06 September 2013

Panggilan

#Semua Umur

Di rumah aku membiasakan anak untuk tidak memanggil nama tanpa embel-embel. Setiap hari Citra aku panggil mbak dan Cipta aku panggil dede tanpa nyebut nama. Alhamdulillah tetangga juga mendukung ikutan manggil sebagai mbak Citra dan dek Cipta

Tapi ga tau kenapa anak-anak malah bikin panggilan sendiri. Ncit menyebut diri sendiri sebagai Tita, sedangkan Ncip nyebut dirinya sebagai aku. Ncit manggil adiknya de Encip sedangkan Ncip manggil mbaknya mbak Cit Cita.
#piyejal..?

Di kampung doang yang agak dikacaukan oleh cara sepupu-sepupunya manggil. Si Ncip sih bener dipanggil mas Encip. Si Ncit yang masih terbawa suasana lalu gara-gara dulu rambutnya kriwil abis sehingga dipanggil mbak Iwil. Bagusnya ini tidak berpengaruh ke anak-anak.

Secara normal mereka manggil aku dan ibue sebagai ayah dan ibu. Sempat sedikit error waktu rada lama di kampung kemarin. Gara-garanya semua sepupu Ncit manggil bapaknya pake sebutan ayah. Sayang istilah pakdhe budhe ga masuk dalam kamus mereka. Untuk ngebedain mereka bikin aturan sendiri. Aku dipanggil ayah O, adikku dipanggil ayah I dan adik iparku dipanggil ayah Tut.

Gara-gara itu, begitu balik ke Jogja Ncit dan Ncip sempat ikutan manggil aku ayah O. Dasar anak mbuh, panggilan itu melebar kemana-mana. Ibue dipanggil ibu O. Ncit manggil Ncip dede O dan sebaliknya Ncip panggil Ncit mbak O.
#mumet...

Tak cuma itu...
Waktu anak-anak keranjingan serial Pingu. Ncit bikin ulah seisi rumah dianggap keluarga pinguin. Panggilannya jadi ayah pingu, ibu pingu dan dede pingu...
#kacaw...

Untungnya selalu bisa segera dikembalikan ke jalan yang benar...
Ada pengalaman serupa..?


Intinya
Kreatifitas anak sekarang memang luarbiasa dan seringkali tak terduga. Untuk mengembalikannya pun musti hati-hati dan menghindari kata "jangan" atau malah makin menjadi-jadi...


48 comments:

  1. Iya, kreatifitas anak sekarang luar biasa. Anak sekarang tak banyak pengekangan seperti anak-anak dulu mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. karena anak sekarang emang ga mau dikekang
      dilarang malah kaya dikipasin.. :D

      Hapus
  2. Maaf ayah 0, saya belum punya pengalaman dan sangat menantikan kapan itu terjadi. Tp gak pake acara ayah pingu lho :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apaan tuh pingu ? ? ? he,,, he,,, he,,,,

      Hapus
    2. tapi ada nilai positifnya anak-anak nonton pingu, mereka jadi suka makan ikan...

      Hapus
    3. iya
      tapi maunya ikan yang ada buntutnya
      biar gaya makannya persis kaya pingu :D

      Hapus
  3. tuh kan, sekali lagi, bukti anak-anak sangat pandai dan cepat beradaptasi...
    Apa maksudnya Ayah O, apa karena nama Pak Raw Eko? hahaha


    panggilan ayah bunda hanya berlaku untuk keluarga kecil kami, yang lain papa-mama, ayah-ibu, atau umi abi, jadi Zaki sama sekali tak ada masalah toh jarang banget ketemu keluarga besar paling setahun sekali doang. Yang paling berpengaruh malah tetangga yang kebanyakaan pakai mami papi, Zaki sempat demam manggil mami...bukan levelnya menurut saya, terlampau tinggi, jadi malu sama mami2 sungguhan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebentar lagi Kang Rawin di panggil papi ko !

      Hapus
    2. papiko mah atuh jaman tvri, pak...

      soal panggilan sebenarnya bebas aja sih. cuman kalo dengar ada yang panggil mami, langsung inget lokalisasi, hehe...

      Hapus
  4. Dunia anak belajar dari apa yang merela lihat dan mereka dengar, makanya tidak heran bila ada perubahan yang dialami oleh mereka dengan panggilan yang baru tersebut. Untuk masih bagus ada embel-embelnya ayah, ibu adik dan mbak. Untuk dia belum bisa baca lancar tulisan, kalau sudah bisa juga nanti akan berubah kalau baca jurnalmu Kang. He,,, he,,, he,,,,,

    Salam wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. jurnal ini kan catatan keseharian, pak
      setelah anak-anak besar, ceritanya tentu bakalan beda lah...

      Hapus
  5. Kreativitas anak-anakmu subur, Mas, mengikuti Bapaknya. Saya gak ingat kalau anak2 saya pernah melakukan variasi panggilan begini...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga tau tuh anak-anak gampang banget kebawa kalo nemu sesuatu yang baru. tapi ga pernah lama balik lagi ke selera asal...

      Hapus
  6. kayanya seru banget yah punya anak, ada kegembiraan tersendiri.
    Jadi pengen buru-buru kawin nih.

    BalasHapus
  7. wah itu juga sering terjadi ama anak-anak kang, sering malah marahan gara2x dipanggil nama yg lain...hehhee

    BalasHapus
    Balasan
    1. dulu marah tiap dipanggil rinso---lha khairun--khairin--ririn--kok malah jadi rinso, hayo sebel to...kalau Bapak suka manggil "Rindu"...nah tu panggilan kesayangan sejak baby

      Hapus
    2. bakalan parah kalo sudah sekolah. aku juga pernah beberapa kali ganti nama panggilan dari teman-teman. malah pernah musim dulu manggil pake nama bapaknya...

      Hapus
  8. Kreativitas seperti itu malah membawa kemeriahan tersendiri ya, kan terjadinya juga hanya sesaat hehe...

    BalasHapus
  9. Apalagi kalau anak-anak udah remaja nanti mas Rawin. Ada aja panggilan mereka kepada orang tua, tapi tentu saja bukan dengan maksud kurang ajar atau tidak hormat. Panggilan utama masih tetap sama, tapi saat-saat tertentu bisa berubah, sok imut gicuuuu....

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang jelas tar kalo mereka sudah punya anak, panggilannya berubah jadi mbah...

      Hapus
  10. menarik sekali mas,
    sepupu saya juga demikian, punya mbak masing-masing manggilnya juga mbak i dan mbak o, kemudian satu manggil ayah yang semula manggil bapak jadi ikut manggil ayah, akhirnya mbake manggil bapak sedangkan adike ini manggil ayah, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi ke ibunya belum ada yang panggil mamake tepleng, kan..?

      Hapus
    2. kuwe cara kawunganten kang

      Hapus
    3. apa iya sih..?
      kirain basa saliwangi...

      Hapus
  11. Wah saya belum punya pengalaman beginian... maklumlah... masih 12 tahun..

    BalasHapus
  12. hhaaaa..
    pas kecil saya suka manggil adik saya bro, heh, cuk, dan kata-kata panggilan kasar lainnya krna terinspirasi oleh lingkungan orang dewasa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. susah memang kalo sudah masuk ke bahasa pergaulan. orang lain kadang memandang miring, padahal dalam komunitas terbatas itu bukan sesuatu yang kasar. akrab, om...

      Hapus
  13. saya dipanggil ayah cakep sama si troy kalau ada tukang maenan didepannya doang....huh

    BalasHapus
  14. mendingg.. mosok aku dipanggil MamiKoret mulu...:(

    mami koret..
    daddy koret..
    de iko koret...

    xixixiixi
    FYI,
    *koret=pelit

    BalasHapus
  15. Menagan kata "jangan" itu memang susah sekali..

    BalasHapus
    Balasan
    1. kecuali orang jawa, tiap hari makan jangan...

      Hapus
  16. untungnya ncit dan ncip ngga suka nonton spongebob... kalau suka, wah gawat... jadi manggil ayahnya ... ayah spong,,,, dan ibue spong hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo gitu sekarang panggil Mamang Crabs

      Hapus
    2. aduh ada ayah spong dan ibu spong hehehe

      Hapus
    3. ya enggak lah
      anak anak nyebut sepongebob sebagai embob...

      Hapus
  17. kalo isterinya situ manggilnya bukan lagi Mas Eko sayang, tapi Mas Rawins sayang ya? kebanyakan liyat blog daripada liyat aslinya sih

    BalasHapus
  18. nimbrung ah...

    D lingkungan rumahku kebanyakan (bisa dibilang 98%) manggil ibu mereka dg sebutan MAMAH, sedangkan aku mengajari anakku manggil aku IBU, suatu hari anak bungsuku nanya, :

    ''bu, kalo Afa mamahnya mana?''

    *glek..........

    BalasHapus
    Balasan
    1. heheh keren dong bu
      anak tetangga ada yang manggil ibunya bunda. tapi si ibu ga mau membiasakan diri manggil mbah ke ibunya dan tetap manggil mamah. jadilah si anak manggil mbahnya mamah...

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena