03 Oktober 2013

Nilai Tawar

#Semua Umur

Gara-gara jurnal Kesenjangan kemarin, ada teman buruh migran yang nyeletuk lewat chat, "lu pikir kerja di luar negeri enak..? Gaji sih lumayan, tapi biaya hidup tinggi, kerjanya kaya romusha..."

Padahal yang aku maksud ya itu...
Orang bule masuk kemari selalu bawa nilai tawar tinggi, sedangkan TKI lebih banyak unsur pasrahnya. Tak kurang-kurang yang sampe ngomong, "bisa berangkat juga untung..."

Jangan salah paham
Bukan maksudku merendahkan orang cari rejeki. Aku malah salut dengan mereka yang mau pergi jauh sementara aku cuma nyampe Kalimantan saja suka teriak galau...

Aku lagi ngomongin kenyataan di kampungku yang juga banyak TKI. Secara ekonomi memang bisa dibilang mantap. Rumah mentereng bukan sesuatu yang wah. Namun terasa jadi ironi, ketika tingginya taraf ekonomi tersebut tidak berbanding lurus dengan strata pendidikan tenaga produktifnya.

Itu sebabnya kenapa TKI lebih banyak berada di level blue collar worker. Jarang yang bisa dapat posisi lumayan karena terbentur persyaratan skill dan pendidikan.

Di kampungku bukan hal aneh ketika orang bilang kuliah itu hanya untuk calon PNS. Lebih banyak yang mikir, ketimbang kuliah mendingan ke luar negeri. Ga perlu ngabisin banyak biaya sekolah, bisa dapat gaji gede.

Fenomena ini didukung oleh kebiasaan kegedean gengsi. Mereka yang suka curhat di luar negeri sengsara, tiap pulang banyak yang ingin tampil beda. Sehingga yang terdengar ke masyarakat hanya soal gaji gede doang. 

Beragam masalah pahit seperti teman bilang kaya romusha, penganiayaan atau buronan imigrasi jarang tersampaikan. Tak heran bila orang jadi tergiur ingin mendapat kesuksesan yang sama tanpa nyiapin bekal untuk bisa menaikkan bargaining position.

Nrimo itu bagus asal jangan kelewatan sampe bilang bisa berangkat juga untung. Bangsa kita bukan manusia level dua yang cuma bisa jadi kuli kasar. Buktinya ada teman eks IPTN yang jadi senior engineer di Boeing. Dan itu bukan keberuntungan semata, orang sampe sekarang terus saja sekolah padahal sudah S3.

Tapi itu sekedar ngomongin orang
Kalo aku sih bisanya jarkoni doang yang boro-boro S3
STM aja aku ga lulus tapi ga pernah mikir ikut persamaan
Keren kan..?


Intinya
Seleksi alam akan selalu terjadi. Tak perlu ditakuti dan musti tetap semangat, kawan...

Quote of the day
Hidup itu hanya sekali dan tak jarang harus dijalani sampai mati - Stuntman


95 comments:

  1. di kampung saya malah ndak ada yang jadi TKI Pak Raw...kebanyakan bertani dan dagang di pasar. tapi generasi pemudanya lebih pilih nyari kerja di kota, kebanyakan ke Bandung, Batam atau Jakarta.

    cerita ayahe mendapat pekerjaan juga bukan hal yang mudah, mengikuti seleksi yang luar biasa ketat di ECC UGM beberapa tahun lalu. dari ribuan pelamar, hanya 4 yang berhasil.

    sekarang beberapa temannya malah sudah terima gaji dollar di Canada atau Australia---saya yakin, itu bukan modal nrimo kok, tapi kerja keras, belajar dan kecakapan kerja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin itu bedanya antara daerah penghasil TKI dan bukan. Lihat tetangga cuma lulusan SMP, bisa bangun rumah bagus setelah ke luar negeri, pikirannya jadi pendek.

      Untung sekarang ada program G2G yang berbiaya murah untuk tenaga laki-laki. Dulu waktu TKI cowok musti keluar dana puluhan juta sementara TKW bisa gratis potong gaji, ada kesan kalo orang tua lebih suka punya anak perempuan. Tak cuma sekali dua aku dengar orang keceplosan waktu tau anaknya terlahir cowok, "lanang jian..."

      Kesannya anak perempuan itu aset berharga yang bisa jadi tulang punggung keluarga. Sementara anak laki lebih banyak ngabisin duit. Bentar-bentar sms ibu atau mbaknya di luar minta beli motor, hape dan sebagainya

      Untung sekarang pemahaman semacam itu sudah mulai berkurang...

      Hapus
    2. saya yang masih nerimo nih, nerimo keadaan dan nerimo setatus jadi karyowan

      Hapus
    3. saya juga mau kareayam mas hehe

      Hapus
    4. Nerimo itu harusnya ditaruh di belakang, jadi namanya tawakal. Di awal dan tengahnya mah musti ngotot kali, om...

      Hapus
    5. masukan yang bagus dari mas rawins nih, gak ngotot gimana mas, lha wong dibelani kerja naik sepur tiap hari, hehehe
      sambil belajar sana sini siapa tahu nanti berguna mas

      Hapus
    6. Kalo mau keliatan lebih ngotot, jangan naik kereta om
      Dorong aja tuh gerbongnya, hahaha
      *sesat...

      Hapus
    7. Romusha itu kerja rodi ya. Maklum sejarah saya dapat 5 waktu di sekolah.

      Hapus
    8. Kalau begitu kita harus buka lagi sejarah,,,,,,,,,,

      Hapus
    9. Aku dong ga pernah dapet 5...
      Paling 4 apa 3...

      Hapus
  2. Memang banyak cerita tentang beratnya perjuangan tenaga kerja kita di luar negeri Kang.
    Butuh banyak pengorbanan bagi mereka utk mengais rejeki di negara asing.
    Jauh dari keluarga adalah hal yang paling berat, tapi toh tetap mereka jalani karena bagi mereka itu lebih menjanjikan daripada berburu lapangan kerja di tanah air yang tak ada kepastiannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin kalah bersaing baik dalam skil maupun ijasah

      Hapus
    2. Aku pikir itu pemahaman yang keliru, bu. Mereka cuma pake mindset Jawa makanya ga mau lihat bahwa Indonesia begitu luas.

      Kalo perbandingannya cuma di Jawa S1 gaji 3 juta ya mending ke Taiwan lulusan SMA bisa dapat 6 juta. Kenapa tidak nyoba ke Kalimantan.

      Sopir dump truck hauling di sini ritasenya 150 ribu. Kerja 12 jam rata rata bisa dapat 3 rit. Kalo rajin, sebulan lumayan kan..?

      Kalo kerjaan proyek kaya gini, ijasah ga terlalu berperan, om. Keahlian lebih berguna untuk nego gaji. Tapi punya lampiran ijasah akan lebih bagus lagi...

      Hapus
  3. Hidup di Indonesia itu sudah enak kok. Mau ibadah gampang, mau ini itu boleh. Kalau soal pekerjaan itu tergantung kemauan. Kalau cuma nrimo ya bakal kalah saing.

    Ini beda dengan sifat qana'ah yang harus dimiliki oleh seorang muslim. Orang kadang membuat sifat qana'ah ini sebagai pembenaran dari rasa malas yang dimilikinya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah itu saya banget bu niken. saya nerimo ing pandum karena saya malas dan selalu gagal tapi tidak mau bangkit

      Hapus
    2. Urusan males itu sih kenyataan, om. Makanya aku bilang jarkoni. Wong faktanya di lapangan tak pernah seindah yang aku tulis kok...

      Hapus
    3. Hebat...... luar biasa, tenanganya mampu menulis seluas lapanagan yang ada. Kalau capek gantian aja Kang, nanti aku ambil motor terus kita jalan-jalan.

      Hapus
    4. Aku malah gagal paham ini maksudnya pak Indra
      Kibotnya error ya, pak..?

      Hapus
  4. kata kunci yg saya tertarik adalah seleksi alam..

    terdengarnya sangat sederhana dan seperti pelajaran biologi, tetapi bisa menjadi penyemangat yg sangat kereen, dan sangat mak jleeb..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seleksi alam lah, om...
      Seperti di Jogja, dengan kemampuanku yang terbatas aku ga bakalan bisa bertahan kalo maksain di sana. Saat aku tak mampu meningkatkan kemampuan, satu satunya cara yang hijrah cari tempat yang persaingannya belum terlalu ketat. Di Kalimantan pun seleksi alam selalu ada, tapi kemungkinanku lolos lebih besar ketimbang di jawa...

      Hapus
    2. mantap itu pak dhe..

      Hapus
    3. Bukan mantap...
      Tapi nasib, hehe

      Hapus
  5. Bekerja diluar negeri gaji bakalan gede. Anggapan kayak gitu engga salah sih mas. Dikampung saya juga banyak kok. Semuanya kalo engga milih korea ya kerja dijepang. 3-5 tahun kerja disana pulang dah bisa bikin toko, bikin rumah beli motor ninja 250R. Lha wong gaji perbulan aja katane 15 jutaan je. Kalo istilahnya orang kampung saya, "golek modal nang seberang kali". Tapi ya itu mas, serba susah dinegeri orang. Jauh dari keluarga, makan ga bisa enak (jepang ama korea makanane aneh-aneh katane), trus disana ya makan seadanya. Sedangkan dirumah makan tahu tempe aja udah enak katane.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya dimana-mana sama, buat cari modal jadi alasan utama. Walau kenyataannya cuma segelintir yang mampu buka usaha sendiri sepulangnya dari luar. Di kampungku, rata-rata duitnya habis buat bangun rumah, beli kendaraan dan semacamnya. Pada akhirnya mereka selalu berangkat lagi berangkat lagi.

      Ada juga yang bagus manajemennya. Suami cari modal, istrinya yang muterin duit. Begitu pulang tinggal nerusin doang.

      Paling repot yang posisinya kebalik. Istri kerja di Arab, suaminya ongkang-ongkang kaki di rumah. Kasus duit kiriman malah dipake kawin lagi oleh suami bukan hal aneh...

      Hapus
  6. kulit gedang apik njobobe thok jebul njerone bosok njur piye ngene iki?
    saya siap dengan seleksi alam kok mas, semua juga tidak berjalan seperti itu itu saja, pasti aja wolak walike. Asal mau berusaha tidak seperti saya, hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asal gelem obah an rejeki nambah om
      Yang penting jangan amben doang yang obah, tar malah anaknya yang nambah
      Eh anak juga rejeki ding...

      Hapus
    2. hahaha...obah tenan mas nek bengi kriyet kriyet.
      obah tenan mas pengen nambah soalnya rejekinya

      Hapus
    3. Sesuai pepatah
      Anak polah bapak kepradah
      Kalo bapak polah, anake tambah :D

      Hapus
    4. Kalau nambah yang kasihan ibue Kang,,,,,,,

      Hapus
    5. Bapaknya juga lah, musti cari duit ekstra buat bayar sekolah...

      Hapus
  7. daripada di kampung jadi kuli menjding jadi kuli di negeri orang mungkin gitu anggapan mereka Mas, nggak ada yang kenal juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kurang jeli melihat peluang memang sudah jadi budaya sebagian saudara kita. Lihat orang balik dari luar banyak duit, langsung rame rame ikut

      Itu sudah merambah ke berbagai bidang. Contohnya waktu di kampung ada yang sukses beternak ayam, hampir semua orang ikutan miara ayam. Padahal kalo dia jeli, mustinya bukan ikutan beternak. Tapi jualan pakan. Banyak yang miara ayam, jual pakan pasti laris dong..

      Teorinya sih gitu...

      Hapus
  8. Dirimu nek ngulas bab sik serius dadi ringan tapi mak jleb ! keren Kang...dan bener naget kandamu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halah hoax
      Emang kapan aku iso serius, bu. Tiap hari juga ngaco gini...

      Hapus
  9. iya ya mas...waktu ku kecil di tempat tinggalku dulu juga sering ku dengar ucapan gini dari orang2 dikampungku "buat apa sekolah tinggi-tinggi toh nanti nganggur juga...tuh banyak anak sekolahan tinggi tapi nganggur..mending kerja diluar negeri..banyak duit"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Padahal orang kampung yang sekolah sama engga bakalan beda kan..?
      Dengan wawasan luas, paling tidak jeli melihat peluang dan punya kemampuan managerial untuk mengelola sumber daya yang ada di kampung

      Masalahnya cuma satu, mau mikir apa enggak..?

      Hapus
  10. ya semua hanya mengikuti perjalanan hidup, apa yg sdh digariskan tinggal kita jalani aja. hidup serba ada pilihan yg harus ditentukan, semoga para TKI mampu membawa kehidupan yg baik karena itu sdh seleksi alam bagi mereka.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul ibu
      Dan akan lebih baik kalo kita mau ningkatin kemampuan biar bisa lebih dihargai di negeri orang. Sedih juga kalo dengar tetangga sebelah bilang Indonesia itu negeri babu...

      Hapus
  11. intinya mau gaji tinggi mesti ada syaratnya. kalo syaratnya gak berat, syukur deh. xixi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berat apa engga itu kan adanya di hati, om...
      Makanya tiap orang beda beda batasannya...

      Hapus
    2. Bicara berat berarti juga bicara timbangan loh Kang, kalau timbangannya pas rusak jadi timpang dan berkurang. Jadi tolaransi juga harus menajdi pertimbangannnya juga di sini. Tambang atau kurang gajinya ya ? he... he... he,,,,,,

      Hapus
    3. Tambang dan kurang gaji itu deket banget pak. Kalo kurang gaji, tinggal cari tambang buat gantung diri, hehehe

      Hapus
  12. artinya tidak apa-apa berorientasi dan berobsesi keluar negeri ya mas asal memperhitungkan bekal kemampuan diri, ngapain jauh-jauh ke sana kalau kenyataannya jauh dari harapan atau seperti anak dipangkuan dilepaskan tapi beruk liar diharapkan, tapi bagaimanapun tidak ada salahnya toh mas berusaha dengan usaha apapun termasuk keluar negeri karena kewajiban manusia hanya berusaha sehubungan dengan keberuntungan nasib itulah yang boleh kita pasrahkan,
    begitu kan mas
    nice posting

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang betul, om...
      Cuma sayang saja di luar Jawa begitu banyak peluang tidak kita manfaatin. Apa emang kudu dituker-tuker gitu ya. Orang kita kerja keluar negeri, sementara orang luar berebut lahan di Kalimantan. Jangan dikira di sini tak banyak pekerja migran gelap. Banyak tuh orang dari China totok yang suka disebut chungkuo...

      Hapus
  13. nah itu masalah klasik TKI kita ya mas, selalu saja yang diusung kesana yang gitu gitu mulu. sementara kita mendatangkan belu pasti jadi tenaga ahli. mbok yao depnaker itu punya inisiatif mendidik para TKI jadi seperti mereka, biar kita ini punya nilai tawar

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe...kita kalau mau seperti bule, dateng jadi TKI nya jangan kenegeri yang lebih maju dari Indonesia dong....mustinya jadi TKI nya ke Papua Nugini, atau negeri yang lebih miskin dan lebih dahsyat tingkat korupsinya...pokoknya harus kenegeri yang lebih ngaco dari kita...yakin anda bakal jadi Bule seperti bule yang sekarang ada di kita.....biar pusing-pusing deh m'bacanya sekalian...!?

      Hapus
    2. wkwkwkwk,,,,,,,, dari pada pusing lebih baik kita main aja.

      Hapus
    3. Daripada pusing, kita ke cilembu saja. Banyak peluang usaha di sana, suasana adem, bisa nebeng ngopi gratis lagi di rumah pak lurah...

      Hapus
  14. hihihii....sukurin ada yang nyeletukin...makanya udah mulay belom rencana Kambing etawanya...kan Kalimantan ge' udah sering bikin Galau, mendingan bergumul dengan Kambing juga kan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makanya jangan kebanyak minum susu sendiri, nanti jadi pusing, bagi -bagi sama teman kan jadi enak tuh. He,, he,, he,,,

      Hapus
    2. Sabar dulu, mang...
      Ada perubahan agenda yang rada mendasar dan mungkin mempengaruhi program pembangunan lima tahun kedepan :D

      Hapus
  15. Bagaimana kalau kita balik, orang luar negeri yang bekerja di Indonesia ? Buktinya kita mampu ko membayar mereka ? He,, he,, he,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pertukaran devisanya tidak imbang, pak.
      Devisa yang keluar dari direkrutnya bule satu, nilainya sama dengan devisa masuk dari 10 TKI, hehehe

      Hapus
  16. katanya kakak saya yang jadi TKI di Uni Emirat Arab, jadi TKI itu emang enak jika dilihat dari pendapatannya saja

    di luar negeri, jadi kurir KFC aja bayarannya 8-10 juta kalo di kurs kan ke rupiah, sudah dapet tempat tidur, makan juga dijatah kalo lagi kerja

    itu kalo yang resmi, kalo nggak resmi ya siap2 uber uberan sama pak polisi dari luar negeri, lhawong banyak TKI yang mudah tertipu, ke luar negeri kok pake visa kunjungan, harusnya pake visa kerja biar gak ditangkep polisi

    btw, saya nggak ingin om jadi TKI, lebih enak di negeri sendiri, hidup dan matiku untuk Indonesiaku, MERDEKA......................

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ketika sudah bicara uang, cerita kelamnya bakal terabaikan, om. Tapi ga masalah juga sih kerja dimanapun asalkan mental dan fisik sudah benar benar siap. Lagian aku ga punya data valid tentang survai berapa persen mereka yang sukses dan berapa yang gagal.

      Modal cerita saja kan ga cukup. Aku saja biar disini serba susah, kalo pulang kampung pasti bilang, di kalimantan itu enak loh...

      Hapus
  17. STM gak lulus tapi Sarjana men....!! keren buat gaya ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kenapa sih pada gak percaya...?

      Hapus
  18. pokok'e klo abis baca tulisan kang raw seringnya membantu menciptakan pola pikir baru di kepalaku dan juga bisa membantu aku melihat suatu hal dari beberapa sudut pandang yg berbeda yg selama ini belum terpikirkan olehku.

    keep smile.. eh keep menulis, kang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maksudnya, jadi ada gejala gejala kepala mulai error terkontaminasi sesuatu ya, om..?

      Hapus
    2. maunya sih ngomong gitu tp takut dikepruk terong ama adminnya..... eh ini adminnya ya..... #kaget

      Hapus
    3. engga mungkin lah
      disini semua bebas berpendapat kok
      yang penting jangan bilang aku ganteng aja
      itu pitnah haha

      Hapus
  19. daripada seleksi alam, mendingan teori lamark. mandan kedudut. tekslonjor sit Kang...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku doong lagi seleksi jodoh.

      *eh

      Hapus
    2. seleksi jodoh..?
      emang belum laku juga ya..?

      Hapus
  20. aku punya temen yang "nilai" nya di luar negeri lebih tinggi dari "nilai" nya di sini, orang-orang pinter yang mustinya bis amemajukan bangsa tapi merasa gak dihargai sama bangsanya akhirnya mereka pd minggat gak balik2 lagi kesini dan jadi orang luar negeri deh. salah siapa itu?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Negeri yang aneh ya..?
      Orang pinter macam Habibie ga kepake, tapi suka impor bule dengan gaji wah. Kayaknya ga seneng kali kalo duitnya dikasihin temen sendiri..

      Hapus
  21. Komenku masih sama dengan yang kemaren.

    BalasHapus
  22. dadi pengin merantau...dadi TKI

    BalasHapus
  23. Bener ... keren banget.
    Bukan menuduh berbohong loh ya .. tapi aku sulit mempercayai kalo STM aja gak lulus ..
    TUlisannya keren2 soalnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah di sini bebas berpendapat kok
      Yang penting aku sudah ngomong apa adanya

      Hapus
  24. memang bener apa yang sampean katakan ini Lik Rawin, TKI pada umum nya PASRAH dan merasa bersukur bisa berangkat ke luar negeri aja udah UNTUNG. Perasa'an seperti ini juga aku alami sendiri ketika merasakan betapa sulit dan lama menunggu proses dokumen resmi dari negara Malaysia, bahkan ada temen ku yang nunggu sampe setahun lebih, mungkin berawal dari sinilah kata "UNTUNG" terucap di bibir para calon TKI.

    gaji hasil kerja di luar negeri kalo di kurs kan rupiah memang bisa dikatakan cukup besar di bandingkan kerja di negara kita ( sektor pekerja'an yg sama ), ini mungkin salah satu alasan mengapa banyak warga negara Indonesia tergiur bekerja di luar negeri dan alasan inilah yg bnyk aku dengar dari temen2 ku sesama TKI.

    Seperti yang sampen katakan diatas, lapangan pekerja'an di Indonesia terbuka luas asalkan jangan hanya fokus pada pulau Jawa aja, bener juga sih ngapain jauh2 kerja di luar negeri sedangkan di Indonesia masih banyak peluang pekerja'an serta kekurangan SDM dan pada akhirnya peluang tersebut di manfa'akan oleh warga negara asing. Terus teran aku "cemburu" ama bule itu. :-)

    Rata-rata para calon TKI memang tidak memerlukan SKILL dan ijazah tinggi untuk bisa bekerja di luar negeri, yang penting sehat jasmani dan rohani serta ada kemauan, mungkin karena inilah para TKI di anggap terbelakang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ga masalah lik

      Akan lebih bagus kalo teman teman TKI bisa banyak belajar di Malaysia. Sehingga pada masanya sudah lelah merantau bisa menerapkan apa yang didapat untuk membangun negeri sendiri. Apalagi modal hasil kerja bertahun tahun sudah ada.

      Serendah rendahnya pengalaman luar negeri, kayaknya tetap lebih tinggi dibanding pengalamanku yang bagai katak dalam tempurung. Tak semestinya menganggap diri terbelakang dalam kemampuan.

      Tetap semangat, lik...

      Hapus
  25. Nilai tawar seperti di foto iklan memang mengin-mengini Mas, sayangnya pembekalan ketrampilan belum sepenuhnya dimaknai dan dilaksanakan oleh agen maupun naker sehingga nilai tawar di tempat kerja jadi belum sebanding. Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngandelin PJTKI kayaknya susah. Mereka lebih banyak mikir bisnis ketimbang kesejahteraan TKI nya sendiri. Pikirkan saja. Kita bawa orang ke PJTKI begitu berangkat dapat komisi 2 juta. Berarti berapa keuntungan mereka..?

      BNP2TKI juga tak ada gunanya. Badan yang mustinya melindungi malah diisi oleh oknum-oknum yang lebih cocok disebut rampok...

      Hapus
  26. Sedih, di kampungku juga banyak yang ke luar negeri teruatam Malaysia, kasihan juga soalnya yg hidup di kampung hanya orang2 yg berumur,,,, yg muda2 dan yang menjelang senja pada merantau termasuk saya... hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ambil hikmahnya saja lah bang
      Namanya orang cari rejeki halal itu tak ada yang salah kok dimanapun tempatnya. Cuma kesenjangan ketenagakerjaan itu yang suka bikin aku miris kalo ingat mereka adalah saudara saudaraku...

      Hapus
  27. Wes, Bubar abrisan jalan ajalah Indonesia... Ra mutu Blas pejabat2e, pakai acara Potong kuku pula...eh potong jari...Mbuh lah #gak pasrah Tapi ngenes....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sabar saja lah, udah dari sononya kali hidup di negara bubrah
      Nasib sudah menjadi bubur, hehe

      Hapus
    2. bagi mereka sabaar di negeri ini hanya bagi mereka yg berkecukupan saja mas...

      Hapus
    3. kalo buat yang dicukup cukupkan apa dong..?
      Hehe

      Hapus
  28. cita - citaku pengen kerja keluar negeri juga mas.. ada sih yang nawarin dari perusahaan Jepang untuk di tempatkan di daerah Arab menjadi tukang las dengan gaji 30 Juta, tapi ya itu tadi pulangnya 2 tahun sekali.... bisa jadi odol nih hehehe.... aku nyerah deh mendingan gak jadi berangkat ... mendingan gaji 5 koma di Jakarta dan bisa pulang tiap minggu dari pada kerja keluar negeri gaji besar, belum kebutuhan tuk hidup....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku malah ga pengen
      Bukan ga tertarik gajinya, tapi kaya mamang itu ga tahan kelamaan jauh dari anak-anak dan ibunya. Itu belum memperhitungkan faktor sosial budaya dan mataku yang gemar lihat si herang mencrang. Bisa gawat kalo nyampe ke Korea, hehe

      Hapus
  29. jadi PNS buat sebagian orang penting banget ya sampai dibela2in ikutan daftar , aku malah belum pernah sekalipun ikutan test CPNS :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ga masalah sih, bu
      Jadi PNS juga keren. Asal jangan pake nyogok kaya yang kemaren di Kemenkeu yang ketipu sampe ratusan juta. Itu mah orang goblok...

      Hapus
  30. Balasan
    1. Kalo pacul mah beda, udah jadi bos di korea dia..

      Hapus
  31. kyk bapaku mas, cm lulusan sma tp kmudian malah ngajar di stm, bagian perbengkelan. Ampe itu sekolahnya lakuuu..pas bapaku gak ngajar lagi, sekolah itu jd gak diminati :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Harusnya si bapak buka sekolahan sendiri tuh
      Prospektif...

      Hapus
    2. lebih tertarik ngebon semangka sama pepaya mas...:D
      biar bisa cepet naek haji cenah hihihi...

      Hapus
  32. kebiasaan kegedean gengsi.

    Menurut saya ini yang menjadi masalah ...
    Sehingga membuat orang "gelap" mata ...
    ya gaji besar ... tapi biaya hidup juga besar ...

    Saya tidak bisa berkomentar lebih lanjut ... karena saya belum pernah bekerja di luar negeri ... (saya cuma mengamati saja ...)

    salam saya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama, om
      Aku juga cuma penonton. Makanya heboh tepuk tangannya ga mikirin yang nendangin bola kerepotan...

      Hapus
  33. ada kesan kalo orang tua lebih suka punya anak perempuan. Tak cuma sekali dua aku dengar orang keceplosan waktu tau anaknya terlahir cowok, "lanang jian..."

    >> oh ya kah pak? aku baru pertama kali denger ada cerita spt ini. yg sering aku denger malah ada sebagian org yg ga suka punya anak perempuan krn ga bs neruskan nama/keturunan keluarga dsb.

    BalasHapus
  34. Mendingan situ bisa masuk STM, meski akhirnya gak lulus... lha aku STM aja nggak diterima om... saat tes, gugur di kecantikan...

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena