05 Oktober 2013

Tidak Sayang Anak

#Bimbingan Orang Tua

Lama ga buka YM
Begitu onlen langsung disamber teman lama yang komplen, katanya caraku ngeblog tidak sayang anak...

Bener juga sih
Tapi nyeritain yang baik-baik saja dari anak-anak, aku pasti bingung nyari batasannya. 

Karena yang namanya balita, mau bikin polah apapun tak bisa dikategorikan tindak kriminal. Semuanya terselesaikan hanya dengan komentar, "namanya juga anak-anak..."

Buatku, blog adalah catatan sejarah keseharian yang tak perlu ditutup-tutupi. Aku terlalu pemalas untuk memilah-milah cerita ga penting. Lebih enak nulis apa adanya biar hidup terasa mengalir tanpa beban.


Adalah sebuah kenyataan, aku tak memiliki keluarga yang perfectSampe monyong bilang anaknya serba indah paling-paling diketawain orang. Makanya seadanya saja lah. Anak-anak lagi baik hati ya aku tulis baik, lagi berantem ya aku ketik musim tawuran.

Misalkan selama ini aku ngomong Citra dan Cipta itu kalem dan tak pernah nakal, kira-kira apa yang terpikirkan oleh Mang Lembu saat aku mampir kemarin. Bertamu perdana belum sampai hitungan menit, mereka sudah ngacak-acak sampai ke kamar mandi.




Mungkin benar kata teman di YM
Apa yang aku perbuat tak sesuai dengan norma di masyarakat. Tapi aku pilih jalan ini berdasarkan pengalaman pribadi di masa lalu. Contohnya pada awal kenal pacaran, aku tak pernah bertahan lama.

Semua itu gara-gara aku selalu ingin kelihatan tanpa cacat. Segala keburukanku diumpetin rapat-rapat dan itu menjadi sumber masalah setelah ketahuan punya kebiasaan jelek. 

Belajar dari situ, aku mencoba tampil apa adanya. Siapa sangka jadi bisa awet pacaran. Ketika kandas juga, itu sih lain cerita. Salah satunya karena ucapan, "yang bener aja, tong. Gua haji tujuh kali, masa punya mantu badung kaya elu..?"

Selain itu
Aku pake logika terbalik dari pandangan pribadi saat menilai teman. 

Jarang banget aku berubah rasa punya teman yang ngakunya nakal, saat ketemu beneran nakal. Seringnya malah jadi salut setelah tahu dia itu tak senakal yang aku kira.

Dan perasaan itu tak pernah aku dapatkan dari teman yang selalu tampil maksimal, namun begitu jumpa ternyata tak seindah kesan awalnya.


Intinya
Lain ladang lain pula cara maculnya. Gitu aja deh...
*sekedar cari pembenaran doang...

Quote of the day
Jangan liat buku peraturan kalo mau menghakimi, tapi liat isi kopernya - Akil Muchtar


99 comments:

  1. Amankan dulu. Iyesssssssssssssss. Pertamax
    Hiehiehiee sudah kuintai dari tadi hiehiheiehie

    BalasHapus
    Balasan
    1. halahhh..kirain menang, ternyata kalahh

      Hapus
    2. Hahaha emang enaaak..?

      Hapus
    3. Kalah deh sama para senior, gendong aja........

      Hapus
    4. Kalo mau balapan sama pak asep, plorotin dulu celananya biar ga bisa ngacir

      Hapus
    5. karena sibuk membenahi celananya kan, bahaya kalau tidak di unjukkan

      Hapus
    6. kalau dilorotin tetep ngacir juga gimana?

      Hapus
    7. Itu tandanya pak asep memang luar binasa, haha

      Hapus
  2. kalo lagi mumet ya tulis mumet aja ya, raw..?
    lha koq aku pertamax..?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kentut diumpetin tar malah tambah busuk baunya. Mending langsung dibuang mumpung masih fresh. Bau sih, tapi kan belum terlalu dan langsung hilang bagai pertamaxnya yang diembat pak asep :D

      Hapus
    2. Sorry sodara sebangsa setanah air.
      Pertamax hari ini sudah saya miliki. Keren tops. HIheihiehiehiee

      Hapus
    3. mas Asep keg nama oli y
      hehehe
      ane pkek Mutrap saja lah
      hehehe

      Hapus
    4. apa !!!??? Pak Asep kena oli? hie hie hie

      Hapus
    5. Pak asep suka gantiin oli ya..?

      Hapus
    6. berhubung pas tanggal muda .. ya sekalian ganti oli

      Hapus
    7. Doooh masih sebulan lagi, mang...

      Hapus
  3. Balasan
    1. Belum pernah jadi anak anak ya..?

      Hapus
    2. bingung nyeritainnya, darimana mulainya

      Hapus
    3. Asal jangan bingung bikinnya aja, mang...

      Hapus
  4. Dunia anak anak ya ? bukan dunia dalam derita ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau Mas Rawins mah Dunia Lain

      Hapus
    2. Kita tunggu penampakan anehnya yang akan mebuat spektakuler ya Kang Asep ?!

      Hapus
    3. Betul. Penampakan yang dikemas dalam Kamuflase atau salah fokus. Penampakan yang menggairahkan, seksi, dan hot Mari kita nantikan bersama sama penampakannya

      Hapus
    4. Yeeah selanjutkan kita tampilnya tim pengganggu peserta uji nyali yang dipimpin bapak asep haaaryono :D

      Hapus
  5. wah anaknya mas rawins cuma beda satu tahun ya..? ntr pasti gedenya bareng tuh mas.. kalau umurnya nggak beda jauh biasanya memang suka tawuran mas..(kerah) hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan ngikutin bapaknya.......

      Hapus
    2. Bapaknya jangan diikuti.

      Hapus
    3. Emang ikut ibunya kok, ga ikut ke hutan sama bapaknya...

      Tawuran anak anak itu asik kok
      Minimal bisa jadi alesan kalo lagi males beres beres rumah kepergok ada tamu
      Cukup bilang waduh anak anak nakal banget, udah cukup tamunya bisa maklum

      Hapus
    4. Kayaknya gak cuma yang umurnya gak beda jauh deh...
      Aku sama adekku jarang 8 tahun yo kerah terus :))

      Hapus
    5. berarti pokok permasalane dimana, un..?

      Hapus
  6. saya juga lebih suka nulis apa adanya saja. nggak make milah milah. Seketemunya saja. kadang mungkin ada yang setuju dengan tulisan kita, ada juga yang tidak setuju.. ya sudahlah. Namanya juga orang banyak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pro kontra selalu ada
      Nulis yang njlimet dikomplen, nulis ngasal juga dapat komplen
      Sama-sama ada yang ga setuju, mending nulis ngaco yang ga pake mikir
      Hemat energi, bu heheh

      Hapus
  7. terus terang ora paham aq mas,, tapi ya embuhlah teko dilakoni + dikoreksi kekurangan/kesalahan ben ora kebaleni maneh,, ahahahahahhaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya malah nda ngerti dari pertama baca judulnya. Langsung kasih komen. Keren sekali

      Hapus
    2. Aku juga ga ngerti itu pada komen apa... :D

      Hapus
    3. ahahaha,,, sama-sama gk ngerti ternyata,, jadi saya ngikut sajalah hahahaha

      Hapus
    4. ga ngerti juga kalo berjamaah, pahalanya 27 kali lipat...

      Hapus
  8. Aku senang dengan membaca quotenya Kang, mantap....... wkwkwkwkwkwk......


    Salam wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halah cuma nerjemahin dari google, pak

      DONT JUDGE BOOK BY THE COVER

      Hapus
  9. lain ladang, lain pula traktornya dong...pakai pacul...ntar dikomplen yang di kroyah, suruh sewa...hihihihi

    BalasHapus
  10. Dunia blogger terkadang bisa digunakan untuk menaikkan reputasi atau menghancurkan reputasi, menulis kelebihan tetapi tidak menulis kekurangan (atau sebaliknya) biasanya hal ini sering dilakukan jika ada kontes blog dengan mereview suatu produk, media online pun terkadang melakukan hal semacam ini. Saya pun begitu kalo mereview software yang ditulis cuma kelebihan nya doang. Ini sudah hukum alam. ^_^

    Memang menjadi masalah ketika ada kopdar bareng temen2 online, orang yang aktif di dumay biasanya pendiam didunia nyata, disaluti di dumay ternyata dudunia nyata biasa-biasa aja. kenapa begitu? tanyakan pada pancasila syariah. ^^

    Menulis apa adanya cuma ada dipersonal blog yang memang benar2 menjadikan blog sebagai rutinitas keseharian yang mengesampingkan reputasi dan pendapatan, iya gak sih? kira-kira mas rawins merasa seperti itu gak?? Ciri-ciri lain nya yaitu tidak sayang anak. ^_^

    Kalo saya tidak pernah menulis apa adanya, tetapi tergantung dari suasana hati.
    Karena motivasi saya adalah MENUJU TAK TERBATAS DAN MELAMPAUI NYA. HAHAHAHAHA ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banyak point yang sayah setuju.....komenya nunut idem deh

      Hapus
    2. Lha itu deneng bisa bikin yang panjang lebar
      Biasanya titik titik doang, haha...

      Hapus
    3. O...... gitu ya ? Hm.........

      Hapus
    4. Hihihi maap pak Indra...

      Hapus
    5. komeng yang manteb... saya kan di dunia nyata pendiem dan suka nggak mikir... di dumay malah oon dan asal ceplos ... sip deh komengnya saya setuju dengan kang Pacul

      Hapus
    6. Pendiam apanya..?
      Katanya kemarin tidur aja rame...

      Hapus
  11. tulisan apa adanya, bahkan ada aroma vulgarnya juga nih kayaknya hahaaa gurih kalo suka baca tulisan kang Rawin kaya rempeyek!

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangan terlalu banyak makan yang gurih2, kata bu dukun ngga baik untuk kesehatan jabang bayi yang ada dalam kandungannya...gituh katanya ge' kang

      Hapus
    2. Kaya rempeyek tuh artinya garing mang...
      Kalo garing berarti belum siap pake, haha...

      Hapus
  12. banyak kok ibu-ibu lain yg menuliskan kisah anaknya ya apa adanya aja. waktunya tantrum ya ditulis. waktunya susah makan ya juga ditulis apa adanya. buatku, membaca cerita apa adanya seperti ceritamu dan cerita blogger lain, segala susah-senengnya bersama anak-anak, itu menjadi masukan sendiri. persiapan, gitu. sebelum waktuku dan suami, tiba, untuk bisa punya anak, hehehe.

    ngeramut anak, sama seperti hal lain di dunia ini. ada waktu seneng, ada waktunya sedih. ada susah, ada bagian yg gampang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cerita tentang mendidik anak memang tak semestinya hanya ngomongin yang bagus bagus doang. Kesulitannya apa pun musti dibagi biar jadi ngerti kalo ngurus anak itu sebenarnya lebih banyak repotnya, hehe...

      Hapus
    2. tapi semoga pengalaman orang lain tidak membuat takut para pembacanya, hahaha.

      Hapus
    3. Takut bikin anak sih kayaknya engga
      Ga tau kalo bikin takut nikah, hehe

      Hapus
  13. Lebih baik apa adanya dari pada ada apanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada udang di balik rempeyek ya..? :D

      Hapus
    2. Rempeyeknya habis dimakan udang. Hehe

      Hapus
    3. Udangnya aku makan, hehe

      Hapus
  14. Jujur dalam menulis memang tak mudah. Karena sudah lumrah kalau di dunia ini ada yang pro dan ada yang kontra. Ada yang suka melihat kekurangan orang lain, ada pula yang iri kalau melihat cerita orang lain yang kayaknya oke-oke semua.
    Setuju sih, lain ladang lain belalang. Setiap orang punya pertimbangan sendiri, baik buruknya dari yang dituliskan itu seperti apa nanti dampaknya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Menulisnya sih mudah. Mikirnya itu kali yang suka rada kelamaan :D
      Kalo aku sih pertimbangannya itu doang. Takut suatu saat ketemu ternyata ga sesuai dengan apa yang biasa ditulis, kesannya kok jadi jatuh martabat, hehe

      Hapus
  15. Positifnya tuh orang perhatian ya ama kamu om, ihiiii~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hooh, una doang yang udah ngelupain, haha

      Hapus
  16. kelas kita kita diminta ngikutin normakehidupan...enak nye'...wong yang mustinya jadi panutan kita juga ora ada yang bisa ngikutin norma hukum tuh....buktinya pada pengen di sogok....mendingan kita sogok-sogokin pake besi membara sekalian azh yu.

    soal ncip, n'cit..."namanya juga anak-anak".....kalau bapak ibunya yang nakal, tentu ngga tak tawarin nginep...huh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kapan kapan lah kalo nginep mah. Kemarin belum puas jalan sebenarnya. Kalo bukan karena keponakan baru mah ga bakalan malem-malem jalan ke Banjar.

      Sok atuh lik Zach suruh main, tar aku nyusul...

      Hapus
    2. ke'nya bakal seru banget tuh..ya?!

      Hapus
    3. Sok atuh diundang beliaunya...

      Hapus
  17. Setuju sekali Mas, menceritakan sesuatu di blog paling enak apa adanya. Gak usah dibikin-bikin atau di poles-poles..Namanya jadi pencitraan. Apa lagi kalau soal anak-anak, duh risakan deh kalau menceritakan yg baik-baik saja tentang mereka..Namanya juga anak-anak. Orang tua saja gak ada perfec apa lagi mereka :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Otakku lemot bu. Kalo mau nulis musti milih milih jadi kelamaan kebanyakan mikir. Asal nulis gini kan cepet, 10 menit udah kelar. Tau sendiri ngeblognya nyolong nyolong jam kantor... :D

      Hapus
    2. katanya jam kantornya yang suka nyolong2 acara ng'blog...mana yang bener seh?

      Hapus
    3. Jawab itu kan tergantung siapa yang nanya, mang...

      Hapus
  18. nang endi-endi ana tulisan Rwn. hebat ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siapa dulu dong temennya..?

      Hapus
    2. kue kan ciri kase lik rawins=Rwn

      ya mbok

      Hapus
    3. Besok diganti lah jadi reo adem ayem tentrem...

      Hapus
  19. kalo bandingin mas rawin sama teman saya, jadi keingat teman smp. kalo saya tebak, saya yakin mas rawin golongan darahnya A :D

    bener gak sih!

    BalasHapus
  20. haha ada juga ya yang berpikirian kaya gitu , sabar aja ya buu.. :D menurut saya sih ga harus cerita tentang yang bagus bagus aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. jiah dipanggil ibu...orang item blegedegan gituh juga......cipok basah sekalian kang...wkwkwk

      Hapus
    2. Jiahahahahaha... koq bisa dipanggil Ibu??

      Hapus
    3. Iya tuh padahal komennya siang...

      Hapus
  21. bender kuwi mas, entut nek di jarno ae yo kambu badek, gak enak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kaya om agus ya, kalo kentut suka katut ampasnya...

      Hapus
  22. kalau saya suruh ceritain anak malah suka bingung, ketemunya saja satu hari dalam seminggu... tapi lumayan juga ya buat postingan heheheeh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang ga nelpon tiap hari, mang..?

      Hapus
  23. Setuju... intinya jangan berpura2... kan aneh rasanya pas ketauan aslinya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe ga aneh kalo bisa tebel muka, bang...

      Hapus
  24. menurutku wajar2 aja sih mas...buat lucu2an:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayah emangnya anak si sule..?

      Hapus
  25. citra lebih besar lagi nanti kayanya harus minta ijin deh kalau mau posting, soalnya gitu tuh sama pascal ada yang boleh di publish ada yang boleh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tar tak suruh bikin blog sendiri saja biar bisa menyanggah jurnal bapaknya di sana :D

      Hapus
  26. perasaan tulisan sampeyan tentang anak2 biasa2 aja Kang....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biasa buat sebagian orang, kadang tidak untuk sebagian yang lain...

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena