02 Oktober 2013

Kesenjangan

#Semua Umur

Punya teman ekspatriat itu menyenangkan sekaligus menyebalkan. Seneng bisa nambah wawasan tentang etos kerja dan budaya yang berbeda. Sebelnya kalo ketiban sial lihat slip gajinya... 

Sebuah ironi ketenagakerjaan
Dengan posisi sama, orang bule bisa dapat gaji sekian kali lipat dari tenaga lokal. Padahal jarang bule kerja di posisi blue collar worker. Berbeda dengan TKI. Walaupun bisa dapat penghasilan tinggi, tetap saja gajinya dibawah warga negara setempat. Dan juga jarang yang duduk di posisi white collar.

Memang harus diakui, kinerja tenaga asing rata-rata diatas staf lokal. Tapi kalo kita mau menelusur lebih jauh, ada juga bule yang bukan tenaga trampil di bidangnya.

Misalnya waktu di Jogja dulu
Aku punya teman dari Eropa yang menjadi tenaga pengajar di sebuah lembaga pelatihan bahasa asing. Setelah banyak ngobrol, aku bisa ngerti kalo dia cuma lulusan SMA. Sempat kuliah tapi ga lulus, itu pun jurusan seni rupa.

Tanpa sertifikasi pendidikan, bermodal bahasa sehari-hari, dia bisa dapat gaji 2 ribu USD per bulan. Sementara pengajar lokal yang punya titel sarjana pendidikan bahasa paling banter digaji 2 atau 3 juta saja.

Contoh lain waktu kerja di Jakarta
Aku pernah dapat tugas membimbing bule magang kiriman dari negara pemegang lisensi produk tempatku kerja. Kalo yang ini skill oke. Pendidikan juga sesuai dengan bidang kerjanya. Makanya aku santai saja waktu dia diangkat karyawan posisinya jadi supervisorku. 

Sialnya, tanpa sengaja aku melihat slip gaji dia. Siapa yang ga empet, posisi cuma beda satu tingkat tapi dapat gaji 60 juta sementara aku yang sudah dua tahun disana angkanya masih 1,5 juta..?

Mau ga mau aku mikir gini
Secara skill dan etos kerja, rata-rata orang kita kalah telak. Ditambah kenyataan bule non skill begitu mudah dapat posisi tinggi. Sementara sebagian saudara kita lebih suka demo menuntut kenaikan upah ketimbang meningkatkan keahlian.

Apa jadinya bila pasar bebas diberlakukan..?
Sudah siapkah kita..?


Intinya
Faktor sosial budaya yang dominan di sini. Budaya narimo ing pandhum berjalan ke arah keliru membuat kita merasa cukup dengan keahlian yang kita kuasai. Plus budaya memandang orang asing selalu istimewa bikin kita silau dan merasa kalah sebelum bertanding...

Quote of the day
Tak pernah ada yang datang sendiri, semua musti di jemput - Debt Collector


75 comments:

  1. mungkin orang bule serba lebih mas... tingginya lebih... makannya lebih... itunya juga lebih... ya gajinya ikut lebih,... nanti kasihan kalau gak bisa pulang kampung... hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. apa seharusnya kita pura pura jadi bule saja... biar upah gaji berlipat lipat...

      mungkin pasaran upah gaji orang pribumi 2 juta kalau orang bule 70 juta....

      Hapus
    2. purapura, trus ngomongnya dicadel-cadelkan kaya cinta laura, rambutnya disemir abang gitu mang?

      enak banget jadi bule ya, makan di indonesia sekali makan cuma habis 2 atau 3 USD, itu udah mewah banget, minumnya sudah jus alpukat atau es teler. sedang TKI yang hidup di Singapura atau Hongkong, sekali makan 15-20 Sing Dollar...ngeri kan?

      Hapus
    3. Ihh jadi ngeri. Kalo gitu, mendingan aku dagang ubi ajah ah!

      Hapus
    4. jangan lah kang, nanti kita-kita jadi bingung, mana Mang Lembu yang asli dan yang turunan...kan repot tuh

      Hapus
    5. Kenapa ga pake cara mereka saja. Pergi ke Eropa trus ngajar bahasa Sunda di sana. Kali aja ada yang ngegaji tinggi, hehe ngarepdotkom

      Hapus
    6. Tak usah bingung, Mbak. Toh kami sama saja, sama-sama ngganteng. Bedanya cuma di stok baru dan stok lama, dan itu samasekali gak masalah. Jangan khawatir.

      Hapus
    7. Bedanya lagi, yang satu sudah punya parah kuin. Satunya parah pisan ga laku laku

      Hapus
    8. *Bullying detected*

      Pindah ke Twitter lagi aaah!

      Hapus
    9. Masa sih..?
      Mang Lembu saja belum nimbrung dimari...

      Hapus
    10. Sudah 2 hari terakhir belum ada gambar cewek cakep, seksi dan bohay di postingan nih mas Rawins. Ditunggu hiehiehiheiheiee.

      Hapus
    11. Sabar, pak
      Itu jatahnya malam jumat

      Hapus
    12. saya pengen ngajar misuh di negeri bule sana, sambil misuh dapat bayaran tinggi

      Hapus
    13. nah coba nanya ke bule yem, om...

      Hapus
    14. Bule lagi pergi sama Pak le tadi aku ketemu dipasar ko.

      Hapus
    15. Hahaha itu sih bule nya Zaki, pak...

      Hapus
  2. walah Pak, baru saja saya mau nulis tentang demo buruh je...pending dulu ah...tunggu moment yang tepat

    lah, ngenes lagi kita yang kerja di pabrik Pak. antara lokal dengan lokal we ada kesenjangan apalagi lokal sama ekspatriat. memang sih saya akui, kata suami saya mereka memang diambil orang-orang yang berkualitas dan beretos kerja tinggi, jadi ya nggak heran apalagi ada empet-empet an segala, sudah nggak iri dan heran lagi kalau slip gaji mereka berisi angka hampir 11.800 USD/bulan dengan nilai rupiah 11 ribuan. mangtafff kan...andai karyawan lokal, butuh grade atau level tingkat apa tuh? tingkat dewa?

    BalasHapus
    Balasan
    1. sudah selesai belum Kang? ini sudah mau dikumpulkan lembar jawabannya lho...

      Hapus
    2. Belum! Yaudah, ntar kalo aku udah selesai mikir, jawabannya tak SMS-in ajah.

      Hapus
    3. Dulu aku sih selalu mikir gitu, bu. Bule itu pasti pinter, pendidikan tinggi dan kinerja oke. Tapi setelah ngobrol dengan teman di Jogja itu, aku mulai berubah pikiran bahwa kesenjangan itu berawal dari cara pandang kita dari sudut sosial budaya.

      Kita masih gumunan liat mereka. Apalagi temen cewek, asal lihat bule langsung ngarep jadi pacarnya dengan bayangan masa depan cerah.

      Ada beberapa teman yang nikah dengan bule. Begitu dibawa ke Eropa langsung kaget dengan kenyataan yang tak seindah bayangan. Awalnya kalo ceting suka pamer dengan keindahan Eropa. Eh, lama-lama curhat bete dengan perbedaan budayanya. Biasa di sini main suruh ke pembantu, disana nyapu ngepel musti sendiri, hehe...

      Hapus
    4. itu mending Pak, dinikahi terus dibawa ke sana, lha dulu ada yang dikawin kontrak je...tuh gadis-gadis yang tiap hari nyapu dan ngsjak jslsn-jslsn piaraan para bule di apartemen...rupanya mereka juga punya pekerjaan lain diluar beberes apartemen...

      Hapus
    5. Waktu aku masih di pangandaran dulu, banyak tuh tetangga sebelah yang kawin kontrak sama bule. Tapi salut juga dengan tanggungjawab mereka ke anak. Ada yang sudah taunan ga ditengok, tiap bulan tetap dikirimin duit buat anaknya.

      Ini juga kali salah satu kelebihan mereka dibanding kita...

      Hapus
    6. kalau dibilang pinter memang iya, secara mereka ahli di bidangnya masing-masing. misal yang di Metso dan ABB. tenaga lokal walaupun sudah disekolahkan ke Canada atau Thailand belum tentu bisa bekerja serapi dan seprofesional mereka. Ayahnya sering menemani (mengasisteni) mereka. Tapi kalau ekspatriat India atau Taiwan---nah itu yang meragukan. Kerja bareng mereka bikin pusing kepala kata suami saya.

      Hapus
    7. Nah itu dia
      Mungkin sudah karakter sebagian orang asia tuh bu. Di sini juga banyak orang China totok yang ga ngerti bahkan bahasa Mandarin. Bikin repot di lapangan terbentur komunikasi. Kalo mau ngomong harus lewat subcontnya yang bisa bahasa Indonesia. Nanti bosnya bilang ke mandornya pake mandarin, baru nyambung ke tukangnya pake bahasa mereka.

      Biar rada lelet, kerja mereka luar biasa kok. Aku lihat kaya ga ada capenya tiap hari lembur sampe malam terus. Repotnya banyak yang ilegal dan bikin repot teman di HRD sering keseret-seret ke Disnaker dan imigrasi. Padahal tau sendiri lah birokrat kita paling getol kalo nemu pelanggaran. Bukan dideportasi tapi diduitin, hehe kacaw..

      Hapus
  3. Kalo kata Mbah Jiwo, #Nirminder!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Inlander goverdomeh :D

      Emang kadang keterlaluan kok perlakuan ke mereka. Sudah gaji pake standar Eropa, masuknya pake visa turis. Eh, tiap beberapa bulan balik kampung dengan biaya kantor untuk perpanjang visanya.

      TKI mana bisa masuk pake visa turis. Kalo ga mau urus visa kerja, ya kaburlah jadi imigran gelap..

      Hapus
    2. Iyah, kadang hidup ini terasa lieur!

      Hapus
    3. ga jadi atuh nyari bule pangandaran..?

      Hapus
    4. beruntung yang dapat bule betulan ya...daripada yang dapat bule-potan...

      Hapus
    5. Di Jogja banyak bule, bu
      Bule Yem, Bule Tun...

      Hapus
    6. yah disebut lagi, hehe

      Hapus
  4. Harus terus menambah ilmuvsuaya ga kalah saing

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mustinya begitu, bu...
      Bagaimanapun juga seleksi alam pasti terjadi

      Hapus
    2. Orang Indonesia sudah banyak ilmunya ko, hanya saja kita kebanyakna yang males dan cepat banget mengeluh. leih banyak mengakali dari pada memberikan solusi yang benar. Tapi memang itu yang jadi kenyataan di lapangan.

      Hapus
    3. Yang bener sebenarnya banyak, pak
      Tapi liat kanan kiri mulai ga belak belok, lama lama ikut gatel juga...

      Hapus
  5. Apa karena kita kurang disiplin? karena sepengatahuan saya, orang luar (barat) itu disiplinnya kuat sekali...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu juga salah satu kekurangan kita
      Kerja semaunya sendiri. Jam kerja malah ngeblog
      *contohnya aku ini...

      Hapus
  6. makanya kalau gajian rambut di warnain jadi merah pake cat, mandinya pake susu kental manis biar manis dan tambah putih kaya bule....logat medok jawanya kudu diilangin yah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kudu makan burger juga, jangan ubi :D

      Hapus
    2. sekarang kan ada burger dari ubi...

      Hapus
    3. Berarti harus bikin ubi rasa burger juga dong..?

      Hapus
    4. burger dari Ubi rasa kang rawins....pasti unik dan bakal laku kalau di jajakan di pinggir rel kereta api....

      Hapus
    5. Tantangannya sekarang, bagai mana UBi Cilembu bisa di proses menjadi makanan secap saji dan gratis. He,, he,, he,,,, pasti banyak peminatnya. !

      Hapus
    6. Ubi mang lembu memang siap saji kok
      Kemarin aku kesana, baru aja duduk sudah tersaji siap santap di depan mata

      Hapus
  7. dan banyak juga bule yang gak bisa kerja tapi tetep digaji gede... perusahaan yang aneh yah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makanya aku bilang faktor sosial budaya yang dominan. Kita suka memandang terlalu tinggi ke bule

      Hapus
  8. nyelek pisaaaannn.....
    belom lagi fsilitas yang lain ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha itu mah bukan rahasia lagi, ceu...

      Hapus
    2. kalo lulusan dr luar negri justru malah milih kerja di luar negri jg..mungkin krn ya itu tadi meski titelnya didapat di tempat yang sama teuteup aja gajinya beda kali ya...

      Hapus
  9. hmm... itu benar juga mas. mungkin kurs gajinya dollar, sudah gitu ada background pendidikan lagi misal s2 ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena kita suka silau duluan kalo ketemu bule. Mereka minta gaji dengan standar Eropa diiyain aja. Sebenarnya ga masalah sih asal sesuai dengan kinerja dan kebutuhan perusahaan. Paling-paling bikin ngomel staf lokal bila kasusnya seperti teman bule yang di Jogja itu :D

      Hapus
  10. Kalau di pasar tradisional, si bule dikasih harga mahal sama yang jaulan bayem dan cabe. #efek pulang dari pasar

    BalasHapus
    Balasan
    1. di sini enggak kok Bund, sama saja, soalnya kalau dikasih harga mahal, mereka akan protes...nggak jadi beli deh

      Hapus
    2. Tergantung orangnya juga sih. Di Malioboro saja suka ada yang seenaknya kasih harga. Padahal yang beli orang Jawa juga, cuman beda logat dan kelihatan gayanya kaya turis.. :D

      Hapus
    3. Terlepas dari apa pun, yang namanya mereka sudah saling sepakat ya sah, sah saja Kang. Jadi tidak ada yang bisa di salahkan. Orangnya aja saling sepakat. He,, he,, he,,,,

      Hapus
    4. Ah kalo kemahalan tetep aja ngomel, pak
      Apalagi tahunya mahal setelah dibayar :D

      Hapus
  11. sodara dari simbah saya ada yg kawin ma orang jerman,,,,, lagsung pndah kesana,,,,

    nasib kali ya mas,,,,
    ada bule sugeh n g jga :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sugih engga sugih kecuali yang sugih banget, kayaknya sih sudah budaya mereka yang mau berbagi pekerjaan rumah dalam keluarga. Temen bule yang di Jogja pun sempat bilang heran dengan orang sini. Rumahnya biasa saja macam di perum, tapi urusan nyapu ngepel bisa bayar orang. Bangsa yang kaya kan..?

      Hapus
  12. satu yang tidak dipunyai oleh orang bule dari orang lokal.
    senggol bacok

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sapa bilang..?
      Budaya gitu masih ada lah. Cuma mereka mikir lagi di negeri orang kali, makanya rada ngerem dikit..

      Hapus
    2. masih punya otak dong mas?katanya otak orang bule itu dikit ya mas ?masih besar otak orang indonesiah

      Hapus
    3. Otaknya gedean mereka. Tapi otak Indonesia yang paling bagus kondisinya
      Belum aus, jarang dipake...

      Hapus
    4. Terus siapa yang salah dong ?

      Hapus
    5. Aku pak, kenapa nulis ga jelas begini...

      Hapus
  13. Parah banget ya mas, tapi suka tak suka, mau tak mau itu keadaannya.
    Tapi ora pasrah lo mas..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pasrah sih engga
      Tapi kalo mindset bos bos belum bisa dirubah, tetap saja bakalan dibedain antara staf bule dan lokal. Ga perlu bule lah, perusahaan yang bedain gaji orang yang satu suku juga banyak kok...

      Hapus
  14. ahaha jadi inget berita kemaren sore, Amerika Serikat Rugi..
    wah wah wah.. entar Adsseenseeeee gue dibayar kagak nih -_- .

    BalasHapus
    Balasan
    1. amerika rugi apa..?
      orang cuma nutup kantor pelayanan federal doang kok..

      Hapus
  15. Sebenarnya hal ini juga terjadi kepada para warga WNI yang ke luar negeri yang dapat mengajar dan kerja dengan skill di sana. Intinya adalah orang luar negeri selalu di bayar sesusi dengan profesi dan jelas, tidak menegnal borongan kerja. Dia tauanya ya A sesuai dengan apa yang di tunjuk awal. Sedangkan orang kita kalau bisa di borong, tapi biayanya maunya murah, tapi bagiu.. Dengan adanya gejala seperti ini, bukannya makin meningkatkan diri dan berani berivasi, malah kerjanya nuntu terus ya parah sih.............. yang ada akan menjadi korban permainnan keadaan terus. Dan selalu menyalahkan keadaan. Semoga mereka bisa berubah ya Knag. He,,, he,,, he,,,,


    Salam wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya sih mulai berubah paradigmanya, pak. Aku melihat ini dari makin banyaknya teman yang bisa masuk ke perusahaan ternama di luar negeri dan punya posisi. Kalo ini bisa ditingkatkan kan bagus. Kayaknya ga ada lagi tetangga songong yang suka bilang indonesia negeri babu

      Hapus
  16. silau ya Kang? riben kepriben?

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena