03 Agustus 2013

Lebaran di Rantau

#Semua Umur

Lebaran di rantau...
Seolah istimewa sampai jadi acara khusus di tipi

Mungkin hanya aku yang menganggap lebaran jauh dari keluarga itu biasa saja. Karena bisa dibilang, aku lebaran di rumah hanya beberapa kali saja ketika masih kerja di Jogja.

Sejak masa sekolah aku lebih sering lebaran di jalanan. Gara-gara ikut pramukaan di Polres, setiap masuk musim mudik aku jadi warga pos simpatik operasi ketupat Polri. Membantu menangani ruwetnya lalu lintas dan ngurus korban kecelakaan.

Dari situ aku bisa melihat betapa beratnya perjuangan mudik. Orang sampai rela berdarah-darah meregang nyawa hanya untuk berlebaran di kampung halaman. Bertahun-tahun itu aku jalani, tak terhitung berapa banyak manusia tanpa nyawa atau terluka aku angkat dari jalanan.

Pernah sekali aku berlebaran di lereng Sindoro. Mencari orang yang katanya lagi menjalani ritual khusus di puncak Sindoro sebanyak 7 kali selama bulan puasa. Di ritual terakhirnya dia dinyatakan hilang. Beberapa hari pencarian, orang itu ditemukan dalam kondisi kritis dan menghembuskan nafas terakhir hanya satu kilometer menjelang batas desa.

Di dunia kerja pun sama. Kebetulan aku sering ditempatkan di unit emergency. Piket di hari lebaran bukan hal aneh lagi. 

Seperti waktu kerja di PLN
Orang lain saling berkunjung dalam rangka silaturahmi, aku malah mondar mandir angkat junjung tangga. Hari penuh maaf tidak menjamin orang mau memaafkan PLN saat listrik padam. Begitu mengetuk pintu bukan ucapan taqoballahu minawaminkum yang didapat. Lebih banyak yang ngomel, "kumaha deuih, lebaran kalah pareum listrik..?"




Situasi berbeda aku rasakan waktu jadi kernet bus Harum jurusan Bandung - Jakarta. Lebaran tetap aku lakukan di jalanan namun dengan motivasi berbeda. Bukan lagi mengedepankan faktor sosial agar orang lain berlebaran aman dan nyaman. Melainkan aji mumpung banyak orang bepergian dan tarif bus dapat tuslah.

Lebaran di hutan juga tak jauh beda
Namun terasa hambar karena lebih banyak duduk sepanjang hari. Sekedar nungguin server dan jaringan siapa tahu ada gangguan tanpa ada tugas kemanusiaan yang penuh tantangan.

Jadi...
Jalani saja deh...



Intinya
Lebaran jauh dari keluarga, rasa haru selalu ada. Namun bisa terasa beda bila kita jalaninya demi orang lain bisa bersukaria bersama keluarga. Melihat lebaran dari sisi kemanusiaan kadang terasa lebih indah ketimbang melihatnya dari sisi keagamaan...
Itu yang aku rasa...


93 comments:

  1. Yuk pulang yuukkk..
    Mari kita mudiiikkk...

    Ga tau bisa ke jogja apa ngga, plan nya berubah euy.. kangen ncip padahal.. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangan lupa bawa bandeng presto ya..

      Hapus
    2. si bebek udah nyolong start balik ke semarang

      Hapus
  2. Balasan
    1. santai sajalah
      lebaran ga lewat jogja keknya...

      Hapus
    2. lha liwat mana?liwat pisingane sampean mas?

      Hapus
    3. ga tau tuh si om...
      maksudnya suka kepesing kali dia..?

      Hapus
  3. ora bali ora gathengan loh lik

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya menggathengi dewek lah...
      haha

      Hapus
    2. gantenge wes dipek anake,jarene

      Hapus
    3. padahal anake ga ganteng, tapi unyu...ganteng kan kalau udah gede

      Hapus
    4. gathengan mas mba gathengan bukan ganteng...

      Hapus
  4. tuntutan profesi memang mengharuskan lebaran ditempat kerja, semoga mendapatkan pahala yang berlimpah.

    MOHON MAAF LAHIR BATIN .

    BalasHapus
    Balasan
    1. syukur syukur dapat insentif buat tambahan thr...

      Hapus
    2. kalau saya insentifnya nanti kalau mereka udah pada balik dan ngambil kunci rumah...ehh nggak boleh diharap-harap ya

      Hapus
    3. lha emang yang piket lebaran ga ada insentif dari kantor..?

      Hapus
    4. insentif nggak ada, cuma lembur biasa Pak Raw, tapi lemburnya tanggal merah kan hitungan jam hidupnya berbeda, sama kalau masuk kerja di hari minggu hitungannya beda

      Hapus
    5. masuk lembur juga lumayan lah
      disini gajinya all in makanya ga ada lembur. paling insentif itu kalo hari libur musti masuk. sama saja sih...

      Hapus
  5. Balasan
    1. santai saja, om..
      udah biasa kok

      Hapus
    2. yo tapi gak usah mbrabak ngono...

      Hapus
    3. mbrabak belur, nggih..?

      Hapus
  6. Balasan
    1. sampe jogja doang, ora liwat kroya...

      Hapus
    2. Asiiik
      Kebagian kaos lebaran...

      Hapus
    3. kalo sudah sampai, kirim surat ya..

      Hapus
    4. wesel susah nyabutnya
      ambil sendiri saja di stasiun

      Hapus
  7. Iya betul juga yg tentang nilai kemanusiaan lebih daleem rasanya..

    Pernah jadi kernet bis juga?

    BalasHapus
    Balasan
    1. gimana bisa kasih nilai baik kalo liatnya sisi agama, orang yang mudik pada gak puasa, hehe...

      kerjaan sih apa saja, om
      yang penting ada pemasukan

      Hapus
  8. itu resiko ya pak ... wah pernah nyampe lebaran di lereng juga... #geleng-geleng

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya
      justru dengan seringnya ngalamin kondisi begitu, keistimewaan lebaran bareng keluarga bisa terasa indahnya

      Hapus
    2. kalau saya bukan lebarannya, tapi kebersamaannya...

      Hapus
    3. kebersamaan saat lebaran rasanya beda
      *wong tiap cuti mesti pulang kampung :D

      Hapus
  9. selalu swhalut kalau baca dari awal sampe ini-nyah :

    Intinya
    Lebaran jauh dari keluarga, rasa haru selalu ada. Namun bisa terasa beda bila kita jalaninya demi orang lain bisa bersukaria bersama keluarga. Melihat lebaran dari sisi kemanusiaan kadang terasa lebih indah ketimbang melihatnya dari sisi keagamaan...
    Itu yang aku rasa...

    walopun pake mobil patroli anak Pramuka ituh tetep terlihat jelek!?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biar jelek yg penting suka ubi, mang..
      Tahu kalo hobi makan ubinya yg bikin jelek

      Hapus
    2. sama-sama jelek silakan saling meledek

      Hapus
    3. jelek itu karunia tuhan yang harus disyukuri dan dibanggakan..

      Hapus
    4. jelek kan menurut subyektivitas

      Hapus
    5. memang kalau makan ubi bisa bikin jelek ya? padahal ubi kan banyak manfaatnya---kata Mang Lembu...

      Hapus
    6. itukan kata mamang....au kalau kata orang laen mah..

      Hapus
    7. emang ada yang suka komentarin ubi juga..?

      Hapus
  10. Cipok basah buat Mamas dari jauh.

    BalasHapus
  11. mungkin hanya kamu
    gak kalik wek :P

    BalasHapus
  12. nasib bayi kembar siam.
    satu di metropolitan korea, lebaran sama park jo bong
    yang satu lagi di pedalaman tamiang, lebaran sama (sem)park bo long.
    harus gantian tuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu kan kalo ngomongnya di radio
      musti pake kata ganti tewewew gejlig...

      Hapus
    2. merana banget dua orang ituh....berkarat ngga ya

      Hapus
    3. siapa..?
      mang lembu sama lik zach..?

      Hapus
  13. Aku malah belum tau mau lebaran dimana Mas :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. buruan cari wangsit, om
      tar keburu habis loh, hehe

      Hapus
  14. rapo2 prihatin sedilit sik penting hasile keno nggo tuku pesawat.......hhhheee

    BalasHapus
    Balasan
    1. iso gawe golek sego sambel

      Hapus
    2. nyambel dewe om
      ulekane nganggur kok

      Hapus
  15. lho jare lebaran di Bandara tho om???

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu kan belum kejadian makanya ga diceritain
      tar dibilang hoax lagi...

      Hapus
  16. Mugi-mugi insentif dan tunjangane melimpah Kang. Hehehehe. Mboten ngebayangken lebaran ngangkuti korban kecelakaan lalin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah masa lalu itu, om. Paling sering berdarah darah tuh malem takbir. Maksain musti nyampe sebelum shalat ied kali. Apalagi aku seringnya ngepos di perempatan buntu ya jalannya lurus. Bikin orang pengen ngebut padahal posisinya di puncak kelelahan. Untung waktu itu pemudik bersepedamotor belum banyak...

      Hapus
  17. saya salut sama mas rawins,selalu tabah menghadapi cobaan,selalu ada warna berbeda walaupun cenggur

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan tabah
      tapi kepaksa, hehe

      Hapus
  18. sejak kecil saya lebaran biasa saja juga, karena bapak putra tunggal, nggak ada saudara, sedang keluarga ibu tak merayakan lebaran, jadi kalau ngumpul di rumah oma, ya sekedar berlibur saja, tidak berlebaran seperti layaknya orang-orang. makan kue-kue ya seadanya, masak-masak ya kayak keseharian saja. baru ngerti lebaran dengan suasana berbeda setelah menikah, itupun cuma sekali lebaran di jogja, selebihnya sampai saat ini lebaran di pabrik. sebagian besar pada mudik, yang tinggal hanya bapak2 karena wajib kerja atau standby seperti ayahnya. yang tak merayakan lebaran pun memanfaatkan cuti bersama ini untuk traveling ke bali atau ke singapore rame-rame...dijamin komplek nyenyet, hanya kunci-kunci rumah, kendaraan, piaraan, tamanan dll yang dititipkan di rumah saya atau diminta menyiramkan taman mereka...cukup menghibur sebagai kegiatan di hari lebaran nanti...

    BalasHapus
    Balasan
    1. masa seh dapet wajib kerja lagi tahun ini...
      tapi asik juga kale...komplek jadi milik KK sendiri, mau goyang itik di jalanpun ngga bakal ada yang liat tuh...kan kompleknya nyenyet.

      Hapus
    2. kirain disini doang yang sepi penyet kalo musim mudik. kirain cuma disini pula yang ga punya lebaran juga ribut minta cuti biar bisa pelesiran sampe kadang bingung sendiri, karena mereka ngotot minta libur sementara yang seharusnya punya lebaran diminta jaga gawang

      wolakwaliking jaman memang
      kaya mang lembu sibuk ngaku muda
      sementara aku malah ditua tuain :D

      Hapus
    3. mang lembu masih muda ya, baru tau saya...oh iya, kenapa coba saya selalu kesulitan masuk web blog mang lembu?

      Hapus
    4. blog mang lembu memang khusus untuk orang orang beriman
      *beriman tipis maksudnya...

      Hapus
  19. saya juga sob udah 3 tahun gak pulang-pulang...tapi insya allah tahun ini bakalan lebaran di kampung deh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. oooh berarti nyanyi bang toyib dong..?

      Hapus
  20. Balasan
    1. Santai janji selamat sampai akhirat

      Hapus
    2. udah kebelet ya..?
      mau berangkat ke akherat sekarang..? :D

      Hapus
  21. kalau dilihat dari ceritanya seharusnya THRnya Wutuh... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. utuh gimana, om...
      wong dari kantor langsung masuk ke rumah. kalo nasib baik baru ada yang belok ke hutan.. :D

      Hapus
  22. Ayuk pulang mudik kang.....

    Salam wisata

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena