25 Oktober 2013

Birokrat Swasta

#Semua Umur

Merasa sudah menyerahkan urusan keuangan ke ibue Ncip, aku tak pernah mikirin rekeningku di bank. Tiap ibue transfer di awal bulan, aku cuma ambil jatah sabun doang. Sisanya tar juga ilang sendiri di-debet bank untuk bayar kartu kredit.

Beberapa waktu lalu, iseng-iseng aku cek transaksi lewat internet banking dan nemu pendebetan rutin sebesar 155 ribu perbulan. Sempat mikir agak lama sampe inget dulu pernah dapat tawaran asuransi lewat telepon. Saking betenya ditelponin mulu, aku cuma jawab iya iya sambil telponnya ditaruh di meja.

Inget pemotongan sudah berjalan dua tahun, aku hubungi pihak bank melalui email menanyakan polisnya. Katanya sudah dikirim. Kalo beneran belum terima, aku harus ajukan surat pemintaan dilampiri bermacam dokumen termasuk surat kehilangan dari kepolisian. 

Aku jawab saja, "Males ah ribet. Minta formulir penutupan account aja deh..."

Besoknya masuk email balasan, "kami akan membuatkan duplikat polis tanpa persyaratan administrasi apapun..."

Nah gitu dong...
Tapi habis itu, pikiranku malah ngelayap kemana-mana
Aku jadi ngelamun, andaikata pelayanan birokrat kita bisa seperti itu 

Habisnya waktu cuti kemarin aku ngurus e-KTP ke kecamatan, sampe sekarang belum juga ada kejelasan kapan jadinya. Padahal bulan depan KTPku habis masa berlaku dan katanya mulai tahun depan hanya e-KTP yang berlaku.

Jangan bilang bank bisa begitu karena butuh duit dari nasabah. Negara juga butuh duit dari warganya. Tiap bulan gajiku dipotong pajak 700 ribu emang tidak masuk kas negara..?

Mbuhlah...


Aku bilang
Kayaknya keren kalo aku kirim email ke kecamatan bilang ga mau ribet urus KTP, trus orang kecamatan jawab, "besok KTP nya diantar ke rumah tanpa biaya, pak..."

Orang bilang
Semestinya masyarakat sadar bahwa birokrat itu bukan karyawan swasta - Pegawai Kecamatan


81 comments:

  1. kayaknya seragam lik...Ujung Ujungnya Duit :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seperti biasa di awal GAGAL PAHAM dulu maksudnya ini apa ya

      Hapus
    2. e......KTP ku modar
      #tambah ora paham

      Hapus
    3. KTPku wis suwe dadine. kan deket jakarta, jadi cepat.

      Hapus
    4. Indonesia Raya dilawan..?

      Hapus
    5. Katepe DKI saya habis masanya. Tapi e-ktp kampung dah jadi dengan menunggu 6 bulan.

      Hapus
    6. Waduh...
      Si mamang terindikasi teroris nih, KTPnya dobel dobel :D

      Hapus
    7. E KTP ku yo urung dadi, terus piye ngene iki ? warga negara gelap, penyelundup ngono tha ?

      Hapus
    8. bikin bom aja, om
      pasang di kursi camat :D

      Hapus
  2. lha sama dong Pak. eKTP kami juga belum jadi. padahal ngurusnya sejak mudik yang lalu. katanya bulan Agustus bisa diambil, tapi setelah ditanyakan ke Kecamatan Kasihan, jebul belum jadi. bahkan surat pengambilan eKTP pun belum saya terima...

    andai saja...andai saja...
    andai saja potongan pajaknya juga 700 ribu...hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah wah mba Khusna lama juga jadi E-ktp nya ya. Wah lebih kurang saya pun demikian nyaris 8 bulan baru kelar. Kalau nda ditanya tanyain di kecamatan bisa lewat terus. HIheiheiheiheiheiheihei

      Hapus
    2. koq ketawa Kang? bukannya sedih ya?

      Hapus
    3. Makanya suka bingung kenapa nyetak KTP saja bisa berbulan bulan. Padahal kalo mampir kecamatan, cukup banyak pegawai yang nyantai kaya di pantai. Baca koran, mainan gadget apa malah di kantin padahal bukan jam istirahat...

      Hapus
  3. wadau... 700 ribu perbulan, itu duit melayang kamana om :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ga tau, buat jalan jalan si Jayus kali.. :D

      Hapus
    2. mending untuk rekening KPK ya mas

      Hapus
    3. Bayar rekening listrik aja ga segitu, hehe..

      Hapus
  4. awas KTPnya tar klo dah jadi kena steples...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah mbuh lama lam tak biarin lah. Ga butuh ngutang ke bank inih dalam waktu dekat :D

      Hapus
  5. apa ada pegawai kecamatan yg pake email....yg pake imel sih banyak :D

    BalasHapus
  6. Sampai sekarang E-Ktp saya belum pernah saya gunakan untuk kelengkapan data apa pun karena ya itu tadi tetek bengek alasan teknis , nda boleh di fotokopi dan lain lain. Ujung ujunngmya enak pake KTP yang lama aja. Enak KTP lama bisa diapa apain, bisa di fotokopi dll. Katanya pelayanannya sudah ONLINE. Masa ngurus penggantian Paspor baru aja nda pake e-KTP kan data daranya lebih lengkap? Malah ini pake KTP lama terus

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masalahnya KTP lamaku bulan depan habis. SIM juga habis masa berlaku. Gimana caranya memperpanjang SIM tanpa KTP hayo..?

      Emang bisa SIM nya ditarik biar panjang..?
      *mulur dong...

      Hapus
  7. E KTP terindikasi proyeknya koruptif, sekarang tukangnya lagi minta kawalan FPI

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha berlindung dibalik Front Preman Indonesia ya..?
      Hidup Ahok dah...

      Hapus
  8. coba KTP bisa buat ATM sekaligus buat kartu kredit. sekaligus bisa ngeluarin duit sendiri, muncul kayak dari lampu wasiat. pasti birokratnya jadi hebat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. birokratnya hebat,masyarakatnya melarat

      atm aja potongan tiap bulan,apa maning nek KTP serbaguna mesti serba potongan...

      Hapus
    2. Lah cuma cari proyek pejabat doang. Termasuk pejabat Depkeu juga kayaknya...
      Lihat saja dulu ada KTP nasional, KTP asuransi, sekarang mana tindak lanjutnya..?

      Hapus
  9. Potongan 700ribu banyak benar mas,waduh jangan dibiarin lewat gitu saja mas ribet memang dinegara kita ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gapapa sih wong sudah kewajiban warganegara untuk bayar pajak. Tapi kalo perlakuan ke pembayar pajak begini, ya emang bikin empet...

      Hapus
  10. Soalnya para pegawai kecamatan yang udah status PNS itu nggak bisa sembarangan dipecat meskipun prestasinya nol. Harusnya dibuat kayak swasta aja. Yg malas-malasan, pecat tanpa ampun. Jadi orang-orang yg melarat adalah orang2 yg memang sudah sepantasnya melarat, yakni karena malas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe iya
      Jadi inget yang di imigrasi, om. Pengen ngurus bener sesuai prosedur malah ditawarin kalo mau cepet tinggal nambah 200 ribu...
      *siyal...

      Hapus
  11. eh serius mas, KTP harus ada e nya? saya masih pake KTP jadul..
    piye iki?:(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Denger denger sih gitu. KTP jadul tahun depan ga boleh dipake lagi...

      Hapus
    2. duuuhh... kacau ini, mana horem deuih ngurusnya...:(

      Hapus
    3. emang ga dapat panggilan waktu pada bikin e ktp...?

      Hapus
  12. weh kalau pelayanan bank semuanya seperti itu, apalagi terjadi di urusan pemerintahan, kita benar-benar jadi warga terhormat dinegeri sendiri

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ga ngerti deh
      Mungkin karena Korpri itu Abdi Negara kali, bukan Abdi Rakyat...

      Hapus
  13. sabar ya mas toh nanti ktpnya juga jadi, nunggu sampai pergantian presiden yang baru, atau mau tak pinjami ktp saya hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha udah ah ga katepe katepean...
      Malah untung ga bisa ngutang bank..

      Hapus
  14. Kalau mau cepet jadi, pintu masuk kantor camat kudu digedor2 dulu, Mas. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu kan kalo digedor Jokowi
      Aku yang gedor, tar ditangkep Satpol PP :D

      Hapus
  15. bahasa intelek nih.. aku ra paham... he

    BalasHapus
    Balasan
    1. Intelek apaan, bermutu juga engga tulisannya, hehe

      Hapus
  16. Males ah kerja.... besok dana BLT juga di kirim wkwkwkwk.
    Jos tenan artikelnya, kang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayah...
      Ngarepin kok bantuan sih..?
      Kaya korban bencana alam saja, hehe...

      Hapus
  17. emang bayar?!
    susah ya jadi orang gede.

    BalasHapus
  18. udah menjadi budaya birokrat kita, duit lebih berkuasa, siapa yang kaya dan berpengaruh akan mendapatkan antrian duluan, si kismin tak perlu diurus nanti juga mati duluan kok :)
    Aku juga sering mendapatkan tawaran polis dari bank lewat telephonm tapi aku cuekin saja. karena saldoku yang minim, masak mau dipotong tiap bulan, beli sabunnya bisa tertunda :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Feodalisme tersisa itu, om
      Aparat belum bisa merubah mindset kalo mereka itu abdi masyarakat. Makanya suka kebolak-balik malah mereka yang minta dilayani masyarakat, hehe payah ya..?

      Hapus
  19. bertatap muka saja ripetnya kayak ampun, apalagi kirim email..dijamin tidak terbaca karena tidak sampai :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ga dibales pake mailer doraemon aja udah untung yo, om..?
      Heheh...

      Hapus
  20. ah saya juga sering iya2 aja klo ditelponin asuransi, jangan2.... :?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lain kali tutup aja telponnya, om. Kalo perlu banting tuh hape, heheh

      Hapus
  21. hahaha, semestinya mereka harus diajari melek aksara, biar ngerti baca, bahwa mereka itu disuruh jadi karyawan kecamatan untuk membantu masyarakat yang sudah menggaji mereka,, bukan berpikir sebaliknya ya mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin merasa dirinya bukan karyawan, pak. Jadi tak perlu berkarya pun tak apa.
      Nyebutnya aja pegawai, jadi kerjaannya bikin perasaan masyarakat jadi pega wae... :D
      *sampluk panci

      Hapus
  22. Sekarang yang bagus perusahaan swasta ya, coba kecamatan sampai pusat dikelola kecamatan bagus kan hehe.. Hebat nih mamaz pajaknya aja 700 ribu. Saya cuma 680 ribu mas itu dah 17 tahun kerja. Ngikut kerja mas raw ah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halah mang, gaji cuma beda 20 ribu aja diributin. Lagian kan mamang di kota dimana tingkat kenyamanannya berbeda sama yang di hutan, heheh...

      Hapus
  23. Itu baru angan-angan, tapi bisa aja birokrat kita seperti itu, fast service, tapi mbuh kapan ya mas hhehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi kalo lihat pelayanan samsat, kok bisa cepet tuh. Bayar pajak kendaraan ga perlu seharian lagi. Tak sampe sejam udah beres. Semestinya pelayanan KTP pun bisa dong..?

      Hapus
  24. Urusan bank mah saya gak ngerti mas, cuma bisa nyimak aja. Semoga cepat banyak tabungannya di bank, hehe...
    Salam sehat selalu....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sekali kali dong berurusan sama bank
      Jangan bang miun mulu... :D

      Hapus
  25. ane pake e ktp,,tapi sering di photo copy

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semestinya gapapa tuh
      Secara teknis RFID tidak terpengaruh sama mesin foto copy. Ga tau kalo ada proyek dibalik batu. Tau sendiri lah mendagrinya sekarang rada error...

      Hapus
  26. pelayanan kecamatan bisa seperti mimpinya kang raw...jika Indonesia dibikin Kiamat kubro dulu oleh Tuhan, dan semua isinya diganti oleh manusia baru yang bentuknya mirip alien....gituh tauuuu!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makanya mamang jadi presiden saja biar ga usah nunggu kiamat
      Udah punya pengalaman jadi tim sukses kan..?

      Hapus
  27. Bisanya Ada Duit Cepat Jadi Mas, Hehehe,

    hahah kasi tuh duit orang kecamatan besok datang, wakakakak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tanggungkalo cuma kasih seratus ribu. Sekalian aja seratus juta trus laporin KPK
      *tapi 100 jutanya yang ga ada...

      Hapus
  28. Birkokrasi Kompleks.... katanya SLANK...

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena