31 Agustus 2013

Jual Ubi Cilembu

#Advertorial

Kalo masih menganggap ubi adalah kue pihi, pasti akan salah besar bila yang dimaksud adalah Ubi Cilembu. Ubi istimewa yang bisa dibudidayakan dengan baik hanya di satu desa saja di seluruh dunia.

Dalam bahasa Sunda, Ci itu artinya air dan lembu tentu saja sapi. Namun rasa Ubi Cilembu sangatlah jauh dari aroma pipis sapi. Bahkan ibu-ibu yang tak sudi dimadu pun bakalan suka dengan ubi madu dari Cilembu ini.

Harga relatif murah dan kini mudah didapat karena warga Desa Cilembu sudah kemana-mana dalam menjual ubi super manis ini.

Tapi hati-hati...
Sudah jadi hukum dunia dimana ada produk unik pasti muncul versi aspalnya. Ini bukan isu ataupun hoax, karena yang buka kartu adalah juragan ubinya sendiri. Sebuah kejujuran yang melawan arus ketika kebanyakan orang justru menginginkan keuntungan lebih dengan menjual Ubi Cilembu KW.

Pak Hadi alias Mas Adi aka Mang Lembu mengatakan, ubi Cilembu asli kelas super yang dikenal dengan nama Nirkum saat ini semakin sulit didapat. Dengan pertimbangan ekonomi, petani menyilangkan bermacam varitas ubi yang menghasilkan ubi Cilembu dalam berbagai kualitas yang sulit dibedakan oleh konsumen awam.

Di level pedagang pun pemalsuan ubi Cilembu mulai terjadi. Dengan teknik pemanggangan tertentu, ubi biasa rasanya bisa dibikin hampir mirip dengan ubi Cilembu. Ini sangat menguntungkan karena ubi biasa yang harganya murah bisa dijual mahal. Agar tidak terlalu mencolok, biasanya ubi KW ini dicampur dengan yang asli.

Prihatin dengan hal tersebut, beliau yang tak ingin pelanggan ubi Cilembu dirugikan. Maka ditulislah berbagai tips di blognya yang berjudul Desa Cilembu. Tak cuma perubian saja. Segala hal yang berkaitan dengan Cilembu dikupas tuntas. Pembaca yang tak puas dengan penjelasan di artikel, bisa bertanya secara interaktif di kolom komentar blognya.




Tak ingin salah makan ubi biasa berbanderol Cilembu, silakan pesan langsung ke beliau. Bagi yang berminat menambah bidang usaha jualan ubi Cilembu, Mang Hadi bisa membantu pelatihan dan peralatan sampai siap. Pengen buka kiosnya jauh di luar kota pun tak masalah karena ubi Cilembu sudah go international. Kirim ubi sampai ke Jepang pun bisa asal jangan ke akherat saja, katanya...

Mau baca-baca dulu tentang prospek ataupun analisa usaha, silakan meluncur saja ke tekape di blog Desa Cilembu. Mau konsultasi langsung juga bisa melalui nomor telepon 082318976554 atau 087827980467

Tapi mohon dimengerti bahwa kontur desa Cilembu yang bergunung-gunung kurang menguntungkan propagasi sinyal hape. Apabila ada jawaban nomor tidak aktif, silakan diulangi lagi atau kirim SMS agar bisa dihubungi balik. Kalo nasib lagi beruntung, anda akan menemukan suara merdu di speaker telpon dari customer service berikut ini. 




Ingin lebih yakin...
Datang saja di kala senggang ke desa Cilembu sekalian jalan jalan. Suasana desanya sangat nyaman untuk refreshing bersama keluarga. Tempat bermain anak-anak, outbond dan bungalow pun ada di ujung desa. 

Apalagi kalo cuma mau renang. Tinggal ke belakang rumah langsung byur. Namun nyemplungnya pelan-pelan saja. Ga perlu manjat pohon dulu lalu loncat indah ke kolam karena dalamnya cuma sedengkul doang...

Kira-kira begitu
Sekian dan terima kasih


Intinya
Sekedar mau ngiklan sukarela tanpa paksaan ataupun suap-suapan ubi. Ini 100% jurnal biasa bukan untuk lomba apalagi giveaway dalam rangka ulang tahun Mang Lembu ke 33.
*udah kelewatan 10 taun soalnya...



98 comments:

  1. asal nyari di daerah asalnya yakinlah pasti asli, kalo udah diluar daerah kekuasaan mah ga ditanggung deh :)

    aku suka ubi ini..aku juga suka hadi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ".....aku juga suka hadi..
      sejegbujeg(baca: seumur2), baru ini yang bikin makjleb.

      Hapus
    2. Semoga tidak salah pilih untuk yang paling di suka ya Kang ?

      Hapus
    3. ikutan suka....apalagi kalo dapat kiriman ubi cilembu satu kontainer..yakin dech..pasti makin suka....pokoknya kang hadi for presiden.... :-)

      Hapus
    4. bentar...
      musti dijelasin hadi yang mana..?
      jangan jangan juragan salon ubi hadisuwarno..?

      Hapus
    5. oalaaa hiehiheiee. Ini ciri postingannya mas Rawins nyaris selalu ada gambar foto cewek cakep, cantik dan seksi.
      Statistik saya mencatat. Uhuiiiiiiii. Ciri unik dan beda.

      Lanjutkan. Hidup Ubi Cilembu

      sikaaaaaaaat. Serbuuuuuuuuu
      Bakarrrrrrrrrrrrr
      Bunuhhhhhhhhhhhh

      Hapus
    6. Hadi itu kl di daerahnya sono di panggilnya Mas Adi yah, bener gitukan?

      Hapus
    7. itu menandakan beliau masih muda---berjiwa muda dan ber-etos kerja jempol...iya ndak, iya ndak???

      Hapus
    8. betul. Jiwa muda penuh nafsu

      Hapus
    9. nafsu yang tersalurkan dengan mantap, penuh semangat menanam ubi di kebun kita...

      Hapus
    10. SELAMAT HARI RAYA IDUL FITRI 1 SYAWAL 1436 H.
      TAQABBAL ALLAHU MINNA WA'MINKUM
      u/yang tersayang mas bro..brokoli keiles....kecup hangat dari kami sekeluarga di Cilembu...emmmuaaach buat ncip sama ncit..plus ncot-nya tentunya...okeh

      Hapus
  2. jadi ubi cilembuh yg saya beli di super market bisa jadi palsu ya...trua deket rumah jg ada jualan ubi cilembuh.

    Saya suka makan ubi ini...legit dan punel. Pas di Jakarta ke Bogor jg sempet beli 2 kg gt buat oleh2 heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. dapat ubi cilembu asli atau palsu tuch ...tanya kang hadi :-)

      Hapus
    2. doooh ini mustinya mang lembu yang jawab...

      tapi kalo dengar apa yang beliau sampaikan, yang masuk ke supermarket justru ubi kualitas super makanya harganya pun mahal. ubi aspal ini justru beredar di pinggir jalan dimana quality control jarang dilakukan...

      Hapus
    3. Iya di Ahmad Yani Mega Mall juga ada dijual, di sampingnya Hypermart di lantai 2. Hebatnya Ubi CIlembu ini disandingkan sama Fried e, Pempek Palembang, Bakso dan lain lain

      Hapus
    4. mungkin pak asep berkenan adain survei ke tiap penjual ubi
      kenal mang lembu gak..?

      Hapus
    5. langsung ke juragan ubinya dong...

      Hapus
  3. eh itu initial RWN kok ada di dada? .....semmm

    BalasHapus
    Balasan
    1. iseng banget kan?!

      dasar omes kita ini deh

      Hapus
    2. RWN itukan Remaja Wajah Narsis.......:-)

      Hapus
    3. eh itu tulisan tangan yang ditulis langsung di tempatnyah
      *ngemut ubi

      Hapus
    4. Ngemut ubi ya Hiheiheiehiee.

      Baidewei baswei, itu ada foto narsis secara vulgar terpampang foto mas Rawins. Apa maksudnya?

      Hapus
    5. yang pulgar tuh poto yang mana, pak..?

      Hapus
    6. foto yang tengah. Itu ketawa apa nyengir?

      Hapus
    7. senyum simpul pak
      tersipu mau...

      Hapus
  4. Wah saya belum pernah makan ubi cilembu pak. Tapi kata orang-orang bahwa ubi ini enak dan mains. Sebenarnya di daerah saya juga banyak yang jualan ubi cilembu, tapi belum sempat beli dan mencicipi ubi cilembu hehehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangankan kata orang, kata yang bukan orang ubi cilembu memang enak kok. kalo ga percaya tanya pacul tuh...

      Hapus
    2. wah pacul bukan orang ya.
      Nanti saya mau tanya. Pertanyaan langsung atau tidak langsung ya? Diterangkan atau menerangkan ya? Ada predikatnya kan?

      Hapus
    3. secara tertulis aja kang asep

      Hapus
    4. predikat tak begitu penting pak
      paling penting subyek dan obyeknya
      *seksi apa enggak

      Hapus
    5. sama mb wahyu,,,,
      saya juga belum pnah makan ni

      Hapus
    6. kapan pulang, mampir cilembu aja, sis...

      Hapus
  5. baru tau lho pak kalau ubi cilembu juga bisa di palukan..
    saya kalau dari bandung suka mampir ke kios-kios yang jual ubi, tapi banyaknya yang agak keras di banding yang empuknya

    BalasHapus
    Balasan
    1. nach..kalo ini urusan ahlinya..serahkan saja sama kang hadi untuk menjelaskannya.. :-)

      Hapus
    2. betul betul
      kalo urusan tingkat kekerasan ubi, cuma juragannya yang tau

      Hapus
    3. keras enggak ubi tergantung mood juragannya

      Hapus
    4. sentuhan dari si parah juga pengaruh, pak...

      Hapus
    5. disentuh apanya mas Rawins sama si parah?

      Hapus
    6. waduh, itu hak prerogatif mang lembu juga pak...

      Hapus
  6. gk melayani kirim gratis ya bang? makassar-cilembu *smile
    satu lg..., selain jgn lompat indah jg jgn pake alat menyelam lengkap cz dalamx cuma sedengkul hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku sudah mesan ubi van cilembu dari jaman kuda gigit handuk..tapi belum dikirim juga sampe sekarang ..... :-)

      Hapus
    2. langsung ke beliau saja ya...

      Hapus
    3. wah ini kayaknya jadi team sukses Ubi Cilembu nih.
      Mencium aroma bisnis

      Hapus
    4. cuman bisa pringas pringis, baca komennya bang Hari.

      Hapus
    5. kalo komentar pak asep gimana, mang..?

      Hapus
  7. gede'an yang mana coba?......(awas kalau dianggap spam siah!!)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kira2 gedean mana ya....ayo ibu2 dan mbak2, serta gadis2 dan para nona plus janda.....coba tebak gedean mana.......,
      kalo kurang jelas ,,silahkan bertanya langsung kepada kang hadi..... :-)

      Hapus
    2. nah ini adalah pertanyaan yang sulit dijawab
      karena untuk bisa jawab dengan akurat, menurut petunjuk bank indonesia musti melalui proses 3D.
      dilihat, diraba dan dicobain...

      Hapus
    3. bukan 3R ya, reduce, reuce dan recycle....
      ;0)

      Hapus
    4. Maksudanya antara Ubi sama tempat penampungannya ? Hm.......

      Hapus
    5. ya ubi lah...
      masa ibu..?

      Hapus
  8. Ubi madu Cilembu memang memiliki rasa yang khas, dan sangat digemari bagi para pecinta kuliner Indonesia. Rasanya kalau ke daerah jawa Barat, kalau tidak beli ubi ini ada yang kurang ya Kang. Untuk suasana daerahnyanya pun terbilang cukup baik, dengan pemandangan alam yang indah, dan sangat memiliki nuansa pesona alam yang indah dan khas. Jadi kepengen beli ubi Cilembu nih......


    Salam wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. rasa khas nya cuma bisa kubayangkan....... :-)

      Hapus
    2. akan terasa kurang afdol lagi kalo belinya di pinggir jalan. akan lebih enak nyamperin ke cilembu. ada promo beli satu bonus dua kilo...(*

      *syarat dan ketentuan berlaku

      Hapus
    3. Kalau begitu langsung telepon aja sama juragannya ya ?

      Hapus
    4. kalo menurut aku sih mendingan lewat cs, pak..
      suaranya emfuk

      Hapus
  9. Kalau tidak salah ubi ini ditempat saya namanya ubi jalar mas,warna dalamnya kuning gitu,rasanya manis seperti madu.Saya sendiri suka dengan rasa ubi ini apalagi baru direbus lalu disajikan diatas piring :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. nih...conton nih....!!
      kalau komentar itu fokuskan pada judulnya...bukannya pada ngacoaw.... ;o)

      Hapus
    2. Benar juga kalau langsung disajikan kita bisa untuk makan kroyokan. Jadi enak kan ya ? Yuk,,,, kita cicipin rasa madunya bersama-sama.....

      Hapus
    3. ubi itu nama generiknya pak...
      embel embel cilembu katanya sih karena ubi varitas itu cuma bisa tumbuh dengan baik di desa mang lembu doang

      Hapus
  10. ya..pernah juga tuh beli Ubi Cilembu..Sample-nya manis, tapi kok yang dibeli dibawa pulang ngga semanis samplenya ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin lagi ketiban sial tuh
      yang dibungkus kasih yang kw

      Hapus
  11. cilembu dan foto2nya.. seger

    BalasHapus
    Balasan
    1. seseger bodi mang lembu
      *segerbong

      Hapus
  12. Awal kenal karena berjejer tuh di daerah antara Nagreg - Cicalengka dulu, sempat mampir sekali lantas ketagihan kalo perjalanan ke Bandung dari Ciamis dulu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo lagi senggang, ga ada salahnya belok kanan lewat parakan muncang. desa cilembu ga terlalu jauh kok dari rancaekek

      Hapus
  13. Itu parahkuin juga jualan Ubi kang??

    BalasHapus
    Balasan
    1. lho belum tau ya..?
      mang lembu sering masuk tipi, om...

      Hapus
    2. Haduh, kok di tipikunggak pernah ada Mang lembu yah... Apa karena pake tipi yang 14" yah... jadinya gak muat. :)

      Hapus
    3. ga muat ya..?
      musti ganti tipi ukuran 36D kali, om...

      Hapus
  14. Tambah penasaran pingin nyicipi ubi cilembu, njaluk ubi maring mang lembu mbok diwei ubine mang lembu. #xixixixi

    BalasHapus
    Balasan
    1. terima saja om trus dibakar siapa tahu enak..

      Hapus
  15. di jogjakarta juga gampang banget dicari ubi cilembu ini...tapi ndak tau tentang keasliannya. kalau belum pernah makan yang asli, gimana bisa tau mana yang KW???

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya musti banyak baca blognya mang lembu
      melihat asli apa enggaknya bukan cuma dari rasa, dari bentuknya juga bisa. cuman butuh rada teliti saja...

      Hapus
  16. parah kuin nya gak dibahas mang?

    bener bgt di bandung sini banyak bgt beredar ubi, yang mngeku2 dari cilembu...
    salut sama mang lembu, pengusaha muda yang sukse ya mang...^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahhahahaha Jeli jeli nih mba Ayudiah. Tadinya saya mau komen. HIheihiee. Ini ciri mas Rawins nyaris dalam setiap postingannya selalu menyertakan foto cewek seksi, cakep dan montok.

      Hapus
    2. itu tugas mang lembu menjelaskan
      yang penting jangan sampai beranggapan duo parah diatas yang satu bernama parah kuin dan satunya parah pisan...

      bisa disambit ubi sekebon
      *berikut paculnya...

      Hapus
    3. parah pisan cantiknya getooo...

      Hapus
    4. oooh kirain ukurannya.. :D

      Hapus
    5. emang penting gitu kalo ubinya..?

      Hapus
  17. *udah kelewatan 10 taun soalnya...

    >> berarti usianya sekarang 43 tahun ya? *lost focus* btw Ubi Cilembu blom masuk Surabaya nih....

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah lho...
      mang lembu, ada peluang nih.
      sapa tau neng tika mau jualan ubi, ga melulu jualan aksesoris cewek

      Hapus
    2. hadeuh....kenapa juga waktu itu nanya2 umur ya.

      #nyesel

      Hapus
    3. eh maap salah ketik. maksudnya ultah ke 23...

      Hapus
  18. koh enyong baru liat jurnal ini ya

    BalasHapus
  19. semoga menang mas kontesnya hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. buuwahahhaaaa,,,mang yono disini ng'heng

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena