23 Oktober 2013

Keep Calm

#Bimbingan Orang Tua

Kemarin...
Teman di HRD site forward email dari HRD Jakarta berkaitan dengan cutiku.

Entah mengapa pengajuan cutiku ditolak Jakarta dengan alasan baru kerja 10 minggu dari seharusnya 12 minggu. Teman di HRD site keukeuh dengan angka 10 minggu karena sudah sejak awal memang segitu. Pihak Jakarta ngotot 12 minggu dengan dalih arsip surat pengangkatanku yang menyebut 10 minggu tidak ditemukan.

Mumet lihat acara berbalas pantun yang berlarut-larut, aku klik balas ke semua dan ketik, "sudahlah, tak perlu meributkan masalah ga penting kaya gitu..."

Eh, malah teman di sebelah protes, "tumben kalem amat, pak..?"
#dodol...


Sejak masuk hutan...
Ada perubahan yang tidak aku sadari telah terjadi. Mulai nyadar waktu ibue Ncip mempertanyakan kenapa aku kalo ngomong jadi kenceng. Ceplas-ceplos ga pake basa basi sih sudah ada sejak dulu, tapi tidak separah ini.

Suasana di kerjaan yang membuatku begitu
Lokasi tambang begitu terbuka dan bising oleh alat berat tak bakalan bisa ngomong bisik-bisik. Lingkungan panas dan kehidupan keras memaksa orang berprinsip sekarang mati besok juga mati. Ditambah kekeliruan paham yang rutin terjadi antara site dan pusat bikin meeting terasa gak asik tanpa gebrak meja.

Dan semuanya mulai berubah sejak negara api menyerang

Pelan-pelan aku belajar untuk kembali seperti dulu. Setelah merasa ada perubahan, saat cuti yang kemarin aku coba konfirmasi ke ibue, apakah aku masih kelihatan beringas..?




Jawabannya malah bikin aku garuk kepala. "Yang dikalemin tuh gaya ngomongnya aja... Urusan yang itu-itu jangan ikut letoy atuh. Udah ga cinta lagi ya..?"

Whoooaaat..?
Urusan itu-itu tuh apaan ya..?
#mikir...


Aku bilang
Hidup secara sempurna memang hanya ada di negeri dongeng. Biarkan mengalir saja dah. Enjoy aja...

Orang bilang
Keep calm, bukak sithik joss - HaSoe SE


123 comments:

  1. Luar biasa atau memang sudah biasa ada gambar cewek di sini iehiehiehie. Indahnya di sini, selalu semangat dalam melihat gambarnya dahulu, baru artikelnya kemudian. Perkara nyambung atau tidak kan sudah jadi kelebihannya mas Johan Budi eh salah mas Rawins ini. Nah kalau saya pasti ada sambungannya. Nanti saya cari dulu nyambungnya kemana ya. Tadi sih colokannya di sini. Ada yang bawa kali ya colokannya? Eh PERTAMAX taa saya ? OOOo

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya tapi itu kaosnya kurang keatas...

      Hapus
    2. Buat Pak Asep apa sih yang enggak..?

      Hapus
    3. apalagi daerah kalimantan, sulawesi, dan indonesia timur kan emang lingkungan ngomong nya keras... orang dari jawa pun kalo udah terbawa situasi pasti berubah... keep calm bukak banyak josssssssssss.... hahahhaha

      Hapus
    4. bukan kaosnya yang kurang ke atas, motonya kurang ke bawah...hehehe

      Hapus
    5. waaaaaaaaaaaaaaaaaaaakakakakakakakkakakakaa

      Hapus
    6. Pangennya sih rada kebawah
      Tapi kasian yang dipoto tar keliatan bekas gudignya :D

      Hapus
    7. Gudignya gamabr apa Kang ? Mawar apa melati ?

      Hapus
    8. wes pokoknya mawar melati semuanya indah deh, pak :D

      Hapus
    9. letoy itu apaan sih mas ?

      Hapus
  2. Ini sama dengan LOGIKA olah raga sepakbola. Ada tipe permainan KASAR dan ada tipe permainan KERAS. Dapam e salah dalam prespetif pemahaman saya (cieeee) KASAR dengan KERAS jelas ada perbedaan besar. Bicara KASAR tentu tidak sama dengan Ngomong KERAS atau sebaliknya. Nah siapa yang Kasar dan Keras di sini? Saya rasa tidak ada. Karen lingkungan yang membetuk karakter seseorang tanpa di sadarinya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul itu, pak. Dalam beberapa kasus memang butuh kekerasan walau dilakukan dengan perlakuan lembut. Kalo lembek, boro-boro lembut, ga setres pun udah untung...

      Hapus
    2. nasi tim hangat hangat lauknya Ayam Bakar.
      Wowwwwwwwwwwww

      Hapus
    3. Nasi tim itu lembek yang konsisten, ga kaya lembeknya ubi cilembu..

      Hapus
    4. Kalau itu tinggal di peras kang, nanti juga keluar sendiri lendir yang manis-manis.

      Hapus
    5. habis diperes terus dijemur ya, pak..?
      sekalian disetrika...

      Hapus
  3. Saya bisa memahami mengapa ada orang yang bicaranya seperti TERIAK atau KENCENG padahal yang bersangkutan tidak bermaksud untuk bicara dengan Nada TERIAK atau KENCENG. Dalam pemahaman saya atas tulisan mas Rawins ini (Seringnya sih Gagal Paham-red) karena lingkungan kerja yang Bising dan berisik menjadikan sseorang jadi terbiasa bicara Keras atau kenceng untuk biasa menyaingi atau menandingi suara mesin yang bising dan keras itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Intinya gitu, pak
      Aku kalo ngomong suka lepas kontrol volume tak ingat posisi lagi di rumah. Memang ga bikin benjol, tapi bikin mumet kalo anak-anak sampe terbangun oleh suaraku...

      Hapus
    2. lha biasanya dengar suara 5-10 desibel...lha di pabrik kebisingannya 80 desible, ya lama-lama telinga juga menyesuaikan. walaupun sudah pakai ear muffs atau ear plug tetep saja bising

      Hapus
    3. Makanya kalo ngomong suka diliatin orang. Jangan jangan mereka mikirnya aku roang budeg ya, bu..? Heheh

      Hapus
    4. Segala sesuatu perlu didramatisir biar layak jual, pak :D

      Hapus
  4. Suasana kerja memang berbeda di tiap orang. Suasana kerja di Tambang menuntut penyesuaian diri yang maksimal seperti yang disebut dalam Mas Eko di sini memang luar biasa daya tahan fisik atau mental mas Rawins. Ditengah himpitan cewek magang eh salah himpitan bebas tugas dan lingkungan yang serba keras harus pandai membawa diri dan bersikap bijaksana maupun bijak sini. Apalagi bijak Sawah.

    Di kantor saya juga kurang lebih sama RUSUH nya. Siapa bilang kerja di belakang meja. dalam AC yang dingin dan dalam lingkungan yang bersih licin tidak ada RUSUH? Selalu ada perbedaan dan setiap individu di kantor adalah pribadi yang unik. Hal yang remeh seperti sisir atau puplen saja bisa membuat kantor PECAH karena kesalah pahaman atau missunderstanding dalam bahasa kerennya. Semuanya itu menjadikan kita menjadi pribadi yang tangguh yang bisa membawa diri dalam lingkungan kerja yang fluktuatif dan juga berwarna warna. Itulah kehidupan. Oala mborong komentar saya sampai 4 biji. Ck ck ck bener bener nda nyambung komentar saya ya. Payah memang saya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, pak...
      Kondisi di lapangan memang bikin orang berprinsip seperti tentara. Selalu waspada dan siap nembak dalam kondisi terjepit..

      Hapus
    2. apapun lapangannya ya Pak, entah lapangan tenis atau lapangan bola, tetep panas...apalagi kalau out door---eee laaa ngomong apa to saya ini

      Hapus
    3. Ngomongin olah raga, bu...

      Hapus
    4. betul betul. ada out door nya

      Hapus
    5. Iya dong, masa out ball..?

      Hapus
  5. Hahaha.... Itu maksud si iboe apaan yah? Kok saya nndak ngerti... :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh, aku juga bingung kok malah nanya..?

      Hapus
  6. weh...diborong pak asep nih komennya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kang Asep bawa keranjang biar bisa borong ya ?

      Hapus
    2. Gapapa gratis inih
      Sekalian ambil satu losin bonus payung loh...

      Hapus
    3. dapat point lagi...bisa ditukar kulkas, mixer, atau voucher belanja hehehe

      Hapus
    4. Nuker vouchernya di Suriah sana, pak...

      Hapus
    5. wah asyeek bisa dapat selongsong peluru banyakkkk
      Lumayan dikiloin kalau udah di Indonesia

      Hapus
    6. Aku pesen rongsokan tank pak
      Mau dibikin akuarium..

      Hapus
  7. senengane pancen gambar arit ya rika?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gambar aritnya atau gambar ceweknya? Atau gambar kaosnya yang kurang ke atas nih bang Zach? uhuiiiiiiiii

      Hapus
    2. Itu pasti ada artinya tuh Kang..... he., he,, he,,,,

      Hapus
    3. Cuma simbol kemakmuran kok. Apa bedanya dengan padi dan kapas..?
      Eh, liat kaosnya wooy...

      Hapus
    4. Itu HaSoe's angels kok...

      Hapus
  8. hihi palu aritnya mirip sejarah partai bla tapi lucuk captionnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kok palu arit sih..?
      Orang itu logo partai keyboard indonesia kok...

      Hapus
  9. Hm,,,,,, Si Encip sudah besar ya Kang. itu ya yang pakai baju merah. Orang mah palu arit Kang,tapi itu malah arit sama pianika. Maksudnya biar sambil ngarit diiringi lagu ya ? he,, he,, he,,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Si Ncit itu, pak...
      Logo itu maksudnya keyboard sebagai sumber kemakmuran. Bahasa lainnya, lu pilih nyawer apa gua tebas..? haha

      Hapus
    2. kaya beli sawo aja, ditebas...

      Hapus
    3. Itu kan kalo orang Jawa bu...
      Apapun ditebas asal laku dijual...

      Hapus
  10. Dan semuanya mulai berubah sejak negara api menyerang
    avatar kalii pak negara api menyerang hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah maap, kebawa suasana jaman masih jadi last airbender...

      Hapus
    2. itu kan kalo ada buah atau sayurnya, bu...

      Hapus
  11. kok jadi mantengin palu arit ya *cuma bertanya-tanya dan nyidik2 saja apa benar itu gambar palu arit

    BalasHapus
    Balasan
    1. Coba liat lagi yang jelas
      Jangan kebawah dong...

      Hapus
    2. Mas Rawins liat ke bawah terus
      Saya mah ngikut aja

      Hapus
    3. kalau ke bawah, jadi ingat gaya plorotin-nya Pak Asep

      Hapus
    4. hiheheiheiheiehiee. Uhuiiiiiiiii hiehiehiehiee

      Hapus
    5. Tapi bagus juga kok mau liat ke bawah biar ga kesandung..

      Hapus
  12. Balasan
    1. waaaaaaaaaaaakakakakakaka.
      Giliran bertemu lamgsung "berantem"

      Hapus
    2. engga lah
      paling bertatap muka dan bersilat lidah doang :D

      Hapus
    3. Kalau kata bang Agus Setya sih "beradu mulut"
      Inu maksudnya perang kata kata atau pada ciuman?

      Hapus
    4. Aaaah pak asep pake buka rahasia segala sih..?

      Hapus
  13. "Yang dikalemin tuh gaya ngomongnya aja... Urusan yang itu-itu jangan ikut letoy atuh. Udah ga cinta lagi ya..?"

    nah pak, kalau ditanyain seperti itu njawabnya gimana pak?
    mohon petunjuknya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. langsung diminum. Gelasnya ditelan

      Hapus
    2. pak pertanyaanku belum dibales pak..

      mohon petunjuknya pak..

      Hapus
    3. rikues timun saja, om
      hahah...

      Hapus
  14. Saya jadi ikut mikir, apaan ya mas kata ibue ncip hehe...

    Ya sudahlah, ga terlalu penting hihi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi iya ga penting. Tar malah kebawa setres :D

      Hapus
  15. walah... sampek ane komen ini masih menganga... maksudnya apa ya dgan gambar itu?:-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gausah dipikirin, aku aja ga maksud :D

      Hapus
  16. Buka dikit Joss familiar sekali sekarang ini sampai-sampai Yuk Keep Smile :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Slogannya gampang merakyat, pak..

      Hapus
  17. Kalau setiap ada masalah di kantor dibawa kenceng duh capek kali ya. Karena masalah di kantor itu gak akan pernah habis, namanya juga berinteraksi dengan banyak rekan kerja. Jadi kompromi dan calm perlulah. Menyikapi segala sesuatu tidak harus panas, lebih enak dengan pikiran sejuk...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha tergantung sikon
      Kalo musti setel kenceng jangan sampe dikasih kendho. Bisa digolok orang tar. Kondisi di tengah hutan ini memang susah diterima oleh teman yang bermindset kota

      Hapus
  18. ayah e juga pernah seperti itu, tapi semenjak anak istrinya ikut----sedikit demi sedikit bisa berubah....kalau main gebrak meja, beberapa kali atasan setara di atas spv-nya pun pernah digebrak juga....nggak papa, keren kok, asal bener, bukan asal gebrak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang orang pusat kadang nyebelin bu. Bikin aturan dengan pola pikir mereka ga mikirin kita di site bisa mati kalo ngejalanin itu. Ngeyelnya bermodal jabatan, makanya paling enak ya digebrak gebrak gitu, hehe

      Hapus
  19. Gambar yang wanita pakai baju merah harus di sensor tu mas
    hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jenis gambar katagori "BUPATI" - Buka Paha TInggi Tinggi

      Hapus
    2. Tingi tinggi tar terbang gimana, pak..?

      Hapus
  20. aku yo rodok kroso loh Kang, dalam dua bulan terakhir, tulisan sampean memang agak gimana gitu, makanya kadang aku nggak ninggalin jejak tapi saya baca tuntas terutama kalo tulisan yang berkaitan dengan mbak sarah. Bukannya nggak senang, tapi itu sebuah keberanian dalam menulis saya acungkan jempol untuk itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha ya maap, pak
      Memang sudah masanya kembali ke peradaban kali, biar bisa berpikir dan berperilaku sebagaimana umumnya manusia beradab..

      Hapus
  21. Fotonya yang terakhir kayaknya gak bakal bisa orang yang tinggal di hutan dan jauh dari istri, keep calm deh mas..Potong kuping kalau bisa ...Eh tapi potong kuping ayam saja yah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang ayam ada kupingnya, bu..? :D

      Hapus
  22. komentarnya sudah diborong sama Pak Asep :)
    saya nyimak saja. yang penting keep calm ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. nungguin hadiah dari Mas Rawins nih.
      Dapat apa ya. Jangan jangan panci

      Hapus
    2. saya terima dengan senang hati...apalagi kalau merknya Ox*one

      Hapus
    3. Ga tau merk apa ini udah gosong melompong...

      Hapus
  23. ooooh aku ngeri sm cowok bringes..
    *mlipirr...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mas Rawins itu hatinya lembut selembut salju. Punya wajah ganteng yang sangat mirip dengan Mas Johan Budi , juru bicara Komisi Pemberantasn Pemilu. Kacamata, tatanan rambut, dan warna kulitnya nyaris bagai pinang dibelah sepuluh. Mungkin beda rezeki aja

      Hapus
    2. Eala saking semangatnya komen sampai salah kepanjangan dari KPK. Huaaaaaaaaaaahahahahahaha. Kalau Komsi Pemberantasan Pemilu nanti jadi dsingkat KPP donk.......... Bisa dimarahin ni saya sama mas Johan Budi eh salah Mas Rawins

      Hapus
    3. panjang banget paaak???? pasti waktu sekolah dulu, nilai pelajaran b.Indo nya bagus yah? pandai berbahasa sih....
      qiqiqiqiq....

      Hapus
    4. Skill jurnalisnya keluar bu
      Cukup dipancing dikit aja, udah bosa mbrudul tuh isi kepalanya, heheh

      Hapus
    5. komisi pembrantasan pemilu? huahahhahaha..
      pak asep ngelamun ajaahhh...

      Hapus
    6. Wajar lah kalo orang pinter emang suka begitu
      Einstein saja suka lupa naruh kacamatanya dimana...

      Hapus
    7. Alhamdulillah Segala Puji Hanya Milik ALLAH SWT
      Terima Kasih

      Hapus
    8. kembali kasih pa Asep...xixixiix..

      Hapus
    9. Disini si Puji suka bilang dia milik Ujang...

      Hapus
  24. Oohhh saya kok gak perlu masuk utan tapi suara udah kenceng nih. Piye? Apalagi kalo ikutan ditempatin di utan ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pasti saingan adu kenceng kencengan sama Mas Rawins. Siapa yang jadi pemenangnya? Sudah bisa ditebak siapa jawaranya.

      Hapus
    2. Itu mah karena tombol volumenya rusak plus remotenya ilang, haha..

      Hapus
  25. jadi 2 minggu lagi cuti dong mas... sip deh

    Keep calm, bukak sithik joss

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo udah buka sithik mah ga bakalan bisa kalem lagi, mang...

      Hapus
  26. lagi puber ya :O....
    .buruan pulang :D

    BalasHapus
  27. Slow But Sure MAs, hehehehe... maaf baru semangat lg nih.... baru mampir...

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena