11 Oktober 2013

Bravo Kominfo Kalteng

#Semua Umur

Kemarin...
Lagi sibuk ngelamun di pinggir hutan, tiba-tiba Mamake nelpon, "ada yang nyariin dari Polda, lu urusin deh..."

Buruan aku ngacir ke kantor sambil mikir, "tumben urusan polisi aku yang dipanggil. Jangan-jangan razia orang ganteng..."

Nanya satpam
Ternyata dari Kominfo Palangkaraya didampingi petugas Polda, Kejaksaan dan Perhubungan dengan keperluan memeriksa ijin penggunaan radio komunikasi perusahaan.

Pas lewat depan ruangan Deputy Direktur, Mamake manggil, "yang datang berapa orang..? Butuh dana taktis berapa..?"

Kebiasaan buruk...
Yang dimaksud dana taktis adalah biaya entertaiment untuk aparat yang datang agar urusan tidak diperpanjang. Aku bilang nanti saja, biar aku selesaikan secara prosedur dulu.

Kasih amplop memang bisa menyelesaikan masalah secara cepat. Namun hanya permukaan saja tanpa menyentuh permasalahan pokok. Saat ini dianggap selesai, besoknya mereka kepikiran datang minta duit lagi. Buntutnya jadi lingkaran setan yang tiada habisnya.

Untuk kasus ini memang rada ribet karena ini teguran ketiga yang mestinya diikuti penyitaan perangkat, sementara ijin yang diurus Jakarta belum kelar. Harus nego agak panjang untuk meyakinkan mereka bahwa perusahaan sudah ada itikad baik mengurus ijin namun masih dalam proses. 

Negosiasi sukses dengan syarat aku harus menunjukan tanda terima berkas dari Kominfo Pusat. Aku nelpon ke Jakarta agar mengirimkan berkas lewat email. Selesai ngeprint, asisten Mamake nyamperin ngasih amplop 7 biji, "lu kasihin ini ke mereka biar cepet beres..."
#Teuteup..




Prosesku beres tanpa penyitaan alat. Waktu rombongan berpamitan pulang, aku serahin amplopnya, "ada titipan dari ibu..."

Eh, mereka menolak. Aku bilang ini rutin dari perusahaan buat transport dan tidak berkaitan dengan masalah ijin, ketua rombongannya jawab, "jangan biasakan begitu, pak. Untuk tugas ini kita sudah dibiayai negara..."

Semprul ah...
Bikin malu aja tuh amplop...

Tapi jadi mikir, bahwa kasus suap atau gratifikasi tak selalu keinginan aparat. Mereka berupaya mengikuti aturan, kita yang maksa ngajak damai. Hanya saja yang seperti ini memang jarang diangkat ke permukaan. Beneran masyarakat yang egois...


Aku bilang
Bravo Kominfo Palangkaraya. Semoga makin banyak birokrat Indonesia Raya yang seperti ini. Sudah masanya masyarakat yang gemar nyodorin amplop dipermalukan...

Orang bilang
Korupsi jauh lebih buruk daripada prostitusi - Preman Sarkem


60 comments:

  1. asik nih saya kebagian dana taktis , nomor sepatu saya 42 mas hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. ukuran baju apa pak?
      kue favoritnya apa? biar nanti asisten saya yang urus...

      wkwkwkwk....

      Hapus
    2. Saya pesen KLEPON I ton ya

      Hapus
    3. Buseeet... 1 ton....
      Ngajak perang nich pak asep..Hmmmm....:p

      Hapus
    4. Pada rebutan apa sih..? :D

      Hapus
  2. Masih ada harapan di negeri ini... *terharuuuu*

    BalasHapus
  3. Balasan
    1. silet sekalian di kunyah -_-

      Hapus
    2. Silakan saja
      Aku comot isinya...

      Hapus
  4. mereka menolak ... !!!

    Salut ...
    semoga semakin banyak yang seperti ini

    Salam saya
    (ayo segera diurus izin radio komunikasinya... ) :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siyap, om...
      Kebiasaan jelek di sini. Kantor pusat yang lelet, orang lapangan kebagian repotnya...

      Hapus
  5. Bolehlah kalau begitu, untung tujuh amplop kan ? Kapan makan-makannya Kang ? he,, he,, he,,,

    Salam wisata

    BalasHapus
  6. wah keren nih ya kalau banyak aparat yang seperti ini...
    hehe pastinya malu banget ya kang :D

    btw itu tujuh amplopnya jadinya lari kemana ?? wah bisa dong nih :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Soal amplop memang malu banget
      Tapi soal isinya, mau banget, om :D

      Hapus
  7. wah bagus itu pak orang kominfo-nya..
    jadinya yg mau ngasih yg malu sendiri..
    perlu kerjasama keduabelah pihak..

    nah terus amplopnya dikirim ke saya saja ya pak..
    tapi jangan cuman amplopnya doang yaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha itu dia..
      Tar aku ceritain di jurnal lain deh

      Hapus
  8. malu tapi sekaligus bangga ya pak....
    ckckck.... pengawas madrasah aja masih banyak yg doyan, toh gak dijadikan masalah sebab uangnya dari pemerintah... hihih....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pejabat yang berstatus ulama saja masih banyak yang doyan duit ga jelas. Makanya rada shock liat aparat yang bisa begini...

      Hapus
  9. rika ya preman sarke me :D

    BalasHapus
  10. muantep ki aparat negara yang amanah. gak rugi negara gajihin mereka.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semestinya begitu
      Tapi kenapa masih jarang ya..?

      Hapus
  11. allhamdulilah...semoga menular ke aparat yang lain, masih ada embun bening...

    BalasHapus
    Balasan
    1. minimal bisa bikin aku malu :D

      Hapus
  12. amplopnya ada isinya atau kosong mas hehehe. ayo brantas yang kaya gitu deh

    BalasHapus
  13. beneran gak mau.. :)
    sebenernya rakyat yg nyogok? hmm kelakuan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Si eneng ini pasti belum pernah kena tilang pas ga bawa SIM
      hehehe

      Hapus
    2. pernah tapi pake motor temen, jadi yang urus ya temen -_- ahaha.

      Hapus
  14. alhamdulillah . ternyata masih ada orang jujur seperti itu ..
    jadinya pak rawins deh yang malu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Malu aja apa malu banget..? :D

      Hapus
  15. wah sedikit aparat yang jujur begitu di kotaku :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sedikit namun masih ada itu sudah bagus banget

      Hapus
  16. Kok aku jadi terharu ya? Suwer deh!

    Cerita ini bagaikan nafas buatan yang diberikan oleh Asmirandah saat dadaku sesak karena sudah terlalu bosan mendengar semakin banyaknya aparat & "Yang Terhormat" yang memakan uang rakyat. *rakyat yang mana?*

    Ntar kalo bapak-bapak Kominfo itu dateng lagi, tolong sampaikan Kecup Basah dariku ya, Mas.

    #ngunyah tisu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga tidak dijawab hoeeek... :D

      Hapus
  17. Balasan
    1. Ya dibalikin lah masa diembat..?

      Hapus
  18. hal yang seharusnya biasa, menjadi tidak biasa di endonesah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Untung Indonesia Raya masih punya lik Zach yang luar biasa...

      Hapus
  19. masih ada secercah harapana dinegeri ini ya mas tidak semuanya suka ngembat amplop

    BalasHapus
  20. Selalu seneng ya kalau ada yang menolak kebiasaan buruk. Kejadiaan di atas masih langka di negeri ini.
    Saya pernah ngobrol dengan salah satu petugas, setiap inspeksi dia gak dikasih bensin. Terus saya bilang dari mana transportnya. Dia jawab "ya bisa-bisanya kita!!" katanya he he.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kadang miris juga dengan kondisi negeri ini
      Temen yang polisi pernah cerita kalo jatah bensin mobil patroli perhari cuma 30 ribu perak. Mana cukup untuk patroli seharian..?

      Hapus
  21. good.....good......good......semoga semua aparatur pemerintah bisa seperti itu semua, amin.

    BalasHapus
  22. kereeen si bapak....!
    *mana amplop nyahh biarin bwt konsumsi dapur ajah...*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha kalo saja aku tega ngembatnya...

      Hapus
  23. Bravo buat anak buahnya Pak Tifatul Sembiring..

    BalasHapus
  24. bravo banget kominfo kalteng,, coba semua seperti petugas yang ada koninfo kalteng ini, indonesia jadi bersih dech, hehehe

    benar terkadang selain kita yang terjerat, tapi kita juga memasang tali kala untuk mengajak gantung leher (bukan gantung diri loh, hehe) berjamaah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kita kan senengnya gitu, pak
      Kalo ada aparat yang minta damai suka ribut. Giliran kita yang ngajak damai, cuek ajah... :D

      Hapus
  25. Balasan
    1. Isin aja, om ga pake banget...

      Hapus
  26. Wah.. salut untuk kinerja mereka ya Mas... semoga pegawai2 yg beginian semakin banyk di Indonesia...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa sedikit berharap setelah demam jokowi mulai menulari beberapa pejabat kita

      Hapus
  27. Wah... masih ada harapan yang lebih baik di negeri ini. Bravo Kominfo Palangkaraya.
    Duh, mamake ngisin-isini ae.

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena