27 September 2013

Feodalisme Tersisa

#Bimbingan Orang Tua

Keheningan hari yang panas terpecahkan suara orang adu mulut. Keributannya sih tidak berlangsung lama. Tapi ada rasa ga enak hati saat dengar salah satu orang teriak, "dasar pembantu..!!!"

Feodal banget, namun menjadi fakta bahwa memandang derajat orang berdasarkan profesi atau kedudukan sosial masih sering terjadi. 

Bila posisinya becanda antar teman, mau ngomong dasar oon, koplak, jancuk dsb masih aku anggap wajar sejauh lingkungan bisa menerima. Tapi saat berdebat kusir begitu, bawa unsur profesi dampaknya bisa melebar. 

Sekedar bilang muke lo jelek, urusannya sama yang bersangkutan doang. Namun bilang dasar kuli, aku juga kuli. Masalah buat lo..?


Jadi inget waktu bujangan dulu ngincer temen sekantor. Kelihatan ada respon, udah dikasih alamat rumah, apalagi tindak lanjutnya kalo bukan nyamperin.

Turun dari angkot, sempat terkejut melihat rumahnya begitu mentereng. Masih terbengong-bengong dekat pagar, ada bapak tua pake kolor kucel pegang gunting rumput menghardik, "ngapain kamu liatin rumah orang..?"

Sompret hampir loncat...
Biarpun ga kenceng, tetap saja sempat nyeplos, "dasar tukang kebon songong..! Ngagetin orang saja..."

Pas gitu, sang idaman nongol di pintu, "Eee kirain ga jadi kemari, mas. Kenalin nih papa aku..."
"Phaphaaah..???"


Kena karmanya saat aku masih urus galeri. Pagi-pagi habis bantuin si Nana nyapu sisa event semalam, aku selonjoran di halaman. Niatnya mau nyuci mobil dulu sebelum mandi. Lalu datang mbak-mbak berpakaian rapi bawa stopmap menyapa, "manager galerinya ada, mas..?"

Sambil mengendus-endus takut bau ketek bertebaran aku jawab, "ada keperluan apa ya, mbak..?"
"Mau masukin surat lamaran..."

Aku minta dong suratnya
Eh, si mbak ga mau ngasih sambil ngeyel mau ketemu manager. Badan cape campur ngantuk dapat sarapan gitu, spontan aku manyun sambil bilang, "ga ada..."

"Datangnya jam berapa ya..?"
"Ga tau..." *ketus
"Duuh gimana dong..?" *mulai melirik bete
"Kasih saya saja..."
"Engga ah, tar kelupaan dimasukin keranjang sampah.."
"Yowes..." *ngeloyor ke dapur

Baru nyamber kancut persiapan mandi, Nana nyamperin, "pak, ada yang nyari..."

Jebul cewek yang tadi...
Tapi kali ini sambil senyum-senyum aneh gitu trus bicara pelan, "maaf mengganggu, pak. Habisnya bapak tidak bilang dari tadi sih. Jadinya saya kira tukang kebun..."

Emang kenapa dengan tukang kebun..?
Masalah buat lu..?
*dalam hati


Intinya
Siapa bilang feodalisme hanya ada di jaman kolonial saja..?


Quote of the day
Tak sepantasnya kau memandang orang dengan sebelah mata - Korban pengintip via lubang kunci


64 comments:

  1. hiksss...feodalisme itu secara etimologi berasal dari kata pedal (pit) jadi fungsingya ya di idek2. jadilah pedalisme. Bule bilang feodalism. Itu wis dadi mindset om?

    BalasHapus
    Balasan
    1. baru tahu saya kalau asal muasalnyanya sama dengan pedal. Jadi terus menjadi alas dong ya ?

      Hapus
    2. Istilah ini muncul di Eropa pada abad pertengahan yang menempatkan bangsawan sebagai penguasa suatu kawasan atas perintah penguasa monarki. Jaman kolonial maknanya melebar ke kalangan tuan tanah atau penguasa lokal yang seolah-olah mereka punya derajat yang berbeda dengan rakyat jelata.

      Makin kesini artinya semakin kabur dan berkonotasi negatif, sehingga pola pikir orang yang memandang orang lain berdasarkan kasta dianggap sebagai feodal

      Kayaknya sih gitu...

      Hapus
    3. wah cocok dadi sosiolog kie

      Hapus
    4. yang bener soksialan kali, pak :D

      Hapus
  2. Kalau misal saya neriakin juragan Mesir saya "dasar juragan" apa masuk kategori feodal Kang..? hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau itu masih bagus Kang, ada peningkatannya, wong jadi juragan toh ? he,,, he,,, he,,,

      Hapus
    2. Karena masih memandang kedudukan sosial, mungkin bisa dikatakan begitu, om. Namun dalam pemakaian umum di masyarakat, kata itu lebih banyak diarahkan ke sisi negatif. Sehingga cuma berlaku untuk yang memandang rendah saja...

      Teman yang ahli bahasa mungkin bisa bantu...

      Hapus
    3. malah ndi portal sing terkenal di negara ini, makai kata Agan, Gan menjadi bahasa komunikasi, njur piye jal

      Hapus
    4. Pemahaman yang berkembang saat ini arahnya ke konotasi negatif, pak. Jadi yang memuliakan seperti itu walaupun mungkin masuk definisi, tidak dianggap masuk asalkan tidak berlebihan.

      Seperti ketika pak Harto dulu merubah sebutan Paduka Yang Mulia Presiden menjadi Bapak Presiden saja. Kata Tuanku atau Yang Mulia diganti Saudara...

      Hapus
  3. Sepertinya pembelajaran budi pekerti sudah mulai menipis di kalangan masyarakt kita ya Kang, banyak yang selalu menyepelekan hal-hal yang kecil. Harus dididik adab kali ya. He,,, he,,, he,,,,

    Salam wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sudah bawaan jaman, pak.
      Jogja yang katanya negeri paling santun saja sekarang sudah banyak berubah. Kata-kata nuwun sewu, nderek langkung kian jarang terdengar di kalangan anak muda. Lewat mah lewat saja sambil asik mainan hape...

      Hapus
    2. wolak walike jaman, sing bener mlungker sing salah malah dianut

      Hapus
    3. Sudah diramalkan sejak jaman Jayabhaya
      Mau dilawan sekuat apapun akan tetap terjadi

      Hapus
  4. Saya juga sering koq nemuin kejadian macam gini.. mungkin sisa2 kolonial, masuk akalah karena tau sendiri kita dijajah berapa bulan?? pasti kebiasaan kolonial itu membekas, meresap dan menjadi karakter...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banyak juga kok peninggalan Belanda yang bagus-bagus. Sayangnya jarang yang mau make, hehehe sakit

      Hapus
  5. Bisa jadi pelajaran yang berharga nih untuk kita tidak memandang sebelah mata seseorang, seperti pengalaman di atas hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya betul
      Hanya tukang ngintip yang suka melihat dengan mata merem sebelah
      Karena kalo merem dua duanya tar ketiduran...

      Hapus
  6. aduh, jadi merasa nih...maklum termasuk kalangan buruh

    sudah sifat bawaan manusia, muncul rasa riya atau sombong. bila kesombongan tak terkendali, ya sudahlah, akhirnya merasa dirinya paling hebat, paling baik atau paling benar------dan merendahkan orang yang dianggapnya ada di bawahnya. sudah ada sejak dahulu kok

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wajar lah bu
      Jangankan mereka yang punya posisi tinggi, aku yang kuli saja sering kelepasan nguli nguliin orang lain. Dan itu manusiawi kok, walau musti digetok panci...

      Hapus
  7. Pak, Galerinya itu Jogja Gallery bukan to?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan bu
      Galeriku sudah rest in peace. Dulu di Jl Sukonandi dekat Mandala Krida

      Hapus
  8. hahah karma...

    baca jurnal ini teringat saya pas ke proyek, dulu sih masih baru masuk kerja, pakaian rapih bareng bos saya, bosaya sih pakaiannya biasa aja.. eh sampai proyek banyak yang nodongin ada yang minta jatah roko , ada satpam, minta amplop... bos saya malah anteng anteng saja hheheeh... semenjak itu saya jarang pakai pakaian rapih apalagi pakai dasi hahaha


    memang penampilan bukan jaminan ....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan mau kalah sama lik Zach dong...
      Biar keren banyak penggemar, sekali kali ke proyeknya pake dasi
      *dasi pramuka

      Hapus
  9. hahhaaa....kebalik juga.
    memandang orang jng dilihat apa pekerjaannya tapi lihatlah sopan dan cara kita menghargai orang lain.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu dia..
      Soalnya ga sopan itu sudah bawaanku sejak jaman dulu kala
      Katanya kalo sudah watek ga bakalan bisa ilang sebelum di pethek, haha

      Hapus
    2. hahhahaa...memang watek itu yg bisa ngrubah hanya dirinya sendiri kog, jd gak usah di pathek bisa berubah, jare wong jowo alon-alon waton kelakon.

      Hapus
    3. repot, bu...
      butuh perjuangan teramat panjang, karena sifat itu berbeda dengan sikap. sikap bisa saja mudah berubah menyesuaikan sikon. tapi sifat, waduh tobaaat....

      Hapus
  10. Sering ngalamin juga..dikira pengasuhnya Aiz sama Ibu2 perumahan.
    Waktu tahu q itu ibunya, cara bicaramereka jadi sopan.meski tdk diutarakan..itu termasuk feodalisme g y?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kembali ke pemahaman masing-masing, bu
      Karena maknanya sudah kabur dari definisi awalnya

      Hapus
  11. Lingkungan sangat berpengaruh....

    Kalo kaya gituan saya yakin malah makin banyak dengan masuknya bahasa2 gaul dan alay belakangan, kadang hal2 spt itu di anggapnya guyonan dan ttp aja semua org kan punya sensitifitas masing2...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, om
      Makanya aku bilang sejauh lingkungan bisa memerima. Kalo di Surabaya kita ngomong jancuk mungkin biasa, tapi belum tentu kalo di daerah lain. Seperti orang Jogja yang lebih suka pake istilah bajigur atau hajindul...

      Hapus
  12. feodalisme jaman sekarang lebih parah dari pada jaman dulu
    #mungkin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada benarnya
      Kalo dulu kastanya jelas. Tak ada kesalahan penyampaian predikat.

      Sekarang sekat sekat itu sudah tidak terlalu banyak, tapi kebiasaan itu masih melekat. Yang posisinya sejajar atau lebih rendah saja bisa merendahkan yang lebih tinggi secara sosial.

      Atau mungkin ini yang disebut demokrasi..?

      Hapus
    2. demokrasi dalam artian demo sambil rekreasi, kw kw kw...

      Hapus
    3. atau orang demo dikerasi..?

      Hapus
  13. "Tak sepantasnya kau menyakiti orang dengan mulutmu, karena akan baru terasa saat kau dibuat sakit oleh mulutmu sendiri" - Korban Sakit Gigi

    *nempelin koyo di pipi (lagi)*

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya jangan nyanyi sakit gigi mulu
      ganti musiknya talak tilu saja...

      Hapus
  14. oooo ancene anak e rawin.. #eh

    yang kayak gini termasuk feodal gak ya :p emang kenapa kalo anaknya rawin? masalah buat loe? :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya masalah dong kalo terus nyamperin sambil bilang, pengen dibikinin yang kek gitu dong... :D

      Hapus
  15. iya pak . disini juga masih banyak yang seperti itu .
    suka gak enak hati sendiri kalo saya liat sendiri hal seperti itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heheh memang ga bakalan ilang dari muka bumi kali...?

      Hapus
  16. mulutmu harimau mu mas, hehehehe...
    kalo tiba2 baunya jadi bau naga, itu mah lupa gosok gigi..:P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siapa tau warnanya jadi kuning berkilau, hehe

      Hapus
    2. jarang sikatan kan kuning, hehe

      Hapus
  17. nang kantorku malah isine feodalis karo kolonialis tok Kang

    BalasHapus
    Balasan
    1. berarti lik zach keren dong
      bisa tampil beda dengan umumnya...

      Hapus
  18. bener bener slow profile, saking slownya majikan di kira tukang kebun.

    BalasHapus
    Balasan
    1. slow profile itu artinya lelet, om
      kerjanya males malesan...

      Hapus
  19. gayanya manager tp tetep saja keliatan seperti tukang kebun ya mas...
    hahhaaa....
    :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah bawaan dari orok, om
      mau dipoles kayak apa juga tetep keliatan katrok, hehe...

      Hapus
  20. aseliik, suka buanget Kang sama quotenya. pertahankan.
    Kemaren sih saya ditebengin temen-temen pas main ke clubhouse keren begituh. Eh pas mau parkir ditanyain: "Bawa sendiri ato driver Pak?"
    *kalo ini sih nasib*

    BalasHapus
    Balasan
    1. enakan ngaku sopir, om
      ga usah ngasih tips ke valetnya, hehe

      Hapus
  21. makasih atas infonya sangat bermanfaat dan memberikan wawasan

    BalasHapus
  22. mantap gan, veodalisme budak dari imperalisme

    BalasHapus
  23. ikut memahami perlahan lahan tapi pasti, biar kayak anak kuliahan gan.

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena