30 Agustus 2013

Ketika Harus Memilih

#Gambar Bercerita



Hidup itu tentang pilihan, nak
...

Ncit - Soreang Bandung
17-08-2013 15:03
Fuji FinePix S2980




96 comments:

  1. Pilihan yang benar atau salah baru akan ketahuan pada saat proses berjalan, yang terpenting keberanianlah ayang akan menentukan langkah awalnya. Jangan takut dengan suatu pilihan, siapa tahu itu akan membuat dirimu menemukan apa yang kamu suka nak ! He,,, he,,, he,,,

    Salam wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. tepat dengan yang aku harapkan, pak...
      sengaja buat label baru gambar bercerita, aku pengen cerita lebih banyak tapi dengan tulisan yang sedikit. dan kalo saja di blogger ada jempoler, pak indra aku kasih jempol 5 sekaligus deh, hehe...

      Hapus
    2. Modus supaya nggak nulis panjang-panjang ya :D

      Hapus
    3. belum ada tulisannya aja udah banyak komentanya
      keren atau sedang malas nih

      Hapus
    4. jadi inget tulisan yang judulnya jurnal tanpa kata
      ga ada tulisannya tetap saja dikomenin
      sapa yang mumet hayo..?

      Hapus
    5. jadi inget tulisan yang judulnya jurnal tanpa kata
      ga ada tulisannya tetap saja dikomenin


      Itu Bukti kang kalo blogger juga seniman.

      Hapus
  2. pilihan tergantung selera, kemampuan dan kemaluan. eh salah kemauan maksudnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. dan yang lebih penting, ada langkah mengingat, menimbang dan memperhatikan sebelum sampai ke tahap memutuskan...

      Hapus
    2. akhirnya di stempel dan diarsipkan dalam pikiran

      Hapus
    3. jangan lupa dievaluasi dulu dengan hati...

      Hapus
    4. dipikirkan dengan matang dan melangkah dengan pasti... pasti bisa... kudu bisa... sabisa - bisa..... bisa... oooyeeeaaah

      Hapus
    5. kecuali untuk lik zach...
      beliau katanya lebih suka yang mentahan

      Hapus
    6. yang mentahan bisa dibikin rujak ya?

      Hapus
    7. engga juga
      kemarin beliau ngemut beras kok...

      Hapus
  3. Memilih itulah yang sering terjadi pada kita menentukan arah yang sesuai dengan keinginan hati dan tujuan sebenarnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sayangnya kita sering memilih tanpa menyiapkan diri dengan segala resikonya...

      Hapus
    2. memilih arah dan tujuan harusnya pakai kompas ..... ....

      Hapus
    3. yang penting ingat
      dalam kasus tertentu kompas kadang salah orientasi

      Hapus
    4. wah kaya nama koran kompetitor Jawa Pos ne
      hiehheiheiee

      Hapus
    5. kalau kompas salah orientasi, ganti yang lebih sederhana, jarum dan air...hehehe

      Hapus
    6. bukannya pake gps nanya orang di jalan..?

      Hapus
  4. sebelum memilih mesti ngitung kancing dulu, susahnya kalo make baju resleting pilihannya jadi kacau balau dan galau

    BalasHapus
    Balasan
    1. bagaimana bila pilih menghitung domba agar segera terlelap dan bisa mulai bermimpi..?

      Hapus
    2. kuwi ngilmune Cak Rowan mr bean, malah ora iso turu repot ngitung endase wedhus

      Hapus
    3. yang lebih asik ngitung meri atau bebek, lebih teratur dan pandai berbaris antri

      Hapus
    4. meri andani mah gausah diitung udah bisa bikin enak bobo...

      Hapus
    5. haha penggemar dangdut juga ternyata...

      Hapus
  5. Hidup adalah pilihan dan keputusan..kanan atau kiri terserah kita :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. terserah kita...
      karena tak semestinya kita membuat baju untuk diri sendiri dengan mengukurnya di badan orang lain...

      Hapus
  6. Hmmmm.. keren, kadang lewat gambar sebuah pesan bisa tersampaikan tanpa harus bolak balikan kata....

    BalasHapus
    Balasan
    1. karena tak selamanya pemahaman yang dalam harus disampaikan dengan kata berbusa busa...

      Hapus
  7. kalo pilihane bapak apa coba?

    BalasHapus
    Balasan
    1. dipilih dipilih dipilih...
      sepuluh ribu tiga...

      *mulai remuk semm

      Hapus
    2. Mas Reo Adam dan mas Rawins mendapat penghargaan (award) dari sayag, Semoga berkenan menerimanya.

      Hapus
  8. dan setiap pilihan, ada resikonya. demi meminimalisir penyesalan di kemudian hari, sebaiknya dipikir 2x sebelum mengambil keputusan....

    :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. banyak orang yang selalu berpikir panjang sebelum mengambil keputusan. namun tak sebanyak itu yang mengimbanginya dengan mempersiapkan diri atas segala kemungkinan resikonya...

      Hapus
  9. dan yang lebih penting, bukan hanya soal mana yang dipilih, tapi mempertanggungjawabkan pilihan kita...*ngomong sama gelas*

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo ternyata salah pilih, jangan bilang bilang ke impotaimen
      *ngemut gelas

      Hapus
  10. sebelum menentukan pilihan ya ngitung gelas dulu, biasanya ngitung kancing... gelas.... gelas... gelas... dipilih... dipilih... dipilih... barade yeuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu mah kalo tukang pisidi di glodok, mang...

      Hapus
  11. Ncit haus ya?

    Hidup memang pilihan, dan sesudah kita memilih, kerjakan dan tanggung jawab pada pilihan itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga tau tuh anak
      mau minum kok pake mikir dulu

      Hapus
    2. mikir kok bapak pelit sih Ncit cuma dikasih air putih.
      Susu kek , Jus kek , Es Krim kek

      mengharukan hiehiheiheiheie

      Hapus
    3. sengaja didramatisir biar mengharu biru

      Hapus
  12. Balasan
    1. pilih yang cakep, asiiik...

      Hapus
    2. mulai kambuh, and lirik lirik

      siap lapor "bos besar"

      Hapus
    3. kaya hansip saja bentar bentar laporan
      haha

      Hapus
  13. Ncit,, terkadang walau tidak ada yang dipilih sekalipun, engkau tetap harus memilih.. pilih diam terus tanpa berusaha ato mencari biar mendapat apa apa yg harus dipilih

    Ini kodrat nak, bahwa hidup harus memilih, kecuali satu hal yg harus kamu ketahui diantara banyak pilihan pasti ada yang tidak bisa dipilih, seperti engkau jadi anak ayah (m rawin). kenapa begitu..?, hehe kedawan to mas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul itu pak...
      menjadi golput pun merupakan sebuah pilihan. asal bisa dipertanggungjawabkan, kenapa tidak..?

      Hapus
  14. Mengutip kata pak mario teguh, hidup itu sebenernya mengarah ke pilihan yang baik. Jika kita salah melangkah, ada resiko yang kita dapatkan. Tujuannya agar kembali ke pilihan atau jalan yang benar.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang jadi masalah, batasan baik dan buruk tiap orang berbeda-beda. makanya kembalikan ke hati nurani saja dah...

      Hapus
  15. pilihlah sesuai hati nurani bukan memilih karena uang.eh...
    pilihan memang mengandung resiko, dan jangan ngersulo atas pilihan itu. olah saja pilihan yang mengandung ngersulo tadi menjadi pilihan yang enak di nikmati. nah ini baru bener.

    BalasHapus
    Balasan
    1. masalahnya hati itu paling gampang tergoda sama uang. hati pun lebih gampang mengeluh sampai sering kita dengar orang bilang lagi sakit hati...

      Hapus
  16. pilih yang menguntungkan aja ncit, siapa tahu yg menguntungkan itu yg bisa kita untung..hehheee
    hidup adalah sesuai dng hati...

    BalasHapus
    Balasan
    1. untung rugi tetap jadi faktor utama dong kalo urusan milih. kalopun sampe salah pilih, jangan sampe mau diganti rugi. ganti untung saja...

      Hapus
  17. lagi milih apa ncit...
    bapak milih apa

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah Mas Rawins masih perlu gizi buat pertumbuhan tulang dan gigi ya

      Hapus
    2. kalau giginya, nggak ragu Pak Asep, kan beliau suka unjuk gigi, kalau tulang...iyalah buat bekal ke tengah belantara Borneo...

      Hapus
    3. diralat deh...
      susu itu bagus buat pertumbuhan si kecil...

      Hapus
  18. Itu fotonya pakai Fuji FinePix S2980 ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. kan udah ditulis diatas, om...

      Hapus
  19. saya memilih utk tidak memilih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi jadi yang terpilih
      betul..?

      Hapus
  20. saya memilih kamu utk jadi pacarkuu..

    BalasHapus
  21. Aiiiih Ncit cantik bangeut, syukurlah mirip Ibunya.

    Wah kemarin ke Soreang toh? Itu dimananya, Mas? Tanggal 19-08-2013 juga aku kesana, depan Mesjid Agung.

    BalasHapus
    Balasan
    1. mau ke ciwidey tapi kelamaan di jalanan butut plus kejebak macet banyak karnaval agustusan.

      ngapain ke masjid agung
      kawinan ya, mang..?

      Hapus
    2. wkwkwk...nganterin yang kawin, sayah mah tetep jomblo.

      #maburrr

      Hapus
    3. huuuuu penonton kecewa...

      *lempar botol

      Hapus
  22. gelas yang sedang dipilih kok kelihatan kosong ya mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. karena yang namanya pilihan tak selalu sesuatu yang berisi...

      Hapus
  23. andai bisa milih bapak, pasti bukan yang sekarang yang dipilih olehmu....ya ncit?.

    BalasHapus
    Balasan
    1. untung saja urusan ini tidak mengenal garansi uang kembali..

      Hapus
  24. Ambil aja semua, Ncit... toh nanti bapak yang bayar... hihhihi

    BalasHapus
  25. Kok Soreang ? Asal soreang kah ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. engga om
      kemarin lagi main aja kesana

      Hapus
  26. Ncit makin cantik....

    *lek gak penek'an tentunya :)

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena