03 Agustus 2013

Pergeseran Tradisi

#Bimbingan Orang Tua

Pertanyaan, "hamian mudi, hanyu..?"
Atau, "pian kada bulik, kah..?"
Kayaknya sudah jadi menu sehari-hari di sini...

Satu persatu warga mulai angkat koper. Tak cuma yang punya idul fitri saja, yang non muslim pun ikut sibuk pulang kampung. Makanya kian hari mess kian terasa sepi.

Tak cuma di sini...
Ibue Ncip juga laporan kalo sekitar rumah sudah sepi. Anak-anak konvoi bangunin saur sudah tidak ada lagi. Bahkan masjid komplek kasih pengumuman, kegiatan ramadhan di masjid hanya sampai tanggal 4 saja. Efek kehabisan warga...


Mudik memang luar biasa
Salah satu dampak kegiatan keagamaan orang Jawa yang kini sudah jadi ritual nasional. Menjadi hajat negara yang setiap musimnya menelan dana luar biasa besar dan selalu memakan ratusan korban baik jiwa maupun luka.

Keinginan berkumpul keluarga adalah segalanya. Bermacam pengorbanan sudah tak lagi terpikirkan, termasuk mengorbankan puasa.  Memang pak kyai suka bilang lebaran itu hanya milik orang yang puasanya tamat. Namun ini tak perlu diperdebatkan. Apalagi sampai nyuruh hompimpah untuk menentukan siapa yang benar.

Mudik bukan lagi tentang ibadah...
Merayakan kemenangan mungkin benar. Namun bukan lagi kemenangan atas puasa, melainkan menang dari perjuangan panjang menuju kampung halaman. 

Nilai silaturahmi bukan lagi tujuan dominan...
Cukup banyak yang menganggap pulang kampung itu ajang menunjukkan kesuksesan hidup di rantau orang. Tak ayal bila ada satu dua teman yang tiap mudik begitu royal berbagi hadiah, pakai kostum ngejreng atau nenteng gadget keren. 

Namun ketika mau berangkat musti nyamperin konter, nawarin hape katanya buat ongkos balik. Tak kurang-kurang yang sambil curhat, "sebenarnya kita kerja keras setahun penuh hanya untuk lebaran saja..."

Tak salah kalo orang Jawa bilang lebaran itu riyaya dan selamat lebaran itu sugeng riyadi. Bisa jadi lebaran emang masanya untuk berbuat riya atau pamer...

Aku pun sama saja...
Cuma kebetulan aku dapat keistimewaan dari tuhan
Mau bener mau engga selama ramadhan, begitu lebaran aku pasti kembali ke Fitri
Tak pernah kembali ke Selly, Asty apalagi si Udin...
#mau disuapin opor sekalian pancinya..?


Intinya
Begitu banyak pergeseran budaya dari tradisi mudik sampai ada yang bilang itu tidak semestinya. Namun karena itu faktanya, ya jalani saja lah... 


63 comments:

  1. yaeyyalah lawong ibue kan namanya FITRI :D :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan...itu pasti Fitri yang laen

      Hapus
    2. hihi mang lembu menebar gosip...

      Hapus
    3. aja nang Fitri, mending nang Pipit wae

      Hapus
    4. Lebaran ya musti kembali ke fitri lah, mau spg apa smea yang penting fitri

      Hapus
    5. Ah Hoax nih... Lebaran masih di Hutan wae lho ngaku-ngaku kembali ke Fitri.... :P

      Hapus
    6. yang penting tiap cuti kembali ke fitri, hehe

      Hapus
  2. Selamat kembali ke fitri lah.....semm


    Karuan

    BalasHapus
  3. ya terang kembali fitrilah, ibunya ncipkan fitri to...hehhee
    kalau saya mudik memang jarang kembali, mungkin waktunya lebaran paling pas karena cuti panjang bisa dimanfaatkan buat silahturahmi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. katanya ke cilacap...ketemu kang zach sama kang pacul tuh

      Hapus
    2. mang aku kok bingung ada yang mudik tapi jarang kembali
      trus kemana ya si mbak..?

      Hapus
    3. @ cilembu :ke cilacapnya senin pagi pak, saya gak tahu alamate kang zach lagian dia mudik apa gak?

      @ kang rawin : melu simboke palingo...hehee

      Hapus
    4. Ooo critane purik ya?
      Hehe

      Hapus
  4. sing pada ora bisa mudik, dadi sentimentil kabeh siki.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, sampe abangku juga ikut-ikutan.

      Hapus
    2. hiyah yah....jadi pada pinter cari pembenaran...huh
      padahal gondoken kuh bli biso mudik

      Hapus
    3. aaaailapyu...
      for sentimental reason...
      huwoo huwooo heheh

      Hapus
  5. Na'udzubillah min dzalik Om..
    Semoga niat pulang kampung hanya tulus untuk bersilaturrahmi dengan keluarga.
    Tidak pernah ada embel-embel riya'..

    Kapan Om yang mau pulang ke Fitrinya?? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. tiap cuti juga pulang, om
      ga perlu nunggu lebaran..

      Hapus
  6. tiap saat Fitri selalu ada dihati kan mas :) kalo gak nanti ibunya citra ngambek loh

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga suka ngambek kok dia
      anaknya doang senengnya ngembek, hehe

      Hapus
  7. Sebenernya aku juga mau balikan sama Fitri, tapi sayang dia udah diambil orang...

    *curhat securhat-curhatnyah*

    (Komen ini boleh dihapus kok)

    BalasHapus
    Balasan
    1. beli lagi lah yang baru...
      gitu aja kok repost

      Hapus
    2. ngomong diambil orangnya jangan ngelirik mas eko dong,

      Hapus
    3. Iya tuh ngeliriknya ke mang lembu saja...

      Hapus
  8. loh...jadi yang di efbi ituh siapa coba....
    padahal saya udah hati2 banget tauuuu.....jadi itu Fitri atau bukan sih?!

    BalasHapus
    Balasan
    1. mana aku tau..?
      emang kita teman..?
      hhaha

      Hapus
    2. terus Kang dibom sampai Jepang menyerah kepada Sekutu

      Hapus
    3. Terus proklamasi kemerdekaan dong..?

      Hapus
  9. Menurutku tujuan utama ya tetep silaturrahim dan berkumpul keluarga. Meskipun kadang ada niat lain yaitu untuk menunjukkan kesuksesan.

    Lama nggak berkumpul keluarga rasanya gimana gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kali
      soalnya aku kan 2 bulan sekali cuti
      sering kumpul keluarga, ehehe

      Hapus
  10. saya nggak mudik, tapi inshaa Alloh nanti juga berlebaran. Pulang kampung setahun sekali, mengandalkan gratisan tiket dari perusahaan...kalau pingin pulang kampung dua kali atau tiga kali...capek nabungnya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. cuti setahun sekali tapi kan kumpul keluarga, bu
      timbang aku cuti 2 bulan sekali tapi pisahan gini
      ga tau mana yang lebih asik...

      Hapus
  11. Aku udah nggak mudik kang...heheh dan nggak riya'2an nggak ada yang mau diriya' kan hahahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. bersyukurlah yang tidak mudik
      berarti hemat biaya, hehe

      Hapus
  12. Bener juga sih om, tp yah mau bagaimana lagi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. yoweslah jalanin saja
      mungkin itu memang sudah jadi tuntutan jaman...

      Hapus
  13. Kalau aku mudiknya gantian. Tahun kemaren mudik ke ortuku, tahun ini tidak karena beridul fitri dengan mertua. Banyak cara untuk bersilaturahmi. Jaman sudah canggih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya aku cari istri yang kampungnya deketan
      ga perlu mondar mandir kesana kemari...

      Hapus
  14. hahaha setuju saya, banyak yang menganggap pulang kampung itu ajang menunjukkan kesuksesan hidup di rantau orang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. diakui atau tidak
      kenyataannya itu memang banyak terjadi di sekitar kita kok...

      Hapus
  15. teenyata tradisi bisa bergeser ya mas :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. puasanya g penuh g dapat lebaran dunk

      Hapus
    2. puasa nggak penuh ya nggak dapat Fitri

      Hapus
    3. ya ga semua lah...
      cewek jarang yang puasanya tamat.. :D

      Hapus
  16. kembali ke fitri.... ?? istrinya ya.. mama nya ncip,,
    kalo ulang nya ke sally bisa *lempar sandal* mas, huhuhuu

    lebaran gak pulang , ngucapin Sugeng Riyadi di Hape

    BalasHapus
    Balasan
    1. pulang dong...
      mau pesen salak pondoh je...

      Hapus
  17. kalo gak kembali ke Fitri, nanti dilempar panci kayaknya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu mah alesan pengen panci baru makanya dilempar lemparin, hehe

      Hapus
  18. Bahagia kalian yg bsa lbaran kumpul ma keluarga aq bsa membayangngkan....tpi aku gk bsa ngapa2in lbaran d negri orang.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. gapapa yang penting duitnya bisa pulang kan..? hehe
      masih mending lah di kota banyak hiburan, ketimbang aku di tengah hutan gini...

      Hapus
  19. Riya ya? Hihihi. Pernah kembali ke udin to Kang?

    BalasHapus
  20. memang pak, tapi alhamdulillah pak keluarga saya tidak termasuk yang point riya, karena mudik dari rantau tak pernah bawa apa-apa hanya uang secukupnya untuk orang tua dan biaya hidup selama di kampung :D
    #pengalaman 13 tahun yang lalu,sekarang sudah tidak di rantau lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. apalagi aku yang ga pernah mikirin mudik. pulang kampung juga sering tiap kali cuti. makanya lebaran apa engga sama saja lah...

      Hapus
  21. Kalau dapat cuti yang bisa kembali ke Fitri, tapi kalau tidak ya tertunda jadi ke yang lainnya dulu. Xixixixi....

    Salam wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya cari ban serep dulu pak
      haha

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena