11 Oktober 2013

Tersangka

#Bimbingan Orang Tua

Jadi IT jauh dari peradaban memang susah. Penilaian orang lain kadang terlalu tinggi sehingga sering jadi tersangka dalam beberapa kasus yang sebenarnya tidak ada hubungannya. IT dianggapnya orang serba tahu segala hal yang berbau komputer tanpa mau mengerti bahwa bidang itu teramat luas. 

Pernah orang ngomel gara-gara aku ga bisa bikinin rumus excel atau ngakalin pesbuk orang lain. Bolak-balik dijelasin kalo aku di bagian infrastruktur banyak yang ga ngerti juga. Payahnya sok dibolak-balik. Temen yang programer pernah didamprat orang gara-gara ada jalur radio putus ga bisa betulin.

Lebih repot lagi, masalahnya suka melebar kemana-mana. Di sini bukan hal aneh ada genset atau AC rusak laporannya ke IT. Sampai pasang penangkal petir atau grounding juga musti diembat. Makanya orang yang baru masuk hutan sering geleng kepala, "katanya IT, kok ngelas pipa segala, pak..?"


Jadi tersangka itu cape
Tapi ada bagusnya juga. Minimal jadi ngerti kerjaan bidang lain walau sedikit tak sampai pinter.

Dapat tugas yang sebenarnya ga ngerti sama sekali juga sering. Untungnya IT itu punya kelebihan dimana dia selalu dekat dengan internet. Apapun masalahnya harus bisa diselesaikan dengan modal google.

Kelebihan itu pula yang jadi alasan kenapa saat masuk kerja dulu aku pilih IT. Apapun pertanyaan waktu wawancara, asal sedikit ngerti aku akan jawab bisa. Pikirku, apa sih ga ga ada di google..?




Sempat kena batunya juga...
Biasa urus server Linux, mendadak disuruh bikin pake Windows plus ditungguin ga pake lama. Ga sempat browsing-browsing dulu, hasilnya pun berantakan. Komplenlah si bos menuduh aku bohong waktu wawancara.

"Dulu lu bilang bisa Windows server..?"
"Emang bisa kok. Tuh servernya bisa nyala..."
"Tapi error mulu kan..?"
"Nah itu masalahnya, aku bisa doang tapi ga pinter, bos..."
"Trus ini gimana..?"
"Ya lain kali kalo nanya calon karyawan, jangan bisa apa engga. Tapi pinter apa engga..?"
"Servernya wooy bukan elu..."
#mondol..


Aku bilang
Hidup itu sawang sinawang. Dianggap lebih tinggi atau lebih rendah dari keadaan sebenarnya tak perlu dianggap masalah. Ambil sisi enaknya saja lah. Yang ga enak buang di blog...

Orang bilang
Lebih baik low profile daripada low profit - Pengemis Pasar Ngipik


62 comments:

  1. haha lucu, ko bisa begitu beraninya sama bos ?? ga takut diasingkan ke danau sentarum kang ?? :D

    kalau WS yang engga enaknya dibuang dipesbuk heheheh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Foto yang paling bawah keren tuh. Pasti yang cewek itu anak Magang mas Rawins eaaaaaaaaaaaaaa

      Hapus
    2. anak magang dan konco madang

      Hapus
    3. Betul. Tinggal selangkah lagi bikin SKANDAL

      Hapus
    4. bikin sandal cibaduyut ya...pak asep

      Hapus
    5. Santai saja, om...
      Si bos sudah tau kalo anak buahnya rada koclak isi kepalanya :D

      Hapus
    6. mayan buat bahan ganti oli nant malam

      Hapus
  2. Kejadian ini mirip banget dengan mantan bosku. Dia menganggap yang bisa komputer itu ya bisa semuanya. Secara dia gak bisa kompi sama sekali banyak suka dukanya dianggap serba tahu itu. Bener banget tuh.
    Tks.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sudah dari sononya, om. Orang suak menggeneralisir label teknisi. Dikiranya asal berbau komputer atau elektronik pasti bisa ditangani...

      Hapus
  3. Delematis orang IT, memang kita Tuhan segalanya bisa ya Kang. He,, he,, he,,

    jangan sambit panci ya !

    Salam wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dinikmati saja, pak...
      Termasuk sambitan pancinya :D

      Hapus
  4. hihihi..
    nasib jadi tukang IT emang gt mas, kayak suamiku hahah... dikiranya segala tau ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo masih seputaran komputer sih gapapa. Ini sampe ngelas segala, bisa bisa IT itu singkatan dari Iiii Tapedeeeh...

      Hapus
    2. huahahhahaha....
      manjat tower, benerin mesin cuci, AC, jaringan..plus ngelas juga..
      huebaaattttt

      Hapus
    3. padahal itu nasib buruk, hehehe

      Hapus
  5. Berarti kalau ditanya ahli atau tidak jawab sepolosnya ntar dibilang bisa ternyata malah gak bisa jadi sulit sendiri :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Namanya lagi wawancara kerja, ngibul dikit gapapa, pak
      Yang penting masuk dulu, hehe...

      Hapus
  6. lebih enak di anggap serba tau dong mas, daripada di anggap nggak tau apa2..hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang gitu kok. Yang penting nego gaji dulu, baru pelajarin apa yang jadi kerjaannya. Tapi sebaiknya jangan ditiru deh :D

      Hapus
  7. Bosnya kena sekak ster.. kalau saya mending pura - pura gak bisa aja, la wong gajinya tetep saja,, bilang bisa malah tambah kerjaan ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu mah tahap selanjutnya, mang. Awal wawancara kan emang jadi dasar buat nego gaji makanya sok pinter, hehe

      Hapus
  8. Hal yang sama juga saya alami. Benar saya bekerja di Media Surat Kabar (atau koran). Tetapi masyarakat tetap menganggap saya ini Wartawan. Jadi saat saya hadir di pertemuan ntah kondangan atau sekedar ngumpul pasti dianggap "e ada wartawan sst". Huaaaaaaaaa. Sudah berkali kali di jelaskan saya bukan Wartawan. Saya di bagian Portal - Website merangkap staf redaksi. Orang tidak mau tau. Masyarakat itu tidak mau mengerti tapi dimengerti

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sssssstttt.... Ada wartawan curhat....:p

      Hapus
    2. Sama saja lah, pak
      Sebagai blogger pak Asep termasuk citizen jurnalis juga...

      Hapus
  9. jangan hanya bilang pinter nggak ?
    tapi ditambah lagi. Kalo sudah pinter jangan dan keminter dan minteri orang lain

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul. Sekarang udah banyak orang pinter, tinggal pinter pinter kita aja

      Hapus
    2. Kalo keminter sih memang sudah bawaanku dari orok, pak...

      Hapus
  10. Aku bilang
    Hidup itu sawang sinawang. Dianggap lebih tinggi atau lebih rendah dari keadaan sebenarnya tak perlu dianggap masalah. Ambil sisi enaknya saja lah. Yang ga enak buang di blog...

    >> klo kata Aa Gym: "Pujian dan cacian itu sama saja. Cuma getaran udara, mampir di telinga...."

    Orang bilang
    Lebih baik low profile daripada low profit - Pengemis Pasar Ngipik

    >> PASAR NGIPIK! wkwkwkwkwk......

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kenapa bu...
      Emang beneran kok pernah dipamerin sama peminta minta kalo penghasilan mereka perbulan lebih besar daripada teman yang jadi pns di kecamatan...

      Hapus
  11. yang ga enak buang di blog... oh well :D
    btw, saya baru pernah lihat ada kernet cantik, kernet traktor pula hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kok kernet sih..?
      Orang cewek itu operator exca

      Hapus
  12. Pokoknya bilang bisa dulu aja nggak apa-apa, nanti bisa sambil belajar. Kalau pun kena batunya, itu sebagai pengalaman seru aja, yg bikin hidup jadi lebih hidup, hehe....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang penting kan beneran bisa, om
      Biarpun ga pinter, tapi ga bohong kan..?

      Hapus
  13. kalau bahasa sederhana sayah mah...apapun nasib yang sedang dihadapi, kita harus selalu "NYANTAY KAYA DIPANTAU SAMBIL PLARAK PLIRIK LIAT YANG SETIPIS SILET YANG LALU LALANG DIDEPAN MAT"...kalau kita bisa gituh...wuiih endah dan tengtrem hidup ini teh ...tauuuuuuuu...!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hmmm... Apaan tu yg ky silet??

      Hapus
    2. Biarin aja si mamang lagi galau...

      Hapus
    3. di galau i oleh Bu Lina ibunya Azraf

      Hapus
    4. nah lho...
      ada skandal jepit rupanya...

      Hapus
  14. Setuju banget bahwa hidup itu wang sinawang... hm, jadi tersangka juga ga papa deh... biasnya jadi ngetop kan? hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngetop tapi di acara buser, ahaha

      Hapus
  15. Sama halnya dengan bos gue dikantor.
    Maunya gue itu bisa ini-itu.
    Lha emangnya gue ini Tuhan atau robot apa yang tahu segala hal dalam hitungan detik.
    Semua kan butuh proses.
    Orang pintar pun kan butuh proses, nggak disulap langsung jadi pinter

    BalasHapus
    Balasan
    1. Namanya juga bos
      Merasa sudah bayar gaji kali makanya banyak nuntut. Asal sepadan sih ga masalah...

      Hapus
  16. ternyata kalo bos nya kurang paham kejadiannya hampir sama aja// dikira bisa segala hal...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ga cuma si bos. Kayaknya pandangan umum di masyarakat sudah begitu

      Hapus
  17. Ora beda mbi supir ngurus segala belanja rumah tangga boss juga dadi urusane supir

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asal tidak sampe urusan pijetan saja, lik...

      Hapus
  18. kalau bilang bisa nanti pikir bisa dalam segala hal ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makanya nanyanya pinter apa engga kalo mau aman..

      Hapus
  19. hehehe..kasian juga it ditempat kerja, suruh benerin tilpun dan jaringanya, mana bisa kalau bukan tim dari telkom, hehehe.
    kata bos sih, kamu saya bayar, mau tak suruh ngepel wese ya terserah yang bayar, gitu e mas katae

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ga masalah, om
      Yang penting kalo kerja di luar job, itungannya jelas dulu...

      Hapus
  20. low profil high profit yeeeeee.. *basi*
    ahahahaha..


    beneran e?! tapi menurut saya, sampeyan ini orangnya blak-blakan gak kayak blogger kebanyakan yg mamerin keunggulannya di tulisan mereka. nah disini saya banyak nemuin hal-hal yang sederhana tapi jeroo (dalem) .

    BalasHapus
    Balasan
    1. Adanya begini, neng...
      Aku kan ga pinter kaya teman teman...

      Hapus
  21. Yah begitulah masyarakat... pandangan mereka selalu sama.. orang IT itu bisa paham semua yg berbau komputer,,,, bnyk lho kejadian beginian di sekitar saya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Punya pengalaman senada juga ya, bang..?
      Asik kan rasanya...

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena