03 September 2013

Nama Gadis Ibu Kandung

#Bimbingan Orang Tua

Ada teman yang misuh-misuh waktu isi aplikasi dari bank. Katanya rempong amat selalu nanyain nama gadis ibu kandung...

Aku sendiri ga tau kenapa bank mensyaratkan itu. Namun kalo lihat pengalaman saat menggunakan kartu kredit untuk belanja online, aku bisa menduga itu merupakan bagian dari verifikasi keamanan. Kalo cuma konfirmasi tentang tanggal lahir atau nomor KTP bisa repot, orang fotokopi KTP begitu mudah beredar.

Dijelasin gitu, teman malah jawab, "itu dia yang bikin malu, soalnya nama ibuku ndeso tenan.." 
*anak durhaka :D

Aku pikir ga harus nama asli, karena bank jarang mensyaratkan dokumen yang menyebut nama ibu semacam kartu keluarga kecuali di aplikasi kredit personal. Kayaknya sama dengan pertanyaan rahasia kalo kita bikin akun email. Asal bisa jawab sesuai dengan yang kita masukan pertama kali akan dianggap sah.
*mungkin...

Kenapa harus nama ibu..?
Sepertinya ini yang jadi poin penting, setiap orang pasti punya ibu. Secara biologis bapak juga pasti punya, tapi kan banyak yang statusnya meragukan. Soalnya ada anak teman yang aku tanya tentang bapaknya, tuh anak malah nunjuk ke komputer.
*kok bisa gitu, Cul..? :))


Waktu masih sering ngurus event, banyak teman SPG yang sering main ke kantor. Mereka kadang jadi SPG kartu kredit dimana komisi dihitung berdasarkan aplikasi diterima yang dimasukan lewat mereka. 

Ketika rayuan agar aku ajukan aplikasi tak mempan, ada satu dua orang yang berbuat nakal. Bermodal fotokopi KTP-ku yang sering berserakan di meja, mereka isi aplikasi sendiri. Ketahuannya pada waktu pihak bank ngecek keabsahan datanya lewat telpon. Data lain-lain kebanyakan benar, namun nama ibu kandung tak pernah ada yang benar. 


Kalo ini foto ibue Ncip waktu gadis
*siapa yang nanya..?

Mengapa harus nama gadis..?
Mungkin banyak orang yang tahu nama ibu kita. Namun tidak demikian dengan nama ibu waktu masih gadis atau suka disebut mother maiden name. Ini terbawa kebiasaan sebagian masyarakat kita dimana perempuan itu istilahnya suwargo nunut neroko katut. Setelah menikah namanya sering nebeng nama suaminya. Lebih banyak yang ngertinya ibu Rawin, ketimbang ibu Pipit

Ada lagi kebiasaan lain yang mengganti namanya mengikuti marga. Misal namanya Pipit Tuitjreng, setelah menikah berganti jadi Pipit Mumet. Repot lagi kalo sampe ganti suami, misalnya dari marga Mumet menjadi marga Satwa. Namanya bakal berubah lagi.


Jadi kalo nemu dompet ada kartu kredit berikut KTP, contoh tandatangan dan dokumen lain, jangan langsung bersenang hati bisa menggunakannya untuk belanja. Setelah pemilik kartu melaporkan kehilangan ke bank yang bersangkutan, begitu kartu digesek pada mesin EDC nya bakal muncul pesan verifikasi. Petugas akan menanyakan beberapa hal yang musti dijawab benar agar transaksi bisa diproses. 

Kira-kira begitu praduga tak bersalahku
Teman yang kerja di bank mungkin bisa kasih pencerahan...



Intinya
Kalo punya urusan dengan bank macam kartu kredit, hati-hati dengan nama gadis ibu kandung. Simpan baik-baik dalam hati sebagaimana mereka menyimpan kasih sayangnya hanya untuk kita. Dan satu lagi, jangan jadi anak durhaka...

107 comments:

  1. kenapa ga sekalian nama gadis nenek ya..?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga mau katanya kalo nenek udah peot :D

      Hapus
    2. memang ada nenek yang nggak peyot ya?

      Hapus
    3. haha sekarang belum nenek aja udah pada peot

      Hapus
    4. sayangnya saya belum pernah nemu kartu kredit, jadi baru tau disini...

      Hapus
    5. coba cari di kolong, mang...
      hehe

      Hapus
  2. O..... jadi itu ya pentingnya nama ibu untuk menjaga keamanan akses personal di bank. Padahal kalau nikah yang selalu di sebut nama bapak ya...... berarti fungsi ibu itu tetap menjaga anak-anaknya ya Kang.

    Salam wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu mah biar bapak bapak keliatan keren aja
      kalo di komplek, nama anak lebih dikenal
      nanya aku jarang yang tau
      apalnya bapaknya ncit

      Hapus
  3. Kata yang kerja di bank memang begitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kenapa orang bank ga bilang aku ya..?

      Hapus
    2. Aku ikut ya kang, kalau mau ambil kredit di bank !

      Hapus
    3. mantap dong kalo bisa ambil
      aku bisanya ngajuin doang, pak :D

      Hapus
  4. nama gadis ibu saya oey sun he, sekarang sudah ganti heni...tapi tetangga-tetangga di desa suka manggil dengan "Mbak Sun"...lha yang nggak ngerti, malah dipanggil "Mbak Sumiyem" atau "Mbak Sunarti"...saya selalu tertawa kalau melihat ekspresi wajah ibu saya yang langsung mesem kecut plus sedikit mrengut...hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo ibuku beda lagi, terkenalnya ama nama 'haji' ..namanya sapa ga ada yg kenal, tapi kalo ditanya 'rumahnya ceu haji dimana?' Pasti dikenal..hahaha..

      Hapus
    2. itulah asiknya punya nama rahasia, tetangga saya juga di panggil bu haji , saya tidak tau namanya.
      kalau teman saya namanya sunarsih, saya manggilnya mbak narsih, waktu sowan ke dalemnya tanya rumah mbak narsih gak tau, tau nya rumahnya sun gitu..huh......

      Hapus
    3. banyak juga yang lebih dikenal profesinya
      tetangga ada bu dhe sayur, mbok jamu, pak mantri
      namanya mbuh...

      Hapus
  5. padahal kalau di sunda, semua gadis dipanggil "NYAI".....gimana coba?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Walaupun Madona cantik
      marylin monroe juga cantik
      tapi bagiku lebih cantik Nyai..

      Jaja miharja

      Hapus
    2. Jadi nama ibunya kang asep jaja miharja ya?

      Hapus
    3. kalau di jawa timur, dipanging Ning

      Hapus
    4. berarti nyi blorong orang sunda dong..?

      Hapus
    5. hiyah..anaknya nyai blorong sapa coba?

      Hapus
    6. Mungkin yang komen di bawah saya.

      heieihiee.

      Hapus
  6. karena agama mengatur seluruh aspek kehidupan, termasuk mengatur teknologi. ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. lho komen saya salah blog,
      maaf mas rawins.

      Hapus
    2. hahah agama juga nyebut nama ibu 3 kali baru nama bapaknya, om

      Hapus
    3. Jangan lupa nyebutnya pake ng'gedruk lemah 3x, om..

      Hapus
  7. Saya ora mudeng mas masalah kartu kredit.. Tp lek verifikasinya pake nama gadis mak'e, ya cukup repot tuh yang nyolong kartu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. sengaja pake nama ibu, soalnya kalo nama bapak suka jadi nama panggilan di sekolahan. udah apal semua...

      Hapus
  8. selalu ditanya pihak bank ya mas nama gadis ibu kandung :) Maaf banget ya baru bisa mampir kesini kemarin habis diopname keenakan cuti ngeblognya ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sakit apa Bund? semoga sekarang sudah prima kembali ya...

      Hapus
    2. berarti aku yang harus nengokin dong..?
      udah sehat kan..?

      Hapus
  9. Nama gadis ibu saya dulu apa yah?

    BalasHapus
  10. Balasan
    1. tar jadi mamake tepleng dong...

      Hapus
    2. ooo sudah dipatenkan Pak Raw...yawis tak ganti wae

      Hapus
    3. kaya ubi mang lembu saja dipatenkan :D

      Hapus
  11. eh betul itu oom,
    di bank memang minta nama ibu kandung,
    sebaiknya sih di dumay nggak usah kasi2 nama lengkap anggota keluarga termasuk nama ibu kandung

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangankan nama keluarga, nama aku aja banyak yang ga tau kok bu

      Hapus
  12. lha saya belum pernah tau tentang ini, saya belum bisa kasih masukan dan saran mas...
    nama gadis ibu saya sampai saat ini sudah menjanda cerai mati tetep sama kok mas, tidak ada naman bapak saya, atau nama beken lainnya, Nur'aini

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin perlu diajarin bikin pesbuk om
      siapa tau namanya jadi keren pake cemungudhcllaluluphyu
      *sampluk sandal

      Hapus
    2. hahahaha......lophepapah..
      padahal papa lagi mepe karak di ngguritan

      Hapus
    3. mamah papah gedang po piye..?

      Hapus
  13. Kalau setahu saya, biasanya nama ibu antara masih gadis dengan yang sudah berkeluarga itu biasanya berubah mas. Soalnya banyak masyarakat Indonesia yang begitu. Contoh: Ibu Yeni Yudhoyono, Ibu Yeti Bakrie, dan lain-lain. Kayaknya sih begitu. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. sebagian aja itu
      biasanya orang kota atau pejabat. untuk yang ndeso kaya ibuku mah ga pernah ikut ikutan

      Hapus
  14. iya emang betul begitu pak buat verifikasi keabsahan data..
    soalnya kalau verifikasi data dari KTP atau alamat atau yg lain kan bisa berubah-ubah pak, tapi kalau ibu kandung kan gak berubah..
    kenapa gak bapak kandungnya?
    bisa jadi soalnya karena bisa jadi itu karena salome pak, kan bingung itu yg bapaknya yg manaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo salome kan bisa diundi, om
      anggap saja arisan brondong.. :D

      Hapus
  15. Soalnya ada anak teman yang aku tanya tentang bapaknya, tuh anak malah nunjuk ke komputer.
    *kok bisa gitu, Cul..? :))

    wah..pacul dadi tersangka...!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. hush..
      dilarang sebut nama ora sopan...

      Hapus
    2. lha iya, sy jg bingung... kenapa nunjuknya ke komputer??

      Hapus
    3. haha langsung nanya yang bersangkutan ajah...

      Hapus
  16. hahaha.....knp dgn mama ibunya meski nama ndeso. pdhl beliau yg melahirkan knp hrs malu

    BalasHapus
    Balasan
    1. mama ibunya berarti nenek dong..?

      Hapus
    2. tentang peot lagi dong..

      Hapus
  17. numpang ngikik ah...
    tu blog ini dari teh Ayu, penasaran walhasil mampir ke sini juga...
    (dongeng...)

    jurnalnya lucu, tpi baca komen2nya lebih lucu.... paraaahhhh.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang gitu kok
      makanya jarang yang baca jurnal
      langsung ngacir ke komen.. :D

      Hapus
    2. La kalo langsung ngacir ke komen... niatnya baca komen apa nulis komen?
      Kalo mau nulis komen... wong gak ngerti ceritanya, karena gak baca :p

      Hapus
    3. hehe udah biasa kali bu
      jangan lupa polbek yah...

      Hapus
  18. ini dulu ulah siapa sih yang pertama kali ya? kenapa nggak nanya yang lain yang lebih privat, misalnya nama isteri kedua atau nama anak dari isteri kedua. kan lebih trend kayak Pak Joko S.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ide bagus, lik
      berarti kalo mau bikin kartu kredit, kudu nambah istri dulu

      Hapus
  19. oh ada nama ibu waktu gadis ya. nama ibu saya waktu gadis apa ya..

    ( Heran )

    BalasHapus
  20. mas.....saya kira kl namanya asal gak bisa di akses dech, misalakan jenengan ngisi nama ibu kandung "caroline" pasti pihak bank akan verivikasi lagi, masa mas tahun 60an org ndeso ada nama caroline , piye jal???! :D

    BalasHapus
  21. setauku cuma nama ibu kandung aja gak pake gads mas.. apa kalo pke kartu kredit hrs nama gadis yo?
    *ngikik aku huihihi...

    BalasHapus
  22. ngga cuma bank sih Pak, form Jamsostek jg kalo ga salah ada yg menanyakan nama gadis ibu ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. jamsostek ada juga ya..?
      dah lama banget sih isi form jamsostek, lupa hehe

      Hapus
  23. ya mungkin biar tdk mudah dipalsu aja datanya kang...

    BalasHapus
    Balasan
    1. jaman sekarang apa sih yang ga bisa dipalsu..?

      Hapus
  24. Sekarang ini nggak cuma form bank saja yang harus ngisi nama ibu, tapi form lain2 juga.
    Nganti bosen ngisine.
    Tapi bener juga, mau kita isi nama orang lain juga sah2 saja, asal kita nggak kelupaan saat dibutuhkan buat verifikasi

    BalasHapus
    Balasan
    1. malah bagus dong pak
      biar kita selalu inget ibu

      Hapus
  25. saya dulu pernah nanya ke customer service. Hal itu semata-mata demi keamanan. Jadi misuh-misuh nggak seharusnya dikeluarkan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. namanya orang kan beda beda, om...

      Hapus
    2. yang kasihan Pas Gatotkaca di tanya, dia kan ceritanya keluar dari batu... katanya mas hehehe

      Hapus
    3. emang mang yono keluar dari mana..?

      Hapus
  26. Aku gak akan jadi anak durhaka dong... soalnya nama ibuku gak ndeso kok #bangga
    hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangankan nama ibu, namaku aja ndeso tenan...

      Hapus
  27. Balasan
    1. heheheh... kang pacul di senggol ya hihihi

      Hapus
    2. kan biasa mang kalo mau kirim lagu suka senggal senggol penyiarnya dulu

      Hapus
  28. alau saya seingat saya kalau isi formulir di bang g ada di suruh isi nama gadis ibu kandung o mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu kan di bang
      kalo di bank ada, om... :D

      Hapus
  29. Yah mungkin hanya bersifat formalitas saja barangkali??

    BalasHapus
    Balasan
    1. keamanan, bang
      tuh sudah ada orang bank jawab di atas...

      Hapus
  30. pinter juga ya pihak bank... heheheh yang lucu tuh anak ditanya bapaknya nunjuk komputer... berarti bapaknya ndak pulang - pulang lebi - lebih dari bang toyib...cuma lihat di onlin doang hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. kok tahu sih, mang..?
      pengalaman pribadi ya..?

      Hapus
  31. saya udah tahu ni dari awal, soalnya pas tanya, namanya yg sesuai di kartu keluarga apa KTP ibu saya..?
    dijawab, pokoknya nama Ibu saya saat masih gadis....
    dan nalar saya mulai bergerak ke sebauh verifikasi akun, komentar,dll.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo nama gadis dan nama ktp beda itu biasa, om. tapi kalo nama di ktp dan kartu keluarga beda, baru denger nih.. :D

      Hapus
  32. ibue Ncip ayunee....

    penutupnya dungaren penuh makna Kang...wkwkwkwk

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena