06 Agustus 2013

Lebaran Modern

#Semua Umur

Ramadhan belum lagi usai, sisa-sisanya hampir tak lagi terasa. Bisa dibilang dimana-mana orang sudah bicara lebaran, termasuk di blog dan jejaring sosial.

Kemajuan teknologi yang katanya mempermudah hidup juga merubah perilaku lebaran kebanyakan orang. Dulu permintaan maaf itu disampaikan secara ekslusif ke masing-masing orang. Tak bisa sungkem secara fisik, kartu lebaran jadi gantinya.

Kini justru terbalik...
Orang yang akan kita mintakan maafnya cukup ditandai di jejaring sosial, agar nyamperin sendiri melihat seberapa tulus permintaan maaf kita. Praktis, walau rasanya agak aneh...

Ada yang masih mau sedikit berusaha mengirimkannya melalui sms. Sayang masih saja ada yang mengedepankan unsur kepraktisan. Bikin satu sms, lalu klik send all ke semua nomor tersimpan di hape.

Sayangnya lagi, kita seringkali terjebak faktor verbal sampai melupakan tujuan utamanya. Permintaan maaf yang sebenarnya bisa dibuat secara bersahaja dianggap kurang afdol. Copas ucapan indah dari internet jadi tren. 

Dampaknya...
Ucapan yang semestinya dirasakan istimewa jadi terasa biasa ketika kita menerima kalimat yang sama persis dari beberapa orang berbeda.

Namun tak perlu diambil hati
Jalani saja apa yang jadi tren masa kini. Toh untuk itulah manusia menciptakan teknologi.


Mohon maaf lahir batin untuk semuanya
Dan Selamat Hari Raya Idul Fitri buat yang merayakannya
*tapi suer aku lupa yang keberapa...


Intinya
Apapun adanya itulah fakta dari lebaran modern
Tak perlu dianggap sekedar basa basi biarpun tak sampai menancap di hati...


*Gambar nyomot di path-nya Bebek tanpa ijin


89 comments:

  1. Ya sudah, maanfin aku ya Kang. Semoga lebaran ini kita dapat merasakan kebahagiaan bersama kelaurga dan orang-orang yang kita sayangi.

    Salam wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya pak gak lagi lagi deh...
      *kecuali kepepet

      Hapus
    2. Kepepet apa mas Rawins? Kepepet anak magang kah?

      Hapus
    3. katanya sih kepepet espegeh

      Hapus
    4. kejempet di pohon asam kali...
      *bijinya

      Hapus
  2. aQuwH MwinTha M4aPh L4h1r d@n B4th1n ya BRowhh....

    *ini yang lebih modern lagi kang
    (sawat sandal)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngos-ngosan bacanya...pake h semua, kepedesen sambel ya?

      Hapus
    2. om imam belum pernah ngemut sandal keknya tuh bu...

      Hapus
    3. @Imam Boll : Aku cek di blog noteboll kok nda ketemu link buat kasih komentarnya ya Hihiehiheiee

      Hapus
    4. emangbacasmsataukomentaranakabegehsulitbanget.apalagitulisankomentarsayaini.sayayakin,yangbacapastipelanpelanbacanya

      Hapus
  3. saya pernah bikin ucapan lebaran via sms yang menurut saya (setidaknya bagi saya doang) menarik. saya kirim ke teman2 kerja saat itu. setahun kemudian saya mendapat ucapan yang saya bikin tadi, tanpa kehilangan titik koma, dari teman saya di kampung, yang sampai sekarang saya juga masih heran, darimana dia dapatkan. dunia memang sempit mungkin. tapi bagi saya, asyik aja, toh ucapan saya tidak dilindungi hak cipta, haha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu salah satu tanda tanda kebesaran lik zach yang memang sudah pantas untuk go international. yang penting semua dikasih label open source, lik. ga perlu pake royalti hak cipta, apalagi hak sepatu...

      Hapus
  4. Selamat lebaran... Mohon maaf lahir dan batin..

    BalasHapus
    Balasan
    1. dimaapken, jangan lagi lagi ya..

      Hapus
  5. Kalo aku biasany nyomot karena ndak ada ide. Aseli bukan karena basa basi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. masa sih sampe ga ada ide. cuma butuh nulis maap doang kok

      Hapus
  6. Saya lebih suka mbalesi sms atau status yg masuk :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku malah ga pernah kirim sms...

      Hapus
    2. @Tati Dyas : Wah wah blognya full English oooo

      Hapus
    3. pak asep kaya esbeye saja sih..?
      haha

      Hapus
  7. Saking malesnya terima sms model begini malah jarang dibalesi Kang. Kalo niat sms sih ada. Tapi seringnya kadang ditindaklanjuti karena keburu terima sms copasan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku ga pernah kirim setelah tau kalo terima sms kayak gitu ternyata ga ada kesan sama sekali. udah tau mubazir masa diikutin..? :D

      Hapus
    2. Hahahahaha, apalagi kalau ada SMS lebaran, saya nalah nda baca SMS nya yang rata rata isi puisi puisi. Hanya liat siapa pengirimnya aja

      Hapus
    3. nah lho...
      kirain aku doang yang begitu..?

      Hapus
  8. Kalo ada yang ngirim SMS copasan ... bales pake template copasan juga om...

    " Maaf, untuk sementara tidak menerima Maaf...
    Thet thot... Anda mengulang kata MAAF... "

    BalasHapus
    Balasan
    1. harusnya dibalas gini
      tidak terima kata maaf kecuali dilampiri angpao...
      haha komersialisasi maaf...

      Hapus
    2. oalaa mata duitan taa mas Rawins?
      Asyeeeeeeeeeeeeeek ada temen

      Hapus
    3. udah kumpulin aja, pak
      tar kita bagi dua yah...

      Hapus
  9. kalau saya kirim sms biasanya bikin sendiri, lebih personal karena saya panggil namanya.. karena kalo saya nerima yg personal itu lebih berasa tulusnya hehe.. *lagian kalo copasan suka kebanyakan karakter hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe iya
      udah panjang lebar boros pulsa sama yang terima ga dibaca pula
      aku lebih suka nelpon. boros dikit tak apa, setaun sekali kok
      daripada buat ketik reg spasi.. :D

      Hapus
    2. Hahhahaaah. Kan bisa dapat SMS gratis. Bisa dimanfaatkan SMS copasan tadi. Tinggal edit dikit kirimkan kembali hahahahahaha

      Hapus
    3. emang masih ada ya sms gratisan..?
      maap gaptek :D

      Hapus
  10. Balasan
    1. tunggu sidang isbat...
      mayan bagi bagi thr 9 milyar buat yang merayakannya

      Hapus
    2. ndang ndaptar ke menag, om...

      Hapus
    3. wah keren mas Rawins, Nyantol di tower masih bisa ngikutin sidang isbat. Ck ck ck kagum saya

      Hapus
    4. haha namanya juga orang kurang kerjaan, pak...

      Hapus
  11. di Hari Lebaran ini, saya mengucapkan, selamat Hari Raya Idul Fitri 1434H, mohon maaf lahir dan bathin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. woooy belom, om...
      masih puasa ini. sabar nunggu sidang isbat dulu
      *acara penting yang jadi paling ga penting gara gara kerakusan orang-orang yang katanya beragama...

      Hapus
    2. biasa, kalau gak gitu depag kan gak ngetok di tipi toh yoo

      Hapus
    3. kemaluan bangsa ini mulai luntur
      departemen yang ngatur agama malah paling korup...

      Hapus
  12. mmmm, kalau saya terbiasa dengan telpon atau sms saja Pak Raw, nggak pernah pakai jejaring sosial buat maaf-maafan, tahun lalu saya belum punya blog hehehe, tahun lalu fb saya juga lupa paswotnya...payah bener saya.

    tapi saya lebih suka telpon dari pada sms--[tipikal embah-embah--yoben]. soalnya telpon praktis, nggak perlu pencat-pencet keypad nan njlimet. tinggal dial, ngoceh deh...plong sudah.praktis kan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga males kirim sms, email apalagi pakaian pantas pakai
      lebih suka nelpon toh tak terlalu banyak yang perlu ditelpon. dosa juga biarin yang jelas aku males ikut euforia basa basi.

      silakan saja disurvai, dari sekian banyak yang dikirim ucapan, berapa persen yang kirimnya tanpa ada rasa di hati...

      Hapus
  13. kalau dapat sms seperti itu rasanya jg hambar begitu saja sih mas, seperti dapat uang tanpa perjuangan berarti jadi uang itu juga tidak begitu di eman-eman.
    kalau saya biasanya minta maafnya by tilpon dan sms,
    pengen tau gak bunyi smsnya :
    maafkan kesalahan saya baik di sengaja atau tidak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo perlu tambahin pantun
      kupat disiram santen
      menawi lepat disiram santen...

      Hapus
    2. lha nggeh kupate di siram santen
      lepet e nggeh disiram santen,
      lha sinten sing mbadhe nedho?
      wong kupat karo lepet kok disiram santen, mosok enak..

      Hapus
    3. ga tau kalo santene om agus enak apa engga..?
      hehe

      Hapus
    4. kasinen---kakean uyah--opornya.

      eeehhh...besok saya masak opor ayam lhooooo, siapa mau, monggo datang ke rumah....serius nih

      Hapus
    5. gapapa asal diongkosin
      betul..?
      hehe

      Hapus
    6. aduh Pak Raw...saya sudah salah informasi di blog saya...mohon baca ulang...artikel sudah saya rubah berdasarkan source yang terpercaya...aduuuuuuuuuh maaf bener yaaaaaaaaaa...

      Hapus
    7. halah si ibu inih...
      om agus saja dipikirin. orang dia saja ga mikir
      haha

      Hapus
  14. aku minta maaf lahir batin juga mas....
    sms ucapan hari raya idul fitri emg udh jamane x ya mas... udh trend ,aku juga ikutan BBM kan udh murah..
    Bagi Bagi Maaf

    BalasHapus
    Balasan
    1. minta aja banyak banyak mumpung lagi gratis
      hehe

      Hapus
    2. bb tuh bau badan ya..?
      haha

      Hapus
  15. nyuwun lepet e mawon mas :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. irit tenaga dan duit mas,,,,
      manfaatin sosmed kan lebih praktis ,,
      tpi beda dri sungkeman ketemu orangnya ,, msti lbih bermakna

      Hapus
    2. ga masalah sih lewat apapun
      tapi jangan broadcast apalagi main tag
      kesannya ga nendang.. :D

      Hapus
  16. Saya masih suka kirim kartu lebaran lho, malah kartunya bikin sendiri.

    Kalau sms, kalau ada yang kirim yang di bales, kalo ngga ada, jarang duluan kirim, hehehe. Kecuali orang2 tertentu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu bagus...
      keingetan jaman sekolah. kartu lebaran ga pernah beli. belinya kertas asturo sama cat. bikin sendiri jadi kerasa ekslusif. sampe terharu kemarin ada teman yang bilang kartu dari aku masih dia simpan. padahal itu 20 taun yang lalu...

      Hapus
  17. Menarik sekali artikel mas Rawins ini, ulasannya tentang media sosial memang sungguh terjadi. Realitasnya memang demikian. Internet beserta tetek bengeknya memang banyak membantu "mendekatkan" sanak keluarga dan handai taulan di tempat yang jauh. Internet juga sekaligus "menjauhkan" yang dekat. Bayangkan saja saya sama istri di rumah kadang mengirim pesan lewat wechat atau facebook padahal saya dan istri hanye beda kamar di rumah. Ealaaaaa dunia dunia.

    Kalau ditempat ku mudik saat ini di KulonProgo walau letaknya cukup jauh dari kota Jogjakarta, namun sinyal Internet cukup baik. Saya sudah tuliskan travel report mudik saya sekeluarga di Blog sejak tanggal 1 s/d 5 Agustus 2013. Setidaknya hobi nulis jalan, dan dokumentasi mudik tetap tercatat di blog sebagai kenangan hiheihiee.

    Met mudik lebaran ya. Lebaran hari kedua, kami sekeluarga akan meninggalkan Jogjakarta dan lanjut mudik lebaran di Bekasi. Kami sekeluarga mengucapkan Selamat Hari Raya Iedul Fitrie, 1 Syawal 1432 Hijriah. Minal Aidzin Walfaidzin. Mohon maaf lahir dan Bathin

    BalasHapus
    Balasan
    1. pak asep kereeeen...
      tapi otakku malah belok kemana mana nh bacanya. jangan-jangan pak asep ibadah malamnya juga online. kalo pengen nambah adik tinggal kirim via email trus diprint
      haha maap...

      Hapus
  18. maaf lahir batin ya pak, mungkin aja banyak salah dan khlaf selama koment di blognya sampeyan..mohon dimaafkan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga maaf ya Tolong ampaunya ya mas

      Hapus
    2. emang ada pembagian thr lagi ya..?

      Hapus
  19. Selamat idul fitri sob. Mohon maaf kalau ada salah kata dalam berkomentar.

    BalasHapus
  20. Gema Takbir Menyapa Semesta,
    Membesarkan dan Mengagungkan Yang Maha Esa nan Maha Suci,
    Bersihkan Hati Kembali Fitri di Hari Kemenangan,
    Terkadang Mata Salah Melihat dan Mulut Salah Berucap,
    Hati kadang salah menduga serta Sikap Khilaf dalam Berprilaku,
    Bila Ada Salah Kata, Khilaf Perbuatan dan Sikap,
    Bila Ada Salah Baca dan Salah Komentar,
    Mohon Dimaafkan Lahir dan Batin,
    Selamat Idul Fitri 1 Syawal 1434 H

    BalasHapus
    Balasan
    1. thks pak har...
      mayan ini bisa dicopas untuk kirim ulang...

      Hapus
  21. saya minta maaf setulus hati, tanpa kredit sekalipun. maaf ini cash sy sampaikankang rawins

    BalasHapus
    Balasan
    1. bayar tunai ya..?
      padahal kemarin doanya nyicil...

      Hapus
  22. Ramadhan membasuh hati yang berjelaga,
    Saatnya meraih rahmat dan ampunanNya
    Untuk lisan dan sikap yang takterjaga
    Mohon dibukakan pintu ma’af yang sebesar-
    Besarnya.
    Selamat Harri Raya Idul Fitri 1 Syawwal 1434 H
    Minal Aidin Wal Faidzin,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,

    BalasHapus
  23. Mau jadul...mau modern
    sing penting ... Dapur ngepul.. Iso ngumpul Lik.. :D

    Minal Aidzin Walfaidzin. Mohon maaf lahir dan Bathin..

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah itu yang penting...
      kumpul om ...

      Hapus
  24. emang lebih enak ketemu langsung bang ... kalo sms lebaran kayaknya kurang berasa lah .. bdw minal aidzin wal faidzin ya bang rawins,

    BalasHapus
    Balasan
    1. masalahnya kan ga semua orang bisa disamperin. makanya aku lebih suka nelpon ketimbang sms

      Hapus
  25. Hahaha
    Dan semoga ini bukan hasil dari copas kata-kata indah dari internet.. :)

    Sala lebaran Om.. Mohon maaf lahir dan batin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. mohon maaf lahir batin sih jelas banget kopasan paling tenar dari jaman jepang, om. hehehe...

      Hapus
    2. Hahaha
      Emang jaman jepang sudah ada ya om internet?
      Kayaknya belon deh.. :)

      Hapus
    3. tapi kan udah dari jaman itu kata maap lahir batin rutin dicopas orang, hehe

      Hapus
  26. Aku ngucapin selamat lebaran di sini aja ya, Kang...
    Mohon maaf barangkali ada canda yang kelewatan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Santai aja atuh teh
      kalo kelewatan tinggal puter balik saja beres

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena