08 Agustus 2013

Oleh-oleh

#Bimbingan Orang Tua

Setiap pulang bareng teman, pertanyaan yang sering diajukan adalah, "bawa oleh-oleh apa buat yang di rumah..?"

Nyengir doang...
Karena itu salah satu kejelekanku sejak dulu kala. Pergi kemana pun jarang banget pulangnya bawa oleh-oleh. Pembenarannya sih banyak, namun pada intinya aku males terlalu banyak barang bawaan. 

Apalagi kalo naik pesawat. Paling wegah kalo ada barang yang harus masuk bagasi. Maksimal aku bawa koper kecil yang bisa masuk kabin dan tas laptop. Seringnya malah ransel doang isi laptop, alat mandi dan stok kancut.

Kecuali keluarga atau tetangga pesan sesuatu yang di Jogja tidak ada -misalnya akar pasak bumi- baru aku bawain. Ngapain aku beli jauh-jauh kalo mintanya cuma dangkin donat atau malah gudeg.

Tentang ini, tetangga sebelah malah lebih keren. Dia sama malesnya dengan aku tentang bawaan di pesawat. Namun tak mau kalo pulang ga bawa oleh-oleh. Makanya begitu keluar bandara, pasti mampir toko kue dulu sekedar beli bakpia atau bolu gulung. Dibilang kurang kerjaan, dia kasih alasan, "kata istriku bolu gulung yang aku bawa lebih enak ketimbang yang dia beli sendiri..."

Padahal dia belinya di toko yang sama dengan istrinya biasa beli. Makanya aku suka komentar, "istri lu bukan komentarin bolu gulung yang elu beli kali..? Tapi bolu karatan yang dah 3 bulan nganggur..."
#sambit panci...

Tau kebiasaanku, ibue ga pernah komplen. Satu-satunya yang beliau suka minta hanya madu untuk anak-anak. Katanya lebih yakin keasliannya ketimbang beli di toko. Madu hutan ini bentuknya lebih kental dan rasanya sedikit pahit.

Aku beli dari penduduk, minta tolong teman bagian surveyor yang sering ketemu para pencari madu saat masuk hutan. Umumnya mereka kasih harga 100 ribu perliter.

Makanya...
Pertanyaanku ke ibue Ncip selalu, "mau madu gak..?"
Tak pernah kepikiran nanya yang lain-lain
Apalagi nanya, "mau dimadu gak..?"


Intinya
Aku tak pernah tahu kenapa aku malas bawa oleh-oleh selain alasan bagasi. Untung yang di rumah mau mengerti dan tak perlu terjadi seperti tetangga sebelah yang ngambek kalo suaminya pulang bepergian dengan tangan kosong...


41 comments:

  1. Mohon maaf yang sebesar-besarnya kalau selama ini ada postingan, komentar dan BW ada banyak yang kurang, mungkin ada yang merasa tersinggung, mungkin ada yang merasa tersakiti secara nurani. Itulah seorang Pakies yang jauh banyak kekurangannya. Tak lain selama ini pakies selalu berupaya menjalin silaturrahim, menebarkan salam dan mengumpulkan saudara. Taqabbalallahu minna waminkum, semoga segala amal ibadah kita diterima Allah SWT.
    #nyepam bodo

    BalasHapus
  2. Wah... jadi rindu pulang kampung....
    Sama, aku juga jarang bawa oleh-oleh kalau pulang, alasannya sama, paling enak kalau sedikit barang bawaan.
    Salam kenal

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang enak kok kalo barang bawaan dikit tapi bawa duitnya banyak...

      Hapus
    2. Bawa ATM atau CC aja lebih aman

      Hapus
    3. bawa satpam saja kalo mau aman

      Hapus
  3. Aku gak ada yang dioleh-olehin soalnya... jarang juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. buat aku aja atuh, mi
      aku ikhlas kok

      Hapus
  4. Biasanya bawa berapa kancut Om? :)
    Om mending masih bawa madu, saya paling banter cuma bawa biskuit aja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. tergantung kebutuhannya dong, om...
      kalo madu biasanya bawa 2 liter, kemarin aja bawa 5 liter...

      Hapus
    2. Kalo kancutnya bawa berapa om?? :)

      Hapus
    3. secukupnya saja
      kebanyakan tar dikira kulakan...

      Hapus
  5. jangan tanyakan apa yang isterimu berikan kepadamu, tapi tanyakan apa yang kamu berikan kepada isterimu!

    #hm... mungkin kasih sayang dan gaji bulanan cukup, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu juga bukan nanya mau ngasih apa, tapi mau dikasih apa tinggal pilih, madu apa racun..?
      hehe

      Hapus
  6. madu hutan mungkin belum mengenal dioplos ya Pak Rawin..

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo langsung dari pencarinya kayaknya engga, bu...
      kalo udah lewat pengedar yang keliling dari rumah ke rumah ada yang asli ada yang oplosan, apalagi kalo nawarinnya murah

      Hapus
  7. hahah kebalikan dari saya dong ... kalau saya tugas keluar segala di bawa, sampai pohon buah naga dan bunga saya bawa pulang... keculali istri orang ndak dibawa pulang hahaha

    tapi itu laptop ndak ketinggalan ya mas ... hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya jangan bawa istri orang atuh
      istri monyet saja gimana..? :D

      Hapus
  8. tapi akar pasak buminya belum sampai kesini mas hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. mana atuh alamatnya..?
      tar pagaden doang ga nyampe

      Hapus
  9. Itu yang di gambar sebelahnya laptop, madu atau kancut? :P

    BalasHapus
  10. oleh"nya g dbka mas?

    kalau sya pulang mah minta ibu masak ini itu pas lgi kepengen makan apa gtu,,,, yg pasti ngrepotin org tua

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu sih bukan oleh oleh
      tapi maruk, hehe

      Hapus
  11. yang penting selamat... oleh - oleh nomor 16 hehehe

    BalasHapus
  12. tak heran, kalau ayah zaki yang pergi, pasti bawaan waktu pulang ya sama dengan yang dibawa waktu bepergian, cuma bedanya berangkat isi ranselnya wangi, pulang isi ranselnya bau apek dan kringet...tak ada oleh-oleh, rupanya itu ciri khas bapak-bapak ya, tak mau ribet...

    beda dengan saya, kalau bepergian, oleh-oleh serasa barang wajib yang mesti dibawa, walau sekedar krupuk kemplang atau dodol...

    mahal yo Pak, madu hutan di sana, di sini 600 cc harganya 60 ribu...eh, sama ding, berarti 1000 cc yo satus...

    BalasHapus
    Balasan
    1. disini orang masih di hutan transaksine ya ga pernah ditakar dengan pas. pokoknya liat ukuran jeligennya 2 atau 5 liter...

      Hapus
  13. Sama, kurang semangat bawa barang barang oleh oleh,
    Madu klo yang dari MLM itu malah harganya diatas 300 ribu pak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. berarti yang dari hutan itu murah ya..?
      300 ribu itu bonusnya ML kali, pak..? :D

      Hapus
  14. Oleh-Olehe tumbas wae mas nang dalan....

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangan di jalan dong
      di toko apa di warung lebih aman

      Hapus
  15. sama mas....
    bawa oleh2 itu males apalagi kalau smpe ada yg maen titip...
    kayaknya blm pernah disambit panci..
    btw, emng ada bolu karatan...?

    BalasHapus
    Balasan
    1. banyak om...
      biasanya bolu korea tuh

      Hapus
  16. untungnya ibuku kalo aku pulang dan bilang gak gawa oleh2 mung ngomong sik penting ketemu podho sehat....
    amiiiin...

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah itu keren, om...
      bawa oleh-oleh kalo pulang tinggal nama ya ga enak

      Hapus
  17. sekali-sekali bawa oleh2 gak apa2 toh mas

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena