19 September 2013

Kebiasaan (tak) Benar

#Semua Umur

Ada satu kebiasaanku setelah komen di blog teman. Aku suka membuka jurnal sebelumnya untuk melihat kalo-kalo komentarku dapat tanggapan.

Rutin aku lakukan mengingat kebiasaanku yang mungkin melanggar undang-undang dunia blogger pada pasal aturan komen. Pada saat nemu tulisan yang kurang menarik, artikel biasanya aku lewati dan langsung scroll ke kotak komentar. 

Kebiasaan buruk ini beresiko komentarku melenceng dari yang dimaksud penulisnya. Sehingga bila itu terjadi, aku bisa membuat koreksi atau minimal minta maaf atas kekacauan yang terjadi.

Baca sekilas membuat informasi yang aku dapatkan cuma sepotong. Mungkin komentarnya sudah sesuai tema, namun karena konteksnya beda, kesimpulannya bisa bikin salah paham.


Aku contohkan yang sederhana saja, misalnya kata benar dan betul.

Tanpa melihat konteks, kata benar seringkali dianggap lebih positif ketimbang betul. Misalnya, kebenaran dikatakan sebagai titik tertinggi dari ketidaksalahan. Sedangkan kebetulan, didalamnya terselip sebuah ketidaksengajaan dan lebih bersifat insidental. Pahlawan kebetulan akan dianggap lebih negatif daripada pahlawan kebenaran.

Padahal tidak demikian bila kasusnya berbeda. Misalnya, memperbaiki kesalahan terasa lebih positif menggunakan kata pembetulan, bukannya pembenaran. Dalam kata pembetulan, kesan ketidaksengajaan sama sekali tak tampak. Beda dengan pembenaran, kita akan menangkap kesan pemaksaan.

Lukisan yang miring dibetulkan, terkesan positif yaitu diperbaiki agar menjadi lurus. Bila mengunakan kata kata dibenarkan, kesannya lukisan miring itu tidak dianggap salah.

Kembali ke imbuhan ke - an. Imbuhan ini dianggap sebagai pembuat sesuatu yang tidak disengaja. Kerasukan, tidak sengaja dirasuki sesuatu. Kecelakaan, tidak sengaja celaka. Kematian, tidak sengaja mati. Tapi apakah kebenaran juga artinya tidak sengaja benar..?

Dah ah mulai ngelantur..
Nulis sendiri kok mumet sendiri...
#katrok...




Pokoknya aku berusaha sadar akan kebiasaanku komen termasuk resiko dan konsekuensinya. Makanya aku lakukan itu mengikuti filosofi sebuah puisi asal comot dari internet

Jika kamu merasa benar
Tunjukkan secara jantan kebenaranmu...
Jika kamu merasa salah
Tunjukkan secara jantan kesalahanmu..
Jika kamu merasa malu
Tunjukkan...


Intinya
Tanpa melihat kecocokan dengan situasi yang dihadapi, benar tidak selalu positif. Apalagi merasa benar ketika kita cuma baca sepotong saja...
#mungkin...


92 comments:

  1. kesemutan berarti tidak sengaja dicokot semut

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tidak sengaja jadi semut..? :D

      Hapus
    2. asal jangan cemungud eaa

      Hapus
    3. Halah itu sih bahasa mumet kuadrat

      Hapus
    4. kalau Ke KLEPONAN, sama Ke MAGANG an piye mas Rawins?

      Hapus
    5. itu sudah kuadrat pangkat dua cosinus phi

      Hapus
  2. kegatelan itu tidak sengaja dicebloki ulat bulu atau uler geni

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gatel pengen dicokot kali... :D

      Hapus
    2. kalau gatel ya di kukur dong..masak minta di cokot

      Hapus
    3. Asal janagn=an salah cokot ya Kang !

      Hapus
    4. nyokot ubi keknya asik...

      Hapus
  3. jadi, kesengajaan maksudnya tidak sengaja dibikin sengaja...ah mbuh, ikut mumet.

    btw, saya membaca tulisan Mbak Faridah di atas kok serasa baca tulisan Vicky ya...?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah aku juga mumet ngapain dibahas lagi :D

      Hapus
    2. kalau yang quick note di multipli itu bener gak mas ?bunuh bunuhan itu lho?

      Hapus
    3. Haha itu masa lalu nyomot dari blognya anaz, om
      Itulah dinamika hidup yang musti kita sadari

      Hapus
  4. mari kita berpusing-pusing bersama...
    dan jika masih terasa pusing juga mari kita panggil joko susyanto :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pusing pusing kalo kata lik reo itu jalan-jalan, om...

      Hapus
  5. Maaf juga kalo kadang saya asal koment...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh ya.. gambar di atas bukannya dari FB ya Mas? saya jg dapat begituan... langsung sy kick...

      Hapus
    2. Ga tau sapa itu, tau tau ada kirim pesan

      Hapus
    3. Bukan saya kan kang ? he,,, he,, he,,,

      Hapus
    4. emang pak indra mau pesan apa..?

      Hapus
  6. bahasa cewek disitu kacau banget yak -____- pake ejaan yang divickykan..

    kalo inget multiply jd inget MPku juga bm sempat dibekap sudah dihapus :(

    kalo kebetulan ketemu berati ada kesalahan ketemu ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku ga terlalu mumet wong mp cuma kloningan dari jurnal di sini. Aku langsung pamitan begitu stefan kasih pengumuman mau diusir

      Hapus
  7. waduh ilmu nahwu ya tuh. pakai bahasa inggri aja kalo bilang betul. haha. tapi aku mah komen aja. tuh ujungnya mas rawin tetap apa adanya. hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apa itu ilmu nahwu, om..?
      Aku taunya nahwu buang air...

      Hapus
  8. kang rawins itu kalo nulis apa adanya, bukan ada apanya. yeaah ini juga gak tau nyambung ato gakk :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha ga gitu, om. Senyampenya aja...

      Hapus
  9. Ini yang saya suka dari Pak Rawins ... :D

    BalasHapus
  10. benar-betul...
    aku sendiri merasa gak pernah benar atau betul saat komentar di blognya mas Rawins...
    bodo lah yg penting aku dah baca,komen ya suka2 gue....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Santai saja, lik. Hidup di negara bebas kok. Yang penting kan tanggung jawab...

      Hapus
    2. saya malah suka komen disini , soalnya pasti dibalas

      Hapus
    3. tanggung jawab untuk anak istri....itu yg utama mbok lik

      Hapus
    4. yang penting jangan balas budi
      budi ga jahat kok, ngapain musti dibalas..?

      Hapus
  11. Komen di blog ini adalah hiburan tersendiri. Selalu membuat senyum-senyum sendiri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah si ibu ini mulai ketularan warga sini... :D

      Hapus
  12. ini lebih tinggi ilmunya dari bahasa si viky loh mas....bikin mumet juga pada akhirnya...wakakka

    BalasHapus
    Balasan
    1. Viki aja bikin bingung ya, berarti ini lebih membingunkan lagi

      Hapus
  13. Dalam kasus saya, Bang Rawins, saya kan suka promosi artikel di Facebook dan salah satunya di komunitas X. Nah orang2 di komunitas X itu begitu liat judul headline saya di facebook aja bisa langsung mencaci maki, tapi dari kata2 dan alasan2 yg mereka kemukakan di makian2 tersebut, saya bisa liat bahwa mereka tuh marah2 tanpa membaca artikel saya sama sekali. Kalo udah kayak gitu, cape deeehhh

    Tapi kalo menurut pendapat saya, komentar bang Rawins di blog saya selalu bagaikan coklat mesies di atas cupcake...bikin artikelnya jadi tambah nikmat, hehehe =)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yah begitulah kenyataan dari sebagian teman kita. Harap dimaklumin dan tak perlu dipikirin. Layanin saja seperlunya lalu anggap angin lalu...

      Hapus
  14. Jadi kalau mau komentar harus baca artikelnya dulu ya biar komentarnya nyambung seperti isi artikel

    BalasHapus
    Balasan
    1. Katanya sih begitu aturannya, om...
      Dan aku sering melanggar itu :D

      Hapus
  15. yg berarti ketidaksengajaan adalah imbuhan ke-an dipadankan dengan kata sifat yooo kang??? #mendadak belajar bahasa indonesia

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tetap tergantung kalimant pendukungnya lah, ga bisa diartikan secara harfiah. Tar kaya terjemahan google dong...

      Hapus
  16. itulah kenapa, sampean aku anggak menebarkan paham baru, rawinisme

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halah pak kyai ki menebar gosip saja :D

      Hapus
    2. lha dalah aku katut gendeng

      Hapus
    3. Gendeng itu salah satu cara untuk menikmati hidup yang lepas dari keterbelengguan pikir...

      Hapus
  17. Sebuah akibat dan resiko dari perbuatan KE-AN

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salah satunya kegatelan ya..?

      Hapus
    2. di bilang keceblokan uler geni kok....

      Hapus
    3. pengalaman pribadi yo, om..?

      Hapus
  18. Hahaha.. Iya, Bang, aku juga baru sadar....

    BalasHapus
  19. pak rawin ini memang cerdas berbahasa.. :D

    BalasHapus
  20. garuk garuk kepala, jika soal bahasa aku nomor belakang :D
    Blogwalking kan sekedar ingin menambah wawasan otak kita, bukan sekedar berkoment ria. Kalau tidak menarik ya lewatkan saja, dari pada koment tidak nyambung atau komen yang cuma bilang, arikelnya oke punya, terimakasih atas sharingnya, sungguh menarik postingnya. Lebih parah lagi, follow aku dong, jangan lupa berkunjung balik ya ? :D
    Jadi ngelantur.......

    BalasHapus
    Balasan
    1. maaf pak Agus nih .. memang kebanyakan yang jualan obat itu kalo ngomen seenake dewek. tapi gak semua kaya gitu kok ...

      #buat pak Rawins maaf ya saya jadi ngomen gini di blognya bapak

      Hapus
    2. Hahah...
      Bagaimanapun juga blog punya fungsi jejaring sosial. dan kita pun musti menyadari bahwa sebagian teman masih menganggap komen itu lebih penting ketimbang baca artikel.

      Hapus
  21. #semua umur
    #katrok
    #mungkin
    #mumet

    BalasHapus
  22. Ada baiknya sebelum memberikan komentar mengenali sifat admin terlebih dahulu. Setelah itu baru berusaha memberikan komentar susai engan topik kontent yang disajikan. Biar tidak salah kaprah. Kalau itu sih menurut ku Kang. Dari pada di lempar panci untuk dicium samapai basah....... He,, he,,, he,,,

    Salam wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. repotnya banyak yang suka menutup diri sehingga kita sulit menebaknya. salah satunya teman yang tak mau balas komen masuk

      Hapus
  23. Damang,Kang?
    *komen nggak sesuai isi jurnal

    BalasHapus
  24. lagi mandan lumayan kayane kiyeh

    BalasHapus
  25. benar ? betul ? sama tapi tak sama ya pak :D

    BalasHapus
  26. Bagus ulasannya :)
    Terimakasih sudah berbagi :)

    BalasHapus
  27. Jika kamu merasa benar
    Tunjukkan secara jantan kebenaranmu...
    Jika kamu merasa salah
    Tunjukkan secara jantan kesalahanmu..
    Jika kamu merasa malu
    Tunjukkan secara jantan kemaluanmu... hahaha... ckckckckck

    BalasHapus
    Balasan
    1. filosofi mang lembu itu, mang...

      Hapus
  28. bentar lagi ngelamar jadi guru bahasa Indonesia keterima om...
    kan lagi rame tuh nyePeeNeS...:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha ga ah tar dibilang ketuaan lagi...

      Hapus
  29. wah di ancam di bunuh :p emang situ salah apa. salah ngomong ae macam-macam. ternyata .

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha itu resiko jadi orang ganteng, miz... :D

      Hapus
  30. saya udah baca artkelnya lengkap...udah cukup kan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. belum lengkap kalo belum kirim ubi...

      Hapus
  31. melu kebiasaane sampean Kang.:D

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena