06 September 2013

Ketuaan

#Semua Umur

Beberapa hari lalu, ada teman di Samarinda yang nelpon-nelpon mulu minta aku masukin lamaran ke perusahaan tempat dia kerja. Alasannya sih macem-macem. Tapi kayaknya ga bakal jauh dari dia butuh temen ngaco di sana.

Merasa ga punya ijasah, aku tuh paling males disuruh bikin lamaran. Biasanya kalo dilamar paling nyerahin CV doang, wawancara, udah selesai. Sayangnya temanku itu malah ga mau ketauan pihak perusahaan kalo aku kenal dia. Cuman ngasih jaminan aja akan usahain pake gerakan bawah tanah.

Ketika akhirnya aku kirim lamaran, pertimbangannya cuma satu. Samarinda cuma dua jam perjalanan darat dari Balikpapan dan Balikpapan ada penerbangan langsung ke Jogja. Biar lebih jauh namun menyingkat waktu mengingat di kerjaan sekarang aku musti menempuh perjalanan darat 6 jam menuju bandara di Banjarmasin.

Di situ begonya aku...
Email sudah terkirim, baru cari informasi tentang lokasi tambangnya. Dan siapa yang ga bete setelah tahu Melak itu butuh perjalanan darat 8 jam lewat darat atau 18 jam menyusuri sungai Mahakam. Berarti kalo total pake darat, aku butuh waktu tempuh 10 jam dari bandara Sepinggan Balikpapan.

Masih bengong tentang itu, ada telpon masuk. Namanya lagi bete, dengan spontan tanpa basa-basi aku langsung jawab, "engga ah, aku ga minat. Kejauhan, pak..."

Yakin aku ga kepikiran sama sekali apa yang penelpon itu pikirkan. Ada yang ngelamar, begitu ditelpon malah bilang engga minat. 
#mondol...

Aku pikir selesai sampai di situ dan lupakan saja. Eh, sorenya ada email masuk yang intinya berbunyi begini, "lamaran tidak diterima karena ketuaan. Yang kami butuhkan maksimal usia 30 tahun..."

Ketuaan..?
Hahaha semprul...
Suer langsung kepikiran lik Zach vs mang Lembu...


Intinya
Namanya oon dipiara ya begini. Katanya blogger, tiap hari ngelonin laptop, internet dan google, tapi melupakan slogan teliti sebelum membeli. Payah...


107 comments:

  1. tapi setidaknya ga ada kata ketuaan buat jadi seorang blogger kan kang :D
    dan mungkin jangan terlalu kebawa mood juga kali, bisa barabeh

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha iya
      jadi pegawe blogger mah bikin muda terus. dari dulu sampe sekarang masih 28 taun terus...

      Hapus
    2. 82 kali dalam setahun itu mah masih kategori normal
      idealnya seminggu dua kali kan..?

      Hapus
    3. Ah biasanya juga 2 kali sehari waktu mandi.

      Hapus
    4. Kalo nggosok teko kan bakal leluar Jin. Kalo nggosok panci bakal keluar apa ya? Kupon?

      Hapus
  2. wah mangtab banget tuh ada panggilan lamaran langsung ditolak tanpa basa-basi dahulu, patut dicontoh nih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nyadarnya telat, om. padahal biasanya sebelum mutusin mau gabung apa engga selalu bermain lama di google. ga cuma profil perusahaan, kondisi lingkungan dan transportasi juga dikumpulin dulu datanya. kalo ok, baru mikir nego gaji...

      Hapus
    2. nah kan, itu manfaat tambahan google...

      Hapus
    3. tuh server lagi ngadat, makane nggak sempat mikir sejauh itu

      Hapus
    4. lagi galau tanggal muda ga punya duit
      *post lebaran effect :D

      Hapus
  3. ikut internal job posting to Pak?

    kerja yang sekarang kayaknya sudah asyik dan mendukung banget buat ngeblog...hehehe, ntar kalau pindah, belum tentu bisa kayak sekarang...haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku ga punya ijasah makanya selalu begitu, bu
      kalo melamar lamar pasti mentok di ijasah. modalnya cuma banyak teman saja. dan biasanya kalo ada kebutuhan karyawan, teman itu yang kasih rekomendasi ke perusahaan makanya jarang repot di birokrasi.

      susahnya aku jadi ga punya banyak pilihan. masuk perusahaan bonafid pun susah. ijasah selalu jadi patokan utama, skil tidak tersertifikasi nomer sekian.

      enaknya bisa belagu dan berani bilang wani piro, hehe...

      urusan pindah kerja sekarang ga terlalu fokus ke gaji. udah terbukti berapapun dapatnya selalu saja merasa kurang. lagi pengen cari yang deket rumah. jauh pun asal dekat ke bandara yang punya penerbangan langsung ke jogja ga masalah. biar bisa pulang mendadak dan sewaktu waktu...

      Hapus
    2. Aku lebih suka melamar kerja pada diri sendiri. Gitu ajah.

      Hapus
    3. itulah yang bermental bos...

      Hapus
    4. ayahe pernah juga dapet dari internal job posting kok Pak, di industri pulp n paper, hampir dimanapun berada, asal masih di asia tenggara apalagi indonesia, mereka saling kenal. masalah ijazah mah no sekian yang penting skill, nilai lebihnya adalah kalau sudah dapat serifikat kursus spesialis. bahkan di seluruh indonesia, tokoh-tokohnya itu-itu saja, cuma berputar-putar mana yang mau ngasih lebih tinggi. sudah menjadi rahasia umum jika tahun ini di Sinarm*s, tiga tahun mendatang sudah di Apr*il, setelah disekolahkan atau ditraining, sudah habis masa ikatan dinas, ditarik oleh perusahaan yang mau bayar lebih..yang mikir dua atau tiga kali kalau ada yang nawari di pulpnya Arifin Panigoro di Papua..jauuuh je...

      Hapus
    5. itu enaknya di kerjaan kayak begini. orang keluar masuk bikin stok teman melimpah. saat butuh tambahan tenaga, mereka lebih suka cari teman sendiri yang jelas sudah bisa kompak ketimbang minta hrd buka lowongan. hrd pun cenderung lebih percaya ketika ada orang lama yang kasih rekomendasi.

      sayangnya celah ini suka dimanfaatin orang buat masukin orang titipan yang skillnya dibawah kebutuhan. jadinya ketentuan rekruitmen kaya gini makin diperketat ga kaya dulu lagi

      jadi kerasa kalo dunia ini sempit. pindah kesana kemari beribu kilometer, ketemunya tetap orang itu itu saja :D

      Hapus
  4. bete tanpa pete om,,,,,
    hehehehehe,,,,,,,

    BalasHapus
  5. kalau diperusahaan saya, maksudnya perusahaan tempat saya bekerja, ndak pakai ijasah mas, yang penting pengalaman, saya juga kerja ndak pakai ijasah dan lamaran, tes wawancara cuma ditanya asli dan rumah dimana ( ijasah baru saya masukin keperusahaan setelah kerja 10 tahun hehe, itu juga saya yang nyimpan di lemari hehe ).

    BalasHapus
    Balasan
    1. perusahaan kaya gitu yang selama ini rekrut aku. modal serahin cv doang trus wawancara. pake tes kemampuan juga gapapa asal jangan pake ijasah. makanya ga pernah jauh dari kerjaan proyekan, mang...

      Hapus
    2. aku juga ngelamar keja tidak pakai ijasah. Kerja kuli panggul sih :)

      Hapus
    3. keren ya...memang skill itu sebenarnya yang sangat dibutuhkan, bukan gelar pendidikan... di tempat ayahe, banyak yang s2 teknik, giliran terjun di lapangan, mumet dan baru 1 bulan kerja sudah resign lagi...

      tapi sekarang para lulusan sekolah itu dipermudah dengan adanya Jobstreet, JobDB, LinkedIn dll, sok atuh siapa yang mau nyari kerja ke sana saja...kalau saya mah sudah dilamar..jadi nggak perlu nyari kerja karena sudah ada pekerjaan tetap di rumah, masak, cuci piring, dll...hahaha

      Hapus
    4. seharusnya perusahaan tuh menomersatukan skill, jangan ijazah sebab ijazah sekarang kan banyak yang sim salabim

      Hapus
    5. perusahaan yang punya jobsite di pedalaman mulai mikir. bukan rahasia lagi kalo banyak orang pinter, baru beberapa hari di hutan langsung kabur. mungkin maunya duduk manis di kantor pusat yang adem.

      ada juga yang gagal di adaptasi. terlalu pinter sampe ga mau dengerin apa kata mereka yang sudah matang di lapangan. kalo ga kerjaan berantakan karena dia punya jabatan yang bisa maksain kehendak, biasanya dimusuhin sama orang-orang lama dianggap keminter dan ngerecokin kerjaan orang

      tapi aku jadi bingung, bukannya waktu sekolah mereka ada magang. semestinya saat itu bisa tau dong kondisi bakal kerjaan mereka saat lulus nanti

      Hapus
  6. halah semprul masak ketuaan langsung dioper ke mas zach vs kang lembu. kalau masalah koneksi mas rawin jagonya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. tua tapi ga ngaku...payah emang dia..

      Hapus
    2. ah elah..
      maksudnya jadi inget pertempuran turun temurun antara kedua tokoh itu. manusia manusia yang berhati muda selalu...

      Hapus
    3. Iya, yang beneran muda aja minder sama beliau-beliau itu.

      Hapus
    4. gitu ya..?
      pantesan aku juga sok minder

      Hapus
    5. saya berarti harus paling pede ya?
      huhh

      Hapus
    6. pedekate sama Mang Lembu maksudnya...

      Hapus
    7. Mas Zach nakal! Aku kasi kado isinya dasi lho!

      Hapus
    8. kok dasi? biasanya nasi...

      Hapus
  7. perusahaan ternyata lebih tau kalo sudah tua :)
    nyenggol yang tua-tua...ada yg merasa tuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. sebenarnya perusahaan ga tau kalo aku boongin...

      Hapus
    2. Makanya Kang Kalau bohongin jangan ngomong-ngomong. xixixixi...

      Hapus
    3. padahal ngaku tua biar keliatan lebih matang saja pak. tau begini aku jujur aja ngaku masih muda ya..?

      Hapus
  8. Sekali kali kecolongan info yo..ndak pape lik....

    Cuma di ending nya rada ndak enak juga ya....pake "Ketuan“ haha :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. halah bener kan dibahas lagi..?
      hahaha bukannya dihibur kek...

      Hapus
  9. Balasan
    1. umur diatas 30 tahun ngumpul :D

      Hapus
    2. jadi umurnya berapa sekarang mas?

      Hapus
    3. Kang Rudy dan saya nggak boleh gabung berarti ya...kan belum 30

      Hapus
    4. Jelas gak boleh. Kita kan anak sekarang.

      Hapus
    5. anak sekarang ya..?
      kirain anak ibunya...

      Hapus
  10. Lucu saya mas baca isi balasan emailnya lamaran tidak diterima karena ketuaan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. dendam kali gara gara telpon...
      biasanya mana ada lamaran ga diterima ngasih tau :D

      Hapus
    2. kalo lamaran kepada wanita?

      Hapus
    3. sudah ada buktinya itu Pak Zach, lha yang suka manggil-manggil "ayah" di Banguntapan itu...

      Hapus
    4. ngelamar istri sih mesti ditanya mas kawin dong
      sae nggih..?

      Hapus
  11. Ada2 saja yah isi emailnya.. apa ga ada kata2 lain yg lebih formal, wkwkwk tapi bagus jg ga diterima ya... kan katanya kejauhan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha dibilang ada unsur sakit hati keknya :D

      Hapus
  12. jauh juga ya... keren dah

    minta like atau komennya disini
    setiap like atau komentar memberikan kesempatan mendapatkan sepeda motor TVS Apache

    BalasHapus
    Balasan
    1. beneran niy...ikut like ah sapa tau dpt tvs

      Hapus
    2. kalo lik pacul aku mau samperin
      suka bagi bagi kaos gambar panci

      Hapus
  13. kang hadi belum kesini nih ya? biar kita keroyok nih adminsnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. biar---eh hayuuukkk keroyok...!!!

      Hapus
    2. Aku mah gak ikutan ah, takut disumpahin jadi jomblo perak.

      Hapus
    3. aku juga ga mau ikutan ah
      main keroyok ga baek, kalo mau mah single
      *jangan yang dobel apa seken

      Hapus
  14. Apa mau pinjem cv ku om? :D tinggal ganti fotoe. :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo bisa jangan cv, om
      pt aja ada gak..?

      Hapus
  15. yang penting tetep kerja dan berpenghasilan. tingkatkan alexa rank dan blog monetize, gitu kata blogger sepuh. ah, gara2 nulis kata "sepuh", saya teringat tautan blog zach dan cilembu juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama lho Pak, saya juga langsung keingat beliau berdua je...

      Hapus
    2. berarti bisa bilang survai membuktikan dong..?

      Hapus
  16. tempat kerjanya lumayan susah, kalau umur 30 tahun keatas dijamin nafasnya berhenti sebelum sampai ke tempat tujuan. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah ga tau ya, kalo laki-laki usia 30 taun keatas itu nafasnya lebih panjang dan bisa tahan lebih lama ketimbang anak muda. liat aja cewek sekarang makin banyak yang nyari om om, haha..

      Hapus
  17. sekarang lagi tugas dimana Mas Istri saya tugas di Sampit Saat ini

    BalasHapus
  18. Balasan
    1. Masalahnya lupa bawa KTP Pak ! Yang di bawa kartu pelajar.xixixixi......

      Hapus
    2. lumayan tua sih
      sayang masih suka kekanakan...

      Hapus
  19. tapi lumayanlah pak ada email pemberitahuan diterima atau tidaknya lamaran kerjanya, walaupun alasan penolakannya itu yg benar-benar gak sopan..

    masalah umur, usia itu kadang-kadang termasuk dlm katagori SARA juga pak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. engga juga sih
      kalo saru mah iya...

      Hapus
  20. hahhaaaa.....ternyata ketuaan, carinya yg msh brondong.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahhahaaa.....merasa brondong ya

      Hapus
    2. ga tau sih kalo brondong itu boros di ongkos... haha

      Hapus
    3. kalau yg tua malah matrek ....haahaaa

      Hapus
    4. masa iya sih
      buktinya mang lembu baek hati...

      Hapus
  21. Balasan
    1. "Tuaaaa" nya di Caps Lock dong, Mbak. :D

      Hapus
    2. ya pasti jauh lah dibanding una
      umurmu masih tetap 19 taun kaya dulu, un..?

      Hapus
  22. Tepok jidat....... balik lagi deh......

    BalasHapus
  23. Melak emang wow jauhnyaa......
    sekitar 5 jam kok mas kalo pake motor dan kapalnya cepeet....

    BalasHapus
    Balasan
    1. hooh, om...
      aku nanya temen disini katanya udah di perbatasan kalteng. deket muarateweh. hehe katrok memang...

      Hapus
  24. mengenai hal tua pastilah menua semua orang juga jangan takut menua bukan

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang siapa yang bahas takut, om..?

      Hapus
  25. wkwkwk...
    inget tanggal kadaluarsa mas...
    maen sm ABG mulu sih, ampe lupa udah expire hehehhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. belum lah kalo expire mah
      tapi tanda tandanya mah udah ada hhaa

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena