13 Oktober 2013

Telu Kawin

#Bimbingan Orang Tua

Beberapa hari ga sempat balesin komen...

Sebenarnya di kerjaan ga sibuk-sibuk amat. Tapi berhubung ada anggota pasukan mau kawin, jadilah beberapa hari sebelumnya lembur terus biar kerjaan tidak menganggu acara bolos.

Kegiatannya sama aja dengan acara kawinan sebagaimana umumnya. Cuman si Telu tidak ngasih tau jauh-jauh hari biar bantuin persiapannya bisa dicicil. Untung koplak and the gank diijinkan libur 2 hari sama mamake sehingga bisa bantu secara penuh.

Di sini cari kertas asturo buat bikin tulisan pun susah. Musti jauh ke kota keluar masuk toko tanpa jaminan dapat yang sesuai keinginan. Jadilah dekorasinya banyak memanfaatkan sumber daya lokal berupa ranting dan dedaunan dari hutan belakang rumah.

Sorenya sih banyak tenaga bantuan untuk menghias rumah. Bikin hiasan janur juga lancar tanpa hambatan berarti. Rada apes itu waktu bikin tulisan. Waktunya sudah lewat tengah malam, bir dan kopi sudah berganti ciu oplosan. Sejak sore aku bikin tulisan serapi mungkin, begitu selesai digunting dan ditempelin malah jadi miring-miring...
*mondol


Peri Hutan


Subuh baru tidur, pagi-pagi sudah dibangunin untuk jadi fotografer di upacara adat. Begitu selesai mandi, baru ketahuan kalo kemeja yang bersih tinggal sebiji itupun warna hitam. Sampe-sampe temen komentar, "sekalian aja pake celana dan kacamata hitam, pak..."
*lu pikir mau ngelayat..?


And The Gank


Perkawinan memang acara yang luar biasa dampak psikologisnya. Teman yang biasanya cengengesan mendadak tegang atas bawah. Ditanya pastor siap apa engga malah bengong berkeringat dingin. Baru bisa jawab setelah dibisikin dari belakang, "pengen malem pertamaan gak, lu..?"

"Iya iya saya bersedia, bersedia banget..."
*kalo itu sih aku juga mau...


Masa Pertumbuhan


Dengan segala keterbatasan, acaranya bisa dibilang sukses
Setidaknya telah sukses mengurangi satu bujangan galau dalam tim kerjaku...


Aku bilang
Semoga hari-harimu ke depan semakin indah, teman...

Orang bilang
Cinta memang tidak memandang fisik, namun bercinta mana enak tanpa kontak fisik - Telu Antonius



58 comments:

  1. Natural banget suasananya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenarnya lebih tepat dikatakan sebagai asal hidup, pak.. :D

      Hapus
    2. Mas Rawins = Mas Johan Budi

      titik :))

      Hapus
    3. budi itu budek dikit ya, pak..?

      Hapus
  2. Hehehee....mas rawin tulisannya natural sekali.

    Saya pikir dimana-mana keadaan seperti itu pasti terjadi. Menjadi raja sehari dan tegang semua segala yang bisa berdiri jadi tegang, tegas! semua yang di omongkan jadi tegas.

    Tapi kalau boleh tahu, dari suku mana ini mas rawin.... unik ya acara adat pernikahannya. Sampai masuk hutan segala.

    Dadakan memang sedik butuh kreatifitas dan mas rawins sukses dalam kegiatan kali ini. Jarang ada yang bisa berhasil dalam hal mendadak karena kadang buat hilang ide kreatif.

    Dan saya ikut mendoakan, semoga beliau yang teken kontrak menjadi imam gadis shaleh bukan aturan suami yang berlaku tapi syariat Islam yang dipake.

    Tapi, mas rawin. Kemana penghuni blog ini ? Tumben jadi sepi! Apa pada ikut resepsi kawinan juga yah! Itu loh, mengawinkan hasil dunia kepada yang hag diberikan, 'kurban'.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Suku Dayak Maanyan
      Bukan harus masuk hutan, emang rumahnya di tengah hutan kok :D
      Musti jalan kaki agak jauh sampe ke jalan waktu mau ke gereja karena temanku itu Katholik

      Sepi karena pada liburan panjang kali ya..?
      Hari kejepit nasional...

      Hapus
    2. Kalau mau liat mas Rawins lebih Natural lagi tunggu lagi modol hihihihhi

      Hapus
    3. Oh begitu ya ?? hehehee.....

      Hapus
    4. Hush dilarang bawa bawa modol disini...

      Hapus
  3. Balasan
    1. Kenpa Mba ? kelihatan kaya orang kelaperan ya ? xixixixixi....... piss Kang !

      Hapus
    2. jiaaah...dipanggil Mas euy...

      Hapus
    3. Orang Jawa ya mas, lah. Masa mang..?

      Eh, pada belum tau ya makan gaya jongkok..?

      Hapus
    4. biasanya gaya makan gitu karena tidak keduman tempat duduk

      Hapus
    5. masa pertumbuhan wkwk.. :D .

      Hapus
    6. Cari yang suasananya lebih nendang dan alami dong...?

      Hapus
  4. Asyik banget acara weddingnya di alam Kang, apalagi photo pengantin wanita di atas yang di kawal, pasti jadinya unik dan klasik natural banget photonya. Keren habis, yang di pajang yang ala kadarnya aja sih, coba besok hasil yang sebenarnya ya Kang photonya. he,,, he,, he,,,


    Salam wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ga asik atuh, pak. Dimana mana poto kawinan ya begitu. Makanya cari yang tidak umum ajalah yang dipajang..

      Hapus
  5. kangen banget kondangan dan makan di nuansa hutan kaya gitu.. Dulu sering banget kalo kondangan di kampung bapakku.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asik sih...
      Cuman musti waspada jangan sampe lagi makan diseruduk babi hutan... :D

      Hapus
  6. kontak fisik itu yg penting pak..
    bikin enaak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ooo gitu ya..?
      Tar cobain deh...

      Hapus
    2. cuma katanya itu belum tentu dong..?

      Hapus
  7. makan sambil jongkok lebih baik daripada nangkring di pohon....hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lebih keren lagi sambil gelantungan, bu...

      Hapus
  8. Subhanallah...Allahhuakbar...Selamat kepada yang baru m'belah duren, semoga rasa durennya masih legit, dan pulen selalu sepanjang masa dan tentu jadi keluarga yang disayangi gusti Allah selamanya.

    padahal dirumahku segala jenis dan bentuk rias dan alat pesta lengkap tuh...coba bilang sebelumnya, pasti tak dekorasiin..hehehe
    kalau boleh saya bilang inilah : "pesta surpipal", tapi keren dan pasti makjleb bagi pengantin nya, undangannya, dan potograpernya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gapapa, mang
      Biar lebih dekat ke alam, lebih dekat ke sumber segalanya kan..?
      Pinjem punya mamang mah berat diongkos kali...

      Hapus
  9. pak itu foto peri hutannya sangat keren pak,
    apa ini resepsinya di hutan atau menggunakan konsep pernikahan outdoor di hutan?
    sangat kereen itu, nikah di hutan dgn pakaian modern pake gaun panjang..
    jadi pengen nikah di hutan nih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Musti jadi tarzan dulu, om
      Coba dites bisa gak bunyi auoooo...

      Hapus
  10. Bulan haji gini pada musim kawin yah, ga dimana2 ada orang hajatan..

    Seru acaranya, nanggap apa mas?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ga pake tanggapan juga udah rame, Bareng musim kawin anjing hutan juga makanya rame bersahut sahutan melolong lolong, hehe

      Hapus
  11. potograpernya hebat om...
    rika ra pengin kawin maning tah.....:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kawin selalu minat, kalo nikah sih udah males...

      Hapus
  12. Untung ra ono babi hutan nyasar yo Kang,,,hihihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya selalu eling lan waspodo kalo ga mau kesruduk...

      Hapus
  13. Kang asep ikutan kondangan jg ya,lik .. :D

    Itu liat di fotonya And The Gank sebelah kanan...hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hiheiheiheiiee. Gantengan dia tentunya

      Hapus
    2. Hahaha bener tuh
      Baru kepikiran ada yang mirip pak asep...

      Hapus
  14. mana bisa kawin tanpa kontak fisik mas, emang main dukun ?
    nah ini rajanya oplosan, hehehehe
    malih kelingan lagu oplosan ndik sepur ngene iki ,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di sini namanya minum dan judi bukan barang haram, om
      Asal ga terus tawuran polisi juga ga pernah usik

      Hapus
  15. selamat bro telu. mas rawin tetap keren. keep your smile. buka sitik jozzz. haha

    BalasHapus
  16. ahahahaha peri hutan.. aduhh manten anyar kok ngalas -_- ..
    tapi seru, coba dibikin film.. pasti banyak yg mau nonton.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Besok kalo Tia nikahan, malem pertamanya dipilemin ya...

      Hapus
    2. halah emange artis -_- `.

      Hapus
    3. kan biar ngetop kaya artis...

      Hapus
  17. Balasan
    1. roamingggggggggggg.
      Serenda blogger yang Nda Ngerti Bahasa Jawa

      Hapus
    2. Persahabatan itu tidak memandang usia kan.?

      Hapus
  18. JIahhh bersedia hny krn mau malam ertama, wkwkwkwkk iseng ini kayaknya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Namanya juga anak muda, bang
      Perlu dukungan dan dorongan biar semangat...

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena