25 Agustus 2013

Kolaborasi

#Bimbingan Orang Tua

Indahnya mudik #9

Mengukur jalanan sampai berhari-hari bersama anak-anak itu terasa banget indahnya. Apalagi dengan Ncit Ncip yang gampang adaptasi, betahan dan jarang rewel di lingkungan baru. Sampe dimana pun bisa langsung berlarian dan mudah akrab dengan orang-orang yang baru dikenal.

Soal istirahat mereka jarang rewel tentang tempat yang penting adem. Begitu naik mobil, kena AC, langsung merem dengan damai walau musti satu jok berdua. Sehingga saat tiba di tujuan selanjutnya, mereka sudah seger kembali.

Namun tak selamanya seindah itu...
Namanya juga anak-anak, selalu ada masanya berantem atau aleman.

Ketika alemannya kumat, mana mau disuruh duduk manis di jok belakang. Bisa dua-duanya minta dipangku ibue ga ada yang mau ngalah. Berasa naik angkutan pedesaan pokoknya...

Kadang bisa dirayu agar tidak semuanya ngelendot ibue. Tapi ya gitu deh, seringnya salah satu pindah ke bapaknya. Makanya demi alasan keamanan, aku ga pernah ngebut dan lebih suka cari jalur alternatif yang relatif sepi lalu lintasnya.




Mendingan kalo masih pada melek. 
Paling repot bila mereka mulai mengantuk tapi maunya tetap dipangku. 

Jadilah apa yang disebut kolaborasi nyupir. Tangan kananku pegang setir dan tangan kiri pegangin si Ncit. Ibue pegangin si Ncip pake tangan kiri dan tangan kanan disiapin untuk bantuin oper gigi.

Tak perlu pake aba-aba lagi, ibue sudah tahu kapan masanya naik atau turun gigi hanya dengan merasakan ayunan pedal gas yang aku mainkan. Pokoknya semua bisa berjalan lancar tanpa pernah bermasalah dari sisi safety.

Ada pengalaman serupa..?


Intinya
Cuma kasih contoh saja. Kelihaian suami mancal gas dan kepiawaian istri memainkan tuas persneling bila dipadukan secara kompak tak hanya bikin perjalanan jadi sakinah, mawadah warohmah saja. Tapi juga genah, merenah, tumaninah dan yang pasti wanikmah...

Don trai et hum...


46 comments:

  1. dadi ora perlu supir cadangan yah kang ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. pribadi supir jadi ga perlu supir pribadi, haha

      Hapus
  2. Sip,,,,,, jadi kalau kompak kelihatan serasi dan akan menghasilkan segala sesuatunya hingga menyenangkan hingga sampai tujuannya.

    Salam wisata

    BalasHapus
  3. mungkin biar gak terlalu repot harus tambah biang tuh, hehe
    *canda ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. #bletrak gobreng...gubrak..plek....timpuk batu bata

      Hapus
    2. maksudnya biangkerok..?

      Hapus
  4. Wah.. mantap tuh kompaknya. Tapi yang pegang kemudi tetap 1 orang khan...
    Kayak rumah tangga aja gitu... biarpun ada kerja sama, kemudi tetap dipegang sama suami.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ibue emang lihainya di urusan pegang persneling bu...

      Hapus
  5. beberapa kali aku juga ngelakukan yang sama dengan si bontot yang tetep ngeyel minta pangku saat nyopir. Daripada ribut dijalan sampai nagis meraung-raung, mending mengiyakan. Toh paling nggak sampai 5 menit udah nggak mau lagi, soale biasanya aku bikin nggak nyaman posisinya.
    Selama nyetir ya kita milih jalan sangat pelan, minggir dan jaga-jaga kalo ada polisi yang liat, kan bisa berabe urusannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. mending pak kalo cuma 5 menit
      ini mah sampe tidur dan musti nunggu lelap baru dipindahin ke jok belakang

      Hapus
  6. Asik banget sih Citra ama Cipta masih bisa ngerjain bapak ibunya, -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. anak pinter yo ngono kui un...

      Hapus
  7. kolaborasi yang makjleb...hati-hati saking repotnya, bisa jadi malah salah pegang tuas persneling yang lebih pendek dari aslinya...maklum namanya juga kelupaan...bisa azh hal itu terjadi kan....(apalagi supirnya katok pendekan muluuu....)...halaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. pendek dan kecil tentunyah...

      Hapus
    2. yang penting giginya banyak

      Hapus
    3. yang ini malah ompong jeh pak...wkwkwk

      Hapus
    4. meski ompong, yang penting daya gigitnya ruar biasa

      Hapus
    5. ini bapak bapak lagi ngomongin opooo...?

      Hapus
  8. Hehehe ada asistene ya mas ??

    BalasHapus
  9. makanya bangku di depan tambah satu lagi, ga hanya 2 :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. lagi dipikirkan untuk nambah pake dingklik, om...

      Hapus
  10. kola itu kolak. borasi itu mengandung boraks. jadi kolaborasi itu kolak yang mengandung boraks.

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi cespleng koh Kang borake, haha... asem, pinter temenan guli nggawe tulisan. semm..
      endi pacul kiye?

      Hapus
    2. pacul lagi doyan narsis di efbi kang.....ngerti efbi ora kuh?

      Hapus
    3. lagi ngomongin borak kenapa tiba tiba belok ke pacul ya, mang..?
      jangan jangan...

      Hapus
  11. keluargane kompak men to Pak...

    saya justru salut sama ibue Ncip, berminggu-minggu mesti ngrukuni anak-anak tanpa ayahe...mesti nyopir dewe dengan 2 balita. sedang si ayah pulang suma sekejap dalam beberapa bulan. itu sudah ada Pak Raw aja masih seheboh itu, gimana kalau sendirian...jian, ibu e jempol temen

    BalasHapus
    Balasan
    1. itulah yang aku namakan indahnya wanita
      jian angel buat ditandingi pokoknya...

      Hapus
  12. nah itu dia poinnya, yg penting safety riding, lah. entar kalo udah punya mobil, bisa nyetir baru saya bisa komen yg macem2, ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. asal jangan komen jungkir jempalik saja ya...

      Hapus
  13. kolaborasi yg manis banget, bisa bantu satu sama yg lain.
    mungkin si ncip ama ncit bisa kolaborasi sama bpknya

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo mereka berdua kompakan kolaborasi gangguin bapaknya...

      Hapus
  14. kolaborasi yang indah , koyo katon karo lilo wae........hhhhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. lilonono pamit mulih..?
      waljinah kui ah...

      Hapus
  15. aduh Kang...sereem liatnya....

    BalasHapus
  16. keep safety driving om... Biar lambat asal nggak kumat...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kirain asal nggak njengat..? :D

      Hapus
  17. Wuaduh.. kolaborasinya aneh... hati2 aja kalo terulang lagi..

    BalasHapus
  18. kereeeeeennnnn.....
    aku gak ngerti yg begituan jadilah si akang supir sejati sepanjang jalan:D, akunya bobok sm anak2 di belakang...xixixi

    BalasHapus
    Balasan
    1. indah nian perjalanannya, hehe

      Hapus
    2. cing atuh anak anakku pada nurut nya...

      Hapus
  19. kolaborasi yang cantik mas.....
    semoga gak salah pegang waktu mau oper gigi...
    :P

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena