07 September 2013

Kereta Ke Pangandaran

Jembatan Putrapinggan 2008
#Semua Umur

Ada teman baru yang nyamperin di YM nanya-nanya cara mewarnai foto hitam putih sebagaimana aku tulis di jurnal Duotone

Siapa sangka beliau seorang railfans dan ilustrasi jurnalnya aku pake gambar kereta api. Jadilah obrolan soal foto cuma sebentar, tapi memanjang di bahasan perkeretaapiannya dengan topik jalur mati Banjar - Cijulang.

Kenangan terakhirku dengan jalur kereta ini terjadi sekitar tahun 98 - 99 waktu jadi teknisi di Kancatel Pangandaran. Sebenarnya di unit telepon umum, namun kalo orang jaringan butuh tenaga aku suka bantu-bantu.

Saat itu ada satu saluran telpon ke wartel Kalipucang yang kabelnya menggunakan tiang eks PJKA. Dan saat itu penjarahan aset PJKA sangat marak. Bantalan, rel, tiang telpon sampai jembatan saja dipretelin maling. Jadilah jalur telpon itu sering gangguan.

Kalo saja kabel telponnya ada di tepi jalan raya sebagaimana umumnya, cari gangguannya enak bisa pakai mobil. Ini melalui jalur kereta yang sudah puluhan tahun tak dipergunakan. Tiap ada gangguan musti jalan kali 10 kiloan menerobos hutan penuh semak.

Namun justru di situ asiknya...
Jalur rel Kalipucang - Pangandaran meliuk-liuk di daerah berbukit dengan pemandangan pantai yang sangat indah. Hanya saja kenikmatan itu musti ditebus dengan nyali tinggi. Masuk terowongan Sumber sepanjang 1200 meter yang gelap dan kadang dicegat ular. Lalu meniti jembatan Cikacepit sepanjang 1250 meter setinggi 100 meter sambil memanggul tangga. 

Jembatan Cikacepit 2009


Mending kalo kaya jembatan layang yang jelas aman dilalui. Tau sendiri lah jembatan kereta api itu kaya apa. Plus sudah berkarat habis dan sebagian besinya mulai dijarah orang.

Sensasinya jauh banget dibandingkan waktu aku melalui jalur itu 20 tahun sebelumnya. Sekali-kalinya seumur hidup aku naik kereta ke sana sebelum jalur ditutup. Berangkat dari Banjar sehabis subuh dan butuh 3 jam perjalanan sampai Pangandaran.

Itu perjalanan paling kereta api paling keren yang aku rasakan. Menggunakan lokomotif uap yang penuh asap dan musti tutup hidung waktu masuk terowongan. Percikan bara tak jarang ikut masuk bikin bolong pakaian. Namun begitu keluar terowongan tak ada orang yang bersedih. Semua tertawa terbahak-bahak melihat wajah-wajah yang kadang menghitam kena jelaga.

Spoorbrug op Tjikatjepit - 1925


Paling berkesan justru di perjalanan pulang. Makan nasi bungkus waktu berhenti di stasiun Banjarsari, kebetulan pedesnya minta ampun. Jadilah isi perutku berontak sampe hampir nangis menahannya. Kereta masih pake gerbong kayu mana ada toiletnya. Jadilah aku ga berani berdiri sampai ke Banjar gara-gara kentut tapi ampasnya kebawa banyak banget...
#Najis...

Masa lalu yang indah...
Ada pengalaman serupa..?


Intinya
Cuma bisa sedih tiap kali ingat jalur kereta api yang indah itu. Andaikata bisa diaktifkan kembali...

gambar dari flickr dan tropenmuseum.nl


45 comments:

  1. itulah kerenya indonesia bukanya bertambah jalurnya malah berkurang, jalur purwokerto semarang juga menyediakan pemandangan hebat kalo masih ada...

    BalasHapus
    Balasan
    1. purwokerto semarang sih sepurnya mbaeh pa..?
      ada juga purwokerto wonosobo
      jalur sds...

      Hapus
    2. jalur mati rel nya sudah ilang mas, entah kemana

      Hapus
    3. udah ewes ewes bablas angine, om
      indonesia raya masyarakatnya kreatip kok

      Hapus
    4. banyak tukang las portable

      Hapus
    5. boro boro jalur mati, jembatan suramadu saja dipretelin
      haha

      Hapus
  2. maaf master rawins saya gak punya pengalaman serupa, tapi saya bisa merasakan keindahannya dari cerita dan poto master rawins.

    Izin ambil potonya ya, makasih master.

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu dapat nyomot di google dan aku kecilin resolusinya. cari aja di google biar dapat yang resolusinya bagus. pilih yang dari flickr, ada hi res nya tuh..

      Hapus
    2. kecolongan nih ye, saya juga punya pengalaman serupa dong didalam kereta, yang judulnya menunggu itu menyakitkan jenderal

      Hapus
    3. pengen ngentut kecolongan sak ampase ra iso nahan

      Hapus
    4. hahahaha mantap kui om
      sensasinya legit

      Hapus
  3. Tuing-tuing..... terperangah aku di buatnya untuk melihat hasil permainan warna dan goresan di setiap aksaranya. Aturan sekalian photo ularnya dong Kang, yang cegat di dalam goanya. He,,, he,,, he,,,,

    Salam wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. waduh jaman dulu belum ada kamera digital, pak...
      kecuali pak indra mau blusukan kesana bolehlah ambil gambar yang keren. pangandaran belum banyak dibahas kan..?

      Hapus
  4. udah nasip kali jadi emak sedjati... Apalagi sekarang udah punya 2 anak, dulu msh remajapun gak ada sedikitpun pgn ngerasain pengalaman yg menantang2 gitu... Males ah, mending ngeliwet, gawe lauk, dahar bareng, wis heppiiii pisaaan... Trus ngitung duit bergepok-gepok deh...
    Qiqiqiqiqiq...
    Duit sendiri lho...

    *ngayal...

    BalasHapus
    Balasan
    1. beda orang beda penantangnya lah
      ada yang bilang mendaki gunung itu menantang, ada juga yang anggap setrikaan menggunung adalah tantangan...

      Hapus
  5. fotonya bagus. kalau lagi ke Bandung pengen deh berhenti di tol dan foto tapi gak bisa mulu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kok ke bandung, emang dari mana..?

      Hapus
    2. Jauh amat ? ? ?....... xixixii.....

      Hapus
    3. sekalian aja ke jepang, pak...
      mungin beliau pikir karena jawa barat jadi deket ke bandung, pak
      kaya aku kalo denger kata jayapura dan merauke kepikirannya deket karena sama sama papua...

      Hapus
  6. Jalur yang indah memang. Tahun 2003 - 2005 saya kerap melalui jalur ini, tapi tentunya yang beraspal bukan jalur kereta. Sayangnya di sana, tidak pernah sekalipun naik kereta melalui jembatan Cikacepit.
    Ha ha jadi pengen balik neh ke Ciamis walau Pangandaran kini bukan Ciamis lagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga baru tau kemarin kalo pangandaran sudah jadi kabupaten sendiri. sekali kali tracking kesana, om. banyak lokasi asik buat berburu foto yang belum tercemar. tapi yaitu syaratnya, musti siap pegel kaki, hehe...

      Hapus
  7. Agak seram ya lihatnya! Maklum, kami dijayapura tidak punya kereta api, yang ada gerobak dorong.

    BalasHapus
    Balasan
    1. waduh jayapura...
      kalo sekedar jalan jalan aku pengen banget tuh jelajah papua
      *tapi diongkosin :D

      Hapus
  8. kerennya orang dulu ya...sekarang mana bisa kayak gitu...paling-paling cuma bisa lihat fotonya saja...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kerenan orang sekarang. bisa bebas foto foto ga kaya dulu... :D

      Hapus
  9. Yahhh ampyunnn...tahun kapan sih itu mas? Emang umur mas berapa sihh? Hihihihi...masih sempet rasain kereta api jadul macam ituuu...ending nya busettt dahhhh, yah jangan berdiri lahhh, klo tidak itu ampas2 bisa berserakan kemana2...ihhhhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. duh si mamie inih heboh mulu. aku baru 28 taun, mie. masih brondong gitu...

      Hapus
  10. buka aja lagi ya mestinya jalur cikacepit ini buat wisata...
    kayak jalur Ambarawa-Bedono, Sawahlunto-Muara Kalaban...pakai kereta uap..., banyak peminatnya ..
    apalagi kalau pemandangannya bagus ya.., dipromosikan bareng2 dengan Green Canyon..., eh masih terhitung satu daerah kan..?

    BalasHapus
    Balasan
    1. tahun 97 sudah mulai diperbaiki oleh mbak tutut
      sayang babehnya keburu tumbang. pemerintah selanjutnya ga tau kenapa ga mau ngelanjutin malah dibongkarin lagi...

      Hapus
  11. bgus bgt pntainya,,,,
    kereta jadul om,,,, skg msih ada kah!?
    pinjam kantong doraemon biar bisa kembali ke masa itu lagi,,, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. pan udah dibilang ditutup sejak 30 taun lalu...

      Hapus
  12. Balasan
    1. lebih bagus kalo ada lik zach bergelantungan di jembatan

      Hapus
  13. asli keren banget mas, baik pemandangannya, eksotis, pengalaman di terowongan, dan jembatannya itu lho hanya ada di jawa barat. huh jadi ngiri.
    pengalaman kentut kecolongan ampas juga asik tuh mas.
    lokonya pakai seri D atau B mas ? yang roda penggeraknya ada palangan dan ikut gerak juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. waduh gak apal lokone om
      tapi loko kecil kok ga kaya yang jurusan bandung apa jogja

      Hapus
    2. sing kayak di youtube mu mas , sampean polo tasiune

      Hapus
  14. wah keren sekali... tapi sayang ya ga dipergunakan lagi.... jangan2 peninggalan koloni ya Mas?

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang ada jalur kereta yang bukan peninggalan belanda..?

      Hapus
  15. pengalaman opo? kenthut ma ampas? nggak lah...:P

    BalasHapus
  16. wow pemandangan sangat fantastis mas, sayang ga ada foto jarak dekat ya

    aku ra iso mbayangke. ngiwi manggul ondo diketinggian 100 meterm bhayalanku njuk koyo nonton sirkus rusia kae po yo. hahahaha, #glontang

    BalasHapus
    Balasan
    1. dah main aja ke sana
      ada kok travel jogja pangandaran..

      Hapus
  17. Wah, jujur gua baru tau kalo ke Pangandaran bisa naek kereta...kenapa ga diaktifin lagi ya keretanya? Lebih aman daripada naek Bus Budiman tuh mestinya...hehehe

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena