21 Oktober 2013

Kegagalan Bahasa

#Bimbingan Orang Tua

Sore-sore ada yang ribut gara-gara gagal paham soal bahasa...

Teman bagian pengairan pesan saringan air ke logistik. Dia menulis "filter air" di surat permintaan barang. Entah bagaimana ceritanya, bagian pembelian memahaminya sebagai "air filter" sehingga yang datang adalah saringan udara.


Kasus kesalahan bahasa semacam ini sudah sering terjadi. Payahnya, teman yang kenyang makan sekolahan suka pake bahasa keren dan lupa yang dihadapi orang yang kurang sekolah. Ngerti istilah hanya berdasar apa yang dia dengar tanpa tau cara nulisnya atau sebaliknya. 

Sama dengan sopirku dulu
Awal gabung dengan IT selalu menulis di laporan kerjanya, "mengantar aiti ke tambang..."

Ketika kesalahpahaman ini jadi masalah, aku lebih suka salahkan teman-teman pinterku yang cuma omong doang tanpa pernah mau jelasin maksud dan cara penulisan sebenarnya. Bukannya aku bela orang lokal, tapi karena aku pun sama oon dengan mereka. 

Aku tak pernah sekolah tinggi. Belajar apapun modal google. Tulisan dan cara baca ga nyambung sudah jadi kelebihanku. 




Contohnya beberapa tahun lalu... 
Aku disuruh belanja server ecpi. Merasa belum pernah baca komputer bermerk itu, setengah mati aku mikirnya. Sampai Mangga Dua baru aku mudeng, kalo ecpi itu adalah HP alias Hewlett Packard.

Langsung nelpon si bos...
"Bilang dong dari tadi. Hape, bos. Hapeee..."
"Buset dah. Gua punya karyawan bego semua..."
"Emang kenape bos..?"
"Kemaren gua bilang hape, temen elo malah beli henpon..."
#Hening...


Ada juga kasus sebaliknya...
Si bos nyuruh presentasiin konsep IT secara keseluruhan. Biarpun di blog aku suka slengean nulis download sebagai donlot dll dll, ketemu juragan harus pake bahasa yang benar dong. 

Aku pun bilang, "minta waktu satu jam, bos. Saya siapin ITIL-nya dulu.."

Yeeh si bos malah ngomel bilang aku ga sopan
Padahal maksudku mau nyiapin gambaran konsep dan teknik pengelolaan infrastruktur, pengembangan, serta operasi teknologi informasi atau dalam bahasa keren disebut ITIL alias IT Infrastructure Library


Maksudnya mau bikin gambar kayak gini kok...


Aku bilang
Gagal paham itu manusiawi. Semestinya yang merasa ngerti harus lebih mawas diri dan tidak menyalahkan orang lain. Ajarin dong, jangan cuma ngomel doang...

Orang bilang
Ajarin dan hajarin itu batasnya setipis silet - Peni Rose



100 comments:

  1. yg banyak sih jual vocer sama mijon pak..

    (kayaknya sedikit gak nyambung ya pak..)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di Pontianak juga banyak yang terjadi seperti ini. Mau cara yang mudah atau sulit?Tinggal membetulkan saja letak kesalahannya dimana sekaligus memberikan solusi atau informasi yang benar

      Hapus
    2. baru nongol lagi nih , corat coret lagi... bener banget kata kang asep... solusi solusi solusi hohohoho...

      Hapus
    3. Nah kalau mau cara yang sulit, ya sudah buat malu saja. Di koran lazim kalau ada kejanggalan dalam pelayanan masyarakat bisa di "pajang" oleh warga. Itulah Jurnalsime Warga. Setiap warga berhak melaporkan apa yang dlihatnya untuk dibagikan kepada masyarakat. Misalnya jalan yang rusak dan bolong bolong diambil gambarnya lalu muat di koran.

      Biasanya pemda dan pejabt daerah yang ada jalannya itu merasa MALU. Akhirnya jalan yang rusak itu diperbaiki. Bukankah "memajang" seperti ini juga ada manfaatnya?

      Hapus
    4. subhanaallaah.. wartawan kalo sudah berbicara pasti panjang dan lebar....
      minum dulu pa... hheehhe... mau seprit apa panta?

      Hapus
    5. pak asep doyannya grin ti, bu..
      hehehe

      Hapus
    6. hiehiheeheie Tau aja deh kesukaan ku

      Hapus
    7. Pak Asep memang tiada lawan. Dalam kepalanya yang ada solusi solusi dan solusi. Benar-benar pribadi yang bebas polusi..

      Hapus
  2. Efek belum ganti oli neh pasti, jadi kepikiran Eatill teyus...

    BalasHapus
    Balasan
    1. asik ada ganti oli nya..horeee

      Hapus
    2. ganti oli apakah sama dengan ganti minyak? :-p

      Hapus
    3. Serupa tapi tak sama. Oli gardan tak diganti bikin mesin jadi error...

      Hapus
  3. Barusan aku abis donlot lagunya Keti Peri mas :D

    (ini lebih gak nyambung)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang lagunya bukak sithik joss itu ya..?

      Hapus
  4. Oalaah.. bisa jadi fatal gitu ya. *manggut-manggut aja deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Fenomena umum di sekitar kita, bu
      Diakui apa engga akan selalu terjadi

      Hapus
  5. Awalnya aku juga gagal paham membaca kartu nama bertuliskan "draever" panggil Mas. Terus ngakak waktu meneruskan ke "prilend:..Hahaha..Kreatif sangat dirimu, bisa saja menemukan bahan untuk ditulis..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iseng aja kok bu
      Gara-gara sperpat buat sokbeker dete holing di dipisi vas mofing abis... :D

      Hapus
  6. iya bener saya coba ngetik di gugul tulisan terakhir itu, eh ternyata yang keluar gambar IT Infrastructure Library.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayyaaah
      Pake penasaran segala ki pak kyai... :D

      Hapus
  7. kalo di indonesia...gagal bahasa pastilah akan banyak terjadi..kesalah pahaman yang disebabkan bahasa yang nggak nyambung...apalagi bahasa indonesia sangat kaya dengan masuknya beragam budaya yang juga mempengaruhi cara pengucapan kata..sehingga apa yang tertulis terkadang beda dengan apa yang diucapkan...contohnya...e-mail lebih sering diucapkan dengan kata imel,...apalagi masuknya bahasa alay, lebay dan yang terakhir vickinisasi.....lengkap sudah dech penderitaan bahasa indonesia sebagai bahasa kebanggaan identitas bangsa....salam :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asimilasi budaya memang tak bisa dipungkiri, pak
      Akan selalu terjadi sampai kapan pun. Perlu kesadaran yang tinggi saat kita bertemu orang yang mungkin wawasan pergaulannya kurang biar tidak terjadi salah paham yang berlarut

      Hapus
  8. setipis siletnya Mbak Fenny tentu beda dengan siletnya Kang Cilembu. tergantung darimana cara memandang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo itu mah silit kali, lik..

      Hapus
  9. Byk ya menemukan gagal bahasa. Pernah baca fitnes for femail dan mail :-D suratnya mau di ajak fitnes

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kerennya lagi kalo dibaca pitnes dan pimel...

      Hapus
  10. Salah faham itu bahaya juga ya he he..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahaya sih engga, cuma berpotensi saja. Hasil akhirnya tergantung cara kita menyikapinya

      Hapus
  11. waduh...ndak berani bacanya, takut ikutan gagal paham...daripada gagal paham masih mending gagal baca :O

    BalasHapus
  12. hehe betul juga y mas
    ane setuju sama mas Nandar

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salah salah dikit sama temen boleh kok :D

      Hapus
  13. Ini dampak dari sering sekali mendengar dan menyebutkan bahasa yang tidak sesuai kaidah bahasa Indonesia,tapi kita jarang memperbaikinya jadinya terbiasa dengan salah bahasa tersebut.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena bahasa memang tak pernah bisa diam. Selalu ada yang datang dan pergi mengikuti perkembangan jaman. Payahnya penyerapan bahasa baru itu lebih suka pake bahasa asing daripada bahasa daerah atau bikin istilah baru yang membumi.

      Hapus
  14. Sekali kali si Bos emang mesti di gituin...
    Hajarin sitik josss hehe :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, tapi besoknya trus gak gajian gimana..?

      Hapus
    2. Nanti saya yang kasih GAJI.
      Rampok BANK dulu

      Hapus
    3. eh mulai kapan pak asep ganti haluan..?

      Hapus
    4. cari sampingan. Depanan. Sama Belakangan

      Hapus
    5. pake jungkir balik gak..?

      Hapus
  15. gagal pajam bikan aku saja tetnyata hiehehe

    BalasHapus
  16. Gagal bahasa itu di mana2 ada ... krn sy juga gaptot (gagap total dengan English)
    Antara satu suku lain saja suka gagal bahasa, saya tahu pasti krn ortu saya beda sukunya apalagi antarnegara :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku satu suku satu daerah sama ibue juga sering berselisih paham. Khususnya kalo bicarakan tentang aku ganteng apa engga...

      Hapus
  17. Ternyata itil memang ditengah yah?

    BalasHapus
  18. ha ha ha kadang alias atau singkatan membuat mumet tapi juga ada efek sampingnya yaitu kesalahpahaman yang menghibur atau bahkan berakibat fatal dengan tertundanya pekerjaan yang harus ditindaklanjuti dengan cepat. Untuk itu kita biasakan bicara yang mudah dimengerti dan jelas maksudnya!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tetap kembali ke peribahasa alah bisa karna biasa. Makanya musti ingat kebiasaan tiap orang beda beda..

      Hapus
  19. Balasan
    1. Ogah ah, lagi belajar kalem

      Hapus
    2. ga mau
      tar berdiri bulu itu jadi repot...

      Hapus
    3. bulu idung?
      *cabutin pke pinset..

      Hapus
    4. bulu ketek maksudnya...

      Hapus
    5. Sekalian aja dikepang dua...

      Hapus
  20. La orang kan pengen dianggap keren jika bisa ngomong dg bahasa yg keren...
    salah2 dikit gak apa2 to? hehehe....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul betul. Biar dibilang iNTELEK dan PINTER, ngomong diselipin Bahasa Inggris

      Hapus
    2. Emang asik kok pake bahasa yang orang lain ga ngerti
      termasuk yang ngomong juga aslinya bingung...

      Hapus
    3. sudah dari jaman Kuda Gigit dunkin donat saya selalu bingung
      Mari kita saling membingungkan

      Hapus
    4. lebih bingung lagi kalo kudanya malah gigit pak asep...

      Hapus
    5. kalau kudanya kayak HANTU seksi saya pasrah aja deh

      Hapus
    6. pak asep musti ketik reg spasi reo adam...

      Hapus
  21. Gahahahahaha. Okedeh Okesip! :P

    BalasHapus
  22. Saya siapin ITIL nya dulu . . . .

    hahahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Besok pagi kumpulin ya...

      Hapus
    2. Mas Rawins Suka ITIL taa?
      Saingan

      Hapus
    3. ngedesain buat presentasi doang...

      Hapus
  23. saya tau tuh nama panjangnya si DRAVER :

    "AMID AMID DJABANGBAYI KUSMIADI"

    hahayyy... cray - a - typ nih ... ^__^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hush ngawur
      Ganti nama orang musti bikin bubur merah putih loh...

      Hapus
    2. Bubur MErah sama Putih sudah habis
      Ganti KLEPON sama UBI CILEMBU

      Hapus
    3. kagak nendang atuh, pak...

      Hapus
  24. jadi inget temen yang nyetatus komplen gara-gara penjual gak paham waktu dia nanya "belt yang warna brown". yang namanya penjual mah ya jarang2 pake basa enggres begono. sama aja kaya beli pecel terus ngomong ke yang jual "mau beli javanese salad pake peanut sauce, ya, mbak". *komene nyambung ora ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. wakakakaka.... bener tuh... se- seven lah....
      (alias se-tuju)

      Hapus
    2. hahaha ikutan one body lah...

      Hapus
  25. ternyata warnanya itil itu seperti itu ya, warna warni ternyata...

    BalasHapus
    Balasan
    1. merah kuning hijau di langit yang biru...

      Hapus
    2. sesuai lagu anak yang berjudul apel..

      Hapus
  26. ckakakakakaka sakit abis perut saya mas ketawa mulu, ditambahlagi baca komen para teman teman diatas, jadi makin parah ketawanya ckakakakakakka

    BalasHapus
    Balasan
    1. Besok lagi kalo mau baca pake pempers dulu, om
      Daripada letopnya kena cepirit... :D

      Hapus
  27. wkwkwkwkwk... aseli ngakak......

    BalasHapus
  28. Jiakakakakkk koq ada ITILnya Mas?? wkwkwk maaf.. hari ini baru mondar mandir.. kebetulan ada dapt jadatah "Prei" dr kantor, wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lha gimana orang tiap hari kerjaannya ngurus itil kok...

      Hapus
  29. xixixi... ngikik abizz deh
    oalah yooo .... onok onok ae.
    btw, ITIL emang nggak banget. orang jawa paham banget, saru. hahaha...
    sama ky pengalaman aku dulu, bosku orang malay, inggris bicaranya.. laporan2 ama inggris. aku bikin COST ANAL , maksudnya cost analysis. ditegur ga boleh disingkat gtu, artinya laen.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama aja lah. Kaya ahli gitar disebut gitaris. Berarti analis itu ahli anal dong..?

      Hapus
  30. ini yg dibahas topiknya ITIL atau IT Infrastructure Library ya mas? menarik sekali ceritanya :P
    salam kenal mas, saya blogger baru masih belajar.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah sama, om
      Aku juha baru belajar soal itil nih...

      Hapus
    2. Mantaaaaaap. Saya juga suka ITIL :P

      Hapus
    3. kalo pak asep suka, yaudah buat pak asep semuanya aja dah...

      Hapus
  31. Hal yang kecl selalu membuat ribet dan pusing tujuh keliling ya seperti itu Kang, harus ada komunikasi yang terbuka agar dapat saling mengerti dan memahami maksudnya. jangan segera mengambil kesimpulan ya. He,,, he,,,he,,,,,

    Salam,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Fenomena umum di sini pak. Terlalu banyak orang dari berbagai latar belakang kumpul jadi satu. Makanya bikin rame.. :D

      Hapus
  32. siip deh... kegagalan bahasa kadang salah patal ya mas bilang SILET jadi SILIT... bilang KENCENGIN jadi KENCINGIN

    BalasHapus
    Balasan
    1. huahahaha mang yono dodol ah...
      tar dimarahin lik zach loh...

      Hapus
  33. ahahaha udah biasa :3
    temennya error semua.

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena