24 Oktober 2013

Terkesima

#Bimbingan Orang Tua

Satu lagi teman meninggal di tempat kerja

Kalo beberapa waktu lalu ada yang masuk crusher alias mesin penghancur batu, kali ini tenggelam di sungai gara-gara terjatuh saat ngedraf tongkang.

Di Undang-undang tentang K3, memang ada aturan mengenai Alat Pengaman Diri. Namun rata-rata yang dilakukan perusahaan sebatas menyediakan APD saja. Faktor manusianya seringkali dilupakan.

Ada juga perusahaan yang mensyaratkan kemampuan renang bagi karyawan yang bekerja dekat air. Sayangnya suka lupa bahwa berenang di air mengalir itu beda dengan renang di kolam dan perlu diadakan pelatihan khusus.

Bila cara mengatasi arus deras atau pusaran air tak sampai ke tahap simulasi, wajar orang akan terkesima bahkan panik saat menemukan situasi yang berbeda dengan kebiasaan. Padahal dalam kondisi darurat, keselamatan jiwa benar-benar tergantung pada seberapa cepat kita mampu mengendalikan otak dan perasaan.

Pernah aku alami...
Lagi nyupir rada ngebut tiba-tiba ada sepeda motor keluar gang pake gaya selonong mampus. Hanya ada waktu satu detik untuk memperkirakan kecepatan, ngintip spion dan cari lokasi aman. 

Biarpun penumpang komplen kepalanya benjol kejeduk pintu, mobil bisa aku kendalikan dan parkir di tempat yang aman. Eeeh, si ibu bukannya ngerem motor malah ngejerit sambil nutup telinga pake kedua tangan. Akhirnya ya dicipok tuh aspal.



Image credit Reo Adam


Terkesima merupakan bawaan manusia sejak lahir yang perlu dilatih agar tidak berakibat fatal. Ini pula yang jadi alasan kenapa aku sok dibilang kejam saat ajak anak-anak berenang.

Kalo si Ncit kelelep, tak bakalan langsung aku tolongin. Sengaja aku tunda beberapa detik agar sensor motorik dan refleknya terlatih menghadapi situasi tak terduga. 

Kira-kira begitu ceritanya...


Aku bilang
Keseringan kerja di tempat ekstrim, bisa dibilang aku rada mampu atasi kondisi terkesima. Sayang tidak begitu mampu kalo nemu kondisi terpesona...

Orang bilang
Disamperin sales asuransi itu lebih bikin gugup ketimbang kematian - korban sales



139 comments:

  1. ngeri amat mas eh itu dekat sepatu itu ular apa tokai?
    wkwkwkwk...........

    BalasHapus
    Balasan
    1. warnanya coklat tuh kang, kayanya garing kepanasan tuh. wkwkwkwk......

      Hapus
    2. Ular sungai ga berbisa kok. Serem tampangnya doang :D

      Hapus
    3. yang berbisa bikin kembung ular buntal tuh ... panjangnya cuma sejengkal hehehe

      Hapus
    4. haha itu mah ular si mamang
      ga bisa gigit...

      Hapus
    5. katanya nggak bisa gigit, kenapa bikin bengkak? ups keceplosan

      Hapus
    6. Wh unik juga ya. Hubungan antara OTAK dan PERASAAN
      bisa dijelaskan lebih kongkrit?

      Hapus
    7. Ngomongin soal RENANG. , wah biarpun penunggu sungai Kapuas, tetep aja saya nda bisa berenang. Mau minta ngajarin siapa donk? Nyewa Baywatch girl aja kali yang ngajarin renang ya.

      Hapus
    8. Apa itu K3 ? Apa itu APD?
      Kan kasiman eh kasian sama yang GAGAL PAHAM menangkap maknanya seperti saya yang GAGAL PAHAM kedua singkatan itu

      Hapus
    9. Nah jatah hari JUMAT ini pasti ada gambar CEWEK seksi bohay mulus di sini. Hiheiheiheiheihie. Tungguin ah

      *rikwes gambar Julia Perez ya

      Hapus
    10. Kan udah dijelasin diatas, APD itu singkatan dari Aaaapedeeeeh....
      K3 itu temennya K9 alias rintintin, haha...
      *sampluk panci...

      Hapus
    11. Ulo katok lebih berbisa dari pada ulo banyu

      Hapus
  2. ndoresani temen madange kue lik.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. gambar sing ngisor ngepasi temen hhahahaha

      itulah kebiasan buruku lik...
      mancing disungai pasang surut yg aliran airnya deras tanpa alat keselamatan.
      udah gitu,sampan yg aku pake gak ada enjinya.
      musuh yg sering terlihat,buaya dan anakonda....tapi alhamdulillah selamet,kan niatnya mancing bukan ganggu mereka.

      tak jarang bojoku sering ngambek gara2 aku mancing,katanya "ular abang tak mampu mengalahkan ular sungai,adek jadi kawatir"
      mesti dela2 nelpon.

      Hapus
    2. mas rawins mancingnya dpat hiu

      Hapus
    3. Dijalani sajalah wong jadi orang hutan yang tersisih dari peradaban, cara makannya ya ga bakalan keren kaya Lik Zach... :D

      Kapan-kapan ke Barito atau Sangata, lik
      Mancing buaya...

      Hapus
    4. beruntung, di sekitar sini kalau mancing dapatnya pol ikan toman atau patin

      Hapus
    5. Berarti sesuai niat itu
      Kecuali niatnya mancing kerusuhan, beda lagi, hehe...

      Hapus
    6. lha kalau ada kerusuhan, berarti ada job untuk polisi huru hara

      Hapus
    7. Gambarnya paling bawah NYARIS sama dengan artikelnya Mas Reo Adam
      Janjian nih yee

      Hapus
    8. nah ini dia bu perusuhnya nongol
      perasaan udah aku tulis captionnya, image credit reo adam...

      Hapus
    9. Hhhaah BUKTI kalau GAMBAR lebih memikat dari tulisan
      Lihat gambarna dulu, Tulisan belakangan

      Hahahhaa. Jadi Korban dah sayah

      Hapus
    10. Kalo gitu besok aku posting gambar gambar tanpa tulisan saja dah... :D

      Hapus
  3. intinya mah harus tetep tenang ya kang...kalau ga tenang mah ga kan bisa mengambil keputusan apalagi dalam kondisi terdesak dengan waktu mepet *katanya sih gitu...

    dan disini saya terkesima melihat hiu melompat keluar air tapi cipratan airnya seperti barang masuk ke dalam air *ngucek2 mata saking terpesona gigi hiu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku pikir juga begitu
      Tenang sepenuhnya sih ga mungkin karena manusia punya rasa kaget. Perlu latihan biar masa terkesima itu tak terlalu lama dan bisa segera menguasai diri

      Itu fotonya om Reo kok..

      Hapus
    2. Kalau liat ada gambar HIU seperti di atas, wah udah kayak di film JAWS aja ya
      HIU nya gede

      Hapus
    3. Siap siap aja nongol di sungai Kapuas, pak
      Hahaha

      Hapus
  4. kerja penuh tantngan,,,,,
    siapa lagi kalau bukan diri sendiri yg nyiapin safety kerja demi keamanan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sayang pada prakteknya tak semudah waktu baca tutorial. Tetap saja otak ngeheng beberapa saat kalo nemu situasi tertentu...

      Hapus
    2. seperti liat sales asuransi ya

      Hapus
    3. Hahaha benar, itu salah satunya...

      Hapus
  5. nah, ini baru monster fish...bukan penampakan hantu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwkwkwkwkwk
      jadi malu

      Hapus
    2. Tapi hantunya lik reo asik kok, bu...
      Kalo ada empat biji aku mau lah dikasih satu...

      Hapus
    3. biji semangka atau biji nangka?

      Hapus
    4. Siapa lagi yang punya Biji ya?

      Hapus
    5. biji besi aja biar mantep...

      Hapus
  6. banyak2 berdoa & selalu waspada akan bahaya ya mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Efek sugestif doa juga lumayan efektif untuk mengatasi diri menghadapi kondisi darurat

      Hapus
    2. Coba berdoanya yang mantap Kang, jangan sambil merem, nanti jadi terpesona ngebayangin yang lain. he,, he,,he,,,,

      Hapus
    3. Aku kalo habis berdoa biasanya terus merem melek, pak...

      Hapus
    4. Lagi mencapai puncak ya mas Rawins? merem melek

      Hapus
  7. saingan karo Kang Reo. pada bae hantu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mending jadi hantu ketimbang jadi tuhan...

      Hapus
    2. hantu kecil apa tuhaan kecil nih Kang ?

      Hapus
    3. Dengan menjadi hantu minimal kita menyadari bila tersisihkan dari peradaban dan tak perlu merasa sakit hati. Kalo maksa jadi tuhan, tar kerjaannya ngehakimin orang lain mulu, hehehe...

      Hapus
    4. Mas Rawins juga sudah jadi DEDEMIT maya. Kan masih sodaraan sama HANTU. CUma lain emaknya aja

      Hapus
    5. Mending jadi dedemit ketimbang dinamit, pak...

      Hapus
  8. setelah 3 kali accident pekan yang lalu, Senin kemarin kembali mendengar suara ambulans dari arah pabrik meraung-raung dan tergesa-gesa menuju klinik...
    sungguh, kajadian yang benar-benar membuat kita mengelus dada. kebanyakan korban KK adalah para kontraktor lapangan dan pekerja berat...heran, padahal sebelum masuk mill area mereka sudah melewati tes dan training keselamatan, sudah disediakan perlengkapan keselamatan, sudah melalui prosedur keselamatan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kadang faktor penghasilan juga pengaruh, bu
      Kebanyakan pekerja level itu gajinya minimal. Tak jarang nemu teman bengong di kerjaan katanya lagi mikirin anaknya harus masuk rumah sakit sementara jaminan kesehatan dari perusahaan plafon setahunnya hanya senilai sebulan gaji.

      Dan itu sudah umum dimana-mana main pukul rata. Kalopun ada yang berbeda, dasarnya menurut level jabatan bukannya tingkat resiko di pekerjaan...

      Hapus
    2. benar-benar nyata dan ada Pak.

      Hapus
    3. siapa dulu, Mas Rawins dilawan.
      Eala udah mirip konsultan aja nih mas Rawins?
      Konsultan apa ya

      Hapus
    4. Tergantung mau konsultasi kebaikan atau kejahatan. Kalo yang baik-baik, hubungi ibue Zaki tuh...

      Hapus
  9. bagi para pekerja lapangan...berhati-hati, kerja sama tim yang baik, waspada, konsentrasi...dan berdoa tentunya.
    Bismillah
    hati-hati ya Pak Raw---(juga untuk ayahe)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cuma bisa berusaha bikin tim yang kompak, bu
      Namanya kerja tim, kita waspada orang lain ada meleng, tetap saja insiden...
      *kambing hitamnya takdir...

      Hapus
    2. Hehehe habisnya dikemanain lagi kalo ga kesitu..?

      Hapus
  10. Terkesima dan terpesona sama namun lain rasa ya Kang. he,, he,,he,,,

    Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sulit dibayangkan dengan kata-kata, pak :D

      Hapus
    2. Jangan takut bayangan Kang, langsung di tulis saja kata-katanya. he,, he,, he,,

      Hapus
    3. waduh musti cari pulpen dulu kalo kudu nulis. diketik saja boleh kah..?

      Hapus
    4. jaman imel kok masih pake kertas sih..?
      pake panci saja, bu...
      *buat getok pak asep

      Hapus
    5. lha kalau kertas nggak dipakai, ayah e nggak kerja di sini to...

      Hapus
    6. Malah enak bisa kerja di Jogja ga perlu berjauhan dengan sodara, bu :D
      *aku juga maunya gitu...

      Hapus
  11. yang jelas, k3 memang perlu diterapkan mas, Kesehatan dan Keselamatan saat Kelaparan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha itu baru mantap, om...
      Motor saja ga dikasih bensin yang bener ga bakalan lancar jalannya...

      Hapus
  12. Turut berduka bagi temennya(alm) yang kecelakaan kerja)

    terkesima dan terpesona bagi saya mah ngga beda kang, maklum kerja kita kan di pasar dan dikota yang banyak abegeh, ibu-ibu dan nenek nenek seksinya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kemaren waktu nyipok aspal, efek terkesima, terpesona atau tergoda, mang.?

      Hapus
    2. K3, ketiga-tiganya...iya kan Pak Ci?

      Hapus
    3. Mang Lembu mah maunya madu 3...

      Hapus
    4. madu 3 sekilo dijual berapa ya?

      Hapus
    5. Pak asep kok mulai manggil nda ke ibue Zaki..?

      Hapus
    6. hahaha ada skandal jepit nih..?

      Hapus
  13. Besar sangat mas dapat ikan-nya
    hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ga tau tuh lik Reo yang mancing

      Hapus
  14. terkesima alias tenggengen ini yang konon sempat menghentikan aliran darah di otak memang sangat fatal ya,
    anehnya nak terkesima karna terkejut otak benar benar beku, tapi nak terkesima ndelok seles ayu otak kok malah kreatif ya mas, hehe masti njuk di busak meneh, hahaha. btw Happy blogging

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo terkesima yang beku darah di kepala atas, pak...

      Hapus
  15. katanyauntuk mengusir terkesima jangan kebanyakan makan jantung pisang... hehehe

    BalasHapus
  16. kunjungan malam, salam kenal mas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan pake pemendek url kenapa..?

      Hapus
  17. kalo gitu saya sarankan sekali-sekali mas berkendara di Medan,
    ntar kalo ada yang nyalip, entah itu angkot atau pengendara sepeda motor,
    walaupun kitanya yang disalip sampai kena, tergores, dll bahkan sampai ada yang jatuh ntar ternsangkanya masih sempat tuh bilang: DIMANA MATA KAU..! biasanya diikuti sebutan alat kelamin atau penghuni kebun binatang..
    ini Medan bung, hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. walah Om, di sini juga kayak gitu...saya pernah dibentak orang sana gara-gara dia mau parkir mobil untuk menghadiri hajatan di tetangga saya...saya disuruh minggirkan sepeda motor saya, padahal dia parkirnya di halaman rumah saya...dipikirnya saya pembantu di rumah saya sendiri...huhuhu

      "Heh kau, pindahkan kereta itu...!!!"

      (saya ngedumel...keretaa kok nggak ada gerbong-nya...bener-bener aneh)

      Hapus
    2. Aku bingung kalo disana. Disuruh ke galon naik kereta
      Emang si Ncip mau kentut di galon..?

      Hapus
    3. iya mbak Khusna dan mas Raw,
      di Sumut sepeda motor itu diesbut kereta,
      kemarin aja temen saya yang datang dari jakarta sempat heran gitu pas minta di jeput sama saya:
      x:Yud, aku udah di medan, jadi kan jeput aku? kamu naik apa?
      y:Oh, iya aku jeput sekarang, aku naik kereta.
      x:Loh, rumahmu di luar kota ya, kok naik kereta.
      y:Maksudku motor, kampret..

      Hapus
    4. ternyata si kampret heran sama kereta...hehehe

      Hapus
    5. Mungkin terbawa kebiasaan lama dalam menambah kosa kata baru menggunakan kata yang ada ketimbang menyerap dari bahasa lain. Seperti ada yang nyebut sepeda onthel sebagai kereta angin, tank jadi kereta kebal dll dll...

      Hapus
    6. iya, tapi belum tergolong "kegagalan bahasa"
      seperti yg prnah mas tulis,
      masih ada contoh ekstrim diluar sana entah benar atau tidak ini contoh beberapa bahasa malaysia:
      toilet - bilik temenung
      klinik bersalin - hospital korban lelaki
      push up - perkosa bumi
      hadeh..

      Hapus
    7. Malah lebih bagus tuh, lebih membumi ketimbang menyerap bahasa asing mentah-mentah. Dulu saja kita bisa memasyarakatkan United Nations sebagai PBB. Kenapa sekarang banyak yang maksa merubah jadi UN..?

      Hapus
    8. iya sih, cuma terkesan biadab aja kalau ada yang harus diperkosa..

      Hapus
    9. Kalo dirayu rayu gimana..?

      Hapus
  18. Aku lebih tertarik kalimat ini : Disamperin sales asuransi itu lebih bikin gugup ketimbang kematian..eh emang bener ta mas ?.. ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya menangkap ambivalensi. Apakah yang dimaksud Sales asuransi itu bejenis kelamin perempuan mulus seksi yang bikin gugup mata para lelaki yang melihatnya? Atau dalam artian yang sebenarnya si sales asuransi itu menawarkan paket asuransi yang menawarkan keuntungan berlipat sampai bisa bikin gugup calon kliennya?

      Hapus
    2. Yang jelas...
      Soal mati aku ga pernah mikir panjang selain kata sekarang mati besok juga mati, dah tamat.

      Tapi kalo ditelpon atau disamperin sales asuransi, udah bilang engga, bilang mumet sampe pasang muka cemberut belum juga selesai masalahnya. Tau tuh terbuat dari apa sih mereka..?
      Hehehe...

      Hapus
  19. Urusan terkesima sangat sering di jajaan redaksi lantai 5 Graha Pena. Di ruangan yang full awak redaksi dan para wartawan yang seding mengetik berita. Di sela sela keheningan dan kedamaian ngetik di papan kibod, suasana bisa jadi GADUH takkala kedatangan tamu perusahaan dari perusahaan relasi yang rata rata diwakili oleh perempuan berkaki jenjang, berparas Bella Saphira, senyum yang manis dan seksi. Ruangan pasti GADUH kaya pasar terutama awak redaksi yang laki laki,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh pak...
      Kapan aku ditawarin kerja di Pontianak Post biar bisa terpesona sepanjang hari aku ingin menemani sepulang sekolah bersamamu lagi menari nari...
      *tuh kan error...

      Hapus
  20. Saya pribadi turut prihatin jika yang menjadi ukurannya main pukul rata. Seperti kata mas Rawins Kalopun ada yang berbeda, dasarnya menurut level jabatan bukannya tingkat resiko di pekerjaan... Saya rasa RESIKO setiap pekerjaan itu selalu ada. Kata siapa duduk manis di belakang meja mengetik berita dan mencetak di surat kabar dan dibaca orang korannya TIDAK berhadapan dengan RESIKO?

    Ada masyarakat yang tidak terima atas berita yang sudah dimuat. Mereka datang ke redaksi beramai ramai sambil membawa GOLOK. Ini pernah kami alami. Walau akhirnya kelompok massa yang protes dan mau anarkis itu bisa kami tangani, namun tidak urung RESKO lainnya datang susul menyusul. Ada reporter yang tabrakan di jalan dan korbannya TEWAS naik ke pengadilan, kami juga yang repot. RESIKO sebuah profesi atau pekerjaan relatif ADA di mana mana,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi itu kan resiko akhir yang jarang terjadi. Sementara untuk level operator, resiko itu berlaku setiap waktu.

      Kalo redaksi terganggu pikiran, paling paling salah ngetik dan itu ada kontrolnya kan ga bisa langsung tayang. Beda dengan karyawan umpan pelor di sini. Lepas konsentrasi beberapa detik, nyawa bisa melayang entah kemana dan itu tak bisa diralat lagi, pak...

      Dari situ aku mikir alangkah baiknya kalo plafon tunjangan untuk karyawan dibuat progresif tapi piramidanya dibalik. Level pemred mungkin ga masalah sebulan gaji orang gajinya juga gede kan. Yang jadi reporter jalanan kan gajinya pas pasan, jatahnya dibikin 2 atau 3 bulan gaji.

      Dan aku pikir itu termasuk keadilan sosial bagi seluruh rakyat indonesia...

      Hapus
  21. Saya turut prihatin saat mas Rawins menyebutkan kalau pekerjau gajinya minimal dan sementara jaminan kesehatan dari perusahaan plafon setahunnya hanya senilai sebulan gaji. Saya rasa ini kembali kepada POLICY dan kebijakan perusahaan tempat mas Rawins bekerja. Agak IRONI dalam pandangan saya. Saya punya perseps mereka yang bekerja di lapangan dan penuh RESIKO seperti dalam yang digambarkan di sini PASTI memilii GAJI yang relatif TINGGI.

    Bayanhan saya yang awam adalah kerja lapangan seperti di tambang, di galangan kapal pertambangan minyak adalah jenis pekerjaan dengan GAJI TINGGI Maaf ini persepsi saya yang awam. Secara LOGIKA, semakin tinggi RESIKO dan TANGGUNG JAWAB seorang pekerja PASTI akan semakin tingggi tingkat PENGHASILANNYA. Mohon maaf ini hanya persepsi saya yang awam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya engga lah, pak...
      Yang aku tahu perhitungan penghasilan lebih ditentukan oleh besar kecilnya tanggung jawab dan wewenang kerjanya. Dimana mana direktur walau kerjaannya duduk gajinya pasti lebih besar daripada staf lapangan yang setiap waktu musti siap mati disamber buaya. Tapi ini bisa diterima karena tanggung jawab dan beban kerja direktur kan lebih berat.

      Yang aku maksud dalam obrolan bersama ibue Zaki itu tentang tunjangan fasilitas kesehatan. Rasanya ga adil kalo dipukul rata plafonnya. Bayangin aja, direktur gaji 200 juta sakitnya paling pilek atau ambeien kebanyakan duduk di ruang AC.

      Sedangkan helper yang tiap hari menghirup debu pasti lebih rentan penyakit, masa dikasih plafon 1,5 juta untuk setahun..?

      Adil itu bukan berarti pukul ratakan..?

      Hapus
    2. Membicarakan urusan pekerjaan selalu menarik Mas Rawins. Banyak karyawan kita yang bekerja puluhan tahun namun status masih sebagai pegawai outsourcing atau pegawai kontrak? Bukankah itu sudah melanggar Undang Undang KetenagaKerjaan. Selalu ada perselisihan antara pekerja (BURUH) dengan pemilik modal dalam hal ini sebutan untuk PENGUSAHA. Di sinilah peran SERIKAT PEKERJA perusahaan masing masing untuk bisa duduk bersaa dengan manajemen untuk bersama sama mencari jalan keluarnya. Jika perlu undang pihak ketiga atau pemerintah untuk menjembatani dua kepemtingan : Kepentingan pengusaha dan kepentinan Pekerja (BURUH)

      Hapus
    3. Masalah ini memang jadi dilema tersendiri bagi kita. Perusahaan harus menekan biaya produksi dengan cara ambil tenaga outsourcing. Semestinya ini tak perlu terjadi andaikata tak ada orang yang mau kerja secara kontrak. Daripada dikontrak mending keluar kerja...

      Tapi di lain sisi, orang didesak kebutuhan perut sehingga terpaksa mau kerja secara outsourcing. Ini kan memenuhi hukum penawaran dan permintaan. Karena banyak yang mau kerja kontrak, perusahaan merasa diatas angin lah seolah-olah buruh yang butuh kerja bukan perusahaan yang butuh pekerja.

      Semestinya hubungan itu kan sebagai mitra sejajar. Namun lagi lagi menjadi mentah karena prinsip kapitalisme memang fokus pada keuntungan. Selama masih bisa ditekan, ya tekan aja sampe moncrot...

      Perlawanannya kenapa tidak pakai cara Gandhi. Semua orang kembali ke desa mengikhlaskan diri hidup dalam kesederhanaan daripada jadi sapi perahan kapitalis. Atau pergilah ke luar Jawa yang peluangnya masih lebar dan tak perlu pake kontrak kontrakan. Kalo semua orang bisa seperti itu, masa sih perusahaan ga mikir-mikir...

      Hapus
  22. tega amat sich sama si ncip...dalam waktu sekian detik itu segala kemungkinan bisa saja terjadi loh... :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maka dari itu, anak anak aku ajarkan memanfaatkan waktu sepersekian detik untuk mempelajari cara bertahan hidup secara mandiri, karena aku tak mungkin selama 24 jam selalu siap sedia jadi dewa penolong mereka...

      Hapus
  23. ngeri juga ya mas, menghabiskan masa kecil di hutan juga ngelatih saya tekesima itu,
    apalagi saya bandel hehe..

    selalu periksa kembali perangkat keselamatan klo bekerja ya mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngeri, engga juga tuh. Kan sesuai peribahasa alah bisa karena biasa
      Penonton boleh ngeri, padahal yang ngejalanin mungkin enjoy aja kok...

      Hapus
  24. innalillahi wa inna ilaihi rojiun, ati2 yo mas..
    *ibaaa banget dah liat ntu cowok makan dipinggir kali...ckckckkc...

    :D
    *disambit pacul..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini posisi makan yang paling strategis diliat dari manajemen makan nongkrong. Ini termasuk terobosan dan kreatifitas yang amat tinggi dari seorang mas Rawins yang ganteng ini. Mudah mudahan ini bukan PITNAHHH

      Kalau makan pake DAUN bisa disebut PIRING CANGGIH. Sekali pakai bisa langsung dibuang. Makan dipinggir kali atau empang kaya gini pasti SImbiosis mutualisma. Ikan ikan di bawah pasti sudah tidak pada sabar nunggunin Lepehan atau sisa makanan yang tidak habis dimakan Mas Rawins. TInggal di lempar aja ke kali atau empang, nanti ikan ikan yang nerusin, Bukankah itu termasuk amal atau sodakoh untuk makluk lainnya? Bukankah itu mulia

      Hapus
    2. Hoooo baru nyadar kalo banyak teman yang gaptek, hahaha...
      Di sini helm merupakan alat multifungsi. Selain jadi pengaman kepala, bisa buat pengganti piring atau pengganti gayung buat cebok di sungai :D

      Hapus
    3. dan satu lagi kang asap: bisa nyambi nongkrong, membuang sisa sisa metabolisme tubuh di tempat yang sama huhahahah...

      nggak kebayang itu helm kalo bisa ngomong, "sekalian aja jadikan aku pispot...:"D

      Hapus
    4. Haha malah jadi jorkun semua ah...
      Jadi pengen nambahin fungsi helm
      *buat getok jenong..

      Hapus
    5. jorkun apaan toh mas?sok araraneh bahasanya atuda...

      Getok jenong? mangga...*sodorin pak asep*
      :D

      Hapus
  25. biar tak terkesima, banyak-banyak berdoa biar tetap terpesona

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah kaya lagu dangdut sajah...

      Hapus
  26. Hmmmm,,,

    Nggak beda jauh sama di kantor suamiku...
    beberapa bulan ang lalu, ada yang ketimpa plat seberat 8 ton (kaya di film final destination 4)
    Ada yang ketimpa Besi Tajam dari ketinggian 30 Meter (Padahal beberapa menit sebelum nya dia bilang ke suami aku Ah,, ini mah udah jauh dari lokasi)
    Ada yang ketabrak forclift (tulisan nya bener ga sih)
    Ada yang tangan nya kepotong..

    Ngeri yah...

    Btw, ini tombol follow nya dimana yah??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu yang aku bilang faktor manusianya perlu juga dibenahi. Alat sekedar alat, faktor dominannya tetap the man behind the gun...

      Tombol follow..?
      Eh ada yang mau follow juga ya, kirain ga laku... :D

      Hapus
    2. aq mau follow ko susah yah?

      Hapus
    3. masukin link blognya ke dasboard kan bisa...

      Hapus
  27. nah, sekarang ketahuan, siapa kesayangan Pak Asep.....

    BalasHapus
  28. kok kuping yang ditutup .. *mikir keras*.

    BalasHapus
  29. saya juga mudah terkesima kalau lagi berkendara ada sempak nongol di depan saya

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngapain naik motor sempaknya ditongol tongolin, om..?

      Hapus
  30. Wah bener.. kadang simulasi hanya untuk yg standard2 saja... belajarnya pun di kolam atau air laut yg tenang... tentu kalo ketemu air yg mengalir deras semua bakal kebingungan...

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena