05 Oktober 2013

Hati-Hati Belanja Online

#Semua Umur

Kamera pesenan teman yang aku ceritakan di jurnal Manipulasi sudah sampai ke tujuan dengan selamat. 

Urusan proses belanja online, aku akui Lazada memang keren. Seperti waktu beli Moto Defy dulu. Pagi aku pesan, siangnya dikonfirmasi, besok siang barang sudah sampai di kantor. 

Tapi itu pake alamat pengiriman Jakarta. Pesanan kamera ini aku pake alamat Kalimantan. Aku pesan hari kamis. Namun terhambat susah sinyal, baru jumat sore konfirmasi per teleponnya aku terima. Mungkin ketubruk hari libur, baru rabu pagi kamera nyampe ke kantorku yang di pedalaman.

Paket aku terima dalam kondisi baik tanpa cacat. Namun teman sempat komplen karena bentuknya beda dengan yang terpampang di websitenya Lazada, padahal tipenya sama Fuji FinePix S4600

Di website, gambar yang terpajang pake viewfinder. Sedangkan kamera yang datang tidak ada lubang intipan alias pake LCD doang.




Ga enak sama temen, buruan cek lagi ke website Lazada. Aku temukan ketidakcocokan antara gambar terpajang dengan spesifikasinya. Spek tertulis zoom 26X, pada gambar kamera tercantum 30X.



Sebagai pembanding aku buka Bhinneka. Spek yang tercantum sama dengan yang ada di Lazada, namun gambarnya sama dengan kamera pesananku. Harganya pun sama Rp 2.099.0000,- 

Cari data lain, nyangkut di FocusNusantara. Di sini kasusnya beda lagi. Gambarnya sama dengan kamera pesenanku yang tanpa viewfinder, tapi spek tercantum persis gambarnya Lazada yang pake zoom 30X. Trus harganya lebih mahal 200 ribu dibanding Lazada dan Bhinneka.



Masih penasaran, aku langsung ke websitenya FujiFilm. Disitu FinePix S4600 dinyatakan satu tipe dengan S4700 dan S4800. Cuma beda di optical zoomnya yang masing-masing 26X, 28X dan 30X. Sayang Fuji tidak pajang harga jadinya tak bisa bikin perbandingan.



Dah ah mumet...
Toh teman tak komplen lagi, karena speknya memang sesuai dengan yang tercantum di bagian spesifikasi. Namun karena konsumen rata-rata lebih suka lihat gambar ketimbang baca, ada baiknya Lazada lebih teliti lagi saat memajang produk.

Ini jadi pengalaman agar pembeli lebih hati-hati sebelum memutuskan untuk belanja online. Memang Lazada kasih jaminan pengembalian barang dalam 14 hari bila ada masalah. Namun tetap saja membuang waktu. 

Mendingan cari dulu data pembanding dari berbagai website. Apabila menemukan kejanggalan, langsung hubungi customer service toko yang bersangkutan. Setelah beres, baru bayar...

Yang masih penasaran atau mau lihat-lihat kamera, silakan langsung ke sumbernya :

Ket.
Yang aku pernah belanja hanya di Lazada dan Bhinneka


Quote of the day
Jangan beli sapi dalam sarung di internet - Amat Patonah



87 comments:

  1. lha kok bisa beda gitu ya..

    Apa udah sempat komplen ke lazada? gimana tanggapannya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Engga komplen kesana. Barangnya sesuai spek tercantum kok. Kecuali yang dikirim kondisinya error, beda tipe atau beda speknya terlalu jauh baru aku urus.

      Nulis ini buat ngingetin temen-temen saja agar lebih teliti baca spesifikasi dan tidak lihat gambarnya doang. Siapa tau pas belinya di toko online yang layanan purna jualnya payah. Kan repot...

      Hapus
  2. Saya cukup banyak pengalaman belanja ONLINE. Ada banyak pertimbangan dalam memilih TOKO ONLINE. Salah satu pertimbangan saya dalam memilih TOKO ONLINE ada kredibilitasnya. Selain itu nama dan alamat toko tersebut bisa dan jelas dihubungi. Selama ini tidak pernah ada tipu tipu yang saya alami selama "berkarir" belanja online. Alhamdulillah. Belanja online akan selalu mengasyikkan.Soalnya saya termasuk agak gila dalam urusan Belanja. Apa cowok belanja? Uhuiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ga masalah, bapak...
      Kalo urusannya beli kancut, ga masalah serahin ke darma wanita. Belanja barang berteknologi mah lebih sering aku yang milih. Ibue Ncip rada payah kalo baca spek dan lebih banyak melihat sisi artistik, harga dan kebutuhannya

      Selama ini aku jarang kok dapat masalah saat belanja online

      Hapus
    2. Nanti deh saya bangun perrusahaan atau kovensi khussu Kancut. Jarang jarang ada toko Kancut online. Bener bener inspirasi idenya mas Rawins

      Hapus
    3. Sekalian bikin Pecel Lele Onlen ya!

      Hapus
    4. Kolaborasi aja. Jual pecel lele pake kancut...

      Hapus
    5. Ya iya lah, kalo gak pake mah atuh gundal-gandil kemana-mana!

      Hapus
    6. Trus urusan pintu tadi, gimana..?

      Hapus
    7. Om. Om Zach mana? kok komennya nggak dibuka sih?

      Hapus
    8. Lagi bertapa dia
      Sabar aja tar balik kan bagi bagi wangsit...

      Hapus
  3. saya pernah belanja blaxer online..
    tapi pas nyampe rumah ternyata itu mah cardigan, bukan blazer
    -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah kalo itu mah beda kasus, musti dikomplen

      Hapus
    2. saya pernah pesen cewek online... pas dateng eh bencong...

      Hapus
  4. kalo barang elektronik, saya lebih seneng langsung ke tokonya. Bisa milih, membandingkan sekaligus kalo ada apa-apa gampang nyelesaikan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya iyalah orang kota
      Di sini cari barang yang komplit harus jalan 6 jam ke Banjarmasin. Itu pun harganya bisa selisih jauh. Masih lebih murah beli online berikut ongkos kirimnya...

      Hapus
    2. eheh WS juga dulu dari putussibau ke pontianak hampir 12 jam kang, yg terdekat sintang minimal 6 jam...jadi mending belanja onlen jadinya walaupun hasilnya kecewa :(

      Hapus
    3. Hahaha itu dia susahnya jadi orang pedalaman
      Tapi selama ini aku jarang bermasalah kalo belanja barang elektronik. Paling-paling telat atau dusnya rada penyok. Kalo ditracking, rata-rata kesalahan ekspedisi. Sejauh tidak sampai merusak perangkat tidak aku anggap masalah.

      Toko online itu banyak kok. Kalo rese, tinggal ganti toko aja...

      Hapus
  5. Orang lagi puasa gedjet, malah disuguhin yang beginian!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maunya disuguhin tukang jual velg kayak kemaren..?

      Hapus
    2. Tanggung! ngasihnya cuma sepotong doang!

      Hapus
    3. Yang sepotong lagi udah diembat mang lembu...

      Hapus
    4. Walah mang Lembu sudah dipersipikasi usahanya. Nda cuma UBI lagi sekarang merambah ke produksi Kancut

      Hapus
    5. Mamang emang pinter, ngembat yang bawahnya!

      Hapus
    6. Ya iyalah...
      Perkancutan kan deket dengan perubian

      Hapus
    7. Pak aseeeep...
      Semua pasti setuju tentang hal ini

      Hapus
    8. wow. Terima Kasih.
      Ih jadi malu



      *plorotin celana

      Hapus
    9. Diantara kita semua, kan pak asep yang paling ngetop..

      Hapus
  6. aku pernah belanja online tp baju
    yg pertama bagus sesuai gambar dan bahannya
    yg kedua apes gambarnya sih cewek korea foto bajunya bagus
    eh ternyata beda bgt sama gambarnya kalo bahan sih sama
    yang aku tahu harganya nentuin barangnya juga sih hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha kalo jualan baju sih emang rawan komplen. Dulu aku pernah jadi admin toko baju online, tiada hari tanpa komplen.

      Baju kan beda dengan barang elektronika. Faktor keindahan lebih dominan di mata konsumen ketimbang spek bahan. Padahal namanya pajangan di web pasti di edit biar keliatan ngejreng. Ini yang suka bikin konsumen merasa tertipu, kenapa tampilan di web beda dengan barang diterima.

      Trus, di web itu pake model cantik dan langsing. Begitu dipake sama yang rada bulet, ya pasti beda lah dalam pandangan, hehe...

      Hapus
    2. Wuah komen mas rawins telak ni, baju onlenku ndak pernah berhasil, setelah 3x beli onlen, kapok deh. Ya itu, akhirnyaa sadar diri badan ga semungil dan selangsing model korea tnyata hiks

      Hapus
    3. Waduh maap...
      Tapi kenyataannya emang begitu, makanya aku ga bertahan lama kerja di situ. Repot dikomplen ibu-ibu. Kebanyakan pada bawel mulutnya, heheh

      Hapus
  7. WS mah kapok belanja onlen...yg dipesen yang mana yg datang yg gimana, apalagi temen2 waktu di kalimantan yg pesen baju yg nyampe jauh bgt dgn gambaran di katalognya. Tapi mau cari barang2 langsung ditempat juga susah ketang jadi mending belanja onlen (lah jadi pilih yg mana?)...dilema hidup diperbatasan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, om. Masalahnya seperti aku sampaikan dalam komen sebelumnya.
      Makanya aku belanja online hanya untuk barang elektronika saja.

      Untuk baju aku lebih suka minta tolong ibue Ncip. Biar aku atau orang lain bilang jelek, asal ibue bilang bagus ya aku pake.

      Kan keliatan ganteng itu paling penting dari istri
      *katanya sih...

      Hapus
    2. nah yang lebih parah lagi kalau pesan onlen ke tukang urut... pesen Jeni yang datang Jono hehehe

      Hapus
    3. Hahaha dodol
      Bikin inget si Susy...

      Hapus
  8. emang enak cara tradisional bae lah, kalo bisa mah... ada penjual, ada pembeli, ada uang, ada barang bertemu dalam satu kesempatan... deal...

    tapi yang paling penting dari segala yang penting itu ya UANG BELANJA gak boleh gak sesuai, hihihi... (teteup... emak2...)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo aku harus selalu pake prinsip itu bakaln boros bu. Beli hape satu biji, untuk perjalanan ga cukup sehari, hehe...

      Bersyukurlah yang hidup di tengah peradaban...

      Hapus
  9. kayaknya lebih enak langsung ke tokonya aja kang...karena bisa langusng lihat barangnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pilih apa-apa kalo bisa lihat barangnya dulu memang asik
      *semoga mang lembu tidak baca ini

      Hapus
    2. hahah mau pilih yang gituan harus lihat barangnya juga ya kang.... hehehe

      Hapus
    3. Kata orang Banjar mah, mantap banar barangnyah...
      *sambit panci

      Hapus
  10. sing penting bisa nggo motret...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Namanya sudah keluar uang, kalo tidak sesuai ya musti diurus lah
      Kalo yang ini kan kasusnya beda, cuma kurang teliti doang gara-gara kebiasaan lebih suka lihat gambar ketimbang baca spesifikasi

      Hapus
  11. Kalau complain ke tokonya saja bang jangan ditulis disini nanti kena pasal pencemaran nama baik

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang siapa yang komplen..?
      Cuma berbagi dengan teman saja kok, biar lebih teliti dan jangan sungkan hubungi penjualnya sebelum putusin bayar. Biarpun ada garansi kan ga nyaman musti kehilangan waktu untuk urus pengembalian barang. Gimana kalo kebutuhannya emang mendesak mau dipake..?

      Hapus
    2. kalau komplen pencemaran sungai kemana kang Anonim

      Hapus
    3. Repotlah kalo segala sesuatu yang rada negatif dianggap pencemaran nama baik. Mencemarkan itu kan kalo fitnah. Biar jelek, kalo emang kenyataan mah bukan pencemaran lagi. Udah jelas tercemar, hehe..

      Hapus
  12. Wah kudu hati2 nih kalo belanja onlen... tapi situs2 seperti yg Mas sebut diatas sepertinya bisa dipercaya koq..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo ga keren, aku ga bakal jadi pelanggan dong...

      Hapus
  13. belum pernah beli gadget di toko online sih Pak...tapi mungkin suatu saat bakalan iya, harus hati-hati dan teliti ya...

    biasanya kalau beli barang online cuma sebatas perlengkapan baby, kado pernikahan atau kelahiran untuk teman di jawa (kalau ngirim dari sini kan mahal)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo hadiah mah jarang berakhir komplen kali, bu
      Yang beli ga liat barangnya, yang dapat barangnya ga ngerti pesanannya kaya apa. Tapi sebagai warga pedalaman memang banyak terbantu kok oleh toko online gitu...

      Hapus
    2. Aku juga belom pernah, ga tau kenapa suka takut aja dibooing..
      Tapi akang dah sering, kalo dia mah cari onderdil yg ga ada di sini..lancar dan ga pernah masalah kyknya..

      Hapus
    3. Kejadian mah tergantung keyakinan. Kalo yakin lancar ya lancar lah
      Kebanyakan mikir diboongin, tar kejadiannya juga sama loh... :D

      Hapus
  14. Jangan-jangan sing nyekel wong-wong Multiply sing di-hire di sana. Woo mulakno :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eks multiply bukannya dilarikan ke tokobagus, mas..?
      Aku belum pernah belanja di sana. Memang yang kaya tokobagus atau kaskus banyak barang murah. Tapi ga begitu yakin dengan kondite penjualnya...

      Hapus
  15. Saya belum pernah beli gadget di warung online, kalau perlu cukup jalan kaki ke Roxi Mas, atau ke Mangga Dua, dan manga mangga lainnya... ( aslinya saya gak punya kartu kredit hehehe)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha pamer mentang-mentang jadi orang Jakarta. Aku doain deh, moga moga masuk hutan lagi :D

      Hapus
  16. Balasan
    1. Eh iya ding, 2099 jadi 2399 ya
      Tar aku edit deh. Thks ya...

      Hapus
  17. jangankan online, belanja langsung saja sering kecewa. saya sama istri beli ikan di pasar, saat di pasar seger pas sampe rumah busuk. jadi yang penting jangan suka nipu, jadi gusti Alloh nggak nyuruh orang buat nipu kita

    BalasHapus
    Balasan
    1. Namanya juga orang banyak, om
      Seperti kasus jualan baju online itu, sebenarnya tidak ada niatan menipu. Tapi karena faktor tertentu, orang jadi merasa tertipu :D

      Hapus
  18. ya belanja gini sih kaya beli kucing dalam karung, kalo ga hati-hati bisa kena tipu-tipu juga mas...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selama ini aku jarang ada masalah kok kalo belanja barang elektronik. Kalo baju sih ga jamin :D

      Hapus
  19. Om, gimana kabarnya? Udah lama nggak mampir kesini...
    Saya nggak pernah belanja online. Nggak penting.
    Bukannya nggak penting sih, tapi nggak punya duit...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan bilang kayak gitu
      Tar ga punya duit beneran loh...

      Hapus
  20. Kalo yg udah punya kebiasaan belanja via online...nyaman2 aja ya lik :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semua ada kelebihan dan kekurangan kok, om
      Ga online ga offline asal teliti ya aman amin saja

      Hapus
  21. Itulah akibat menggunakan sarung sembarangan, jadi ketagihan. Sarungnya jangan di gelonggong ya ! Ha,,,,, ha,,,,ha,,,,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sarungnya sekali pake kok pak
      Merk fiesta...

      Hapus
  22. iya, sapi memang nggak bisa dikarungin sih ya kang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo sapi'i emang senengnya sarungan, lik...

      Hapus
  23. betul mas , kalau di kalimantan memang jatuhnya lebih murah pake online chop.
    bisa milih beraneka jenis type barang.
    semua memang mengandung resiko dan tidak enaknya resiko selalu ditanggung penumpang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semua ada enak ada enggaknya om
      tinggal ditimbang timbang saja mana yang lebih manfaat

      Hapus
  24. lho...
    kok beda2 gt ya..
    aku sih baru bhineka aja.. kalo beli camera kayak gt mah, langsung ke toko, kecuali kalo semacam hp atau tab baru online...:D

    BalasHapus
  25. jadi harus hati2 ya belanja elektronik online

    BalasHapus
  26. Setuju banget perlu ada perbandingan untuk melihat sepesifikasi harga dan yang lainnya karena kadang toko online kerap ditemukan kekeliruan seperti salah ketik misalnya. Seperti beberapa waktu yang lalu saya menemukan salah megapixel dari 16 menjadi 6 alias kurang angka satu. Saya kasih tahu .. langsung diperbaiki.
    Saya pernah juga belanja di focus nusantara, lumayan bagus pelayanannya, demikian juga v technology.net, sentra digital dsb. Intinya saya suka berbelanja ke toko yang reputasinya bagus, ada juntrungan tokonya dan tentu saja alaman dan kontak yang jelas. Bila belum yakin saya serching dulu untuk melihat pengalaman mereka yang sudah berbelanja di toko-toko online yang akan kita tuju.
    Trims.

    BalasHapus
  27. Ada yg pernah belanja online di arizoneonlinestore.com gaag?? Tolong recomend dong. Lagi galau

    BalasHapus
  28. Mau aman ya ga usah belanja online, langsung ke toko terdekat,
    Lebih nyaman dan ga perlu khawatir ketipu kan

    BalasHapus
  29. iklan lazarda juga tuch pake cara spam.. masa iklan dia bisa muncul2 di web g.... padahal kaga ada perjanjian apa2..... pengen g gamparin ! Akhirnya g pake addblokplus di addons google.

    BalasHapus
  30. iya kang,, sekarang banyak toko online yang kurang bagus,,,

    BalasHapus
  31. pas kali pun gan..belanja di toko online memang sangat menyenangkan..tapi kita kudu hati-hati.

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena