15 Agustus 2013

Koneksi Pinggiran

#Semua Umur

Indahnya mudik #2

Operator selular boleh bilang sudah ada di setiap kecamatan di Indonesia atau menjangkau 90% populasi di negeri ini. Namun tak pernah ada yang menjelaskan secara detil tentang kualitas layanan khususnya di daerah pinggiran. Efeknya banyak teman yang misuh-misuh tentang sinyal namun salah arah. 

Seperti misalnya, kita sering beranggapan asalkan dapat sinyal berarti bisa nelpon dan onlen. Padahal bila kita asumsikan BTS menggunakan antena sectoral dengan konfigurasi 4x4x4, kapasitas per sectornya hanya 30 satuan sambungan. Bila sudah ada 30 percakapan dalam waktu bersamaan, kita tak bakalan bisa membuat panggilan baru. 

Sama-sama mendapatkan nada sibuk saat melakukan panggilan, namun sebenarnya ada dua kemungkinan. Pertama, bila ada jeda agak lama baru muncul nada sibuk, bisa jadi nomor yang kita panggil memang sedang dipergunakan. 

Kedua, baru pencet call / yess sudah terdengar nada sibuk, berarti jaringan kita yang kehabisan kanal dan belum tentu nomor yang dituju sedang dipergunakan. Beberapa tipe hape ada yang kasih penjelasan di layarnya dengan kata jaringan sibuk atau network busy. Kasus kedua ini biasanya bisa diakali dengan cara kita panggil dengan hape dari operator berbeda.

Ada juga kasus dimana hape kita aktif, namun saat ditelpon dijawab tidak atif atau di luar jangkauan. Ini juga terjadi karena BTS yang meng-cover hape kita sedang kehabisan kanal.

Dengan keterbatasan kapasitas BTS di pinggiran, sementara pergerakan manusia berhenpon selama musim mudik lebih banyak ke kampung, wajar kalo jaringan komunikasi jadi mpot-mpotan dan banyak masalah.




Itu baru untuk voice atau percakapan...

Kualitas layanan data pun tak jauh beda. Masih banyak BTS mentok di level EDGE yang secara teoritis bisa kasih bandwidth sampai 384 kbps. Sekali lagi itu di atas kertas doang. Di lapangan kalo beneran bisa sampai segitu sudah bagus banget. Jangankan buka yutub, mau ngeblog saja sudah kerepotan.

Ada juga BTS yang sudah support 3G atau HSPA, namun 3G nya ilang-ilangan. Dalam masalah ini yang jadi biangkerok adalah perbedaan  sistem 3G dan EDGE yang suka disebut sebagai 2.75G

EDGE masih menggunakan GPRS sebagai basis dimana satu kanal frekuensi dipake untuk satu saluran. Kekurangannya, jumlah user per BTS rendah, namun jangkauan luas. Dimana sinyal masih didapat, disitu data dari EDGE bisa jalan.

3G menggunakan teknologi CDMA berpita lebar. Kelebihannya, satu frekuensi bisa dipakai beberapa user secara bersamaan tanpa saling mengganggu. Kelemahannya, semakin banyak pengguna dalam satu area, jangkauannya akan semakin menyempit. 

Ini yang jadi sebab kenapa kita kadang dapat 3G kadang tidak, padahal tidak berpindah tempat. Dalam kasus semacam ini, penguat sinyal yang mampu memperbaiki kualitas voice pun tak berdaya mempertahankan 3G di hape kita.

Trus gimana dong biar ngeblog nyaman dapat 3G..?

Paling gampang ya pilih operator baru yang jumlah pelanggannya belum banyak. Lalu cari operator yang BTSnya paling dekat dengan rumah. 

Kalo jauh dari BTS, ya pindahin saja towernya ke dekat rumah. 
Atau ngekos di kolong tower khusus buat onlen.
Dan  waktu buka modem jangan lupa...
Yakinkan dulu tulisannya connect
Bukannya konak...



Intinya
Sengaja bikin jurnal mumetin biar terkesan keren. Aslinya sih cuma mau ngomong, kalo selama di kampung susah onlen dikasih EDGE mulu sama operator. Jangankan jalan-jalan, mau posting apa ngebales komen saja sudah bikin bludreg, hehe...


47 comments:

  1. apa esih nang cigebret?....
    lagi di plonco mertuane yah? kon mepeni pari..

    BalasHapus
  2. hape ku juga sering kehabisan kanal..padahal kanalnya sudah penuh dengan sampah jadi mesti dikeroyok dengan tim kebersihan biar tidak banjir,
    meskipun bukan hari raya...kalo hape mau dipake internetan pasti dech terseok-seok..atau tiba2 berhenti tidak bisa ngapa2in lagi....
    ya nasib hidup di negri yang hanya memikirkan keuntungan tanpa memberikan pelayanan yang setara..begini dech....mendingan nyari ketupat lebaran kalo begini terus...daripada konak nantinya :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sensasi yang tak pernah dirasakan oleh orang kota tuh pak...
      beneran kerasa susahnya jadi warga pedalaman. apalagi kalo nemu blog yang rame sampe susah loading. pengen nyium asmirandah rasanya...

      Hapus
  3. Duh sy ndk mudeng soal ginian. Untungnya sy baca judulnya ajah

    BalasHapus
    Balasan
    1. mendingan jangan mudeng ketimbang setres tar...

      Hapus
  4. ora mudeng inyonge
    tlp ra kena ya diakali nganggo interkom....:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. sampe sekarang ngga pernah ngeh...kenapa kang Reo blognya dibengkalai-ken?

      Hapus
    2. mang reo lagi klepek klepek kebanyakan penggemar di pesbuk

      Hapus
  5. kita mah udah ngerti duluan kalau soal koneksi lemot gila...saking biasanya sampe udah ngga kerasa lagih...cuman ngga bisa nerangin kaya diatas doangan doang ko'.....makanya kalau pas pergi pergian, dapetin koneksi kenceng...malah terasa aneh....keren banget kan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kirain si amang koneksinya ngacir
      buktinya kalo komen bisa dua tiga kali...

      Hapus
  6. hahaha bener tuh gan buat intinya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener kalo lagi gak salah, hehe

      Hapus
  7. Nah tumben nulis yang rada bikin mengeryitkan dahi... (pura-pura berpikir)... Mbok ya Paling gak 1 minggu sekali bagi2 ngilmu nulis journal kaya kiye gan... Ben bisa memberikan sedikit pencerahan bagi masyarakat indonesia pembaca setia Blog Rawins.

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha si om inih
      dibilang lagi mumet tapi sok keminter

      Hapus
    2. Mumete seminggu sekali yo gakpopo kang...

      Hapus
  8. Yah, itu buat mereka yg punya modem om. Lah saya? udah gk punya modem, di kampung gk ada warnet pula, hape jadul. Duh komplittttt

    BalasHapus
    Balasan
    1. masih baguslah ketimbang aku kalo di hutan
      ga ada modem, ada hape juga sinyal ga ada...
      untung wifinya kenceng :D

      Hapus
  9. Pak pengetahuannya sampian tentang teknologi informasi bener-bener lumayan kereen inii pak, tapi saia masih agak kesulitan memahami penjelasan dari sampian tadi pak..

    Tapi pada intinya bagus kok..

    BalasHapus
    Balasan
    1. intinya jangan pipis di bawah tower, banyak nyamuk tau.......

      Hapus
    2. keren apanya orang cuma copas dari blog orang, hehe

      Hapus
  10. nah ini dia penjelasan yang super rinci, saya dapat ilmu baru nih dari mas eko, terima kasih turorialnya mas. Sampean pancen puinter

    BalasHapus
    Balasan
    1. rinci apanya wong sepintas kilas gitu kok...

      Hapus
  11. saya kok setuju dengan ide mas eko, ngekos di bawah tower supaya dapat sinyal tinggi, sekalian kalau pipis tidak kedengaran orang mas, bebas berekspresi. Ini saran yang masuk akal banget tapi kelemahannya di cokoti nyamuk mas...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo gitu bawa becak saja om
      kan nyamuk sini cuma takut roda tiga...

      Hapus
  12. Konak opo toh Mas? *lugu*
    Memang Kang pas mudik kemaren koneksi gak seindah jakarta, padahal mudik cuman ke surabaya. Belom adil dan merata nih memang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. apanya yang konak mas? lha wong sinyalnya loyo...

      Hapus
    2. haha malah bahas kui...
      itu baru surabaya, om
      coba ke tamianglayang deh
      sensasinya lebih nendang...

      Hapus
  13. Ya sudah dimaklumi saja kalau sedang di kampung.

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang setelah ini adminnya masuk kota gituh?...malah masuk utan juga kalih

      Hapus
    2. haha belom tau dia, mang...
      dikiranya kalo di kampung itu paling ga enak kali

      Hapus
  14. pantesan...lebaran kemarin saya nelpon selalu salah orang, yang ditelpon cewek yang jawab bapak-bapak...
    yang ditelpon ibu saya, yang jawab wanita dengan logat batak...

    pakai Skype pun suaranya nggak enak, kaya robot...

    BalasHapus
    Balasan
    1. sentralnya sudah mumet kali kebanyakan pengguna makanya error
      getok aja palanya kalo ketemu petugasnya bu

      Hapus
  15. saya boleh minta gedang gorengnya mas ? ketoknya kok enak

    BalasHapus
  16. jangankan di kampung pak, di kota gede aja masih aja sinyalnya ilang-ilang.. saya juga pernah tuh ngalamin yang kaya gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ooo orang kotagede ya..?
      sebelah mana

      Hapus
  17. gak mudeng..fokus sama yg dipiring deket lepinya hehe
    met mudik mas

    BalasHapus
  18. lah jan, senengane rika lha nggawe enyong mumet

    BalasHapus
    Balasan
    1. sekali kali mumet
      biar tau indahnya ga mumet

      Hapus
  19. bludreg wes biasa Kang, nyong urip nang pinggiran adoh BTS..olehe EDGE terus..kepriwe maning, opo kudu pasang tendo nang ngisor tower BTS ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. resiko kalo jauh dari bts. jarak jangkau 3g sangat terpengaruh dengan jumlah usernya...

      Hapus
  20. selama mudik koneksiku kenceng mas tapi malah jadi gak sempet ngeblog

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya iyalah
      mudik mending dipake silaturahmi darat
      jangan ngeblog mulu, hehe

      Hapus
  21. koneksi kenceng tidak akan anda dapatkan ketika di kalimantan kecuali pake jaringan inet kantor....
    :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. itupun kalo kantornya pake yang kenceng
      heheh

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena