20 Agustus 2013

Lintas Generasi

#Bimbingan Orang Tua

Indahnya Mudik #5

Bila dikaitkan dengan generasi, ada dua kebahagiaan dalam mudik kali ini.

Pertama aku masih bisa mempertemukan anak-anak dengan mbah buyutku. Ini kegiatan rutin setiap kali pulang kampung. Memotret anak-anak dengan leluhur tertinggi yang masih hidup. 

Menyatukan dua manusia yang terpaut 5 generasi dalam satu frame adalah sesuatu yang langka. Makanya aku selalu lakukan ini karena musti memahami siapa tahu pulang kali ini merupakan pertemuan yang terakhir.

Bukan berdoa jelek. Aku berpijak pada realita saja dengan usia simbah itu. Apalagi beliau suka sekali bertanya-tanya kapan diambil Yang Kuasa agar tak merasa hidup dalam kesendirian lagi. Jangankan teman-teman sebaya, yang satu generasi dibawahnya saja sudah tinggal satu dua.

Melihat kepedihan simbah tentang umur ini, aku jadi berpikir. 
Kenapa kita selalu minta berumur panjang..?





Kebahagiaan kedua adalah keponakan baru. Keluarga besarku dapat tambahan satu warga dari adikku yang bungsu. Laki-laki, montok, sehat biarpun musti disesar di Rumah Bersalin dr Asep Kota Banjar.

Rencana liburan di Bandung sampai minggu depan dikorting habis. Malam itu juga balik kanan disambut macet sepanjang jalur Nagreg sampai Ciawi. Sampai Banjar tepat tengah malam dan paginya bawa anggota baru itu ke rumah mbah buyutnya yang tak sempat nengok ke rumah bersalin.

Buat mbah Uyut, katanya itu buyut ke 12. Sedangkan kata mbah Uti, itu cucu kedelapan.

Senang melihat seluruh anggota keluarga besar berbahagia. Ibue Ncip juga kelihatan gembira dengan keponakan baru seperti dapat semangat baru untuk bikin adik baru...


Intinya
Jadi kepikiran mengumpulkan semua anggota keluarga besar 5 generasi itu dalam satu foto. Tapi gimana caranya lebaran saja tak pernah bisa ngumpul semua. Wis ah yang penting sehat semua dah cukup...


74 comments:

  1. Mbah buyutnya berapa tahun umurnya ? Masih sehat gitu ya ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga ada yang tau umurnya berapa.
      di ktp saja tanggal lahirnya kosong...

      Hapus
    2. yang bener aja katepe kosong (?) .

      Hapus
    3. dikosongin alias ga diisi non...
      bukannya ditulis kosong, dodol
      haha

      Hapus
  2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  3. Wah, yg di atas salah akun mas, hehe

    Semoga ncit dan ncip segera punya adek baru mas
    kan banyak anak banyak rejeki, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. bapaknya juga seneng. tapi percetakannya yang dah mogok ga mau lagi. padahal cuman nyetak doang ya, isi kan diluar tanggung jawab percetakan..?
      *sambit sandal

      Hapus
    2. Pak Raw, coba deh sekaliiiiii saja ngelahirin........#sambil pacul

      Hapus
    3. hihi iya deh iya
      kalo ibu ibu dah kompakan gini mendingan ngalah aja dah ketimbang benjut...

      Hapus
    4. walaupun pipisnya diluar tapi sensasi pipis tetep enak kok mas...melayaaang..mari ngono turu pules...

      Hapus
    5. diluar tuh pipis di bawah pohon ya..?

      Hapus
  4. sebuah kenangan memang takkan pernah bisa tergantikan ya kang...apalagi kalau sempat terabadikan dalam sebuah foto....
    tapi terkadang...ketika waktu sudah berjalan dan melihat foto itu lagi suatu saat nanti, suka jadi sedih apalagi foto2 dengan keluarga yg telah tiada

    BalasHapus
    Balasan
    1. dengan adanya foto, setidaknya kita bisa tunjukin ke anak-anak saat mereka besar nanti. ini lho leluhur leluhurnya. juga bisa liatin tampang bapaknya waktu masih cakep gini...

      Hapus
  5. Seperti kata "mantan" bos saya yang kini sudah jadi Menteri BUMN, Mr Dahlan Iskan "Setiap generasi tidak bisa dipaksakan untuk didekat dekatkan".

    BalasHapus
    Balasan
    1. hmmm gt.. aku kok baru tau kata2 itu ya.. :D

      Hapus
    2. itu kan kalo tentang pola pikir, pak...
      sebentuk kenangan justru perlu didekat-dekatkan agar tidak terceraiberai keluarga besar ini dalam arti kata yang sebenarnya. terasa kok, aku dengan anak-anak pakde atau paklik masih kenal. tapi anak anakku dengan anak-anak mereka sudah tak lagi kenal dekat...

      Hapus
    3. beda maksud mungkin ya...

      Hapus
    4. wah ga tau itu pak asep

      Hapus
  6. Lintas 5 generasi?
    Berarti moyangnya pak rawin gitu ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. gimana sih urutannya, anak, cucu, buyut, udeg-udeg, canggah, wareng
      itung saja sendiri deh, pokoknya beliau itu kakeknya ibuku...

      Hapus
    2. canggah ,wareng ,udeg udeg ,gantung siwur

      Hapus
    3. kakeknya ibu pak rawins? waw *takjub

      Hapus
    4. tata urutan yang benernya gimana sih..?

      Hapus
  7. Nggak jadi nostalgia ke tasik dong?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kemaren lewat doang
      kan ga boleh lewat jalur cihaurbeti, jadinya dibuang ke singaparna

      Hapus
  8. minal aidin wal fa idzin ya om

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya...
      emang masih lebaran ya..? :D

      Hapus
  9. ternyata berumur panjang itu ga enak jg ya.. ga punya teman sebaya lg, pastinya bikin kesepian.
    Mbah buyutku dulu umurnya sampe 100 thn lebih loh. Skrg udah meninggal.
    eh iya, mohon maaf lahir batin ya.. baru sempet silaturahmi kesini. maklum br aja on stlh lama off :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. begitu kali yang namanya manusia
      kalo belum ngelamin suka mikir dan maunya macam macam. padahal yang lagi ngejalanin umur panjang sepertinya tak sepenuhnya nyaman.. :D

      Hapus
  10. bukannya disepanjang perjalanan keliling jawanya diberbagai tempat dan posisi selalu bikin?!...halaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. bikin apaan..?
      yang ada malah recok mulu, haha...

      Hapus
    2. recok mesra...emang ada recok tapi mesra gituh?

      Hapus
    3. siang cape mancal gas, ngudag udag si ncit kabur
      malem begadang nemenin si ncip maen game
      kapan numpaknyah..?

      Hapus
    4. tuas persnelingnya layu terus sih jadinya gak seru kan..makanya recok mulu

      Hapus
    5. persnelingnya masih manual om
      jadi ga bisa otomatis oper gigi

      Hapus
  11. udah 5 generasi ya mas, berarti canggah wareng ya mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. canggah wareng ya..?
      aku malah lupa tuh tata urutannya, mang...

      Hapus
    2. gantung siwur nya mannnah ?

      Hapus
    3. siwurnya diganti pake panci...

      Hapus
  12. semoga adik barunya ncip cepat-cepat terealisasi ya....agar bisa dibawa ketemu dengan mbah buyut..... salam :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe dibilang pabriknya sudah mogok
      maunya bikin doang tapi ga mau produksi. :D

      Hapus
    2. lagian pabrik mana yang sudi, abis produksi terus ditinggal ke hutan...emang perusahaan bapak buyutmu apah?!...hihihiii

      Hapus
    3. pan kalo perusahaan sudah maju mah ga harus ditungguin mulu
      udah bisa jalan sendiri mah biarin aja

      Hapus
    4. emang mbak pipit KB tha mas ? atau mas rawin pipis di luar ?

      Hapus
    5. ga kb kb an..
      ketemunya juga jarang

      Hapus
  13. Jadi sedih ini mas apalagi dengar "Apalagi beliau suka sekali bertanya-tanya kapan diambil Yang Kuasa agar tak merasa hidup dalam kesendirian lagi." Seharusnya bisa bersyukur tidak ada kata sendirian kan masih ada sanak keluarga yang bisa tersenyum dan tertawa ketika bersama-sama kan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu dua kebahagiaan yang berbeda, om...
      bisa berkumpul dengan keluarga besar memang sebuah kebahagiaan. namun keinginan berkumpul dengan teman-teman dari masa lalunya tentu tak bakal bisa hilang

      Hapus
  14. Pak Raw masih punya Mbah Buyut ya? Subhanalloh. Berarti kalau sama Ncip dan Ncit, canggah kan? Semoga Embahnya diparingi kebahagiaan dan semangat yang banyak...aamiin.

    Saya sudah nggak begitu ingat Oma Buyut saya, beliau sedo saat saya masih SD. Sekarang tinggal Oma saya, ya Oma Buyutnya Zaki di Madiun. Selama ini, baru 1 kali Oma ketemu dengan Zaki...semoga mudik tahun depan kami bisa ke Madiun...(jadi kangen Oma)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya udah 3G an atuh kalau kangen mah...mumpung inget

      Hapus
    2. makanya tiap cuti tak sempatin pulang kampung, cuma untuk moto simbah sama anak-anak takut cuti depan dah ga bisa lagi. alhamdulillah biarpun dah sepuh badan masih sehat. cuman repot susah diurus. diminta tinggal bareng cucu cucunya ga mau pilih di gubuk pinggir hutan..

      Hapus
    3. patut banget kita meneladani beliau, mandiri nggak mau merepotkan orang lain, walau yang disebut orang lain itu adalah putra putri sendiri. keren ya Embah Buyut....

      Hapus
    4. orang tua memang begitu, pikirannya selalu muda terus, tidak ingin merepotkan anak-anaknya

      Hapus
    5. betah menyendiri mungkin untuk meresapi semua masa yang telah terjalani. hanya itu sisa sisa dari masanya yang masih bisa dia miliki...

      Hapus
  15. betul banget, salah satu susahnya keluarga besar itu susah kumpul pas lebaran... ada aja bentroknya

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangankan sampe 5 generasi dikumpulin, om
      aku pengen ngumpul bareng dengan sudara kandung aja susah

      Hapus
    2. saudaranya berapa mas eko ?

      Hapus
  16. Ngumpul dengan keluarga besar lintas generasi memang mengasyikan ya kang, jadi bisa saling kenal dan tahu . Apalagi bisa menghibur si mbah di masa-masa tuanya.


    Salam wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu dia yang agak disayangkan
      banyak cucu cicitnya yang bertebaran di kota tak lagi inget beliau

      Hapus
  17. kemungkinan ada yang nular umurnya tua lho mas dari generasi beliau. entah itu mas eko, atau cipta, citra..
    hayyu cuma bisa digendong buyutnya saja kali ini. canggah nya sudah tiada. apalagi wareng , udeng udeng , gantung siwur

    BalasHapus
    Balasan
    1. doain aja anak cucu hayu masih bisa ketemu mbah buyutnya suatu saat nanti...

      Hapus
  18. ngumpulna wong 5 generasi ta hebat nek kedadean. enyong be pengiin. tapi lha wong segenerasi baen be angel koh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ketemu pacul yang siji thil juga angel yah..?

      Hapus
  19. hahaha, percetakan udah ga mau nyetak2 lagi yak :D ncip ga jadi dapet adek deh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha sudahlah biarin...
      dua aja repot berantem mulu

      Hapus
  20. Wuah mbah buyut 5 generasi itu msh bsa berdiri dan coba ngejar cucunya cucu buyutnya *duh bingung nyebutnya. Salut !

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya aku bilang itu kesempatan langka..

      Hapus
  21. generasi baru ya .. selamat deh .. :)

    BalasHapus
  22. om om.. aku lihat gambar itu berasa lagi nonton FTV .

    BalasHapus
  23. wow 5 generasi .. seruu tuh pak kalo bisa ngumpul semua..
    cie.. pak rawins dapet kepinakan baru,, nanti bikin adik baru juga ya pak buat ncip sama ncit :D #peace

    BalasHapus
    Balasan
    1. dah ah kasian repot ibue yang urus...

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena