16 Oktober 2013

Olah Raga

#Bimbingan Orang Tua

Di sini...
Olah raga termasuk aktifitas yang mahal. Bukan dalam artian biaya karena alat fitnes ala kadarnya tersedia di mess. Terasa mahal itu karena keterbatasan waktu yang diembat habis oleh kata malas.

Ada teman yang bilang, tak perlu lagi olah raga karena kerjaan di lapangan jauh lebih melelahkan ketimbang jogging. Ada benarnya namun tak bisa dibenarkan karena yang namanya olah raga butuh keteraturan waktu, gerak dan suasana yang mendukung misalnya udara yang bersih.

Jalan kaki keliling tambang mana bisa nemu udara bersih. Yang ada hanya debu batubara yang kandungan belerangnya tinggi. Secara kimiawi, sulfur ketemu air akan jadi asam sulfat. Berarti banyak nyedot debu batubara itu sama saja dengan mengisi paru-paru pake air aki.

Yang rutin aku lakukan hanyalah push up dan sit up barang 20 atau 30 kali tiap bangun tidur. Itu pun bukan diniatkan olahraga sebagaimana mestinya. Tapi buat ngilangin pegel pinggang efek tidur ga pernah bener posisinya doang.

Aku bisa olah raga rada bener kalo ada kerjaan masuk hutan di luar area tambang. Cari saja sungai yang airnya bersih untuk puas-puasin renang. Berenang barang satu jam efeknya lumayan dahsyat. Habis itu perut langsung lapar dan mata mengantuk. Makan terasa enak tanpa begadang termasuk tanda-tanda orang sehat kan..?




Susahnya...
Acara renang macam itu tak bisa direncanakan. Jadinya tak pernah bawa celana renang, handuk, sabun dan semacamnya. Nyebur ke sungai modalnya cuma kancut doang sambil baca mantra agar tidak ada anjing hutan keluyuran nyari santapan tulang.

Masalah lain...
Sungai di hutan kadang penuh ranting pohon roboh. Renang di musim kemarau gini musti hati-hati saat menyelam agar badan tidak nyangkut dahan kayu di dasar sungai.

Tapi yang namanya hobi kan susah
Renang tanpa salto dari pohon berasa boker ga pake cebok

Untungnya pekerja tambang kemana-mana tak pernah lepas dari yang namanya APD alias alat pengaman diri. Jadi biar memenuhi ketentuan Safety Departement, aku loncatnya pake helm...





Ada lagi masalah...
Karena tanpa persiapan, waktu pulang aku harus berpolosria tanpa kancut. Maksa pake celana basah sampe mess, takutnya bikin burung berubah jadi melinjo gosong. Makanya rada repot kalo tiba-tiba ada emergency call yang mengharuskan aku ke tambang saat itu juga.

Tak usah dibayangin ga enaknya pake celana jeans tanpa kancut. Buat jalan saja sudah ga nyaman, eh musti ketemu operator alat berat yang sexy bohay
Yang tadinya geli-geli doang
Bisa mendadak gelisah...

Begitulah kisahnya...


Aku bilang
Olah raga itu mudah tapi maksain dirinya yang susah. Makanya aku ga pusing dibilang olah raganya tidak wajar. Yang penting hepi...

Orang bilang
Kesehatan itu penting buat diri sendiri, namun bisa merugikan bagi orang lain - Tukang Obat


113 comments:

  1. hahah Untungnya pekerja tambang kemana-mana tak pernah lepas dari helm.... jadi aman ya... kalau tidur pakai helm juga ya mas ehheeh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. berenang kok pake helm....untung gak pake sabuk pengaman sekali :D

      Hapus
    2. Kan safety first..?
      Pokoknya sedia kondom sebelum berenang...

      Hapus
    3. Yang dibawah itu gambar apa ya. Seperti mas Rawins sedang berenang ya. Apa saya yang salah liat ya.

      *mau cari kaca pembesar

      Hapus
    4. besok beli laptop yang 52" pak :D

      Hapus
    5. dua tangan dipoto bawah itu sedang memberikan proteksi biar nggak digigit buaya

      Hapus
    6. Itu foto pasukan vietcong
      Tangannya lagi pegang senjata, pak.. :D

      Hapus
    7. kok sekarang pakai rawin corp ya ? emang produknya apaan mas ? oli ? susu? atau iler ?

      Hapus
    8. Seperti nya SUSU soalnya banyak kontak sama cewek biar di hutan juga

      Hapus
    9. Itu tulisannya sudah ilang sebagian. Lengkapnya tuh corporal...

      Hapus
  2. Kerennn nih olahraganya....renang pake helm belom ada di olimpiade

    BalasHapus
    Balasan
    1. Besok dah diadain
      Olimpiade khusu orang gila, hahaha

      Hapus
    2. Wah bisa berenang taa Mas Rawins? Keren keren

      ^serenada blogger yang tidak bisa berenang

      Hapus
    3. Gimana sih penguasa sungai kapuas malah gabisa renang..?

      Hapus
    4. saya aja prihatin. Napa ya

      Hapus
    5. Udah nyebur aja. Tiap orang aslinya bisa kok, minimal gaya batu...

      Hapus
    6. emang helmnya mas rawins bisa lepas ?

      Hapus
    7. Coba dibuka Helmnya. Pasti ada kodok

      Hapus
  3. WS baru lihat yang renang pake helm,
    benar2 sebuah terobosan yang keren :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terobosan keren khusus buat manusia rada error, heheh

      Hapus
    2. asyeek ada temen.
      Tosssssssssssss

      Hapus
    3. temen apaan..?
      error..?

      Hapus
    4. Syukurlah semakin banyak orang error di sini, hehe

      Hapus
    5. saya hampir eror nih, nanggung ah,...saya kan sudah edhan sejak jaman dulu kala

      Hapus
    6. Baguslah kalo semakin banyak yang mau jujur dengan keerorannya :D

      Hapus
  4. Ini orang memang luar biasa hal spt itu bisa diceritakan seolah tanpa beban ini sebenarnya jujur kelewat polos atau urat malunya putus sich?

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang bener, kebesaran urat kemaluan, pak :D

      Hapus
    2. Bener bener dah pakar candaan Saru seperti kata Bang Zachflazz
      Hiheiheiheie. Lanjutkan

      Hapus
    3. udah dari sononya gini pak musti gimana lagi
      ikut ikutan orang lain tar malah ga jadi diri sendiri...

      Hapus
    4. gimana kalau ikut saya aja mas ? nanti tak traktir gorengan..

      Hapus
    5. Gorengan Ubi apa gorengan Helm ?

      Hapus
    6. Gorengan helm mang ubi...

      Hapus
    7. Aku setuju saja kalo urusan makan makan

      Hapus
  5. Balasan
    1. Sungai kecil ya ga ada buaya. Paling biawak...

      Hapus
    2. Jangan jangan ada ikan PIRANHA tuh

      Hapus
    3. aku malah ngebayangin anaconda, pak...

      Hapus
    4. Ada Juga ana tairas Mau mau mau?
      Pasti mas Rawins Mau? Soalnya itu bintang film sekseh bohay and cuantik
      Cocok dengan selera mas Rawins

      Hapus
    5. Kalo bisa sih sama mia manarote, pak...

      Hapus
    6. kalau nyambek sih enak di cekel ae mas, di sate

      Hapus
    7. Betul itu kata Bang Agus Setya.
      Tulangya di Sop
      Bulu nya di pepes

      Hapus
    8. Buaya darat dan buaya air dilarang saling memakan...

      Hapus
  6. Ya kalau olah raga harus niat dalam hati biar jasmani dan rohani juga sehat mas,biasanya kalau dibawa paksa agak sulit badan menjadi rileks :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya musti cari unsur fun nya dulu, om
      jadinya ga merasa dipaksa lagi buat gerak badannya...

      Hapus
    2. itu pasti sedang nda error. Bisa lempeng gitu

      Hapus
    3. Lagi tegang, pak..
      *perlu relaksasi...

      Hapus
  7. Hehe..ndak ngeri ada buaya nya Lik ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe..ndak liat komen mas zach...
      Jd copaz komen dagh :D

      Hapus
    2. gapapa, om
      copas itu manusiawi kok buat blogger, hehe

      Hapus
    3. Buaya nya yang takut liat mas Rawins berenang

      Hapus
    4. sesama buaya kan dilarang saling mendahului

      Hapus
  8. Gelisah Berubah jadi geli geli basah nanti kang...>>> Efek Rung Ganti Oli kiye...

    BalasHapus
    Balasan
    1. halah, ganti oli lagi yang dibahas.. :D

      Hapus
    2. awas nek dadi gudir lho ya

      Hapus
  9. Ada treadmill (maaf kalau salah tulis) itu sudah bukan katagori alat olahraga "ala kadar" nya Itu sudha kelas fitness kelas elit. Luar biasa bentuk perhatian perusahaan mas Rawins, Biar di hutan tapi fasilitas tetap gedung perkantoran

    Dalam pandangan saya sih alat olah raga "ala kadar" nya ya besi barbel aja
    Hiheihiehiehieee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ala kadarnya lah, pak
      Yang keren itu pake sawmill, hahah

      Hapus
    2. itu malah ekstreeem mas...
      olah raga sambil nggraji uwit, kemringet mruntus

      Hapus
    3. Pak asep mau nyobain..?

      Hapus
  10. Yang penting sehat ya mas Rawin...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mendekati saja bu. Karena tambang mana ada yang sehat..

      Hapus
  11. olah raga yang menyenangkan ya memang renang kak. Oh ya perbanyak makan buah tomat untuk menjaga kesehatan paru-paru 3 buah saja dalam satu minggu.

    Kata dr oz sih begitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Justru itu masalahnya, om
      Hidup di tengah hutan gini, makan ga bisa pilih pilih
      Terbatas pada apa yang tersedia di dapur...

      Hapus
  12. Wahh.. benar2 mendahulukan keselamatan.. biar di sungai ttp pake helm...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Padahal itu menunjukan kekacrutan, hahaha...
      Ciri ciri stresnya sudah masuk stadium lanjut :D

      Hapus
    2. Wuahahahaha... semoga ga berkepanjangan ya Mas... kalo stressnya beneran...

      Hapus
    3. Ini sudah siklus rutin saat memasuki fase bulan kedua di hutan...

      Hapus
  13. wo wo wo, seram kali ya kalau seperti nyedot air aki.bisa bengek tu mas,, klo ada susu beruang ato kuda liar itu bagus mas untuk jaga jaga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lebih bagusnya sih hengkang dari sini, pak...
      Pindah ke hutan yang masih adem

      Hapus
  14. Yang dibawah itu kaya film revolusi Jepang di pertempuran IWaguchi tentara jepang ngendap-ngendap di sungai mengintai tentara Sekutu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe padahal aku bayanginnya kaya vietcong, om...

      Hapus
  15. bagus bagus, sekalian kalo bisa berenang pake sepatu juga biar kaki nya ikutan safety

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu komplit kok, bawa senjata segala.. :D

      Hapus
  16. sayang cuma pake helm, harusnya pakai tali pengaman juga biar lebih aman hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang lebih penting itu doanya
      Biar ga ada anjing hutan ngiler liat tulang berjalan...

      Hapus
  17. bagus juga buat keselamatan, berenang pake helm, pake sarung tangan juga dong, kan berenangnya di sungai mana tau kepegang sesuatu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jiah paling kepegang yang lembek lembek, om.. :D

      Hapus
  18. anugerah yg sering kali kita lupakan adalah "kesehatan"

    BalasHapus
    Balasan
    1. padahal kesehatan adalah anugrah yang sering kita lupakan :D

      Hapus
  19. Wahhhh., ternyata sekarang tidak hanya oahraga balap saja yang pake motor supaya terhindar dari resiko pecah kepala jika jatuh dari motor., tapi juga sebagai pelindung saat olahraga renang, untuk menghindari kepala pecah, abis bertabrakan dengan KECEBONG.,
    hehehhe ^,^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kan udah dibilang biar ga kejeduk dahan, om
      heheh

      Hapus
  20. Koplak, koplak...

    Ngakak baca yang terakhir banget.... Hahahha, iya yah, bagi tukang obat, itu suatu kerugian... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah gausah dibahas yang itu mah pepatah ngaco.. :D

      Hapus
  21. berarti hrs bw cadangan, dong. Siapa tau tiba2 ada waktu buat berenang, kan? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayah setiap hari bawa kancut bisa gawat. Gimana kalo lagi nyari obeng didepan si bohay trrus keliatan ada kancut di tas..?

      Hapus
  22. ubinya jadi melinjo gosong ? wah wah wah lagek eroh aku mas, nek ubi gosong berarti parah ya mas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah no komen ah
      Ndak disergap anoman

      Hapus
  23. pas renang pernah ketemu buaya gak mas? :D

    BalasHapus
  24. ada yang salah dari kostum renang itu mas....hehhehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sengaja kok lagi cari sensasi... :D

      Hapus
    2. ketularan syahrini nih si om:D

      Hapus
    3. hahah ini mah syahrono, ceu..

      Hapus
  25. Gambar 2 dan 3 , gogo golek iwak

    BalasHapus
  26. emang manjat tower gerakannya ngga teratur gituh?

    BalasHapus
  27. wkwkwk, renang pake helm, mantab mas ... :D
    renang di hutan gitu nggak takut ular mas?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha aku sempat bayangin anaconda

      Hapus
  28. dahsyat Kang, apalagi kalo berenang ditemenin bidadari utan ya.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. bidadari yang turun dari pelangi di matamu...

      Hapus
  29. olah ragaku dirumah aja mas, mondar mandir didalam rumah , ngepel maksudnya hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe gapapa yang penting gerak badan, bu...

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena