04 Oktober 2013

Maling Penyusup

#Bimbingan Orang Tua

Teman yang nyeletuk sebagaimana aku ceritain di jurnal Nilai Tawar, semalem nyambung obrolan yang intinya bilang, "gimana bisa nambah skill, pulang kerja badan udah remek. Boro-boro sekolah lagi, buat nyukupin yang di kampung saja harus ngirit abis..."


Ga boleh gitu dong...
Belajar kan ga harus ke sekolahan saja. Di sekitar kita pasti banyak hal baru yang bisa dipelajari. Apalagi sekarang jamannya internet. Sayang banget kalo cuma dipake mainan pesbuk doang.

Aku sendiri bakalan minder kalo ngomongin sekolah. Selama ini aku banyak belajar dari teman. Kalo susah nyari yang gemar berbagi, aku suka jadi penyusup agar bisa belajar sesuatu. Repot dan banyak gagalnya memang. Tapi lumayan bisa nambah pengetahuan walau tak sampai pinter.

Contohnya waktu keluar dari galeri dulu
Ada yang nawarin usaha kecil-kecilan garap security system di Balikpapan. Cari tenaga ahli aku belum yakin proyeknya bakal jadi besar. Diborongin ke vendor, aku cuma dapat duit doang ga nambah pengetahuan. Aku kan pengen belajar dari nol, siapa tahu jadi jalan rejekiku di masa depan.

Tak puas sekedar baca dari internet, aku nelpon sana sini sampai ketemu teman yang suka kerjain proyek sistem keamanan. Ga enak ngomong mau nyolong ilmu, aku cuma bilang, "udah kelamaan nganggur nih, kasih kerjaan apa aja deh..."

Berangkatlah aku ke Jakarta jadi kuli kasar deket rumah si Bebek. Sebulan dua bulan aku tungguin, tiap hari kerjaannya cuma macul dan macul saja. Ingat tenggat waktuku mepet, aku tanya ke temen, "kapan ngerjain security system..?"

Eh jawabnya, "Belum ada, mas. Sampe tahun depan proyeknya fiber optik..."
#Anjrittt...

Ketimbang wujudku berubah jelek kaya gambar pacul, langsung dah pamitan pulang. Kebetulan ada alasan Merapi meletus sehingga dalih kepulanganku tak terlalu mencolok.




Contoh lain beberapa tahun sebelumnya
Pengen bisa komputer tapi ga punya duit buat kursus. Kebetulan tetangga kosan ada komputer dan punya anak kecil yang bisa aku manfaatin buat pedekate. Tiap hari aku akrabin, bikinin mainan selama beberapa minggu sampe aku tak dianggap makhluk asing di rumah itu.

Sudah bebas keluar masuk rumah, aku mulai infiltrasi tahap kedua. Liat kerjaan si bapak bejibun, aku nawarin diri bantu-bantu dengan alasan udah lihai pegang mesin ketik. Ternyata disambut hangat sehingga aku bisa belajar Wordstar dan Lotus 123.

Trus yang lebih bikin semangat
Ada makhluk manis di situ yang gemar menyapa, baik hati dan orang Gombong, cuy...

Sayangnya...
Baru mau akan mikir cara buat ngungkapin isi hati, eh dianya nyamperin duluan, "mulai besok saya tidak di sini lagi, mas. Disuruh pulang kampung, katanya ada yang ngelamar..."
#Modiyaaarrr...





Sejak saat itu aku tak pernah belajar komputer kesitu lagi. Mungkin ini yang dimaksud peribahasa, sekali merengkuh dayung, dua tiga bulan galawnya belum ilang juga...


Intinya
Begitu sering aku gagal mencapai tujuan. Namun selalu ada efek samping bermanfaat dari prosesnya. Minimal aku punya kesempatan untuk belajar ulet dan sabar dalam mengejar tujuan hidup. 
*sayang ga pernah lulus juga


Quote of the day
Ambil yang baik, tinggalkan yang jelek - Maling Sandal


125 comments:

  1. Wkwkwkkw... kapok ditinggal penjaga warnet om :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kok penjaga warnet..?

      Hapus
    2. penjaga gawang? Sepak bola donk

      Hapus
    3. Kalo penjaga hati gimana, pak..?

      Hapus
    4. pejaga toilet aja deh, laki-laki pastinya

      Hapus
    5. Nenek nenek penjaga wc di terminal Banjar bukan laki-laki, om..

      Hapus
    6. Saya laki laki tulen loh. Mau bukti?

      Hapus
    7. Tetanggae mirip penjaga warnet..

      Hapus
    8. mirip pak asep gak..?

      Hapus
    9. wahahahahahahaha. Mirip gantengnya ya

      Hapus
    10. Ya iyalah pak asep ganteng, masa cantik...

      Hapus
    11. percaya deh Pak Asep ganteng...buktinya, banyak seleb berfoto sama beliau...hehehe

      Hapus
    12. Jangan jangan, tuh seleb jadi cakep karena ketularan pak asep waktu dipoto bareng

      Hapus
  2. Balasan
    1. Asal jangan nyolong orangnya aja, om

      Hapus
    2. Mencuri yang keren itu adalah Mencuri Perhatian

      Hapus
    3. Perhatian polisi maksudnya..?

      Hapus
    4. mencuri alasan juga keren...eh mencari ding

      Hapus
    5. Itu mah keahlian yang tak tertandingi bu.. :D

      Hapus
  3. Wkwkw kocak
    Tpi lbh asik klo mas bahas agama. Aku suka banget kesannya ngawur tpi klo dipikir lbh dalem bikin wawasan lebih terbuka. Jarang2 loh mas yg mau berpikir kontroversial tpi ringan enak dicerna secara awam. Engga muluk2 dan apa adanya masuk di logika

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dicerna emangnya kerupuk..?
      Nulis ya seadanya di kepala lah. Diada-adain tar ga asik...

      Hapus
    2. Kepala kan banyak mas Rawins.
      Kepala Sekolah
      Kepala RT
      Kepala Negara
      Kepala Gundul
      Kepala Kepala

      Hapus
    3. Eciyeee, keknya ada yang udah akur nih. Semoga langgeng ya!

      Hapus
    4. emang kepala mas rawins gundul?

      Hapus
    5. kepala itu lho mas..yang biasa pake helm

      Hapus
    6. Oooo kirain yang kaya helm

      Hapus
    7. Ada deh...
      Mau tau ya..?

      Hapus
  4. bacanya kilat belum ngerti maksudnya hehe
    hanya lihat gambarnya orang macul sama cewek cantik udah
    nanti dilanjut bacanya lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga perlu dieja, bu
      ga ada yang penting kok, cuma cerita ngaco seperti biasanya...

      Hapus
    2. Kalau sudah mencantumkan foto cewek cantik udah bukan ngaco lagi
      itu sudah disengaja. Hiehiehiehiee Seger seger dah mata nih

      Hapus
    3. Itu kan buat pak Asep
      Aspirasi kaum ibu juga harus diperhatikan dong, pak
      Jadi pasang foto bening-beningnya sesekali aja ya...

      Hapus
    4. sekali-kali pasang foto cowok bening lah. masa foto cewek mulu.

      Hapus
    5. kalau cowok kesukaan siapa dong?

      Hapus
    6. Besok tak pasang foto om Agus, yu...

      Hapus
    7. pasti ada pasangannya , tikus kan? weden tikus

      Hapus
    8. Bukan, om...
      Ular kadut :D

      Hapus
  5. maling teriak maling hehehe... susul aja mas ke Gombong... heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngapain..?
      Itu mah serpihan masa lalu. Sekarang udah peot kali, mang...

      Hapus
    2. biar tidak modyiar lebih asik lagi kalau ikut buwuh mas, lihat pengantin

      Hapus
    3. Pengantin itu tukang ke kantin ya..?

      Hapus
    4. kata dasarnya kantin dapat imbuhan peng..
      kalau penghulu itu tukang hulu kan ?

      Hapus
    5. heheh dah peot... kirain cerita sekarah ... huh..

      kalau poligami ... tukang poli ya mas agus

      Hapus
    6. asal jangan politikus
      *banyak tikus

      Hapus
  6. Wah, semangat belajarnya tinggi banget, Mas. Sangat menginspirasi. Memang keterbatasan tidak seharusnya menghambat semangat belajar kita, hehe....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semangat awalnya doang, tapi jarang nyampe tujuan karena ga tahan godaan...

      Hapus
  7. wah cukup bermanfaat juga ini tulisannya utk selalu 'mencuri' ilmu, akan tetapi sayangnya kadang ada sifat ewuh pekewuh utk menawarkan diri seperti yg pak raw laksanakan ituu..

    pak, di tiap tulisan sampiyan kan di bawahnya ada tag intinya dan quote of the day, ditambahin satu lagi pak, moral of the story dan juga hikmah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh jadi repot kalo kebanyakan rikuwes begini. Itu nurutin dua biji aja udah menuh menuhin jurnal. Lama-lama aku ilangin tar, berikut jurnalnya. Hehehe...

      Aku malah lebih ewuh kalo musti ngotot minta diajarin sama orang pelit. Makanya pake modus nyolong.. :D

      Hapus
    2. saya baru nyadar, ternyata foto yg di bawah itu cukup lumayan manis juga ya pak..

      Hapus
    3. Waduuuh...
      Ini pasti gara gara jurnal salah fokus kemaren...

      Hapus
  8. Mas Rawin tipe orang yang gigih ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Teori doang itu mah bu
      Biar dikira keren sama temen blogger, padahal aslinya mah boro-boro :D

      Hapus
    2. Selain gigih juga gagah. Mau yang mana?
      Mau digigihi atau mau digagahi?

      Hapus
    3. Hush
      Mau digetok sama bapaknya Alvin, pak..?

      Hapus
  9. semangat mas Rawin patut diacungi jempol...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah asik tuh. Biasanya temen temen sukanya ngacungin golok, kang..

      Hapus
  10. Udah nda pake Godam atau Palu Ala "THOR" di Avenger ya
    Nanti pake Pacul ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asal pacul asli gapapa kok
      Jangan gambarnya ya...

      Hapus
  11. Emang payah koq, lama kerja di deket rumah bebek diajak nyilem ke bkt ga mau....

    Kan mayan bisa ngupi-ngupi sambil makan kerupuk...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ga enak dong
      Kuli macul nyamperin rumah gedongan. Tar dikira nawarin galian lubang kubur...

      Hapus
    2. tar dikira mau nawarin obat

      Hapus
    3. Dia mah maunya obat galaw doang

      Hapus
    4. Si bebek kasih tiang pancang tuh, mang...

      Hapus
  12. Orang yang mau belajar walaupun gak sampai mahir, tanpa sadar ilmunya akan bertambah kok mas :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kenyataan itu, om...
      Memang ngerti banyak hal, tapi ga ada yang pinter satupun. Semua serba cetek
      Keren kan..?

      Hapus
  13. Pantesan kecerdasan Mamas gak biasa, dapetin ilmunya ajah dengan cara yang gak biasa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang gak biasa itu ilmu pelet dari Cilembu, mang...

      Hapus
  14. Dalam ... setuju sama kontennya ... kegagalan memang banyak memberikan pelajaran, yaitu di dalam proses itu sendiri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sssst jangan terlalu serius bu. Cerita aslinya ga seindah itu kok...
      *sambit sandal

      Hapus
  15. Semua kegagalan ada hikmahnya,,,
    kata org bijak, kegagalan adalah awal dari keberhasilan,,,
    Tapi saya sangat prihatin ketika ditinggal pulkam oleh dianya karena ada yg lamar,,, hehehe :)
    semoga ada dpt yg lebih baik :D
    salam kenal mas Rawins...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh...
      Kalo dapat lagi tar digetok panci aku, bu... :D

      Hapus
  16. hahaha....ayo terus semangat. Aku pernah gitu... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mksdnya, pernah dilamar? :roll

      Hapus
    2. Asal jangan pernah dipacul...

      Hapus
  17. Ngakak saya bacanya, mas... Miris melihat penderitaanmu, hahaha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Katanya hidup musti berakit-rakit ke hulu..?

      Hapus
  18. Cemungut cemungut sob,

    haahahah saya ngakak sekalian sedih bacanya sob

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi ga boleh nangis ya
      Buruan pake pempers... :D

      Hapus
  19. deneng wong gombong ana sing kaya kuwe

    BalasHapus
  20. saya juga nyuri ilmu menulis dari mas rawins

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ikhlas dah kalo sama om agus...

      Hapus
    2. susah kalau nyuri kepinteran mas rawins, hehehe

      Hapus
    3. Kalo aku ga bisa nyuri apapun, paling cuma ketimpa siyal mumetnya doang..

      Hapus
    4. jadi ngerti kenapa bisa ke'ginih sekarang da

      Hapus
  21. bagus sekali artikelnya, mantab kakak

    BalasHapus
  22. oooo pantesan, sendal yang dipake waktu maen ke Cilembu sendalnya nyentrik, rupanya baru kena balesan ya...sendal bagusnya ada yang ngembat...makanya hangan suka maling sendal kang...pamali!
    betewe...yang pulang kampungnya sekarang pasti udah beranak kan?!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu sih penyakit tiap jumatan, mang...
      Mau beranak mau belum pastinya sudah tak seindah dulu lah, haha

      Hapus
  23. lhoh siapa bilang gagal., dan inipun menurutku juga bukan tertunda, orang mencuri kok mau dapat seratus persen, enak wae, hahahahaha..
    tapi kalau semua ilmu dicuri klo dihitung hitung jatuhnya lebih dari seratus persen juga sich ya, hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener juga yah..?
      Namanya juga nyuri ya dapetnya dikit. Kalo begitu besok ngerampok aja deh, haha

      Hapus
  24. kalo bhasa sundanya mah belajar kyk gt teh disebutnya nyakcak hehehe...
    mungkin krn kyk cicak ngintip ngintip....
    :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. untung ga nyakclak, teteh...
      bisa gawat :D

      Hapus
    2. ngacai?
      tadahin pake baskom mas..:D

      Hapus
  25. mantep lik,bisa kaya kue koh...
    nyong be nyolong ilmune rika koh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gapapa, asal jangan ambil ilmu peletnya ya...

      Hapus
  26. wah sejujur yang tampak gini aja saya belum bisa ungkap ke orang di sekitar saya mas :(

    ngarep lewat blog juga sama. maklum bujangan :(

    nih sedang mengatur cari jodoh. tapi aw aw aw nih, gimana perasaan mas rawin, masih sama kah sekian persen dengan perempuan yang memikat itu. xixi

    gomana cara yang bagus buat menghapus galau khusus kasus begini. haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ga masalah, om
      Jangankan yang bujangan, yang tua tua aja banyak yang jaim kok. Bagaimanapun juga imej itu perlu untuk dijaga. Bohong bohong dah yang penting tetap baik di mata orang. Itu manusiawi, jadi ga perlu mikirin itu jujur apa engga...

      Kalo aku sih udah dari sononya gini. Cari jodoh juga ga pake mikirin pencitraan. Tampil apa adanya juga nyatanya laku. Karena tiap sifat dan sikap tertentu sudah punya pasar sendiri sendiri di mata cewek. Ada yang suka cowok gombal, ada suka yang alim ada yang badung, pokoknya ga perlu takut ga kebagian deh...

      Galau itu manusiawi dan bukan aib. Tapi musti cepetan disalurin biar ga ngeganggu yang lain-lain. Kalo aku sih lebih suka buang di blog. Adem kepala kalo udah keluar semuanya. Galau kok disimpen..?

      Hapus
    2. semua setuju. saya baru sadar. pwnting banger buat punya istri alias pasangan hidup. karena gak pernah pacaran, ketika teman2 pada nikah semua, hilang semua, eh pas ada masalah selalu dipikir sendiri. ini nih yang bikin hidup sengsara. padahal masalah kayak cuci baju bikin makanan ajah rumah kotor dipikirin juga. kayak gak bisa santai. kan klo ada orang lain enak bisa bagi tugas. bisa curhat setiap hari. bisa ada yang nyejukin. kayak nostalgia sama teman tapi mesra. wkwkwkwk

      Hapus
    3. Pacaran itu penting dan musti dibanyakin biar ngerti banyak tentang perasaan wanita, hehe...

      Santai saja, om
      Aku sama ibue Ncip juga ga pake pacaran. Ketemu sebulan terus nikah. Nyatanya bisa adem ayem ga terlalu banyak masalah berarti. Awalannya kali rada bener. Ga pake jaim-jaiman sehingga semua sifat dan sikap baik dan buruk sudah ketauan dari awal.

      Efeknya jadi positif. Begitu menikah sudah terbiasa saling terbuka. Jadi asik kalo buka bukaan...

      Hapus
  27. nek karo SPG kae belajar apa kang?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tergantung SPG nya dong. Yang SPG axe apa SPG durex..?

      Hapus
  28. China juga menjadi negara cerdas teknologi karena mencuri dan meniru, sedangkan rakyat Indoensia menjadi cerdas IT karena pemerintah belum serius membasmi pembajakan software. hehehe....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah ini dia komen of the year yang mak jleb, kalo kata si eneng...
      Kalo begitu, mari kita rame rame nyolong biar pinter

      Hapus
  29. Perjuangannya mantab, semakin banyak pengalaman .... semakin banyak yang bisa dikerjakan ... tentunya peluang kerja semakin banyak, semoga lebih sukses!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sih, cuman pegel aja kalo kelamaan macul, om :D
      Apalagi kalo yang di rumah udah merengek kelamaan ga dipacul..

      Hapus
  30. Itu lagi maculi apa mas? Bikin gorong-gorong ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kok gorong gorong sih..?
      Dibilang fiber optic...

      Hapus
  31. Jempol Buat mas Rawins
    idzin follow mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sekalian kasih 5 ya jempolnya...

      Hapus
  32. Semua pasti sedih ditinggal tambatan perahu.. eh tambatan hati...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ga terlalu lah, bang...
      Kan belum nyium nyium acan, baru mau ngomong doang...

      Hapus
  33. Quote of the day
    Ambil yang baik, tinggalkan yang jelek - Maling Sandal

    >> muhahaha, good ending!

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena