25 Oktober 2013

Ban Serep

#Bimbingan Orang Tua

Buat orang yang otaknya suka error kaya aku, jadi ban serep di kerjaan adalah sebuah konsekuensi. Dimana orang jarang mau ngajak diskusi atau minta masukan saat merencanakan sesuatu dan baru nyamperin setelah semuanya dianggap buntu.

Kalo dikomplen kenapa tidak ngomong dari awal sebelum masalahnya jadi kusut, jawaban yang umum adalah, "ogah gua ngomong sama orang gila..."
#semprul...


Adalah sebuah resiko ketika orang tak punya ijasah maksa masuk ke kalangan berpendidikan tinggi. Hanya kesadaran itu yang membuatku tak perlu merasa tersisihkan dari pergaulan dan musti ikhlas jadi tukang nyebokin sisa orang.

Soal kerja sih sama
Perbedaannya cuma di mindset doang. Teman-teman itu kerjanya bener, selalu mengikuti segala teori yang didapat di sekolahan walau kadang terjebak dalam diskusi berlarut-larut sampai lupa untuk segera memulai pekerjaan.

Aku mana mampu disuruh ngitung sampe integral differensial segala. Disodorin kerjaan ya langsung hajar modal kirim Fatihah ke McGyver doang. Kasarnya, main tendang alat pun aku lakuin asalkan bisa berfungsi normal.
#mental kuli...

Semua orang tau itu
Makanya kalo teman sudah mumet buruan kerjaannya dikasihin ke aku. Syukur-syukur jadi. Kalo pun gagal, aku sudah terbiasa dengan komentar si bos, "elu tendangin lagi ya..?"
#mondol...

Otakku terlalu taktis untuk mikir secara strategis. Kerja lebih banyak pake perasaan ketimbang mikirin teori. Dampaknya aku sering dikomplen teman saat dimintai pendapat.

"Kenapa begitu caranya..?"
"Perasaan kalo bunyinya begini, masalahnya ada di sini..."
"Lu kalo ngomong perasaan perasaan mulu sih..?"
"Udah tau gua begini, kenapa masih nyuruh-nyuruh juga..?"
#hening...





Apa yang aku pikir, ucap dan lakukan kebanyakan muncul secara spontan. Ini pun suka diprotes temen termasuk untuk urusan di luar kerjaan. Contohnya kemarin ada teman nanya, "gua baru kenalan sama cewek cakep, cuy. Kasih apa ya biar dia mau ama gua..?"
"Kasih nomer hape gua aja..."
"Monyoong...!!"

Beneran teman yang tak tau berterima kasih...


Aku bilang
Mencoba memahami kalo otakku terlalu kecil untuk berpikir jauh ke depan. Hidup itu terlalu singkat dan sayang kalo dinikmati dengan cara yang rumit. Senyampenya aja dah...

Orang bilang
Tiada istri sabun pun jadi - jomblo ngenes


94 comments:

  1. Ane sdh sejak lama bingung sama agan ini beneran katrok apa cari sensasi doang dg cara sok merendah sich? Kok bisa org begitu santainya ngomongin kekurangan diri sendiri di muka umum dg tanpa beban :hammer
    Cukp lama ane jadi silent reader disini baru kali ini tdk tahan ingin ikut koemn. Jujur ane srg krg nyamn dg tulisan agan yg suka sara dan saru. Rasanya engga pantes amat dibaca orang. Tp herannya ane selalu saja cari bacaan disini & berasa ada yg kurang kalo blm kemari :ngakak
    Engga suka tapi suka itu kan aneh. Jgn2 ane sdh ketularan error kaya agan?
    :piss :ngakak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semprul ah
      Gini aja, tolong ikutin tanpa perlawanan.
      Tatap mata saya...
      Lalu teriaklah, om Reo ganteng... om Reo ganteng...
      *tapi rada gendeng :D

      Hapus
    2. jadi pak anonim yang ini kang reo apa ya?

      Hapus
    3. Ga ngerti
      Gaya nulisnya sih kaya kaskuser...

      Hapus
    4. hah mas rawins cenggur? kan ada cewek operator bach hoe tho...
      buat ganti oli sementar kan lumayan

      Hapus
    5. ganti oli kok sebentar..?
      ga nendang dong...

      Hapus
    6. Whuahahahaha.. Si Anonim ini Masbrow RA ya? wkwkwkwkwkk

      Hapus
  2. rada bingung komentar apa klo posting kayak gini hehe..
    saya juga sering dalam posisi ban serep mas'e
    tau persis rasana kayak gimana

    perbanyak bersyukur aja klo saya mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga bingung sudah dari awal saya membaca paragraf pertama sampai paragraf terakhir sampai soal SABUN. Eala gagal paham lagi. Mau dbilang CERPEN juga bole mau dibilang apa ya kira kira. Gagal paham tepatnya saya. Mungkin saya nya aja yang ikut error

      Hapus
    2. komentar sekenanya aja pak angga...
      daripada komentar yg di buat-buat tapi malah gak ada artinya.

      nih aku bagi contoh komentar terbaik :
      ijin nyimak sob,jgn lupa polbek ya.....hahaha


      pak asep belum pernah nyobain sih pake sabun....,sensasinya luar biasa loh
      hohohoho

      Hapus
    3. ijin nyimak aja...

      Pak Asep, gagal paham rame-rame yuuuuuk

      Hapus
    4. Wah Pak Asep nya sedang Sibuk Membantu Panitia Pelaksana yang akan mengadakan gawean para Relawan DEMI INDONESIA di kota Pontianak. Acaranya mulai dari Senam Sehat Demi Indonesia ala DAHLAN STYLE sampai acara Gathering dan Dialog.

      Hapus
    5. Pak Asep yang luar biasa
      Ditengah kesibukan ngurus redaksi dan ngeblog, masih sempat pula aktif di Komisi Pemberantasan Pemilu...
      *makin gagal paham ini...

      Hapus
    6. tepatnya: hasil pemilu yang gagal memahami kita.

      Hapus
  3. jadi kenalannya sm cewek brhelm biru ita tah?:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Edisi Jumat Mas Rawins adalah edisi yang paling saya tunggu tunggu. Karena saya sangat yakin dan saya pastikan akan ada gambar cewek cakep, seksi dan bohay. Heihiehiehiehiee

      Hapus
    2. maklum jauh dari istri ya kang

      Hapus
    3. tenang aja, Mas Rawins pasti tau cara mengatasi GEJOLAK nya.
      Gejolak apa coba

      Hapus
    4. Kenalan gimana, suruh ngasihin nomer hape aja engga mau.
      Ga tau kalo disuruh ngasihin hape...
      *bisa bergejolak tar...

      Hapus
    5. mengingat ini dihutan saya gak yakin ada sabun mandi juga nih sodara-sodara xiixixi....

      yang bergejolak, pastilah bu pipit:D

      Hapus
    6. Tiap pulang kan dibekelin sabun buat jatah mandi sebulan...
      *biasanya 2 bulan baru abis :D

      Hapus
  4. Kalau jadi ban serep selalu ada di setiap pekerjaan ya Kang, apalagi kalau kita sebagai orang lapangan, terkadang hal ini menjadi delematis tersendiri di dunia kerja. Sedangkan bagi orang-orang yang sukanya dengan buang badan sehabis melempar masalah, biasaynay hanya orang yang mencuri kesempatan dalam hal prestasi orang. Untungnya mas Rawin termasuk sabar, jadi ya di jalani saja.


    Salam,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan sabar, pak
      Kepaksa daripada ga ada yang nyuruh kerja, heheh...
      Apapun itu, diakui atau tidak tetap aku anggap bagian dari proses bisnis perusahaan. Kaya sandiwara lah, tak semua orang bisa tampil di panggung. Tapi tanpa kru belakang layar, acara belum tentu bisa berhasil...

      Hapus
  5. Itu pose di Towernya apa nda salah liat ya?
    Seperti terkangkang kangkang :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu namanya ilmu gin-kang, pak...

      Hapus
    2. bahasa lainnya yin yang, atau yang yang, temennya han jian, atau mungsuhnya icuk sugiarto.

      Hapus
    3. Temennya liem swie king dong
      Sodaranya liem swie liong

      Hapus
  6. berarti kamu tipe orang yang langsung beraksi tanpa terlalu banyak mikirin teori. Justru kamu beruntung karena orang seperti inilah yang akan cepat sukses.

    Btw jangan terlalu banyakan main sabun. Kan sudah ada pendamping hidup kak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
    2. Komentar ini telah ditulis lagi oleh penulis.

      Hapus
    3. Main Sabun maksudnya nyuci pake Sabun taa mas Rawins?
      Atau mau bikin Balon dari Sabun?

      Hapus
    4. atau seluncuran di terpal pakai air sabun

      Hapus
    5. Tapi teori tetap diperlukan agar pekerjaan memiliki dasar pemikiran yang bisa dipertanggungjawabkan. Walau kenyataan di lapangan banyak kasus yang terselesaikan tanpa bisa diketahui delik masalahnya secara gamblang dan hanya bisa dikasih label x-file.

      Salah satu contohnya ya soal cinta sabun mandi itu...

      Hapus
  7. kadang kerja itu gak pake teori apalagi kalo sudah menghadapi lapangan, banyak teori gak bisa dipake ditempat... memang harus pake perasaan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lebih tepatnya kompromi
      Yang pinter-pinter bikin acuan strategis jangka panjang, urusan eksekusi jangka pendek serahkan ke bagian taktis. Kalo keduanya bisa bersinergi, semestinya pekerjaan berjalan lancar. Hanya saja,cari garis tengahnya itu yang kadang sulit karena masing-masing suka bersikukuh secara kebablasan dan keluar dari jatah kerjanya masing-masing...

      Hapus
  8. Salah kirim Al Fatihahnya tuh mas...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ke siapa aja boleh kan, bu..?

      Hapus
    2. bukan Mas, Mbak,
      tapi Pakde.

      Hapus
    3. Emang bapake gede ya..?

      Hapus
  9. spontanitas kalau bagus ya jadi pas ya mas apalagi sudah banyak makan garam deteksi cukup dari pendengaran dak perlu pakek sentuhan apalagi rabaan, kecuali sentuahan yang memang harus di sentuh dan rabaan yang harus diraba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya, tapi tetap harus didampingi oleh mereka yang mengerti secara teori agar kreatifitasnya tidak kebablasan. Jangan sampai penyelesaian masalahnya justru menimbulkan masalah lain yang lebih besar. Pokoknya musti kaya pegadaian deh :D

      Hapus
  10. cie ... awas, nanti yang di tendang operator alat berat lagi, bahaya tuh wkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ditendang pake exca ya..?
      *ampooon...

      Hapus
  11. lalu ban serepnya dikemanakan..apa sudah diberikan kepada cewek yg numpang nampang sebagai pengganti nomor hape, atau jangan2 ceweknya juga ikut nendang2 sabun biar pergi menjauh... :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kebetulan ban serepnya gembos, pak...
      *siyal banget tuh...

      Hapus
  12. tapi nendangnya kan tetep pake safety shoes kan pak yaa..
    harus itu pak..

    tiada istri, masih ada tante Lux, tante Giv dan mbak Lifebuoy..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya haruslah, kecuali mau ditilang sama HSE..
      Soal tante, pengalaman pribadi yo, om..?

      Hapus
    2. katanya ada juga tante nivea juga pak..

      Hapus
  13. duh aku gak punya ban serep mas :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beli aja bu kali aja nemu yang diskon...

      Hapus
  14. memang menyedihkan lik,kesannya kalo jadi ban serep...
    tapi setidaknya kita dapat banyak ilmu dari situ....ya mung kadang kudu kuat mentale

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semua sudah punya jatah masing-masing, lik
      Apapun itu harus tetap diperhatikan karena yang suka dianggap ga penting pun suatu waktu bisa jadi jalan keluar satu satunya. Istilahnya ajian pamungkas lah...

      Hapus
  15. melihat wajah sumringah selepas kerja saja saya sudah bersyukur kok Pak Raw...

    tapi bila melihat ada yang bermuka kusut gara-gara berkutat dengan integral diferensial untuk membuat mesin simulasi otomatis sampling hingga 1000x----lha saya juga ikut ga enak hati to...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Resiko ketemu setiap hari, bu...
      Beda dengan yang ketemunya 3 bulan sekali. Tiap pulang pasti sumringah ngepol walaupun 2 minggu berikutnya rada galau merasakan jam serasa berputar terlalu cepat tidak seperti di masa 3 bulan berjauhan :D

      Hapus
    2. enaknya kayak saya, berteman dengan banyak pria,
      begitu liat wanita di rumah, bahagianya pol-polan.
      nggak perlu nunggu 3 bulan. terlanjur karatan nanti.

      Hapus
    3. Tapi kan belum masuk pelanggaran sighat taklik...

      Hapus
  16. Tiada istri sabun pun jadi---ngumbahi dewe maksude

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaaaaaaaaaaakakakakaakakakakkaa

      Hapus
    2. Nah maksudnya itu...
      Timbang ke laundry kan sayang duitnya, mending ngucek sendiri deh...

      Hapus
    3. jadi ngumbahnya pake rinso gitu? nggak air raksa sekalian?

      Hapus
    4. Air keras mau..?
      Ben mbrodoli...

      Hapus
  17. ban serep jangan cuma 1 karena kl mlayu gak ada gantinya lagi......!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang ada mobil yang ban serepnya 4 biji..?

      Hapus
  18. tapi bukannya ban serep itu adalah tumpuan dan keberadaannya sangatlah penting...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tidak dianggap penting dalam keseharian, tapi suatu waktu jadi satu satunya penyelamat. Itu aja sih cara menghibur dirinya... :D

      Hapus
  19. berkunjung siang kang, menyimak saja bacaannya. salam sehat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah siang ya..?
      Maap baru bangun...

      Hapus
  20. ban serep sangat dibutuh kan walau cuma sesaat... cinta sabun mandi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maksudnya si mamang kalo main sabun cuma sesaat gituh..?

      Hapus
    2. mandinya sesaat, be-olnya yang lama

      Hapus
    3. Ceboknya kaya kinjeng...?

      Hapus
  21. hari gini masih main sabun ??? wakakakakakaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. main odol sekarang trennya

      Hapus
    2. Mandi ya pake sabun dong
      Emang lik Zach, pake sabut...?

      Hapus
  22. tiada sabun...minyak kelapa malah lebih mlonyon mang....

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo sabut kelapa atau batok kelapa ada, kenapa tidak.

      *penthung linggis

      Hapus
    2. Sekalian aja dikerok pake beling...

      Hapus
  23. pindah propesi jadi tukang cebok ya Kang?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Profesi keren kan..?
      Membersihkan kotoran..

      Hapus
  24. entah kenapa, aku sukanya baca postingan mas di akhirnya doang.. suka ngakak. hahaha....

    yang sabun itu, bener dah... ahahaha... jadi malu, bacanya.... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jiaelah pake malu segala, hahaha

      Hapus
  25. ahahaha, jomblo suka mainin sabun .

    BalasHapus
  26. coba di baca dari kacamata yang terbalik.. barang kali aja mereka semua berpikir seragam. klo masalah sepele ga sah ngelibatin mas rawin. karna dianggap kurang level. hehe,
    itu bkn nyebokin , wong ga ada yang ek ek kok, gemana to, hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha santai saja, pak. Sudah ikhlas kok kebagian sisa sisa mulu. Yang penting istri bukan sisa :D

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena