02 September 2013

Buaya Laki-Laki

#Bimbingan Orang Tua

Gara-gara ngomongin kelinci nyerempet ke pleboi, aku jadi inget koman komen di jurnal Buaya Keroncong yang terpeleset jadi omongin buaya darat.

Tentang analogi buaya ini, aku tak pernah tahu kenapa bisa jadi pemahaman umum di masyarakat. Literatur resmi yang bisa dipertanggungjawabkan belum pernah aku temukan.

Perkenalan pertamaku dengan buaya terjadi waktu Gunung Galunggung meletus dulu. Sungai Citandui menghitam oleh material vulkanik memaksa seekor buaya mengungsi ke kampung dan tertangkap penduduk. Petugas ga tau apa yang datang dari kecamatan bilang kalo yang tertangkap itu buaya betina. Penduduk diminta siap-siap karena ada kemungkinan buaya jantannya bakal datang mencari.

Penjelasan itu dikuatkan oleh seorang pawang saat aku main ke Kaltim yang terkenal dengan buaya muaranya. Katanya buaya adalah binatang paling setia dan tak pernah gonta ganti pasangan.

Mungkin analogi ini yang kemudian dipake orang Betawi, kenapa dalam acara lamaran selalu ada persyaratan kue buaya untuk calon istri.


Sedikit melenceng...
National Geographic mengatakan, rahang buaya sangat kuat dan sekali mengatup bakal sulit untuk dibuka. Tekanan gigitan buaya bisa mencapai 2.000 psi (aligator) - 7.700 psi (buaya muara) tergantung jenis. Bandingkan dengan tekanan angin di ban mobil sekelas Avanza yang cuma 35 psi.

Namun kekuatan otot rahang untuk mengatup itu tak sebanding dengan kemampuannya membuka. Hanya beberapa kali lilitan lakban sudah cukup untuk membuat buaya tak mampu membuka moncong.

Dari kenyataan ini bisa dianalogikan bahwa laki-laki buaya semestinya adalah orang yang kuat menutup mulut dan tidak gampang asal mangap.




Cerita lain aku temukan Sidney Morning Herald tentang penelitian University of Queensland, kebun binatang Australia dan Wildlife Service. Di situ dikatakan bahwa buaya merupakan binatang yang homing instinct, alias selalu kembali ke sarangnya secara naluri.

Tiga ekor buaya di Australia Utara dipindahkan sejauh 400 km menggunakan helikopter. Melalui alat pelacak yang terpasang, peneliti bisa mengetahui bahwa buaya tersebut sudah kembali di tempat asalnya dalam waktu 3 minggu. Kemampuan luarbiasa, mengalahkan bang Toyib yang sudah 3 kali lebaran belum juga ingat jalan pulang...


Pleboi dilambangin kelinci, rasanya pas banget dengan kebiasaan gemar kawin dan beranak sampai ibu dan anaknya sendiri juga diembat. Kenapa di Indonesia dianalogikan pake buaya sih..?

Kalo mau maksa pun tak masalah. Namun buaya kan selalu kembali ke sarangnya. Jadi kalo laki-laki dikatakan buaya, tar bakalan muncul istilah tandingan. 
Lubang buaya...

Salam buaya...


Intinya
Banyak analogi baik yang bisa diambil dari fakta tentang buaya. Tapi namanya juga salah kaprah, kalo dibetulkan malah jadi tidak lumrah...


149 comments:

  1. saya takut kang sama buaya, jadi gak mau terus terusan pantengin postingan ini

    takut ngeliat lubang buayanya kang, hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau lihat dari dekat nanti di pipisi buayanya lho mas

      Hapus
    2. tar tak bayanging kalo lubang buaya pipis tuh kayak apa..?
      *mikir

      Hapus
    3. pantengin saja di gambarnya, saya belum nemuin logo Rwn-nya...

      Hapus
    4. pake logo kan kalo foto jepretan sendiri dan ga ada gambar orang gantengnya...
      *ngemut mouse

      Hapus
    5. rasa apa mas? yang saya emut ini rasa coklat e

      Hapus
    6. rasane kok segrik segrik gini
      kesetrum..

      Hapus
    7. Maaf Kang sudah kepanjangan malah ke bawah, jadi melu di sini saja. Dan saya setuju dengan anlogi tentang buaya, kalau seorang laki-laki harus kuat tutp mulut. Dan ini sudah banyak kejaidan ko di dlam kehidupan kita. Coba lihat para sakasi di pengaldilan yang kelas teri dan buaya, pasti akan beda Kang. He,,, he,,, he,,,,

      Hapus
    8. kalo itu mah tutup mulut yang beda, pak
      haha

      Hapus
    9. oh ada ya yang gituan ? emang mulutnya di tutup pake masker ?

      Hapus
    10. masker kalo cowok, om.. :D

      Hapus
  2. hahahaha, mbuh lah.. rusuhh!

    BalasHapus
    Balasan
    1. lha mbuh ngene iki, dirusuhi tha mas ?

      Hapus
    2. panggil pasukan huru hara dong...

      Hapus
    3. rusuh marunda entah rusuh petamburan...# eh...rusun ya

      Hapus
    4. rusuh itu kalo keburu-buru macam ketinggalan kereta

      Hapus
    5. kalau rusuh ya disaponi tho

      Hapus
    6. nek omah manuk rusuh yo di guyang banyu

      Hapus
    7. diumbah mas, omah manuk kan sempak

      Hapus
    8. titip dong, om...
      mesin cucine kan rusak...

      Hapus
  3. konon kabarnya buaya itu ternyata tidak percaya kalo memiliki rahang dengan katupan yang sangat kuat, untuk membuktikannya maka menjelajahlah buaya hingga ke daratan untuk mencari korban yang bisa menahan katupannya itu...sudah banyak korban sang buaya, namun belum juga ditemukan mangsa yang bisa menahan katupan rahangnya....hingga akhirnya buaya pun tiba di depan gerbang kampung cilembu.......to be continued.....
    #yang mau lanjutin silahkan saja.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sang buaya langsung bersuka cita ketika melihat hamparan kebun ubi yang membentang luas. dengan segera sang buaya mengumpulkan kayu untuk dijadikan api unggun. Setelah api membesar, sang buaya meletakkan beberapa ubi yang ia beli dari mang lembu. beberapa saat kemudian, ubi pun telah matang. sang buaya menikamti ubi yang manis dan lezat. nyam nyam nyam

      Hapus
    2. yang imajinasinya kuat, sok lanjutin...

      Hapus
    3. wah hebat bu aya nya,

      kemudian pak aya menghampiri bu aya, dan terjadilah komunikasi dua arah . . .

      Hapus
  4. karena buaya menakutkan mungkin Kang

    BalasHapus
    Balasan
    1. kita sendiri yang menjadikan buaya itu menakutkan, tuh mas rawin menginjak buaya

      Hapus
    2. itu karena kita tak mau baca data. padahal yang lebih menakutkan ketimbang buaya adalah ketinggi alias bangsat alias tumbila atau kutu kasur.

      Hapus
    3. jangankan di kasur, dikereta aja banyak

      Hapus
    4. itu kan peliharaanmu, om :D

      Hapus
    5. biarkanlah, yang penting ojo ganggu, tunggal guru soale

      Hapus
    6. senasib seperjuangan yo..?

      Hapus
  5. lubang buaya itu yang mana sih mas ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. lubang yang ujung lobangnya mirip rahang buaya :-)

      Hapus
    2. adanya deket halim perdanakusumah, suka dibicarakan dalam buku sejarah
      (pandangan orang seperti saya yang polos)

      Hapus
    3. deket halim perdanakusuma bukannya cawang..?
      ga tau kalo yang dimaksud adalah hamil perdanakusuma..

      Hapus
    4. mbuh ah..ra ngerti daerah kono.....

      Hapus
  6. Balasan
    1. iya kali, dunia kan penuh kemungkinan

      Hapus
  7. Berarti laki-laki yang baik seharusnya punya sifat kayak buaya ya mas?

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu tergantung selera juga sih

      Hapus
    2. katanya tergantung selera, kucing kan malu tapi mau...

      Hapus
    3. nek lembu malu maluin yo..?

      Hapus
  8. pleiboy ?? emang gitu nulis nya gan ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. harusnya peliboy ya..?

      Hapus
    2. asal jangan peliiiit aja deh

      Hapus
    3. mas rawin cupar deh omongannya

      Hapus
    4. maap baru tau. kosakata baru ya...?

      Hapus
  9. waduh tu gede banget ya buayanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. gedean ubinya si mamang lah...

      Hapus
    2. masih gede buaya saya dong

      Hapus
    3. buayanginajakeretaapi...

      Hapus
    4. gak kebalik tha mas ?kereta nginjak buaya

      Hapus
  10. itu buaya asli apa palsu ???

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau buaya palsu banyak di stadion gelora 10 nopember

      Hapus
    2. kan persebaya itu bajul ijo

      Hapus
    3. harusnya persebuaya dong..?

      Hapus
  11. kalau disini sudah gak jaman buaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. sepur klutuk, koyok video yutube mas rawin sing kepala tasiune basa ngapak

      Hapus
    2. mantap kan negarane lik zach...?

      Hapus
  12. mantapp deh kalau di bakar ya , hehhe

    BalasHapus
  13. mau dikamnain tuh buayanya

    BalasHapus
  14. coba saja bilang ke seorang lelaki..."Anda buaya"...pasti langsung ditonjok atau minimal dipelototin----padahal buaya adalah binatang yang setia...aneh, darimana asalnya istilah laki-laki buaya?

    walaupun mengerikan dan membahayakan, tapi ada juga lho penangkaran buaya di Medan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kan katanya jangan liat tampang bu. suka berlawanan sama kenyatannya kan..? makanya aku pede aja dibilang tua jelek juga

      kerajinan kulit buaya prospeknya bagus. tapi kalo ngandelin buaya liar, katanya sulit menjamin ketersediaan bahan baku dan penangkapannya juga repot karena lebih ganas. beda dengan dari penangkaran. buayanya sudah agak jinak udah akrab dengan orang...

      Hapus
  15. Balasan
    1. dibilangin lebih mantap kalo nyaplok tukang obat

      Hapus
    2. katanya mantab ubi nya kang lembu

      Hapus
    3. pernah ngemut mang lembu to..?

      Hapus
  16. Balasan
    1. kemana aja yang penting ga komen balik

      Hapus
  17. mantap deh yg nangkep buaya jagoan banget

    BalasHapus
  18. sukses nangkep buaya nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. mau ditangkep buat pakan buaya?

      Hapus
  19. mantap wah buayanya .. besarr

    BalasHapus
  20. laki laki setia, berarti julukannya buaya darat... yang setia pada lubang buaya hakhakhak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. yah kumaha deui atuh mang
      emang apalagi sih yang dicari dalam hidup..?

      Hapus
  21. Mungkin udah kelanjur sama enak ngucap ungkapannya..jd ndak masalahin makna nya ya lik..

    Coba kalo laki2 di sebut kaya cicek darat...kan kurang gahar juga kedengerannya...haha :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayam darat, haha
      modiar sekarat dong

      Hapus
  22. Soalnya di Indonesia programnya 2 anak cukup mas. Jadi nggak pakai kelinci.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nyatane banyak yang nambah, bu...

      Hapus
  23. Sangat lengkap sekali literaturnya tentang buaya, apalagi ttg homing instinct-nya..
    ini sangat penting bagi penambahan ilmu pengetahuan.

    ditambahkan lagi dari penelitian dari laboratorium didapatkan perbedaan yg signifikan antara buaya laut dan buaya darat
    kalau buaya laut ekornya di belakang..
    kalau buaya darat ekornya di depan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. lebih keren lagi kalo bahas basic instinct

      Hapus
  24. saya sering denger lagu dangdut koplok Lubang Buaya, dan yang lagi tak tunggu adalah lagu yang judulnya Buaya Cilik.
    soal masalah diblog-ku aku nggak tau otak-atiknya, rss feed juga ora ngerti babar blas hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha nasib
      coba tanya yang namanya pak asep haryono
      punya beliau kemarin kena kasus sama tapi sudah beres

      Hapus
  25. Menarik sekali analisis dan review dari Bang Rawin terkait dengan buaya :)
    Salut :)

    Terus terang saya takut sama buaya, baik buaya air atau buaya darat :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. analisis apaan, orang cuma comot sana sini, hehe

      Hapus
  26. Kebayang roti buaya. Mbayanginnya aja bikin kenyang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. lha emangnya pernah nyicipin, om..?

      Hapus
  27. Wah.. sy sendiri ga tau masuk kategori yg mana. Buaya apa korban dari buaya2 darat yg laen, wkwkwkwkwk btw kalo di Indonesia justru terkenal dengan istilah Buaya Darat, saya setuju kalo ada istilah Lubang Buaya juga, tapi bukan Lubang Buaya yg di Jakarta itu... Ini Lubang Buaya Darat...

    BalasHapus
    Balasan
    1. gimana kalo bikin petisi
      usul istilah lubang buaya dilegalisasi dan bang ancis jadi ketua rombongannya haha

      Hapus
  28. saya kemanapun saya pergi, kalau kebelet ya segera pulang....artinya saya mirip buaya juga dong....hadeuh, jangan gituh kang....saya juga kan manusia

    BalasHapus
  29. Kemampuan luarbiasa, mengalahkan bang Toyib yang sudah 3 kali lebaran belum juga ingat jalan pulang...

    >> hahaha. mungkun bang toyib mah emg bukan BUAYA tapi KELINCI? :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. perasaan kalo kelinci malah ga mau kemana mana
      kawin mulu di sarangnya

      Hapus
    2. barangkali Bang Toyib sudah menemukan sarang yg baru? :))

      Hapus
  30. semoga dirimu bukan golongan ini ya mas.......Amiin!!!

    BalasHapus
  31. dulu pernah baca di tulisannya mas anto anotherorion ttg knp jadi buaya darat istilahnya cuma udah lupa hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kok anto soh..?
      priyo kali...

      Hapus
    2. astagfirulloh..maap lupa wuahahhahahah..
      untung bukan onta yo mas....:D

      Hapus
    3. halah eta siah onta
      haha

      Hapus
  32. lubang buaya josss :

    http://www.youtube.com/watch?v=ZEaIhmwvaIo

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena