29 Oktober 2013

Mencari Kambing

#Bimbingan Orang Tua

Kejadian seperti aku ceritakan dalam jurnal Nyolong Ayam dulu terulang lagi dalam kasus air minum.

Sebagian warga mess mengeluh tenggorokan gatal tiap kali minum air dari dapur. Aku bisa mengerti mengingat kondisi air di sini tak terlalu baik. Tanah gambut alias batubara muda begitu mudah larut dalam air, sehingga air minum untuk karyawan harus beli ke depot isi ulang di kota. 

Secara teori, air hasil penyaringan Reserve Osmosis itu bebas kotoran dan bibit penyakit. Sayangnya proses pengangkutan dan distribusinya parah. Air diangkut menggunakan water turn yang entah berapa bulan sekali dibersihkan. 

Untuk nyedot masuk dan keluar bak penampung digunakan pompa air yang pasti tak lepas dari karat. Belum lagi kondisi selang yang selama perjalanan digulung begitu saja di bak mobil sementara debu beterbangan. 

Sebagian warga mess yang ga tahan dengan air dari dapur lebih suka nyetok sendiri. Padahal harga Aqua disini 40 ribu perak per galon.

Aku yang males nambah pengeluaran lebih suka menyelinap ke villa big bos. Dispenser di situ selalu pake Aqua. Air yang biasa diminum karyawan cuma buat isi bak mandi. Juragan bisa gatal-gatal kalo mandi pake air yang ada di kamar mandi karyawan.

Modus itu awalnya aman dan nyaman. Sampai kemudian teman-teman tahu kelakuanku trus pada ngikut. Sialnya mereka kalo ambil ga kira-kira. Sudah berombongan, tiap orang ga cukup satu botol besar.

Ketauan air minum cepat habis, skandal pun terbongkar. Juragan logistik yang masih sodara bos ngomel-ngomel. Tapi dasar sontoloyo, teman-teman dengan damainya menunjuk ke arahku, "tuh yang ngajarin, bu..."

Menyebalkan memang...
Tapi diributkan pun tak bakalan menyelesaikan masalah
Lagian aku sudah menyadari posisiku yang sering dijadikan kambing hitam

Kulit sudah jelas hitam
Soal kambing, mungkin ada kaitannya dengan pesbuk

Pertama kali kenal aku pake gambar kambing sebagai foto profil dan tak pernah ada yang komplen. Giliran aku ganti dengan foto sendiri malah dihujat habis-habisan. Katanya kerenan yang kemaren...
#Semprul


Aku bilang
Demi kenyamanan hidup, orang harus kreatif mencari ide
*termasuk ide mencari kambing...

Orang bilang
Saya tidak pernah bilang bahwa karyawan adalah kambing. Saya hanya bilang mereka harus diperlakukan seperti kambing - Alfred Hitchcock


55 comments:

  1. Wah, sebenarnya aksi itu bakalan aman ya kalau nggak pada ikutan.... Berarti lain kali harus lebih hati-hati lagi supaya yg lain nggak tahu sehingga ngga ikut-ikutan, hehe....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah susah kalo dah ketauan begini
      Gara gara ketauan nyolong, sekarang dah ga ada ayam lagi di sini :D

      Hapus
    2. Keren keren mas Rawins selalu ada intisari atau kesimpulan dalam tulisannya, Aku bilang dan orang bilang hiehiehiehiehie. Jadi bagi yang malas membaca tulisan beliau seperti saya yang SUPER MALAS hari ini ya tinggal baca di bagian bawah saja. KEren kan. Siapa dulu. Pemalasss

      Hapus
    3. beli gelas sama bu rara

      orang malas kok gembira !!!

      (edisi pantun nyambung deui...)

      Hapus
    4. ide terbaik memang harus nyolong air kuwalitas jernih. sayange buntute melok2

      Hapus
    5. tenang.. ada banyak jalan menuju roma.. asal galonnya ga diumpetin aja sm juragan.. teruslah berusaha mas bro.. semangat!!!!
      *semangat kok semangat nyolong... :D

      Hapus
  2. iya idem deh, harus hati hati tuh jangan same jadi kambing item

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo bulan haji laku gak yah..?

      Hapus
    2. kagak bakalan laku.. kekurusan.. xixixiii..

      Hapus
  3. wah sayang ketahuan, saya benci kali yang begitu kalau udah ketahuan malah nunjuknya kekita padahal bukan cuman kita yang ngelakuin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gapapa...
      Peran pembantu sebagai obyek penderita seringkali diperlukan untuk menyelamatkan muka orang banyak...

      Hapus
  4. bahasanya saya suka ngalir gitu aja, hehe

    BalasHapus
  5. Airnya komplit mengandung Zing ya Kang. Pantas otot dan tulangnya pada kuat. Apalagi kalau kambing warna hitam itu lebih mahal loh Kang dari warna yang alinnya. He,, he,, he,,,,

    Salam,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tulang musti kuat, pak
      Biarpun tanpa daging, tiap hari dibanting banting mulu :D

      Hapus
  6. Aqua disitu mahal banget yak ?? :o

    BalasHapus
    Balasan
    1. Untuk orang Jawa mungkin iya.
      Orang sini dah pasrah dengan harga :(

      Hapus
    2. Biar murah air Sungai dijernihkan aja Bos. Kan ada PURE IT atau merek apa kek. Sumber air berlimpah tinggal diambil dan dijernihkan beres. Bisa buat mandi, buat cuci mobil. buat mandiin anak magang juga bisa

      Hapus
    3. kalau di sini, prinsipnya hampir sama, air sungai diolah supaya bersih dan ber PH netral (antara 6,5 sampai 7,5) kemudian air ditembakkan ke pabrik melalui water intake, dan sebagian kecil ditembakkan ke komplek karyawan untuk memenuhi kebutuhan rumah tangga, tapi bukan untuk masak dan minum

      Hapus
  7. pantas wae si enCit demen sama sondesip.

    trus kalo sudah ketahuan, gimana besoknya ? car modus lagi opo yo ikutan nandon aqua 40 ribu ? jangan-jangan entar gantian dicolong anak buah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu dia...
      Satu galon cuma bertahan dua hari gara gara banyak pengikut. Makanya aku ga mau beli soalnya udah tahu karmanya. Tukang nyolong pasti sering kecolongan, hehe

      Hapus
    2. ngomong-ngomong kenapa nggak spanyol saja 'separo nyolong' jadi inget blogger bali S Madi

      Hapus
    3. Kalau suka SONDESIP pasti nyebut Mba Una.
      Secara beliau ternak Sondesip di blognya

      Hapus
  8. lha seharusnya bisa buat pelajaran buat big bos e untuk menyediakan aqua di mess, masa dia minum air aqua, anak buahnya minum air RO yang sudah lewat pompa air, seperti bikin air bersih, namun dibikin tak bersih kembali.

    beberapa bulan lalu di pabrik ada demo, gara-gara masalah air di pantry tiap kantor diganti, padahal di pabrik ada puluhan pantry. air yang awalnya merk muraqua (harga 13 rb/gl) diganti dengan venqua (harga 6rb/gl)---baru 3 atau 4 hari jalan venqua, mesti balik ke muraqua lagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya begitulah, bu...
      Karyawan mandi pake air sungai, minum air RO. Khusus di mess juragan mandinya air RO dan minumnya aqua. Mungkin bener untuk penghematan mengingat jumlah karyawan sudah hampir seribu orang.

      Tapi secara jangka panjang kayaknya malah boros. Buktinya klinik rame terus. Belum lagi karyawan yang tak bisa kerja namun harus tetap digaji karena sakit...

      Buntutnya cuma bisa misuh misuh berbau rasis, hehe..

      Hapus
  9. kalau disana beli air galonan berapa mas harganya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh...
      Pan udah dibilang 40 ribu, bu...

      Hapus
    2. hhhh ketahuan tuh Mbak Lyd

      Hapus
    3. Ketauan malas membacanya kayak Saya?
      Saya hari malas membacanya. Keren kan. Jujur Kacang Ijoowwwwwwwwwww

      Hapus
    4. tambah susu dan es nggak Pak Asep?

      kalau di sini Aqua 28.000/gl

      Hapus
    5. Bole bole pake Susu dan Es juga mba Khusna.
      Boleeee

      Hapus
  10. nah ntar pulang kampung jangan lupa buat bawa oleh-oleh air dari jogja yg banyaaaak sekalii..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jogja kan kota seni. Oleh olehnya air seni dong..?

      Hapus
    2. uyoh kelinci yo enak loh Pak

      Hapus
  11. jadi kambing sekarang minumannya RO?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Engga...
      Yang bener RO jadi minuman kambing, lik..

      Hapus
    2. Jus lele minumannya siapa donk

      Hapus
  12. Memperoleh Air Bersih perkara gampang gampang susah kalau di Pontianak. Memang sama sama Kalimantan Juga dengan habitatnya Mas Johan Budi itu. Eh salah mas Rawins. Selain kesamaan tanah gambutnya juga. Air Galon pun kadang susah untuk dipercaya. Maksud saya sih banyak warga di Pontianak yang senangnya make Air Hujan untuk berbagai keperluan. Sedang warga Pendatang pada umumnya masih suka Air LEdeng dari PDAM. Untuk Air Minum selalu dimasak kembali terutama air minum kemasan GALON yang banyak djual jual itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau buat cebokin modol sebaiknya pake Air Sungai aja.
      oops parno

      Hapus
    2. repotnya di daerah kami juga termasuk lahan gambut Pak Asep. bagi warga di luar komplek akan sangat repot, mau bikin sumur, yang keluar air berwarna teh dan berbau masam, mau pakai ledeng atau PAM, sering mati air, lagi pula bau kaporit, mau menampung air hujan, di sini hujan asam yang bersifat korosif karena polusi pabrik...air hujan kena velg kendaraan saja karatan, mana tega meminumnya. jadi mau tak mau pakai air galon untuk minum dan masak.

      Hapus
  13. wow harga aqua bisa sampe 40 ribu... lumayan mahal ya...

    BalasHapus
  14. mustinya nyetok aqua nya dari sini aja, om. lumayan kan disini paling cuman 12 rebu segalon

    BalasHapus
  15. Rasanya lebih segar kayaknya kalau mandi pakai air mineral,apalagi yg seharga 40rb pergalon,hehehe. ...

    BalasHapus
  16. saiki weduse wes di beleh, ganti sapi ae mas

    BalasHapus
  17. gak heran, kan, kalo Ncip suka sm kambing :D

    BalasHapus
  18. Lha kok masih lolos di acara penyembelihan kurban kemaren yaa...

    BalasHapus
  19. coba klo g ada yg ikut jejak mas rawin
    g bakalan dech jadiin kambing itam

    BalasHapus
  20. mengatas namakan kambing hitam yah.. kasihan tuh nasibnya.. mustinya dia dulu minta sm sang Penciptanya untuk dilahirin jd kambing putih aja.. biar ga disalah2in.. ck..ck..ck... parahhh..

    BalasHapus
  21. Mahal amaaat akua galon...
    Tau deh yang kalah cakep sama Shaun The Sheep...

    BalasHapus
  22. dasar orang indonesia, bisanya nyari kambing aja, huft
    memang menyebalkan ya pak kalo kita dijadikan kambing hitam, sakit hati sekali

    BalasHapus
  23. Kepala suku kambingnya kan emang akang kan?
    normal lah kalau jadi kambing...

    BalasHapus
  24. watirrr ..:(
    Kambing lho maksdnya..:D

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena