10 Oktober 2013

Double Ten Day

#Semua Umur

Mendengar kata Double Ten Day, umumnya orang kepikiran hari nasional Taiwan yang memperingati lepasnya kekuasaan dinasti Qing di pulau Formosa itu pada tanggal 10 Oktober 1911. 

Ada juga yang memperingatinya sebagai hari anti hukuman mati, sebagai hasil konggres organisasi penentang hukuman tersebut di Roma pada bulan Mei 2002.


Sedangkan buatku pribadi, hari kesepuluh di bulan sepuluh itu memiliki dua cerita bersejarah. Yang pertama merupakan kisah sedih saat aku melakukan pendakian ke gunung Slamet bersama sang pujaan hati.

Perjalanan awal lancar
Menjelang puncak, kabut pancaroba yang turun disertai suhu jauh dibawah normal memaksaku mendirikan tenda. Selesai bikin api unggun dan memasak, si Ayang kupanggil-panggil tak juga menyahut. Segera aku periksa dan cuma bisa bergumam pelan, "hipotermia..."

Kubuang semua barang berat tak begitu penting dari ransel agar bisa menyeretnya turun. Sampai pos Samarantu bahkan kutinggalkan semua peralatan setelah dia tak sadarkan diri. Aku harus menggendongnya karena hanya ketinggian dibawah 1500 meter yang bisa menyelamatkannya.

Beberapa saat kemudian dia sadar dan memintaku berhenti. Aku iyakan saja karena kupikir kondisinya sudah membaik dan tenagaku pun hampir habis. Kuselimuti dia dengan jaketku sambil mengajak bicara tentang kebahagiaan agar semangat hidupnya tak menyurut.

Namun siapa sangka obrolan pendek itu benar-benar teramat pendek. Nafas terakhirnya dihembuskan di pangkuanku...

Sedih...
Tapi sudahlah...




Untuk sejarah kedua, aku ga ngerti ini kisah sedih, senang atau yang lainnya. Yang jelas di tanggal ini teman-teman perusuh di STM bikin slayer norak warna pink sebagai tanda dideklarasikannya geng Rawin's.

Ga tau kenapa nama itu yang dipilih. Padahal semua teman punya nama panggilan yang tak kalah keren. Ada Bawor, Kampil, Komplong, Daplun, Prenges dll dll

Aku pikir julukan Rawin dianggap istimewa karena didapat dari guru, sementara nama yang lain berasal dari antar teman saja. 

Waktu itu damai saja pake nama Rawin sampai kemudian ada perkemahan di daerah Sumbang. Karena kebetulan ada guru yang rumahnya dekat, mampirlah kita kesana. Baru saat itu ketahuan bahwa Rawin itu nama orang gila tetangga pak guru...
#Semprul...


Aku bilang
Sekedar kenangan lalu yang tak perlu jadi beban di masa depan...

Orang bilang
Sepeda motor itu tak perlu spion biar gampang move on - Korban PHP


55 comments:

  1. Ya..... ceritu itu akan menjadi kenangan indah, walau banyak cerita yang menjadi bagian sejarah perjalanan anak-anak manusia. Hm....... masih bisa naik gunung Slamet lagi Kang ? atau.........(jawab sendiri ya !)


    Salam wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. Keinginan masih ada, pak
      Tapi nanti nunggu anak anak besar dulu. Si Ncit kelihatannya berminat juga di bidang ke hobi itu...

      Hapus
  2. Naik gumungnya sekarang gampang ya kang? Tinggal nunggu anak2 tidur....

    BalasHapus
    Balasan
    1. pasti lagi pengin pulang ni orang!

      Hapus
    2. Siap siap malem setuan
      Ada pertempuran di dekat pasar Saliwangi Cilacap...

      Hapus
  3. yang pertama itu true story ya sobat......, benar-benar kisah yang mengharukan.....,
    kalo kisah yang kedua...kata orang "BEJO"...apalah arti sebuah nama....:-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bejo itu nama yang baik untuk orang Jawa, pak...
      Agar senantiasa beruntung...

      Hapus
  4. kisah yang mengharukan ... bagus ceritanya kalau diangkat ke layar kaca...

    ternyata mas rawins pendaki gunung ya .... kalau saya mendaki gunung suka ngos - ngosan makanya sering malem - malem hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mendaki itu enaknya emang malem, mang...

      Hapus
  5. Sepertinya dua yang komentar di atas semuanya juga pendaki gunung ya MAs, kalau saya double ten day hari kelahiran istri saya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh, harus ngucapin hepi besdey dong, pak...

      Hapus
  6. wah judulnya bahasa Inggris. Dari judulnya saya pikir full basa inglis geugueggeuee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Belum sampai ke tahap itu kemampuanku, pak...

      Hapus
  7. Balasan
    1. ya nyong be penasaran crita sing pertama koh...

      Hapus
    2. Benenran itu dari mendaki gunung pramukaan temennya ada yang mati itu beneran.....makanya jangan bertemen dekat dengan kang rawin

      Hapus
    3. Semua orang juga bakalan mati
      Semm...

      Hapus
  8. Wahhh... pujaan hati jaman STM ya Mas??? Hmmmm terharu saya... bener dia meninggal di gunung Slamet?

    BalasHapus
  9. wah memilukan sekali cerita soal pendakiannya, jadi yangdijak naek slamet itu bukan ayangnya yang sekarang kan?.
    Rawin ~ Rawing = julukan pada orang yang kupingnya debleng(lebar mirip kuping gajah, tapi
    bloon....) jadi emang pas kalau ternyata nama orgil tetangga pak gurunya itu...dan emang sangat NYATA kan...kelompok rawins itu emang demikian.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emangnya dongeng Mang Barna..?

      Hapus
  10. ceritanya sedih banget mas yang naik gunung
    beneran ya ? kirimkan saja doa buat dia
    biar tenang disana hehehe...sok teu ah

    BalasHapus
  11. postingan sedih , naik gunung kapan ya aku bisa

    BalasHapus
  12. itu ceritanya asli pak ? sedih banget pak ceritanya .
    jiah ternyata warna kebangsaannya pink hehe. Dan nama rawin's itu melekat sampai sekarang ya pak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Malah jadi nama generik. Banyak temen temen anggota geng yang pake nama itu sampe sekarang...

      Hapus
    2. wah ternyata .. banyak penerusnya dong ya pak :D

      Hapus
    3. Hahaha lumayan bisa bikin rame grup di pesbuk...

      Hapus
  13. meskipun cerita lalu, turut berduka cita om..

    rawins artinya apaan sik om?

    BalasHapus
  14. semoga si ayang bisa diterima di sisi Tuhan YME mas

    ternyata mas rawins itu orang gila ya.... kalau mas eko bukan orang gila, hehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha biarin lah
      Walau efeknya bikin orang tergila gila :D

      Hapus
  15. Karna hidup untuk hari ini dan esok,,sesekali menengok ke belakang hanya untuk mengenang...
    Halllah,,,,
    omong apa saya,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makanya jangan pake spion, hehe

      Hapus
  16. Paling gak bisa baca cerita sedih, pasti ikutan sedih. Jadi mewek nih....

    BalasHapus
  17. Nek double eleven day apa kang ? ana ceritane maning ra ?

    BalasHapus
  18. nothing special ah double ten day...pak...
    yang special itu double ends of June every year...
    hihihi..... gaji ke - 13 cooooyy..... qqiqiiq....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah udah lewat. Musti nunggu lebaran tuh...

      Hapus
  19. ya Alloh..tragis bener...

    orang gila..

    BalasHapus
  20. lha terus urusane karo keluargane piye mas, menjelaskane piye terus? iso nerimo keluargane mas ?
    sak noe mas......

    BalasHapus
    Balasan
    1. Keluarga sudah menyadari sejak awal kok kalo anaknya emang suka alam bebas...

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena