wis lawas ora liwat nganah.

      Hapus
    4. Pasti seru, makan dawet sambil gelar kardus di bawah pohon asem, isis tenan kiyeh

      Hapus
    5. sehari doangan ngga maen kesinih...udah ketinggalan artikel euy...tiap 6 jam sekali mosting tah?...huh

      Hapus
    6. WAH iya kah setiap 6 jam sekali mosting?
      Wow super sekaliiiiiiiiiiiiiiiiiii

      Hapus
  2. Dawet ireng biasanya pake tapi juga ya, Mas.
    Atau beras merah? Di Banjar ada juga dawet ireng, tapi rasanya yaaaaaaaa. . . .gitu deh. :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. duh malah gagal paham dengan pertanyaannya...
      kayaknya sih bukan beras merah, tapi ketan item, bu...

      Hapus
    2. aja klalen mampir nang rita...

      Hapus
  3. eh, memang dawet ireng khas butuh kalau diminum bikin keselek atau keloloden nggak Pak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kok bisa sih bikin keloloden..?
      minumnya sambil nelen sendok kali makane keselek... :D

      Hapus
    2. kalo pake sabut kelapa mungkin nglolodi Mbak

      Hapus
    3. kalau pake kolang kaling baru kloloten

      Hapus
    4. minumnya sambil telenTang kali kang.... kekekekekekeekkek...

      Hapus
  4. dawet ireng yg dikasih tape ketan kl sy sukanya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau tape singkong gimana..?

      Hapus
    2. apalagi kalo dikasih gratisan ya..? :D

      Hapus
    3. asal jangan tape nya kang lembu

      Hapus
  5. dawete ana jembute....wkwkwkwkwkwkkwk
    turu lah,mbok ngimpi daweten

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwkwk.. nggilani Bang.

      Hapus
    2. aku pengen pentol sing ono endoke, aku pengen pentol sing akeh mie ne.....
      iki lagu dangdut lagi ngetren

      Hapus
  6. Njijiki dawet irenge... nganggo jembut T.T
    Aku kalo ke Jogja mau coba gatot dan teman temannya itu~ belum pernah -,-

    BalasHapus
    Balasan
    1. hadeuhhh!
      si penulis sudah mulai malu-malu, komentatornya yang nekad.

      Hapus
    2. nekad itu beda sama naked kan ?

      Hapus
  7. dawet ireng.. pakai JEMBUT ya kang?... yang keren dawet BLACK.. hihi

    BalasHapus
  8. enyong ora tau weruh nek liwat lagi jaman mbiyen.

    BalasHapus
    Balasan
    1. mergane enyong ora seneng njajan

      Hapus
  9. Kocak banget spanduknya mas...wkwkwkwk
    Trims infonya dan salam kenal sekaligus mengundang untuk meramaikan launchingnya Direktori Blog Dofollow Indonesia terbaru di 2013 dengan cara mensubmit URL atau artikelnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. dapat hadiah gratisan gak ? ada balonnya gak ?

      Hapus
  10. paling seger makan makan dawet itu ya pas cuacanya lagi panas..
    baru denger dawet hitam.. disini adanya dawet yang biasa

    BalasHapus
  11. kreatip banget yak abang dawet jaman sekarang hahahaa

    BalasHapus
  12. disini ada yang jual black dawet tapi aku belum pernah coba

    BalasHapus
  13. awas ati ati seminggu gak ganti olie mengko dadi gudir.

    BalasHapus
  14. sudah lama tak makan dawet, padahal dulu saya tinggal ambil saja dari pohonnya hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dawet itu di makan atau diminum ya?
      Atau mungkin bisa diminum dan bisa dimakan. Kaya cincau hiehiheiheiheiee

      Hapus
    2. dawet bulat hitam banyak seperti anggur pak asep, bergelantungan di ujung daun atau tangkai pohon seperti rambutan, pohonnya gede segede pohon kecapi :D itu yang saya tau pak asep. Bisa dimakan langsung, bisa juga dibuat manisan atau minuman seperti es campur :)

      Hapus
  15. Balasan
    1. "butuh" dalam bahasa melayu Pontianak itu artinya alat kelamin bla bla bla hiheiheiheiheiheiheheie

      Hapus
  16. pinter banget ya penjual dawet-nya. dengan singkatan kata yang keren jadi memudahkan orang untuk mengingatnya :)

    BalasHapus
  17. mantap dawetnya berafiliasi dengan sebuah rokok terkenal nih pakai banner juga

    BalasHapus
  18. Lama juga nggak kemari...
    Seperti biasa selalu tersenyum2 sendiri baca tulisan dan komentar2nya.

    BalasHapus
  19. apaan tuh mas gembus? kaya tempe bosok itu ta?

    BalasHapus
  20. udah ngiler baca artikel dawet dan di akhiri dengan ngakak baca banner yang terakhir... wakakakakakakaka

    BalasHapus
  21. dawet itu gak pernah bisa ngerasain gimana, kapan kapan kalo nemu pasti beli , jd penasaran

    BalasHapus
  22. komentar di blog mas ini selalu banyak dan saya selalu ketinggalan mas >_<

    BalasHapus
  23. Purworejo butuh jem-but berapa ton sebulannya mang?...saya siap memasokna yeuh.

    BalasHapus
  24. rupanya ada sepotong kenangan dengan es dawet,, maksud dari jembut itu apa sih mas? hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Keren namanya. Provokatif sekali. Jembut

      Hapus
  25. Dawet... saya juga suka tuh.... hahahaha.. itu banner paling bawah kowq iseng banget ya???

    BalasHapus
  26. haha dawet ireng mas .. ka butuh jembut namanya sangat menarik buat dicoba... salam kenal bang rawins..

    BalasHapus
  27. ini dawet yang dibikin dari abu merang itu bukan mas... duh pengen deh..

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena