05 September 2013

Gandhung Becak

#Bimbingan Orang Tua

Gara-gara Pacul nyebut nama Gandhung, aku jadi terkenang plesetan lagu Bang Iwan yang cukup merakyat di kalangan seniman Jogja.

...jalan ke Gampingan
tak pernah ada tujuan
membelah malam
Gandhung yang slalu datang...

Gandhung yang tenar ini bukannya Gandung Pardiman atau tokoh yang sering masuk tipi lainnya. Beliau yang unik ini hanyalah seorang tukang becak yang sejak lahir sudah mangkal di komplek ISI Gampingan yang sebelumnya bernama ASRI. 

Begitu eksisnya Gandhung di kampus ISI sampai dia menganggap dirinya lebih loyal dibanding rektor ISI sekalipun. Sudah beberapa kali rektor ISI berganti, Gandhung belum juga berganti profesi.

Puluhan tahun mangkal di komplek kampus membuat popularitas Gandhung lumayan tinggi. Seniman ngetop kelas dunia asal Jogja bisa dibilang pasti kenal  beliau. Tak heran bila jejak-jejak tokoh kelas dunia ikut akrab, minimal di kaos yang dikenakannya.

Pernah waktu nyamperin ke tempatku, dia pake kaos bergambar Che Guevara. Ditanya tentang tokoh itu, dengan bangganya cerita kalo dia pernah bareng bahkan bersalaman waktu ada acara di Mandala Krida. Yang penting jangan ditanya itu foto siapa, karena jawabnya pasti, "Bang Haji Rhoma Irama..."
#mondol...


Biarpun menurut pengakuannya, pernah ditumpangi banyak seniman tenar atau angkut karya seni bernilai ratusan juta, becaknya tetap sederhana. Banyak stiker galeri yang nempel adalah ciri khasnya. Makanya tak aneh kalo dulu aku cetak stiker, pasti ilang lumayan banyak sebelum aku distribusikan.

Tapi yang paling menarik adalah tulisan di atap becaknya, hanter...

Kirain dulu dia mau sok-sokan ga mau kalah dengan becakers Malioboro yang pinter ngomong bule. Mau nunjukin kalo dia seorang pemburu rejeki, makanya nulis hanter tanpa tahu kalo tulisan seharusnya adalah hunter.

Aku pikir ini bikin malu bangsa ke tamu mancanegara. Sifat sok keminterku muncul dan berniat mengguruinya dengan pelajaran bela negara. Pas mampir ke galeri, aku samperin dengan semangat 45.

"Tulisan di becakmu maksute opo, ndhung..?"
"Keren tho, mas..?"
"Keren gimana wong kamu ngawur gitu."
"Lha kok ngawur..?"
"Maksudmu opo..?"
"Maksudnya, kalo mase butuh transportasi tinggal sms aku saja. Kemana tujuannya, aku hanterrr..."
#semprul...

Langsung klakep ga bisa ngomong aku...
Suer...

Lama tak jumpa, gimana kabarmu, Ndhung..?


Intinya
Seringkali kita terjebak pemikiran tentang konsep kehidupan ideal yang muluk-muluk, sampai melupakan bahwa hidup bahagia itu lebih mudah dipelajari dari kesederhanaan pola pikir orang kecil. Ketidaktahuan seringkali lebih potensial menjadi sumber kebahagiaan ketimbang kebanyaktahuan...


71 comments:

  1. Gampingan, tempat tinggal mendiyang Oma Buyut saya di deket ASRI itu lho Pak, sekarang kayaknya sudah sepi di sekitar situ, tinggal para sepuh doang. Tahun 2004-an ke belakang saya sering banget maen ke situ, ke rumah sepupu saya yang sekarang di Samarinda------mungkin pernah ketemu Om Gandhung ini, atau mungkin malah pernah numpang becak beliau.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau becaknya satu-satunya di situ, kemungkinan besar pernah numpak mbak

      Hapus
    2. howalah orang gampingan tho..?
      kalo seputaran asri kemungkinan besar tau wong beliau yang mbaurekso kampus. tapi bukan penghuni pohon besar yang disitu lho..

      becak banyak, om. tapi beliau lebih suka nongkrong di kampus ketimbang di perempatan

      Hapus
    3. Curiga banyak nongkrong di kampus nih ? Ada apa ya ? ? ?.......

      Hapus
    4. pangsa pasarnya beda, pak...

      Hapus
  2. Keren dan keratif banget, dimana penuangan ide sederhana yang membuat orang tertawa namun di tetap pada tujuannya yang dasar dari profesi yang digelutinya. Untung penasaran itu langsung ditanyakan kepada yang bersangkutan, jadi kita langsung tahu maksud tujuan dari beliau. He,,, he,,, he,,,,
    Markotop deh........ salut sama si abang.
    Mau dong di anterin sama si eneng.

    Salam wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. cuwilan kecil kehidupan orang kecil memang menarik untuk dibahas, pak. mereka cukup pede menatap kehidupan tak seperi kita yang kadang minder padahal tahu lebih banyak tentang isi dunia.

      Hapus
  3. selalu santai dalam menghadapi kehidupan real...top banget mas.
    kata-kata komplek memang identik dengan gituan sih mas...

    BalasHapus
    Balasan
    1. jogja memang tempatnya orang yang bersantai-santai, om. tapi yang dimaksud gituan tuh apa..? ati ati kebaca sama mang lembu loh...

      Hapus
    2. hahahah sama saya juga baru ngeh.
      Musti diklarifikasi apa maksud "gituan" nih bang Agus?

      Hapus
    3. gituan pasti pikiran nya ke situ ya mas

      Hapus
    4. Ya,,,, ya,,,, ya,,,,,, sambil manggut-manggut sedekap selimut.

      Hapus
    5. gituan..ya komplek lokalisasi lah yauwww

      Hapus
    6. kalo lokal berarti murah dong, om
      mbok sekali kali interlokal...

      Hapus
  4. Kirin beliau memang benar salah nulis.. ternyata... memang hanter yg dimaksudkan, wkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. pertama kali baca, kirain maksudnya banter...

      Hapus
    2. Hahahah ternyata kita semua salah...

      Hapus
    3. itu yang aku maksudkan ketidaktahuan adalah sumber kebahagiaan. dia enjoy aja dianggap salah oleh orang lain, karena punya keyakinan berbeda. yang penting kita ingat bahwa ketidaktahuan ini tidak identik dengan kebodohan...

      Hapus
    4. malah saya pikir itu bahasa daerah.. kalau bule baca nya jadi "haenter" tuh

      Hapus
    5. haha bener juga yah..?

      Hapus
  5. pasti Pak Gandhung kupingnya bergerak-gerak diceritain di sini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. dia pendekar joget, bisa seluruh tubuhnya bergerak-gerak
      *asal ada dangdut...

      Hapus
  6. Kalau ke yogya minta di hanter sama mas Gandhung ah... Sms ke nomer berapa nih?

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah itu dia repotnya dengan seleb yang ini
      nomernya ganti ganti mulu, hehe

      Hapus
    2. Berarti artis becak dong??

      Hapus
  7. ya ampun intisarinya itu betul banget, sangat inspiratif dan mengenaa sekalii..

    masuk paak..

    BalasHapus
  8. sederhana dalam berpikir dan sederhana dlm menyikapi maslah akan menjadi kebahagiaan tersendiri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sesederhana itu kah..?
      hehe

      Hapus
    2. jare urip ki mung wang sinawang...hehheee

      Hapus
    3. tapi bener kok
      semakin kita bisa berpikir sederhana, kebahagiaan semakin dekat
      mung biar bisa berpikir sederhana itu yang susah...

      Hapus
  9. istilah gandhung keknya sebutan untuk cah lanang yah. but bisa juga mengarah istilah daerah x . benar ga? abis pembantuku dulu bilang gtu ama si kecilku..

    BalasHapus
    Balasan
    1. daerah mana itu
      aku malah baru denger

      Hapus
  10. ane pikir gandhung mah kripik ...kalo di daerah ane ada tuh kripik gadhung enak mantab...hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha dodol ah
      gadung itu yang bikin mabok...

      Hapus
  11. bayar royalti ke Gandhung nggak nih? namanya dicatut.

    BalasHapus
  12. Gandhung bukanya yang suka dibuat tepung kang...

    ooooh hanter itu begitu ceritanya... anda sms saya hanter... top markotop deh

    BalasHapus
  13. tukang becak di jawa mantap ya Bang ada yang pake social media, ini penuh dengan stiker gaul banget coba ke sulawesi aduh becaknya bikin miris

    BalasHapus
    Balasan
    1. ooh mas harry ya
      itu mah beda lagi pasarnya. kalo beliau di malioboro

      Hapus
  14. Ncen kowe ki kancane Gandhung Gondowoso owk Likk....
    :P
    #mlipir

    BalasHapus
  15. Baca ini jadi teringat tukang becak yang nyentrik juga di kampung halaman di Ciamis. Kacamata item dan pake baret merah. Klaksonnya suitan khas banget he he.
    Dia tanpa pamrih suka ngajak jalan2 dulu anak saya pagi2 sebelum nganter langganannya. Hal inilah yang tidak kita pikirkan. Saya sempat mikirnya dia jual paksa jasa becaknya dengan cara ngajak jalan. Namun ketika saya kasih uang dia nolak. Dia bilang seneng aja ngajak jalan anak saya.
    Bener2 kebahagian buat dia simple banget.
    Trims ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah
      hal semacam itu yang kadang luput dari pemikiran kita yang cenderung menganggap kebahagiaan adalah tentang uang. itu sama dengan sujud kendang yang rajin ngamen door to door tanpa mikir dibayar apa engga. rakyat kecil memang kadang luar biasa asal kita mau melihatnya dengan hati bersih...

      Hapus
  16. hidup sederhana memang indah yah

    BalasHapus
  17. gak neko-neko,
    ngakak maksudne hanter..haha..sok keminter sing moco

    BalasHapus
    Balasan
    1. hooh om
      sering aku makclep ga bisa ngomong kalo ketemu orang orang kayak gitu. jogja memang istimewa...

      Hapus
  18. Hahahaha

    Che Guevara .. masih ada baju sekarang gambar Che Guavara? Rasanya saya ngeliat baju kaos beginian berapa tahun lalu ya ...

    Oya, komennya saya balas di blog lho. Komen yang kapan yg ttg itu juga pernah saya balas puanjang, krn merasa harus saya balas panjang ^__^

    BalasHapus
    Balasan
    1. di jogja apa sih yang engga ada, bu...
      segala paham dan tokoh yang ga umum pun laku disana...

      Hapus
  19. Bener iku om, tak kira ya hunter, eh ternyata... sini om tak hanter :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. podo wae waktu dia bikin puisi yang judulnya waiting
      kirain beneran pake bahasa inggris
      jebulnya waiting tresna jalaran saka kulina...

      Hapus
  20. Ndung, emang che guevara juga nyalon presiden yah? hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha tar wakilnya aceng fikri ah...

      Hapus
  21. Masa sich ketidaktahuan malah jadi sumber kebahagiaan. Bukannya harus banyak pengetahuan kalau ingin bahagia? Karena hanya pengetahuan yang bisa membuka hati dan pikiran kita khususnya pengetahuan agama

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha panjang bahasannya lik
      tar bikin jurnal tersendiri yah

      Hapus
  22. bwahahaaa....makanya jangan "SOTOY"....;o)

    BalasHapus
  23. betul mas...hihi..
    kerumitan mikirin hidup malah bikin serba gak enak:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya mending jadi orang ga punya otak ya..?
      haha

      Hapus
    2. mending gak punya masalah..:P
      *ngimpi....

      Hapus
    3. tapi banyak duit ya..? :D

      Hapus
  24. Gandhung sampun tindak...
    dah mbecak di ISI Surga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tenane, om...
      Inalillahi semoga terus berkiprah di alam sana
      dan HaSoe tidak kehilangan pendekar jogetnya...

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena