30 September 2013

Sepeda Baru

#Bimbingan Orang Tua

Pusing anak-anak rebutan sepeda mulu, ibue putusin beli sepeda satu lagi buat si Ncip.

Tapi dasar Citra...
Tau adiknya mau dibelikan sepeda, si Ncit komplen ke ibue. Dikasih nasehat kalo dia sudah punya sepeda masih saja ngeyel, "Sepeda Tita buat De Encip aja, ibu..."

Tau si Ncit pinter nego atau adiknya kebetulan lagi berbaik hati. Nurut aja si Ncip ga pake komplen ketika mbaknya yang sibuk milih mainan. Sampe rumah, barulah keributan pecah. 

Dapat laporan gitu dari ibue, aku nelpon ke si Ncit mencoba kasih pengertian. "Sepeda barunya kasihin Dede, mbak. Kan Dede lagi ulang tahun..."

"Engga ah. De Ncip pulang taunnya besok ajah. Sekarang Tita dulu..."
"Lho, mbak kan ulang taunnya sudah kemarin..."
"Tita mau pulang taun lagi, ayah..."
"Mbak ulang taunnya masih lama. Besok pengin apa ayah beliin deh..."
"De Ncip aja yang pulang taunnya lama..."
"Mbak katanya anak manut, ga boleh gitu dong..."
"Anak manut dulu yang pulang taun, ayah..."




Kalo sudah keukeuh begini, ga bakalan bisa menang ngelawan tuh anak. Timbang rame, aku minta telponnya dikasihin ke Ncip. 

"Dede pake sepeda mbak dulu, ya..."
"Engga mau... Sepeda aku, ayah..."
"Heee, Dede anak pinter apa nakal..?"
"Nakal ajah..."
#Gubrak gedubrak gumbreeeng...

Disambung teriakan, jeritan dan tangisan diselingi suara ibue entah bagaimana ekspresinya...
Aku pun terdiam, menutup telepon lalu garuk-garuk kepala...


Intinya
Selamat Ulang tahun, Cipta...
Walau tak pernah dirayakan, namun selalu meriah tanpa kehadiran ayah
Kapan aku bisa selalu di tengah-tengah mereka ya..?

Quote of the day
Buah sukun jatuh tak jauh dari gendheng pancen makgrombyang bunyinya - Kancanya Pacul



Read More

29 September 2013

Bendera

#GambarBercerita


Safety Flag
...

Strada Triton | Jaweten - Barito Timur
18/04/2013 | 10:39


Read More

28 September 2013

Manipulasi

#Bimbingan Orang Tua

Ga tau dosa apa yang musti aku tanggung, telah membawa konsumerisme ke tengah hutan...

Awalnya sih cuma ngomentarin temen yang beli gadget baru, bahwa di Jawa harganya lebih miring. Sebagai refrensi biasanya aku kasih liat harga di Bhinneka atau Lazada dimana aku sering belanja secara online dan belum ada keluhan.

Ada temen pengen beli kamera aku bantu pembayarannya pake kartu kredit. Ga taunya info ini cepat nyebar. Beberapa teman minta dibantuin juga. Tanpa mikir panjang aku bilang ogah dan menyarankan bayar lewat transfer saja.

Mereka malah sibuk nanya ini itu dan nyiapin persyaratan katanya mau bikin kartu kredit juga. Mau ga mau aku tepok jidat, dikiranya enak kali miara kartu kredit. 

Waktu mereka isi formulir, iseng aku ngintip di bagian penghasilan. Spontan ngakak lihat manipulasi gajinya yang berlipat ganda dengan alasan biar kelihatan meyakinkan. Soal slip gaji, katanya gampang temen di HRD mau bantu bikinin slip aspal.

Aku pun bilang, "Lu pikir orang bank bodoh..? Tuh elu masukin NPWP, kalo dicek setoran pajaknya ga sesuai gaji gimana..?"

Lagian limit kegedean tuh bikin mumet
Namanya belanja ga keliatan wujud duit, kontrol di kepala jadi lemah. Itu sebabnya kenapa di tempat judi atau adu ketangkasan modern tak menggunakan duit asli. Karena bentuknya cuma koin atau chip, orang tak terlalu banyak ngitung nilai rupiahnya.

Sama seperti orang kampung yang menggerutu disuruh bayar agustusan per kepala keluarga 10 ribu perak, namun damai saja waktu iurannya dalam bentuk gabah 10 kilo atau snack 20 dus.

Ngapain pula pake takut ga dilirik orang gara-gara pendapatan minim. Jujur akan kenyataan akan lebih nyaman kok. 

Buktinya waktu aku kenalan sama ibue Ncip dulu
Terus terang bilang kalo aku ini item, jelek, kerempeng, gajinya kecil, dll dll bukannya dicuekin malah dikasih senyum manis penuh pengharapan, "mamas ini low profile banget ya..."
Padahal aslinya slow profile...
#hiks...


Intinya
Leluasa belanja memang keinginan banyak orang. Tapi namanya juga utang, kemampuan bayar musti diperhitungkan dong. Udah ga jujur, bisa bikin kebobolan pula. Resikonya dunia akherat tuh...


Quote of the day
Sesuatu yang tidak ditutup-tutupi itu akan terasa lebih indah untuk dinikmati - tukang ngintip


Read More

27 September 2013

Feodalisme Tersisa

#Bimbingan Orang Tua

Keheningan hari yang panas terpecahkan suara orang adu mulut. Keributannya sih tidak berlangsung lama. Tapi ada rasa ga enak hati saat dengar salah satu orang teriak, "dasar pembantu..!!!"

Feodal banget, namun menjadi fakta bahwa memandang derajat orang berdasarkan profesi atau kedudukan sosial masih sering terjadi. 

Bila posisinya becanda antar teman, mau ngomong dasar oon, koplak, jancuk dsb masih aku anggap wajar sejauh lingkungan bisa menerima. Tapi saat berdebat kusir begitu, bawa unsur profesi dampaknya bisa melebar. 

Sekedar bilang muke lo jelek, urusannya sama yang bersangkutan doang. Namun bilang dasar kuli, aku juga kuli. Masalah buat lo..?


Jadi inget waktu bujangan dulu ngincer temen sekantor. Kelihatan ada respon, udah dikasih alamat rumah, apalagi tindak lanjutnya kalo bukan nyamperin.

Turun dari angkot, sempat terkejut melihat rumahnya begitu mentereng. Masih terbengong-bengong dekat pagar, ada bapak tua pake kolor kucel pegang gunting rumput menghardik, "ngapain kamu liatin rumah orang..?"

Sompret hampir loncat...
Biarpun ga kenceng, tetap saja sempat nyeplos, "dasar tukang kebon songong..! Ngagetin orang saja..."

Pas gitu, sang idaman nongol di pintu, "Eee kirain ga jadi kemari, mas. Kenalin nih papa aku..."
"Phaphaaah..???"


Kena karmanya saat aku masih urus galeri. Pagi-pagi habis bantuin si Nana nyapu sisa event semalam, aku selonjoran di halaman. Niatnya mau nyuci mobil dulu sebelum mandi. Lalu datang mbak-mbak berpakaian rapi bawa stopmap menyapa, "manager galerinya ada, mas..?"

Sambil mengendus-endus takut bau ketek bertebaran aku jawab, "ada keperluan apa ya, mbak..?"
"Mau masukin surat lamaran..."

Aku minta dong suratnya
Eh, si mbak ga mau ngasih sambil ngeyel mau ketemu manager. Badan cape campur ngantuk dapat sarapan gitu, spontan aku manyun sambil bilang, "ga ada..."

"Datangnya jam berapa ya..?"
"Ga tau..." *ketus
"Duuh gimana dong..?" *mulai melirik bete
"Kasih saya saja..."
"Engga ah, tar kelupaan dimasukin keranjang sampah.."
"Yowes..." *ngeloyor ke dapur

Baru nyamber kancut persiapan mandi, Nana nyamperin, "pak, ada yang nyari..."

Jebul cewek yang tadi...
Tapi kali ini sambil senyum-senyum aneh gitu trus bicara pelan, "maaf mengganggu, pak. Habisnya bapak tidak bilang dari tadi sih. Jadinya saya kira tukang kebun..."

Emang kenapa dengan tukang kebun..?
Masalah buat lu..?
*dalam hati


Intinya
Siapa bilang feodalisme hanya ada di jaman kolonial saja..?


Quote of the day
Tak sepantasnya kau memandang orang dengan sebelah mata - Korban pengintip via lubang kunci


Read More

Sebelum Ada Anak-Anak

#Dewasa

Duduk di belakang mess menikmati gelapnya hutan di malam jumat gini, tiba-tiba inget celetukan ibue Ncip di telpon, "kangen suasana sebelum ada anak-anak..."

Masa lalu yang indah 
Selalu berdua sepanjang waktu dan jarang banget berpisah dalam waktu lama. Jangankan ke kantor, mandi pun sering bersama. 

Sungguh suatu keberuntungan punya istri yang banyak kecocokan hobi. Padahal dapatnya asal ngembat tanpa melalui banyak proses.

Paling kusuka adalah hobi jalan-jalannya. Dari sekedar nongkrong di angkringan, goyang dombret di cafe atau nonton pameran seni di Taman Budaya, pokoknya tiada hari tanpa keluar rumah.

Kebetulan kerjaanku tak terlalu formal dan sering keluar kota. Jadilah acara jalan-jalan ini sering dibayarin kantor. Sampai ke diskotik pun notanya diganti asalkan lagi nemenin tamu.

Tak ada tugas kantor dan duit lagi mepet pun bukan alasan untuk tidak jalan. Toh ibue enjoy aja touring jarak jauh pakai sepeda motor. Kata ibue, justru ini pengalaman yang paling indah karena bisa memelukku sepanjang jalan tanpa dikomplen orang. Coba saja main peluk saat aku nyetir mobil. Tidak disemprit polisi sudah untung...

Banyak juga hobi yang bertolak belakang, namun tak pernah jadi masalah. Perbedaan justru menambah rasa saling melengkapi. Contohnya status ibue yang duren mania. Karena biarpun ga doyan duren, aku hobi banget ngebelahnya...




Bersabarlah sampai anak-anak besar nanti, ibu
Kita honimun kedua yah...

Bahagiaku memilikimu

Selamat ulang tahun
Semoga makin tabah menjadi ibu dari anak-anakku...


Quote of The Day
Menunggu saat yang tepat adalah kunci keberhasilan - maling sandal

Read More

26 September 2013

Terjebak Motivasi

#Bimbingan Orang Tua

Ada teman yang punya kebiasaan bagus setiap pagi. Rajin sekali dia mengawali hari dengan kata mutiara di pesbuk. Dan kemarin aku ikut komentar, "pagimu selalu indah ya, bro..?"

Sempat berbalas pantun sampai aku tahu kalo dia penggemar berat sesuatu yang berbau motivasi. Koleksi buku-buku semacam itu katanya memenuhi rak buku. Calon orang sukses, pikirku...

Namun ketika aku tanya kenapa kalo malam statusnya galaw, jawaban dia pindah ke chat. "Itu kondisiku sebenarnya yang selalu hidup dalam kegagalan. Banyak beli buku atau nonton video motivasi cuma bisa menghibur diri doang..."
#waduuuh...

Manusiawi...
Manusia memang butuh motivasi biar terpacu. Namun semestinya tidak berlebihan agar tak terjebak dalam kubangan motivasi yang justru bikin orang tak mampu bergerak.

Pemahaman pribadi tentang itu aku samakan dengan lampu mobil. Motivasi adalah lampu jauh yang musti diganti dengan lampu dekat saat aku berpapasan dengan kendaraan lain. Saat otak lagi adem, pandangan lapang, aku gunakan lampu jauhnya. Begitu berpapasan dengan masalah, fokusnya aku pindahkan ke depan jempol kaki. 

Selalu melihat jauh ke depan membuat kerikil kecil di ujung sepatu lepas dari perhatian. Padahal kerikil lebih sering bikin orang tersandung ketimbang yang besar semacam kerbau misalnya.

Baca cerita orang besar, yang nyantol di otakku kebanyakan kisah suksesnya saja. Perjuangan meraihnya tak banyak meninggalkan kesan. Sewaktu buku masih di depan mata, semangatku bisa melompat setinggi bintang. Namun langsung merosot ke titik terendah begitu melihat hambatan di awal langkah.

Makanya aku kurangi bacaan semacam itu dan lebih suka beli buku-buku teknik. Mau sukses mau engga sebodo amat yang penting aku menguasai ketrampilan yang jadi jalan rejekiku saat ini. Jalan hidup orang beda-beda, tak mungkin ada kesuksesan yang sama.

Hanya kita yang tahu kondisi dan kebutuhan diri. Sehingga motivasi dari diri sendiri menurutku lebih efektif. Seperti aku yang tak terlalu terpaku apa kata kitab kamasutra, setahun bisa nongol 2 bayi...


Intinya
Motivasi itu perlu. Namun jangan terlalu sibuk sampai lupa melangkah. Bonyok di hasil akhir bukanlah aib. Tapi gagal di proses, itu namanya konyol...

Quote of The Day
You can't win if you not play a game - atlet gaple

Read More

24 September 2013

Cewek Kantor #2

#Semua Umur

Lanjutin lagi cerita tentang office girl...

Biarpun belum begitu dewasa, Nana itu anaknya konsisten. Saking konsistennya sampai-sampai menu makanku tak pernah berubah. Pagi lontong sayur, siang nasi padang dan sorenya pecel lele.

Merasa bobot badanku mulai menurun, aku bilang ke Nana. "Menunya mbok diganti tho, jangan pecel lele terus. Sate atau apalah biar ga bosen..."

Sorenya, lele mangap sudah hilang dari piring makanku. Tapi sampai seminggu kedepan masih saja sate yang terhidang. Sebelum nafsu makanku kembali menguap, buruan aku komplen, "kenapa sate terus..?"

"Katanya pengen sate, pak.."
"Iya, tapi jangan terus-terusan. Besok ganti ya..."

Besoknya sebelum Nana berangkat ke warung aku masih sempat ingetin, jangan sate. Setengah jam kemudian dia balik dan langsung bikin aku geleng kepala.

"Kok pecel lele lagi, Na..?"
"Lha tadi katanya jangan sate..."
#waduuuh...

Biarpun begitu, aku tak pernah kepikiran memberhentikan Nana. Sayangnya didepan si bos kejadian serupa sering terulang. Sehingga keluar perintah, "pembantumu balikin ke tokonya saja deh..."
#pasrah...


Nana pergi, aku dapat Ela sebagai gantinya. Inget pengalaman sebelumnya yang sempat mengkudeta berat badan, instruksi tentang menu makan sengaja dibuat detil. 

Hasilnya teramat keren. Biarpun sering begadang, badanku ga sampai turun bobot. Si Ela begitu memperhatikan asupan giziku. Tak cuma rajin mengganti-ganti menu, dia juga berani komentar kalo makanku ga habis. Apalagi sampai ga mau makan, bakalan protes dia.

Sebenarnya enak juga ada yang perhatikan makan. Tapi keseringan didemo, lama-lama empet juga. Sebelum semuanya berlarut-larut, aku tanya dia kenapa suka komplen kalo aku lagi galau ga doyan makan..?

"Kan waktu Ela baru datang bapak pernah bilang, kalo bapak sampe langsing, gaji Ela mau dipotong..."
#ah elah...

Biadab juga
Maap aku ga inget, La...

Suer, aku nyaman banget kerja bareng Ela. Orangnya rajin, cerdas, tidak gengsian trus selalu ceria dalam kondisi apapun juga. Makanya sedih banget waktu dia pamitan katanya disuruh pulang kampung oleh ibunya...


Gambar dari Youtube


Hampir sebulan aku merangkap jadi OB, Lenny yang lagi pulang kampung ke Pekalongan aku mintain tolong cari pengganti Ela.

Beberapa hari kemudian Lenny balik dan kasih laporan, "aku bawa orang, mas. Dijamin ga kalah rajin sama Ela. Namanya Aji..."

"Cowok..? Kita kan butuhnya cewek, non..."
"Eeeeh jangan salah, mas. Biar cowok, Aji itu mirip cewek..."
#setdah...


Intinya
Tidak ada orang yang betul-betul sama. Setiap orang memiliki kelebihan dan kekurangan yang berbeda-beda. Kuncinya tergantung kita bisa mengaturnya dengan baik atau tidak...

Quote of the day
Tidak ada yang sia sia dalam hidup, bahkan kematian pun - sales asuransi


Read More

23 September 2013

Kalo Boleh Jujur

#Semua Umur

Kejujuran sepertinya sudah jadi barang langka di dunia. Sering diucapkan namun sekedar slogan semata.

Begitu banyak jurnal menuliskan bahwa kejujuran adalah hal paling penting dalam hidup. Namun perlu diingat, pepatah itu dituliskan dalam keadaan sadar. Saat alam bawah sadar ikut bicara, tak jarang kita mengawali ucapan dengan kalimat, "kalo boleh jujur..."

Bagaimanapun juga ungkapan bawah sadar lebih mencerminkan nurani manusia yang paling dalam. Bagian dari hati yang seringkali kita ingkari karena terganggu suatu kepentingan misalnya gengsi atau jaim.

Seringnya kita bilang "kalau boleh jujur...", bisa dianggap bahwa isi hati kita memang sudah tersugesti oleh situasi kehidupan yang melarang kita jadi manusia yang apa adanya. Kalo jujur itu sesuatu yang baik, kenapa musti pake kalo boleh..?

Contoh paling gampang bisa aku temui di rumah, dimana anak belajar jujur sejak dini menjadi cita-cita semua orang. Sayangnya ketika pembelajaran itu dipraktekkan oleh anak, orang tua malah kadang tak bisa menerimanya dengan lapang dada.

Misalnya ibue yang pusing oleh pedagang jajanan yang rajin keliling komplek. Beliau pernah nasehatin ke Citra, "jangan beli itu ya, tidak enak..."

Semestinya ibue bangga ketika anak bisa berkata apa adanya. Yang ada malah mendelik saat pedagangnya parkir di depan rumah, si Ncit ngomong, "engga beli, kata ibu jajanannya engga enaaak..."

Lebih manyun lagi bila sedang ngumpul di gang bareng tetangga, si Ncitnya teriak pake volume pol, "engga beli, ibunya ga punya duit..."


Intinya
Kalo boleh jujur, aku belum mampu mendidik diri sendiri dan keluargaku untuk bisa jujur lebih dari sebatas ucapan doang...


Read More

22 September 2013

Dijual

#Gambar Bercerita




Sabar, nak...
Ibue Mumet
---

Ncip | Lempuyangan - Yogyakarta
27/06/2012 14:24
Kodak Easyshare M5350

Read More

Bunek Baen

#Banyumasan

Rasane kepengin bali bae padahal mangsane cuti tesih suwe. Tilpun sing jere "mendekatkan yang jauh" nyatane ora patia kanggo gawe. Krungu anake pada reang rebutan hape malah nambaih kangen. Apa maning nek krungu suara mamake tepleng, tambah bunek sing ana.

Pirang-pirang cara nglipur ati, tetep ora bakal tekan dasare. Mung lumayan teyeng kembul menungsa-menungsa koplak nang internet, dadine mandan bisa ngguyu ora ketang kecut. 

Dadi bukti nek rasa tresna kuwe tetep butuh hubungan fisik, ora mung urusan chemistry. Pemlayonan sementara akeh tapi ora bakal bisa nggenteni rasane kumpul keluarga. 

Salah siji sing angel digolet gantine yakuwe petan. Butuh ngobrol akeh alat ceting. Pengin weruh wong ayu gari golet nang prapatan. Pijet-pijetan, ngaduk diuk nang kota. Tapi golet sing teyeng mbeduli uwan urung tau nemu. Takon meng salon malah diguyu jere kon disemir baen apa sisan digunduli.

Mulane nyong teyeng ngomong nek petan kuwe termasuk perhatian kan bojo sing ora "tergantikan". Padahal apa sih angele mbedul uwan? 

Nek sing sepele be angel golet gantine, apa maning sing njlimet kaya gathengan...

Teknologi sing jere gawe urip dadi gampang, nyatane mung alat. Menungsa tetep duwe ati sing butuh emosi. Sabab bungah marem kuwe tekane pancen sekang jero ati sing ora bisa dilombo nganggo teknologi...


Intine
Kangen anak bojo tambane ya mung bali...

Read More

21 September 2013

Cewek Kantor #1

#Bimbingan Orang Tua

Masih nurutin permintaan teman untuk cerita masa lalu. Staf sudah, sopir sudah, tinggal ngegosipin barisan belakang...


Office girl pertama namanya Nana. Lengkapnya lupa, nana panjang apa nana kolor. Yang jelas anaknya nurut banget walaupun perlu berpanjang lebar kalo kasih tugas.

Salah satu instruksi pertamaku kira-kira begini, "Tiap pagi kamu siapin air putih, kopi atau teh buat yang di kantor. Tanya aja ke masing-masing orang maunya apa. Paham, ya..?"

Beneran anak rajin. 
Saat aku masuk kantor, semua yang aku perintahkan sudah dia kerjain termasuk soal minuman. Tapi maksudku kan setiap karyawan ditanya dulu maunya disiapin minuman apa. Bukan tiap meja dikasih air putih, kopi dan teh...
#hadeuh...


Gapapalah...
Namanya juga pertama kerja. 

Beberapa hari tidak ada masalah. Sampai suatu hari ada temen nelpon gini, "tadi aku bawa kolektor dari Singapura. Sampai dua kali balik masih tutup juga galerinya..."

"Siapa bilang tutup..?"
"Itu di pintu tulisannya closed..."

Jabang bayi..!
Beberapa hari sibuk nyiapin mesin untuk produksi spanram sampai lupa kalo di pintu ada tulisan open closed. Biar ga kelupaan lagi aku bilang ke Nana, "mulai besok tiap pagi tulisan di pintu depan kamu openin, ya.."

Paginya Nana laporan kalo papan di pintu sudah di posisi open. Aku pun tenang ngurus mesin lagi bareng tukang sampai hapeku berbunyi, "galerinya ga buka ya, pak..?"

Pede abis aku jawab, "buka lah. Di pintu tulisannya open kan..?"
"Tulisannya sih open, pak. Tapi pintunya masih dikunci..."
#waduuuh...


Intinya
Salah aku juga, mempekerjakan anak dibawah umur. Kerjanya sih rajin, cuma kedewasaannya saja yang masih kurang...


Quote of the day
Dewasa itu pilihan... 
Asal ada kemauan, kita dapat meraihnya kapan saja - bocah penggemar 3gp


Read More

20 September 2013

Gombal Warming #2

#Semua Umur

Ada yang nagih kelanjutan jurnal Gombal Warming. Biar ga berdodolria mulu, kita bergombalria dulu sejenak.

Quote of the day
"Semakin banyak kau tebar, semakin banyak kau dapat, itulah dunia" - penebar ranjau paku


Saat ilmuwan dunia masih bersilang pendapat tentang kebenaran pemanasan global, muncul Al Gore mantan wakil presiden Amerika jamannya Clinton. Tahun 2006 beliau membuat film dokumenter berjudul An Inconvenient Truth yang meraih 2 piala Oscar dan 21 penghargaan lain dari acara sejenis.

Film yang membeberkan penyebab meningkatnya suhu dan berkurangnya es di kutub itu membawa Al Gore menjadi pemimpin terdepan kampanye global warming.

Gerakan yang luar biasa sampai menenggelamkan sanggahan dari beberapa ilmuwan atas kekurangakuratan data dalam film tersebut. Misalnya tentang foto-foto glasier yang berkurang, tidak diimbangi dengan menyebut glasier lain yang terus bertambah. Glasier Kilimanjaro dikatakan mulai menghilang, tapi tidak disebutkan bahwa glasier Kilimanjaro sudah berkurang sejak 1880, jauh sebelum kadar CO2 meningkat.

Al Gore mengklaim peningkatan kadar CO2 di atmosfer telah meningkatkan suhu global. Namun sebuah studi oleh Journal Science pada tahun 2005 menemukan sebaliknya. Peningkatan suhu bumilah yang jadi pemicu peningkatan kadar karbondioksida. Bahkan ABC News menemukan salah satu cuplikan dalam film dokumenter tersebut adalah potongan film "The Day after Tomorrow".

Keanehan lain terjadi saat para pemimpin dunia bertemu di Bali pada tahun 2007. Amerika Serikat enggan menyetujui hasil konfrensi tersebut walaupun Gore menngecam. Bisa jadi presiden Bush sendiri masih meragukan kebenaran isu tersebut atau memang punya agenda lain.




Masih ingat tentang kredit karbon yang aku bahas di jurnal Gombal Warming #1 kan..?

Pertama kali kenal istilah itu ketika aku masih jadi pelanggan Mandala Air dulu. Saat pesen tiket melalui website, selain pilihan bayar asuransi dll, ada tambahan biaya kredit karbon yang kalo ga salah nilainya 18 ribu perak untuk penerbangan Jogja - Jakarta.

Cari-cari info di google, biaya karbon merupakan kompensasi atas CO2 yang dihasilkan mesin jet. Dananya akan digunakan untuk proyek lingkungan hidup agar penambahan dan pengurangan kadar karbon di atmosfir selalu dalam posisi seimbang.

Maskapai dan industri lain yang menghasilkan emisi rumah kaca akan membayarkan biaya karbon melalui broker yang ditunjuk. Salah satunya adalah Generation Investment Management LLP yang berkedudukan di London dan New York.

Silakan buka websitenya dan lihat di bagian about us. Di situ tertera, perusahaan tersebut didirikan pada tahun 2004 oleh Al Gore...



Sayang aku belum nemu data terbaru. Namun data penjualan kredit karbon di dunia yang tahun 2004 hanya 6 juta USD, 2 tahun berikutnya meningkat pesat menjadi 110 juta USD. Mantap kan..?


Intinya
Belajar berburuk sangka kenapa Al Gore begitu semangat..? 
Siapa tak mau hidup kaya raya, meraih nobel dan dipuja aktivis lingkungan hidup di seluruh dunia...


Sumber : Wikipedia | Blog Enigma | IMDB


Read More

War Mail

#Bimbingan Orang Tua

Orang bikin jurnal Teman Lalu itu untuk mengenang yang bening-bening, malah ditodong nyeritain yang lethek juga. Yoweslah manut beberapa edisi ke depan aku khususkan nulis cerita kilas balik saja...
#timbang benjut...


Dulu aku punya sopir bernama Suwar. Aku sih manggilnya pak War. Tapi kata teman-teman nama aslinya Suwargo Nunut Neroko Katut...

Beliau ini juragan duren yang buka lapak di depan galeri. Namun mengajukan diri untuk jadi sopir dengan alasan bisnis duren lagi sepi. 

Nyopirnya sih lancar dan jalan kemana pun hapal. Sayang disuruh rubah kebiasaan lama susahnya minta ampun. Misalnya kalo parkir, aku minta gigi dinetralkan lalu tarik rem tangan. Tetap saja dia ga peduli rem tangan, lebih suka masukin ke gigi satu. Dampaknya kalo aku mau nyupir sendiri dan lupa habis dipake Suwar, tembok tak berdosa di depan mobil selalu jadi korban dicium bemper.
#mantap...

Untuk mengamankan pembukaan event, aku biasa pakai jasa pawang hujan dari Kaliurang. Suatu saat pawangnya berhalangan dan War aku minta cari pawang lain. Bukannya berangkat malah menawarkan kekuatan supranaturalnya. Aku bilang ga percaya, dianya ngeyel, "mending bayar aku satus, apa pilih hujan..?"

Waktu sudah mepet, daripada event berantakan aku ngalah kasih duit 100 ribu itung-itung nambahin penghasilan teman. Lagian dia jujur kok, berani kasih garansi uang kembali. Begitu acara dimulai, Suwar nyamperin ke ruangan nyodorin uang 50 ribu. Aku tanya uang apa, dengan damai dia jawab, "gerimis e, pak. Jadi kembali separo deh..."
#ah elah...

Beberapa bulan jadi sopir, War bilang mau keluar kerja. Aku tanya kenapa, jawabnya, "duren lagi laris, pak. Nanti kalo sudah sepi aku tak nyopir lagi..."
#yasudahlah...


Repot ga ada sopir, buruan aku cari ganti. Kebetulan ada anak muda nganggur yang sering nongkrong di galeri. Tampangnya sih serem rambutnya gondrong tapi baik hati. 



Namanya Mail. Lengkapnya aku ga tau, mungkin Mailbox...

Orangnya sok gaul, kadang kepedean dan suka dangdut. Aku pikir bukan masalah, toh cara nyopirnya sudah tertib tidak seperti Suwar. Baru kerasa bermasalah ketika galon di dapur habis, si Ela bilang, "ga mau diantar mas Mail, pak. Habisnya kemarin karyawan minimarket bilang itu suaminya Ela. Bikin jatuh pasaran saja..."
#hadeuh...

Habis anterin Ela beli galon, aku minta si Mail nganter Lenny ke hotel jemput tamu. Gantian Mailnya yang menolak. "Wegah jemput tamu sama Lenny. Gayane kalo turun dari mobil kaya bos wae. Rumangsane aku sopire po...?"

Lha, ga mau disebut sopir, rumangsamu tukang macul po...?
#tepok jidat...

Malamnya, tamu dari Taiwan itu ngajak ke karaoke. Seperti biasa kalo tamu asing, acara minum-minum tak pernah ketinggalan. Lihat si Mail balapan minum mulu sama Mr Jerry, aku sempat wanti-wanti. Pede abis si Mail jawab, "santai wae. Aku pensiunan tukang minum, pak..."

Ngakunya, kalo cuma AO 3 botol ga bakalan bikin sempoyongan. Makanya aku santai saja wong di meja cuma ada wishkey sebotol. Tak tahunya saat masanya pulang, si Mail malah nungging di toilet.

Timbang beresiko di jalan, aku minta kunci mobilnya. Perasaan turunnya bareng-bareng, eh nyampe tempat parkir ngilang lagi tuh anak. Ada mungkin 5 menit aku mencari-cari sampai aku lihat dia bersandar di mobil pick up punya orang. Belum sempat tak tanya, dia sudah nyerocos duluan, "kemana aja sih, sampe jamuran nungguinnya..?"

"Nungguin opo, wong mobilnya di sana...."
"Ooo salah mobil yo..? Kenapa gak bilang..?"
#ngelus pantat...

Cape bermasalah mulu, besoknya aku siapin uang masukin amplop dan ngomong ke Mail ga usah nyupir lagi. Aku bilang saja kalo kejadian semalem itu malu-maluin. Dasar orang pede, tanpa rasa dosa dia jawab, "wong mabuk ki bebas kok, pak..."
#howalah...


Sebenarnya ada satu teman lagi
Tapi khusus yang ini aku ga berani nulis
Kasih penampakannya saja deh, takut digetok panci...



Intinya
Sepertinya sudah nasibku punya teman-teman baik hati walau kadang-kadang rada dodol...


Read More

19 September 2013

Kebiasaan (tak) Benar

#Semua Umur

Ada satu kebiasaanku setelah komen di blog teman. Aku suka membuka jurnal sebelumnya untuk melihat kalo-kalo komentarku dapat tanggapan.

Rutin aku lakukan mengingat kebiasaanku yang mungkin melanggar undang-undang dunia blogger pada pasal aturan komen. Pada saat nemu tulisan yang kurang menarik, artikel biasanya aku lewati dan langsung scroll ke kotak komentar. 

Kebiasaan buruk ini beresiko komentarku melenceng dari yang dimaksud penulisnya. Sehingga bila itu terjadi, aku bisa membuat koreksi atau minimal minta maaf atas kekacauan yang terjadi.

Baca sekilas membuat informasi yang aku dapatkan cuma sepotong. Mungkin komentarnya sudah sesuai tema, namun karena konteksnya beda, kesimpulannya bisa bikin salah paham.


Aku contohkan yang sederhana saja, misalnya kata benar dan betul.

Tanpa melihat konteks, kata benar seringkali dianggap lebih positif ketimbang betul. Misalnya, kebenaran dikatakan sebagai titik tertinggi dari ketidaksalahan. Sedangkan kebetulan, didalamnya terselip sebuah ketidaksengajaan dan lebih bersifat insidental. Pahlawan kebetulan akan dianggap lebih negatif daripada pahlawan kebenaran.

Padahal tidak demikian bila kasusnya berbeda. Misalnya, memperbaiki kesalahan terasa lebih positif menggunakan kata pembetulan, bukannya pembenaran. Dalam kata pembetulan, kesan ketidaksengajaan sama sekali tak tampak. Beda dengan pembenaran, kita akan menangkap kesan pemaksaan.

Lukisan yang miring dibetulkan, terkesan positif yaitu diperbaiki agar menjadi lurus. Bila mengunakan kata kata dibenarkan, kesannya lukisan miring itu tidak dianggap salah.

Kembali ke imbuhan ke - an. Imbuhan ini dianggap sebagai pembuat sesuatu yang tidak disengaja. Kerasukan, tidak sengaja dirasuki sesuatu. Kecelakaan, tidak sengaja celaka. Kematian, tidak sengaja mati. Tapi apakah kebenaran juga artinya tidak sengaja benar..?

Dah ah mulai ngelantur..
Nulis sendiri kok mumet sendiri...
#katrok...




Pokoknya aku berusaha sadar akan kebiasaanku komen termasuk resiko dan konsekuensinya. Makanya aku lakukan itu mengikuti filosofi sebuah puisi asal comot dari internet

Jika kamu merasa benar
Tunjukkan secara jantan kebenaranmu...
Jika kamu merasa salah
Tunjukkan secara jantan kesalahanmu..
Jika kamu merasa malu
Tunjukkan...


Intinya
Tanpa melihat kecocokan dengan situasi yang dihadapi, benar tidak selalu positif. Apalagi merasa benar ketika kita cuma baca sepotong saja...
#mungkin...


Read More

Mengenang Teman Lalu

#Semua Umur

Gara-gara pak Asep ngeributin soal admin dan operator mulu, aku jadi inget teman-temanku waktu masih di Jogja dulu.

Yang pertama namanya Vivie
Tugasnya sih urus Art Shop. Tapi kalo ada pelukis butuh model, dia yang aku suruh tampil. Rada repot bila pemotretannya di luar ruangan. Habis itu pasti ribut minta pertanggungjawaban atas kulitnya yang berubah item. 

Tuh anak kerjanya sih belom bener-bener amat. Tapi dengan status fresh graduate, dia cukup rajin. Kadang nyebelin tapi suka ngangenin. Anaknya polos tapi lucu walau aslinya serius. Cerdas, tapi kalo disuruh ngitung angka-angka pasti bentar-bentar teriak, "maaaaas, iki piyeee...?"
#hadeuh...


Ada lagi Asty
Bodinya langsing semampai tapi makannya kuat. Asal aku keliatan nyantai, nyanyiannya tak pernah berubah, "makan yuk, mas. Lapeeer..."

Ada bagusnya memang. Aku yang katrok ini jadi ngerti kuliner Jogja yang rada elit. Yang penting selektif ngasih approval tempat makan yang dia ajuin khususnya di mall. Kalo kebetulan di mall itu lagi ada pameran, dijamin bikin dompet babak belur. Bukan minta dibelanjain, tapi teman-teman dia yang lagi jadi SPG dikumpulin semua. "Sekalian reunian, mas..."
#dodol...


Kemudian Selly
Kerjanya memang rajin dan jarang bolos. Tiap urus event datangnya selalu lebih awal. Sayangnya seneng banget dandan dan berprinsip penampilan adalah nomor satu. Sampai-sampai aku pernah kelimpungan waktu dia ga mau tampil gara-gara ketinggalan bulu mata.

Ada satu hal lagi yang bikin aku pusing. Tiap ada acara, aku selalu dikerubutin teman-teman seniman yang ribut, "minta nomer hapenya Selly dong..."
#mumet...



Trus yang berdiri itu namanya Lenny
Sebagai staf, dia yang paling bisa diandalkan walau agak manja dan hebohan. Kalo yang ini kerepotanku cuma satu, suka mabuk kendaraan. Tugas ke luar kota bareng dia ga bakalan bisa cepet. Musti bentar-bentar berhenti kalo dia sudah bilang, "pusing, mas..."

Malah pernah dia uring-uringannya sampe seminggu gara-gara disuruh pergi naik pesawat. Daripada rese gangguin kerjaan yang lain, aku jawab sekenanya, "lu pake daster aja. Kalo mabuk bilang aja lagi hamil muda..."

Kirain tidak ditanggapi serius. Ga taunya besoknya kesiangan ngantor katanya ke pasar Beringharjo dulu beli daster. Aku pikir masalah selesai. Eh, dia nyamperin lagi sambil ngomong dengan polosnya. "tapi mas tanggung jawab ya..?"

"Sudahlah dijamin aman. Tanggung jawab apalagi..?"
"Gimana kalo aku turun pasaran gara-gara ngaku lagi hamil..?"
#maksutloh..?


Intinya
Sekedar mengenang suka duka masa lalu yang indah bersama teman-teman...



Read More

18 September 2013

Disewakan

#Gambar Bercerita


Sabar, nak
*bapakne mumet
---

Ncip | Ngobaran - Gunung Kidul
08/12/2012 | 14:15
Kodak Easyshare M5350


Read More

Salah Admin

#Semua Umur

Sesuatu yang sudah jadi asumsi memang sulit untuk diperbaiki.

Contohnya waktu aku ajuin permintaan staf tambahan untuk posisi admin IT. Spesifikasi skillnya sudah aku tulis dengan jelas di situ. Tapi tetap saja bagian rekrutmen sering lupa dan menganggapnya sama dengan admin di unit kerja lain.

Di sini istilah admin digunakan untuk nyebut staf yang statusnya semacam pembantu umum. Biasanya diisi oleh tenaga fresh graduate yang tugasnya sekedar ngetik dan menangani administrasi ringan.

Jadilah aku bolak-balik nolak pelamar karena yang aku butuhkan adalah admin jaringan. Minimal ngerti jaringan komputer dan yang paling penting siap kerja di ketinggian. Ketinggian tower maksudnya ya... 
#bukan ketinggian gajinya...


Salah paham semacam ini bukan milik orang-orang hutan saja. 

Teman di Jogja yang di sekolah pinternya tujuh turunan saja pernah salah alamat. Terlalu fokus belajar sampe lupa cari informasi yang lain-lain. Pada waktu browsing lowongan kerja, asal ada kata berbau keuangan langsung kirim lamaran. 

Sampai suatu hari dia cerita ada panggilan dari perusahaan sekuritas. Aku iyakan saja walau rada bengong mendengarnya.

Sorenya ketemu lagi, eh dianya malah misuh-misuh. 
Aku tanya, "ga diterima..."
"Diterima sih..."
"Kenapa lu ngomel..?"
"Semprul ah. Kirain ngurusin saham, malah satpam..."
"Whoaaat..???"

Suer aku baru ngerti kalo perusahaan sekuritas itu jualan saham
Makanya tadi bengong nyangka dia mau ndaptar satpam
#mondol...


Intinya
Mengoreksi asumsi umum memang agak susah. Namanya juga salah kaprah. Mencoba meluruskan, resikonya akan dianggap tidak lumrah. Ayuu redeee..?



Read More

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena