01 September 2013

Pipis Kelinci

#Bimbingan Orang Tua

Waktu liburan kemarin, tanaman coklat alias kakao di samping rumah mbahnya Ncip sedang berbuah.

Aku masih ingat, mbahnya nanam coklat itu waktu si Ncip lahir. Bila benar sudah berbuah sejak beberapa bulan lalu, berarti usia tanamnya belum sampai 2 tahun. Padahal aku pernah baca bila kakao mulai berbuah pada usia 2 - 3 tahun.

Penasaran kenapa bisa berbuah lebih cepat, buruan aku korek informasi siapa tahu mbahnya Ncip punya rahasia khusus. Sayang jawaban yang aku dapat kurang memuaskan. "Ga tau orang diurus saja engga. Nanam itu cuma untuk neduhin kolam ikan doang..."

Kampung mbahnya Ncip mungkin sesuai dengan kebutuhan hidup kakao. Ketinggian kurang dari 600 meter dpl dan tanahnya lempung berpasir. Tapi disekitar situ tidak ada yang membudidayakan kakao, makanya informasi tatacara pengelolaannya pun beliau tidak tahu.

Satu-satunya bocoran yang menarik adalah, kebiasaan beliau menaruh bak plastik penampung di kolong kandang kelinci dan kencingnya dipake untuk menyirami tanaman.

Buka google nemu penjelasan di blog Kelinci Indonesia, bahwa urine dan kotoran kelinci itu sangat bagus untuk pupuk. Kandungan unsur haranya adalah sebagai berikut :

Sumber: Trubus (1996). Klaus (1985 dalam Kartadisastra (2001); Baririh, N.R, Wafiatiningsih, I.Sulistyo, R.A. Saptati BPPT Kaltim 2005)

Tentang pipis kelinci itu, aku nemu penjelasan lebih keren di Detik. Pupuk kencing kelinci harganya 20 ribu perak perliter. Jauh lebih mahal ketimbang BBM non subsidi apalagi pipisku.

Satu ekor kelinci dewasa berumur 2 bulan dengan bobot satu kilo bisa menghasilkan 2,5 ons kotoran basah perhari. Kalo 100 ekor berarti 25 kg perhari. Kalikan 20 ribu, dalam sebulan hasilnya bisa singsot ala TKI Korea...


Ada keterangan tambahan begini: "Penggunaan probiotik pupuk kelinci untuk tanaman sayuran berdampak positif dimana rata-rata produksinya lebih tinggi 16,3% (kentang) dan 5% (kubis)"

Dari penjelasan tersebut, bisa dimengerti kenapa tanaman kakao mbahnya Ncip bisa berbuah di usia 1,5 tahun dari semestinya 2 - 3 tahun.


Mungkin itu alasannya kenapa kelinci dijadikan logo Pleboi. Nyata-nyata terbukti anak muda yang dikasih pupuk merk pleboi bisa berproduksi lebih cepat. Baru nikah 3 atau 4 bulan sudah beranak...

Makin kebelet kembali ke desa
Jualan pipis...


Intinya
Jadi sadar kalo di kampung banyak peluang yang menjanjikan asalkan mau kreatif. Ga masalah dibilang kampungan asal ati adem dan dompet tebel. Mau..?



82 comments:

  1. belum merdeka kalo dompet belum tebel. ^_^

    lanjutkan berkreasi mas saya selalu mendukung dari belakang. ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangan salah...
      sekarang pun dompetku udah tebel
      berjubelan tuh yang namanya nota kasbon dan surat gadai...

      Hapus
    2. ada yang ketinggalan,,,fotonya ibue cipta dan citra, itu yang bikin tebel

      Hapus
    3. ga musim kali nyimpen poto di dompet...

      Hapus
  2. Wah..... enak juga yang punya perternakan kelinci ya kang, bisa membuka usaha baru untuk membuat pupk kompos olahan yang di campur dengan pipis kelinci. Kalau sudah jadi komposkan tidak bau lagi, asal pengolahan pupuk komposnya di proses dengan benar.


    Salam wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. belum tau tuh pak. kalo mbahnya ncip mah langsung disiramin begitu saja. tapi baca baca di google, katanya cuma difermentasi selama dua hari saja

      Hapus
    2. Tapi kalau dari pengalam orang tua rekan saya, air seni manusia juga bisa dijadikan pupuk untuk tanaman loh Kang, tapi harus di encerkan lagi dengan air. Dan itu bisa juga sebagai penyubur tanaman. Bukan katanya lagi, dan ini saya melihat sendiri. Kalau secara ilmiahnya saya tidak tahu.

      Salam wisata

      Hapus
    3. itu juga yang aku baca, pak.
      pipis harus difermentasi dulu untuk mengurangi kadar asamnya. soal pipis orang, tetangga dulu juga pernah punya pengalaman tak sengaja. ada satu pohon kelapa yang lebih subur dibanding yang lain. ternyata beliau punya kebiasaan kencing di bawah pohon yang itu kalo malem. jaman dulu kan jarang rumah punya kamar mandi :D

      Hapus
  3. Waaah ternyata pipisnya kelinci bikin subur tanenam toh.. Trus klo pipisnya mau dijual, gmn caranya nampung pipisnya tuh. Apa kelincinya disediain toilet gt?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kan udah ditulis diatas...

      "..beliau menaruh bak plastik penampung di kolong kandang kelinci.."

      Hapus
  4. Siapa tahu pipis kelinci bisa dijadikan obat kesuburan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. biar doyan kawin kaya kelinci gitu ya..?

      Hapus
    2. Wah, bener juga nih obat kesuburan..
      Tapi gimana cara pakenya ya..?
      Mosok diminum..?
      Ato dipake cuci tangan kaki doang..?

      Kalo pis nya aja bisa keren gitu, gimana dagingnya coba..?

      Hapus
    3. cobain pipis mang lembu aja, neng
      terbukti dari kebon ubi sampai anak istrinya subur semua.. :D

      Hapus
    4. De' ay: belum tau gituh...sate kelinci bisa bikin pria kuat 2 jam tauuuu!!

      Hapus
    5. itu semua imbas sari sate kelinci tiap dua mingg sekali di Lembang - bandung kang.

      Hapus
    6. sate kelinci dua tusuk, sate kuda dua puluh tusuk.

      Hapus
    7. wah salut kalo pakar-pakar sudah mulai tausyah.. :D

      Hapus
    8. sumpah sampai saat ini saya belum tega makan sate kelinci, seenak apapun itu...masih teringat betapa imut dan lucunya wajah mereka...piaraan saya 5 tahun lalu

      Hapus
    9. memang repot kalo sudah jadi sindrom. pikiran tak lagi obyektif. mau nyantap apa yang kepikiran apa. persis kaya temen yang ga doyan duren dengan alasan tiap nyium bau duren yang terasa itu bau kentut.. :D

      Hapus
    10. hahaha, bau kentut mah saya sudah kebal Pak, wong pabrik e ngeluarkan H2S yang aromanya 11 12 sama kentut...jadi kalau ada orang asing kentut di sebelah saya, mungkin saya tak akan tutup hidung...

      Hapus
    11. namanya juga sindrom, tiap orang beda beda tergantung trauma masa lalunya. kalo aku sih makan di tempat sampah juga masuk. tapi kalo disuruh nguntal telor mentah, ga bakalan bisa masuk. belum sampe tenggorokan, isi perut udah keburu keluar.. :(

      Hapus
    12. ngomong - ngomong soal kelinci, katanya tulang kaki belakang bisa buat obat sakit gigi dengan cara dibuat padudan ( pipa rokok) katanya sih... itu katanya...

      Hapus
    13. jangan percaya mang, percaya mah cuman keAllah atuh....emang ngga takut disebut musrik tah?

      Hapus
    14. berarti kemaren aku percaya omongan mang lembu, dosa dong..?

      Hapus
  5. Hmmmm ternyata.. kita ga pernah kepikiran sampai di sana...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo aku kepikiran sih sering bang
      tapi mikirnya yang jarang
      apalagi bertindak
      haha

      Hapus
  6. aduuuh, analisanya jian plek suami saya...tapi suami saya kebelet sama tahu. beliau yakin, suatu saat bakal membuat mesin pemroses tahu yang digerakkan secara otomatis dengan komputer, masukkan kedelai, keluar tahu...

    seperti saat ini, masukkan kayu, keluar bubur...

    kalau di bantul kayaknya tanaman kakao tak berkembang bagus ya Pak. Dulu Bapak nanam kakao di kebun, baru berbuah setelah usia 4 tahunan, itupun nggak memuaskan hasilnya. Sekarang sudah tak ada lagi bekasnya, setelah kebun dijual, kakaonya ditebangi sama empunya yang baru, padahal kalau di-pipisi kelinci, saya yakin kakaonya akan menghasilkan uang...

    BalasHapus
    Balasan
    1. tahu sama pulp kan prinsipnya sama, bu
      giling bahan padat jadi bubur. dikomputerisasi kayaknya bagus itu. karena tahu kan ga kaya tape yang hasilnya terpengaruh sama mood pembuatnya :D

      bantul tanahnya gimana ya..?
      perasaan tanahnya bercadas putih walau tak sebanyak gunung kidul. teorinya sih musti tanah lempung berpasir.

      urusan ini biasanya londho yang jeli. kalo disekitaran situ ada perkebunan apa peninggalan belanda, biasanya tanahnya memang bagus untuk itu. diversifikasinya tinggal lihat tanaman yang sifatnya sejenis. misalnya singkong bakalan bagus ditanam di daerah dimana pohon karet bisa tumbuh bagus

      Hapus
    2. dulu Bapak nanamnya iseng-iseng dikasih bibit polibekan sama bos beliau...lumayan banyak, jadi ditanam di kebonan sekitar rumah, harapannya bakal menghasilkan...eee jebul bener, kala berbuah, begitu mateng, banyak anak-anak petangkringan di pohon kakao, ternyata selaput putihnya enak dimakan...

      kakao awoh bocah...

      Hapus
    3. haha podo wae
      buahnya ga pernah banyak. asal mateng satu udah diembat sama cucu-cucunya. si ncip doang yang masih belum bisa menerima kenyataan. tiap kali sepupunya ngajak makan coklat, dia bakalan bengong dan ngotot bilang coklat itu ga kaya gitu...

      Hapus
    4. wah hebat idenya suami mbak khusna... pakai sistem komputer, .. saya juga mau nyiptain mesin berkomputer ... saya masuk keluar jadi iron man, hehehe

      Hapus
    5. tapi gimana kalo mang yono masuk begitu keluar jadi setrikaan..?

      Hapus
  7. iya mas... saya dulu pernah tau temen bapak saya nadahin pipis kelinci buat tanaman cabenya dan hasilnya wow banget....
    cm kalo mau dijual yo kemana jualnya mas..?
    gak enak kan nawarin tetangga yg punya kebun, "Bu, monggo pipis kelincinipun dicoba, manjuur lhoo...."

    kalo saya dl ternak kelinci waktu zaman SMA diumbar di tanah dan sewaktu kelincinya dijual dan disembelih, tu tanah ditanami singkong dan hasilnya singkongnya jumbo-jumbo mas......

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah mantap ada yang punya pengalaman serupa ternyata. kalo emang punya kebun ngapain dijual, om. mendingan dipake sendiri daripada beli pupuk pabrikan.

      kalo bisa dapat sertifikasi organik, cabenya bisa laku lebih mahal tuh jual ke supermarket besar

      Hapus
  8. kotoran kucing di tempat saya yang paling banyak. buat pupuk apa ya baiknya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. lihat kucingnya dulu dong. itu kucing gering atau kucing garong..

      Hapus
    2. kebetulan ada yang cari, bukan e'e-nya tapi beleknya kucing garong, 200rebu/kg...siap masok ngga?

      Hapus
    3. 200 rebu kering jemur bukan ovenan

      Hapus
    4. pantes saja tetangga saya kok pada jemur ee' kucing, baunya sampek rumah saya... mahal juga harganya

      Hapus
    5. kan jemurnya ga boleh di halaman rumah sendiri...

      Hapus
  9. Baca tulisan ini baru tau kalau pipis kelinci bisa menyuburkan tanaman dan pupuk pleboy bisa memproduksi anak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha rasah digagas bu
      cuma utak atik gathuk ngaco kok...

      Hapus
  10. mau balik kedesa?...siapkan mental skokoh baja dulu kang.
    saran saya :
    jangan tinggalin yang ada. ajak tetangga yang mau ngurus kelinci dan nanam kakao, jadi kalau cuti bisa memantau kelinci dan kebun kakao, ngga kelayapan kaya kemaren....berdayakan tetangga lah....nanti kalau udah maju...barulah tinggalin hutan selamanya.

    saya pernah ngutak ngatik analisa budidaya kakao, sangat menguntungkan, karena ngga punya lahan banyak, kita mau di plasmakan. lahan seluruh warga yang mau, disilangkan dgn tanaman initi, satu KK 5-10 pohon saja x 1000KK = banyak.
    berapa liter pipis kelinci dan berapa kg kakao yang bisa dipanen setiap waktunya coba? itung dewek-lah?
    resikonya modal operasional, hama dan males!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang model plasma memang selalu menjanjikan, contohnya saja petani plasma kelapa sawit, walaupun tinggal di pelosok kaya sini, medan susah dijangkau, tapi rumahnya gedongan, anak-anak kuliah di jawa, mobilnya ranger...(pengalaman saya waktu lebaran kemarin silaturahmi ke SP 7)

      kenapa nggak ada pembudidayaan kedelai dengan metode plasma ya, biar nggak perlu impor lagi...biar petani kita sukses dan kebutuhan tahu dan tempe terpenuhi...???

      Hapus
    2. ikuti petunjuk Suhu, cocok bener analisis usahanya.
      Genggam yang sudah ada, kembangkan usaha sampingan lainnya

      Hapus
    3. gelar spandul gambar caleg dulu, sambil menunggu wejangan dari maha guru

      Hapus
    4. itu dia repotnya
      aku ga biasa bikin sesuatu apalagi nyuruh orang yang aku ga tau seluk beluknya. yang sudah sudah aku lebih suka merintis sendiri dari awal. setelah berjalan baru cari bantuan orang lain.

      aku tau gimana sifatku. kalo masih punya pegangan, ga bakalan fokus ngurus yang lain. musti lepasin dulu pegangannya, baru bisa rada ngotot...

      Hapus
    5. ngotot ???? kaya ade rai ya Pak...

      Hapus
    6. ya begitulah...
      maju perut pantat mundur lah pokoknya...

      Hapus
    7. meskipun dinegri kita banyak yang tanam kedelai, tapi katanya kualitasnya jelek kata bapak pejabat, malah mending impor dari negeri tetangga... kalau begitu saya mau nanam kedelai di negeri arab saja ah..

      Hapus
    8. saya konsisten dengan Ubi Cilembu wae ah...

      Hapus
    9. indonesia memang tak cocok ditanami kedelai. karena terlau banyak manusia keledai...

      Hapus
    10. kalau kualitas kedelainya lebih jelek dari yang diimpor, apa gunanya LIPI? kenapa nggak diobservasi, kawin silang dsb?

      Hapus
    11. itu dia
      indonesia raya kurang peduli dengan inovator. makanya orang pinter macam broery akhirnya pilih jadi penyanyi. padahal kalo dikembangin kan keren, nemu semangka berdaun sirih...

      Hapus
  11. aku malah sering nyuwun pringkilan kotorane kelinci (tentu wis campur pipis) ke adik ipar, trus disawur-sawure ndik tanaman hias (nggak dipendam), disiram tiap hari tanaman hias subur dan berbunga indah

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang dijual dalam kemasan itu kan yang sudah di haluskan kang pak ies

      Hapus
    2. kalo benar pipis kelinci bikin tanaman subur gara gara gemar beranak, aku malah kepikiran pipisnya pacul... :D

      Hapus
  12. mas eko bereksperimen dulu dengan pipis kelinci dan silakan di buat kemasannya, saya yang dari mojokerto tinggal jadi makelar saja, kulakan ke mas eko tak jual lagi. Jangan lupa kalau sudah fix dan jadi di posting nanti saya tak pesen sampelnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. belum sampai ke tahap itu, om. baru kepikiran melihat apa yang dilakukan mbahnya ncip saja. mungkin suatu saat nanti, atau malah om agus berminat nyobain dulu...

      Hapus
    2. mana mungkin saya melihara kelinci, lha wong banyak kucing di rumah

      Hapus
    3. ngenteni pesenan sampel sampek sempel saking suwine

      Hapus
    4. kelinci memang bagus ya bikin subur... anaknya masih kecil kecil... eh udah beranak lagi... saya juga pernah piara kelinci, saking beranak terus eh jadi males piaranya... sama banyak tetangga ngomong, jangan piara kelinci nanti anak kamu banyak, pas saya ndak piara kelinci, eh tetanga yang ngomong malah piara kelinci... semprul tuh tetangga

      Hapus
    5. udah biasa kali yang kayak gitu
      orang kasih nasehat kadang ada udang dibalik rempeyek...

      Hapus
  13. temen saya ada ni mas jualan pupuk urin kelinci
    temen satunya lagi malah inovasi pupuk urin manusia (beneran loh ini)
    namanya aja urin kan kaya urea #analisa anak petani

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya kok geli-geli gimana membayangkan mengumpulkan urine manusia...lha kalo bapak-bapak gampang saja, lha kalo ibu-ibu?

      pupuk tanaman sayuran saya malah pakai pupuk organik yang diramu suami saya...tak pakai urine lho...

      Hapus
    2. nah lho itu sudah ada yang jalan. itu yang berita detik, malah dahlan iskan sudah kasih dukungan. coba klik aja link diatas

      ini ibue zaki mulai ketularan error juga
      bayangin urinnya aja bu, jangan proses dan perabotan produksinya :D

      Hapus
    3. hahahah mbak khusna lucu khkhkhkh

      Hapus
    4. beliau memang punya bakat terpendam...

      Hapus
  14. Kesimpulannya... Bikin ngakak saya, Mas... Sesuatu banget...

    Tapi kalau menurut saya sih, mungkin bisa berbuah lebat gitu, karna tujuan si mbah nanam itu lho.. Karunia dari Yang di Atas. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. dari atas pohon ya..?
      besok aku cari ya ada apa disana.. :D

      Hapus
  15. Ikut nyimak aja bang. Menarik sekali ceritanya :)

    BalasHapus
  16. betul sekali mas pipis kelinci memang bagus buat pupuk... tapi kok pipis orang malah mati tumbuhannya, kenapa ya heheheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. pipis orang kadar asamnya masih terlalu tinggi makanya kudu diencerkan dulu. kalo ga percaya coba aja diemin pipis beberapa hari biar lebih pekat. aroma asam amonianya akan lebih terasa...

      Hapus
  17. unsur hara punya manusia brp ya pak?! genahe sik nyimpen.......wkkkkk

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah mbuh itu bu
      ga pernah ingak inguk

      Hapus
  18. betul mas, penah denger dr bapk ku yg skrng jadi petani pepaya dan semangka, katanya pipis kelinci bagus buat tanaman...ternyata terbukti ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. berarti musti dicobain ya buat ibu ibu yang kurang subur silakan mandi pipis kelinci

      Hapus
    2. mas rawins wah, jangan begitu mas ah,, kasih mamsukan yang baik donk untuk kita nanti ada yang salah paham dengan tangapan anda tentunya enti ada ibu-ibu yang cari solusi trus mandi air kencing kelincikan lucu ,, air kencing kelincikan baiknya hanya untuk tanaman saja mas

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena