28 September 2013

Manipulasi

#Bimbingan Orang Tua

Ga tau dosa apa yang musti aku tanggung, telah membawa konsumerisme ke tengah hutan...

Awalnya sih cuma ngomentarin temen yang beli gadget baru, bahwa di Jawa harganya lebih miring. Sebagai refrensi biasanya aku kasih liat harga di Bhinneka atau Lazada dimana aku sering belanja secara online dan belum ada keluhan.

Ada temen pengen beli kamera aku bantu pembayarannya pake kartu kredit. Ga taunya info ini cepat nyebar. Beberapa teman minta dibantuin juga. Tanpa mikir panjang aku bilang ogah dan menyarankan bayar lewat transfer saja.

Mereka malah sibuk nanya ini itu dan nyiapin persyaratan katanya mau bikin kartu kredit juga. Mau ga mau aku tepok jidat, dikiranya enak kali miara kartu kredit. 

Waktu mereka isi formulir, iseng aku ngintip di bagian penghasilan. Spontan ngakak lihat manipulasi gajinya yang berlipat ganda dengan alasan biar kelihatan meyakinkan. Soal slip gaji, katanya gampang temen di HRD mau bantu bikinin slip aspal.

Aku pun bilang, "Lu pikir orang bank bodoh..? Tuh elu masukin NPWP, kalo dicek setoran pajaknya ga sesuai gaji gimana..?"

Lagian limit kegedean tuh bikin mumet
Namanya belanja ga keliatan wujud duit, kontrol di kepala jadi lemah. Itu sebabnya kenapa di tempat judi atau adu ketangkasan modern tak menggunakan duit asli. Karena bentuknya cuma koin atau chip, orang tak terlalu banyak ngitung nilai rupiahnya.

Sama seperti orang kampung yang menggerutu disuruh bayar agustusan per kepala keluarga 10 ribu perak, namun damai saja waktu iurannya dalam bentuk gabah 10 kilo atau snack 20 dus.

Ngapain pula pake takut ga dilirik orang gara-gara pendapatan minim. Jujur akan kenyataan akan lebih nyaman kok. 

Buktinya waktu aku kenalan sama ibue Ncip dulu
Terus terang bilang kalo aku ini item, jelek, kerempeng, gajinya kecil, dll dll bukannya dicuekin malah dikasih senyum manis penuh pengharapan, "mamas ini low profile banget ya..."
Padahal aslinya slow profile...
#hiks...


Intinya
Leluasa belanja memang keinginan banyak orang. Tapi namanya juga utang, kemampuan bayar musti diperhitungkan dong. Udah ga jujur, bisa bikin kebobolan pula. Resikonya dunia akherat tuh...


Quote of the day
Sesuatu yang tidak ditutup-tutupi itu akan terasa lebih indah untuk dinikmati - tukang ngintip


104 comments:

  1. Sudah kuuintai dari tadi.
    PErtamax diamankan dulu

    Iyessssssssss

    BalasHapus
    Balasan
    1. buat pak asep apa sih yang enggak..

      Hapus
    2. bok yo aku dibantu nih..pengen punya mobil :)

      Hapus
    3. Tinggal ke dealer kok bingung sih..?
      Atau ke terminal bus banyak tuh, hehehe

      Hapus
  2. Wah wah banyak sekali "uang plastik" nya Mas Eko ini. Ck ck ck ikutan Bank Papan Atas sih. Kalau saya sih masih Papan tengah. Kadang juga papan bawah alias nabung dari celengan ayam. Kalau sudah penuh baru dibanting, dikeluarkan isinya. Recehan pecahan seribu rupiah semua hiehiehiehiehiehiehiehiee

    Saya hanya punya satu saja rekening di bank Swasta. Itu pun bukan buat nabung layaknya orang orang. Rekening saya di bank cuma buat payroll aja. Alias cuma buat ambil gaji. Begitu tanggap 1 gaji masuk, langsung ditarik dari ATM. Langsung kosong wisplek di tanggal 2 nya. Jadi di rekening cuma ada saldo minimal aja. Alhamdulillah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cuma satu doang kok, pak. Itu aja ga ngajuin tau tau dikirim kartu ke rumah. Ada 3 kali tapi tak gunting sisain satu buat cadangan kalo kalo ada keperluan mendadak apa belanja onlen.

      Aku gajian pake rekening ibue Ncip, pak. Biar ga repot kirim kirim lagi tiap bulan. Makanya kebalik dengan temen temen. Kalo yang lain awal bulan turun ke kota buat transfer ke rumah, aku malah ngecek udah dikirim belum dari rumah :D

      Hapus
    2. Asal jangan nanti di tukar uang monopoli saja ya Kang ? ha,,, ha,,, ha,,,

      Hapus
    3. nuker seribu perak bisa dapat banyak tuh pak...

      Hapus
    4. di Hutan ada ATM kan? Anjungan Tower Monyet
      ooops...

      Hapus
    5. anak tukang macul, pak...

      Hapus
  3. saya belikan gadget juga mas,,,,,
    bgung ni,,,,,,,

    sekalian buat kartu kredit,,,,,,,, B-)


    ibu e ncip udah tersihir kok,,,,
    walaupun ganteng tapi nek g ska gimana?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lha tinggal nyebrang jalan udah nemu toko gadget kok bingung. Emangnya di sini mau beli sabun saja musti boongin kantor biar dikasih pinjem mobil buat ke kota :D

      Hapus
  4. Heiheihiehiee. Saya tertarik dengan tulisan mas Rawins alias mas Eko ini. Tulisan beliau selalu saya cermati gaya penulisannya yang unik. Beda jauh sama saya yang tiap hari berurusan dengan tulisan wartawan. Tulisan saya masih jelek dan tidak jelas arahnya. Isinya kebanyakan narsis melulu saya. Bulan depan saya ada rencana merombak wajah depannya agar tidak nampak narsisnya, tapi tulisan yang diutamakan.

    Mengenai Ibue Ncip suka sama Mas Rawins itu adalah pilihan hati Ibue Ncip. Pengalaman menunjukkan memang ada campur tangan ALLAH SWT dalam urusan jodoh yang memang sudah menjadi hakNYA. Jika tidak ada izin dari ALLAH SWT Tidak akan ada pernikahan. Itu sudah pasit

    Kadang kita pake teori logika jika berbicara urusan Jodoh. Orang ganteng pasangannya sama orang cantik. Walau kenyataan di lapangan memang ada yang diberikan amanah dari ALLAH SWT pasangan yang serasi bak botol sama tutupnya. Cantik + Ganteng. Tapi jangan kaget jika membaca berita atau menonton TV ada suami yang bertubuh kerdil pendek namun istrinya cuantik bak pramugari. Ini sudah urusan ALLAH SWT. Mustahil bagi manusia, namun sekali lagi Jodoh adalah Misteri, dan hanya ALLAH SWT.

    Eala ngomong apa saya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kebiasaan orang kan begitu, pak...
      Aku aja pengen bisa nulis kaya pak Asep belom bisa bisa.
      Apa kita tuker tempat saja, pak..?
      Heheh...

      Hapus
    2. Masa tuker tempat sih.......? ? ? ha,, ha,,, ha,,,

      Hapus
  5. Suami saya malah larang saya untuk ok-in bank yang mau nambah limit karti kredit karena takut saya belanjanya kebablasan karena yang bayar tagihan dia, he he he

    Saya memiliki 3 kartu kredit dan selama ini sih saya jarang pakai kecuali untuk sesuatu jumlahnya besar dan saya tidak membawah uang cash atau saya belum gajian kan miris banget. Seperti kemarin pas ke RS tagihan 3 jutaan saya hanya bawah 2 juta terpaksa aja pakai CC.

    Kebetulan saya juga suka bantu teman bikin kartu kredit, saya sih dapat Fee kalau dapat member tapi saya juga ngingetin sebelum mereka bikin agar bijaksana dalam penggunaannya karena ada beberapa resiko yang tidak terlihat dalam pemakaian karti kredit.

    Mas Rawin cakep dan baik jadi gak heran dilirik, he he he

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kartu kredit memang asik kok. Apalagi kalo pegangnya kartu tambahan yang ga mikir bayar tagihan, hehe...

      Pentingnya sih buat cadangan saja kalo kalo ada keperluan mendadak. Di tengah hutan gini, CC ga kepake selain belanja online yang jarang banget. Borosnya tar saat cuti. Dijamin mentok limit deh...

      Begitu masuk hutan nyicil tagihan lagi. Sampe aku mikir dua bulan kerja itu cuma untuk bayar tagihan selama 2 minggu cuti, heheh

      Hapus
  6. Banyak ruginya pake kartu kredit. Salah satunya ditelponin mulu ama CS bank buat ditawarin program macem2. Mana kemarin bikin kartu kredit serasa ditipu. Katanya gak ada bayar ini itu ternyata ditagih. Mending pake debet aja. Sekarang kan ATM sekaligus kartu debet. Judulnya pun bukan ngutang, cuma nguras tabungan :D

    Satu-satunya keuntungan pake kartu kredit buat saya: bisa buat bayar tiket pesawat (soalnya ada yang gak bisa dibayar pake ATM T_T)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Untungnya juga banyak asal kuat hati terutama menghadapi godaan diskon dan cicilan. Soal CC aku musti belajar ke ibue Ncip. Pake CC bukannya untuk ngutang tapi emang udah ada anggarannya seperti susu atau keperluan dapur. Duitnya masukin tabungan dulu, belanjanya ngutang bayar bulan depan.
      Ngumpulin poin katanya :D

      Hapus
  7. suka sekali dengan cerita pas ketemu dengan ibu Ncip ha ha :D

    aku gaji kecil gini juga sante aja yang penting disyukuri

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya benar harus tetap disyukuri walaupun orang lain bilang sukurin...

      Hapus
  8. bener mas.. pengeluaran juga harus di sesuaikan dengan penghasilan..
    dari pada kelilit utang mendingan jangan bikin kartu kredit :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo merasa tak mampu mengendalikan diri memang mendingan menghindari kartu ini. Misalkan mampu sih boleh boleh aja malah bagus buat cadangan kalo kalo ada masalah tak terduga

      Hapus
  9. aku sih gak suka belanja, slow profil sih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kartuku dipake buat kerokan, om
      Di hutan ga kepake soalnya, hehe

      Hapus
    2. Memang kalau di hutan buat gesek apa Kang kartunya ?

      Hapus
    3. Dipake kerokan kalo masuk angin, pak
      Sekarang susah cari koin

      Hapus
  10. aku say no to credit card deh mas..punya pengalaman pait soalnya jd gak mau miara kartu kredit lg :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makanya dibikin manis dong pengalamannya :D

      Hapus
    2. Enakan melihara lele sama ayam. Kalau panen bisa di makan bareng-bareng deh.

      Hapus
    3. Berarti ayamnya di makan lele, dan lelenya di makan sama ayam. Ambil kredit lagi aja. wkwkwkwk........

      Hapus
    4. Hahaha memang begini ceritanya kalo orang mumet ngumpul :D

      Hapus
  11. benerrr

    biar gimanapun juga kalo nggak ada yang disembunyiin itu bawaannya lega, lepas, bebas gak ada pikiran.
    kenapa mesti dimanipulasi kalo malah mengundang masalah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Manusiawi juga sih, om
      Belum pernah ngerasain suka dukanya sih.. :D

      Hapus
  12. aku dulu juga sempat bikin kartu kredit dengan memalsukan slip gaji.., tapi aku urungkan takut dikejar preman-preman penagih dari bank.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo ga nunggak ga bakalan dikejar, om
      Lagian kenapa sih bikin kartu kredit musti dengan pemikiran buat ngutang, bukannya untuk mempermudah pembayaran..?

      Hapus
    2. Sekarang nyari orang yang mau ngutang aja susah ko, maksudnya susah bayarnya ya Kang. He,,, he,, he,,,,,

      Hapus
    3. Fenomena jaman sekarang, pak
      Orang mau ngutang lagaknya kaya mau nagih
      *pantang mundur...

      Hapus
  13. lebih suka dg material yg nyata aja lah sayah mah...
    Uangnya kelihatan, belanjaannya keliatan, kalaupun (amit2) sampe ngutangpun harus keliatan catetannya... Hihihi...

    Oia siji maning, lembaran merah bergambar dua orang yg nyempil d dompet bapane bocahpun wajib dan kudu kelihatan.... 8-)

    #judule serba keliatan....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pake kartu kredit, catatannya malah lebih lengkap dan detil, bu..

      Hapus
    2. tetep mong lah pak...! Watir ra bisa mbayare jeh... Hiiii....

      Hapus
    3. bener itu
      kalo ragu ragu mending jangan

      Hapus
  14. Aku nggak punya, tapi suamiku punya. Wkwkwkwk... sama aja yaak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asal jangan kepengen bikin kartu tambahan ya...

      Hapus
    2. Kartunya sih gak nambah, tapi kalau di pepet terus ya..........

      Hapus
  15. iyah sih dimana-mana orang bank pinter pinter semua

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada juga sih yang oon
      Bos bankrut misalnya :D

      Hapus
    2. makanya orang bank bisanya minterin, jarang bisa ngertiin

      Hapus
    3. Ga bisa digeneralisir, om...

      Pada dasarnya mereka cuma orang kerja yang seringkali dibuat dilema di antara nasabah dan atasan. Seperti waktu toko aku kolaps dihajar krismon dulu, aku minta penangguhan pembayaran tagihan, ada juga yang mau. Ada yang menjadwal ulang dibikin lebih panjang tapi bulanannya lebih kecil dan ada pula yang ngotot pokoknya bayar sebagaimana biasanya.

      Selektif aja kalo pilih bank, om
      Trus jangan bersikap seperti orang butuh banget. Biasa saja dan anggap mereka juga butuh kita biar bisa ngegaji karyawan. Nasabah dan bank itu mitra sejajar..

      Hapus
    4. Bank titil maksudnya. Hehehe... :D

      Hapus
    5. Kalo bank miun gimana :D

      Hapus
    6. Pas jadi tellernya. Apalagi sambil teller(mabuk).

      Hapus
    7. Itu mah teler yang asik, om
      Ga pake celana juga ga pake malu, hehe

      Hapus
  16. ivisible money--kata Cha-Ching.

    bersyukur banget kami nggak punya kartu kredit. bukannya anti kartu kredit, tapi kami memang meminimalisir utang. sudah menjadi prinsip dalam keluarga kami untuk menghindari utang sebisa mungkin. lebih baik kami tak punya barang daripada harus utang, dan itu komitmen sejak mulai dapat pekerjaan tetap dan merencanakan menikah. biasanya pakai debet di ATM, itupun untuk pembelian barang-barang yang memang tak bisa dibayar cash saja, andai masih bisa pakai cash ya cash lebih baik.

    ada buruknya juga nggak punya kartu kredit, nggak bisa booking tiket Air As*a----# hiks, padahal ke Bandung murah banget. musti buka tabungan di Bank Ni*ga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Umum banget kok pandangan seperti itu bahwa bikin kartu kredit itu niatnya buat ngutang. Padahal bisa diambil sisi positifnya sebagai cadangan kalo kalo ada kebutuhan tak terduga.

      Kaya ibue Ncip saja. Anggaran belanja bulanan dimasukin tabungan trus belanjanya pake kartu kredit. Pas jatuh tempo, uang yang di tabungan itu yang didebet. Kalo bayar tepat waktu kan ga kena bunga. Jadi ga ngutang wong duitnya sudah ada.

      Cuma menunda pembayaran, ga perlu bawa duit tunai plus dapat poin. Lumayan poinnya bisa ditukerin voucher belanja katanya. Ibu-ibu banget ya..? :D

      Hapus
    2. nah itu yang pernah kami bicarakan Pak, buat jaga-jaga kalau ada kebutuhan mendadak. tapi tetep juga ada kawatirnya, kami karyawan swasta kan penghasilannya nggak tetap, nggak kaya pegawai negeri, perusahaan juga nggak tetap...sewaktu-waktu siapa saja bisa di cut dari kantor, nggak peduli itu karyawan potensial atau bukan, kalau lidah orang yang di atas sudah berbicara, dengar dari orang yang ngincer posisi kita, kan kartu kredit malah bikin mumet...ya, sekedar meminimalisir resiko saja kok

      Hapus
    3. Bisa dimengerti bu
      Kalo ragu ragu memang sebaiknya jangan paksakan.

      Ga ada bedanya lah, semua profesi pasti resikonya sama. Aku aja yang suka ndableg. Kepedean selalu mikir rejeki ada yang atur, hehe...

      Tertanam sejak kecil kalo pangan itu temumpang gawe, bukannya lambe. Jadinya kebawa prinsip asal mau gerak pasti rejeki nyamperin. Egois memang, ga mikirin bendahara mumet ngaturnya... :D

      Hapus
    4. di sini kadang marga berkata lho pak...asal punya marga, nah lancar tuh...kasihan orang-orang kayak kita yang namanya tak berembel-embel marga...tertimpa batu dari lemparan mereka...sakiiit...padahal mereka cuma modal mulut doang---hiks

      Hapus
    5. harusnya bilang punya marga juga bu
      tapi jangan marga satwa ya..
      hehehe

      Hapus
  17. sampe sekarang belum pernah punya kartu kredit saya mas..boro boro kartu kredit nyimpen uang aja masih dibawah bantal... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Malah ga aman buatku, om. Kalo masuk rekening kan aman, wong di sini ATM jauh musti ke kabupaten dulu. Gatau kalo digesekin pohon bisa keluar duit, hehehe

      Hapus
  18. Saya belum pernah ditawarin kartu kredit mas. Mungkin pihak bank sudah tahu bahwa gaji saya nggak seberapa, hahaha....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sepertinya sih tak cuma lihat gaji, om. Unsur kepercayaan bank kayaknya lebih dominan. Wong sekarang gaji 3 juta saja sudah bisa bikin kok. Asal tidak bikin masalah, dengan gaji segitu kita bisa dapat limit 10 juta

      Hapus
  19. nyilih CCne kang nggo tuku mendoan...

    BalasHapus
  20. Jangan kebanyak gesek, nanti malah lecet. he,,, he,,, he,,,,,

    Salam wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lecet lecet dikit bukannya asik, pak...

      Hapus
  21. Sempet pernah punya dulu
    Cuma ndak lama...akhirnya ta gunting juga..hehe :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biar ga dipake, disimpen aja kan gapapa, om
      Asal yang bebas iuran tahunan...

      Hapus
  22. hayoo mas rawin tanggung jawab ngenalke CC ke tengah hutan. Untung bukan penghuni asli hutane yang apply ya :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cuma bisa sebatas ngasih tahu kalo miara kartu kredit itu tak seindah yang mereka pikirkan sambil berdoa semoga tidak approved, hehe...

      Hapus
  23. gak punya kartu kredit.

    #ingin punya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ganti pake surat gadai aja, om :D

      Hapus
    2. Ngegadein diri ya, haha...

      Hapus
    3. Kang rawins aja ya... (-;

      Hapus
  24. mas pernah blanja di lazada? aku blm berani takut bermasalah, tp klo bhineka mah selalu...gak bermasalah suh cm lama aja.

    pengen nyoba ke lazada cm belum py testimoni dr orang yg aku kenal... pengen lensa br uy...:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lebih cepat di Lazada pelayanannya. Pake alamat kirim Jogja 3 hari dah nyampe. Kemarin pas beli si deffy kan posisi lagi di jakarta. Pagi-pagi pesen, siangnya dari bank penerbit kartu konfirmasi, besok siang hapenya dah nyampe kantor.

      Sekarang lagi nyobain beli kamera pake alamat kalimantan. Proses di lazadanya sih cepet, pagi pesen malemnya dikirim sms barang sudah masuk ekspedisi. Ga tau nih JNE Jakarta - Tamianglayang makan waktu berapa hari...

      Cek promonya jangan lupa. Ini beli kamera dapat diskon 50rb dari newsletter. Kemaren beli hape diskonnya 180 ribu dituker 18 poin telkomsel

      Hapus
    2. oo gt? kalo bhineka mrosesnya lamaa 2 hari baru diproses, hari ketiga/ke empat br deh barang nyampe..mau yang bayar ato yang gratisan sm aja pelayanannya...

      huum lain kali hrs nyoba yang lazada deh ya..
      maicih yo mas:)

      Hapus
    3. coba aja. kamera yang pake alamat kalimantan pesen hari jumat, rabu udah nyampe. kalo lihat tracking di webnya jne, malem minggu barang udah nyampe banjarmasin. ketabrak hari minggu kali, jadi telat masuk pedalamannya. tapi keren lah ga nyampe seminggu

      Hapus
  25. Kalo penghasilanne manipulasi... suruh bikin VCC ae boz...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener kui, penghasilan fiktif kartune juga fiktif
      Eh, emang VCC bisa dipake belanja, om..?

      Hapus
    2. Kalo pakenya VCC, bikin akun di paypal, isi balance paypal, lanjut belanjanya ke ebay...
      bisa banged boz...

      Hapus
  26. Maap kalo komentku kali ini pake lin artikel....
    Untuk tulisan di atas, sebenarnya ga usah malulah dengan penghasilan... toh itu kan sudah pilihan kita...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bang..
      buat abang apa sih yang engga..?

      Hapus
    2. Jiahahahahaha.... okelah.. maaf juga kalo baru mampir... mood ilang muncul kemaren2

      Hapus
    3. kalo ilang, kenapa ga lapor polisi, bang..?

      Hapus
  27. asyiik ada dunia akherat sekarang

    BalasHapus
  28. hehehe...kartu kredit ? saya belum pengen kredit celana dalam, hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang masih suka pake celana dalem di luar..?

      Hapus
    2. sekarang sudah di dalam, hasil dari maling jemuran sebelah rumah

      Hapus
    3. kok keren..?
      biasane juga polosan om, haha

      Hapus
  29. ternyata semua orang punya naluri terpendam untuk melakukan manipulasi...
    heheee..
    :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu sudah bawaan orok kali, om
      Ga bakalan ilang selama hayat dikandung badan :D

      Hapus
  30. Kang, tambah suwi tambah ketagihan mbaca quotenya dulu. Huahahahaha.
    Etapi bener kok, pake CC lebih nyesek di akhir bulan.. Huehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. doh payah ah
      mulai besok tak setop deh bikin quote hehe

      Hapus
  31. kartu kredit katanya bikin mumet ya mas... makanya saya ogah bikin, takut ditebengin temen hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. apapun itu kalo ga dikelola baik juga bikin mumet, mang
      anak istri juga kan..?

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena