16 Agustus 2013

GPS

#Bimbingan Orang Tua

Indahnya mudik #3

Lebaran sudah hampir lewat ketika aku tiba di Jogja sambil mendendangkan lagu Sepasang Mata Bola. Setelah semalem suntuk melaksanakan kewajiban menggenapi kekurangan nafkah ke istri, baru aku mulai mikirin persiapan mudik.

Dan ternyata ibue Ncip memang luar biasa. Semua yang diperlukan sudah siap termasuk service kendaraan, checklist toolkit, ukur tekanan ban sampai isi bensin. Tugasku tinggal cari rute yang aman, nyaman dan pancal gas sampai kampung halaman.

Dengar berita radio kalo jalur utama Jogja menuju Cilacap padat merayap, aku pake rute alternatif langganan melalui jalan Daendels. Takut jalur itu macet juga, aku siapkan GPS darurat pake hape. Kebetulan Google Map lagi uji coba aplikasi Navigation dengan label beta. Tak ada salahnya aku ikut nyobain akurasinya.

Jogja - Bantul sampai pesisir selatan Purworejo GPS si Defy lancar jaya. Masuk pedalaman Kebumen mulai deh ibue Ncip ikut-ikutan komentar gara-gara aku katanya malah berantem sama GPS

Menjelang perempatan GPS bunyi, "turn right..." 
Aku bilang, "gah ah bablas saja..."
Mungkin ga terima aku jalan terus, si GPS ngomong lagi, "turn back, then turn left..."
"Kejauhan kalo lewat situ, enakan lurus, monyoong..."

Begitu dan begitu seterusnya.
Baru berenti ketika ibue Ncip nepok jidat sambil berucap, "yang gemblung, ngalah dong..!!!"

Hal semacam ini yang aku sebut kegagapan kita menyikapi kemajuan teknologi. Beragam alat canggih dibuat kadang bikin kita lupa bahwa itu tetaplah alat. Padahal tak selamanya yang dinamakan digital itu keren. Bagaimanapun juga dunia tak hanya punya satu dan nol, hidup dan mati atau gelap dan terang saja. Selalu ada sisi analog dunia yang mengenal kata remang-remang.

Itu yang jadi alasan kenapa dalam peringkat kemampuan militer dunia, Kopassus bisa mengalahkan Delta Force nya Amerika. Militer Amerika memang mantap, namun ketergantungannya kepada teknologi terlalu tinggi. Beda dengan prajurit Kopassus yang lebih menitikberatkan pada kemampuan perseorangan yang dilatih secara ekstrem. Dalam kondisi normal mungkin pasukan Delta lebih unggul. Namun mereka tak bisa berkutik saat saluran komputer dan satelitnya kena jamming.

Dalam kasus GPS mudik ini pun akhirnya terbukti. Perasaan dan firasat ternyata lebih ampuh saat mencari jalur alternatif ketimbang pake GPS yang sering muter-muter ga karuan atau main potong rute ternyata mentok di kali. 

Ga sepenuhnya pake perasaan sih
Kadang nanya orang lewat juga...


Intinya
Secanggih apapun, teknologi hanyalah pembantu dan jangan dijadikan pokok. Efisiensi dari teknologi seringkali berbanding terbalik dengan anggaran biayanya. Karena inti dari kemajuan teknologi adalah, semakin kita ingin mempermudah, hidup justru akan semakin rumit...

71 comments:

  1. cen lebih ampuh peta berjalan aka mulut untuk bertanya.
    #tapi jangan kebanyakan tanya, malu-maluin :-P

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah sekali sayang, eh sayang sekali kita nda bisa ketemuan atau kopdar ya mas Rawins. Juga dengan mas Djangkaru Bumi juga belum kesampaian. Mungkin waktunya juga kurang tepat, Insya Allah kalau ada waktu dan kesempatan bisa kopdaran di Jogjakarta tercintah. Hiks hiks huraa huraaaa. Uhuhuuuuuuuuu

      Hapus
    2. malu bertanya sesat di jalan, tapi nanya di jalan malu-maluin ya..?

      kecuali pak asep tentunya, ga pernah malu ya..?

      Hapus
    3. Kalau saya malu pasti mlorotin celana
      Dont try this at home

      Hapus
    4. celana orang lewat berani..?

      Hapus
  2. hidup kopassus !!!

    itu teriakan dari hati kecil yang paling dalam saya Pak...

    kalau GPS-an...taxi Pekanbaru yang dikelola sama Angkatan U*ara belum pakai GPS, jadi kalau ada penumpang baru yang ke Kerinci, bisa diputar-putarkan dulu tuh kalau belum ngerti jalurnya, trus ongkosnya dimahalkan, padahal nggak mau pake argo pulak...jadi, minimal, penumpangnya yang harus pakai GPS, biar nggak dinakali.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo ga pake argo, ngapain pula diputer puter ngabisin bensin doang. toh udah borongan bayarnya, bu. oon juga sopirnya ya..?
      hehe

      Hapus
    2. entah, biar terkesan lama gitu...wong pakai argo cuma 200-an rebu dengan taxi blue bird...pakai taxi AU tanpa argo 400 rebu...

      Hapus
    3. au kok malah ngaco sih..?
      itu taksi auoooo kali makane mahal..

      Hapus
  3. hahahaha,,,,,
    tetap kalah ma GPS ya,,,,,


    kadang firaaat memang benar,,,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. firaaat apanya filsapat? :p

      Hapus
    2. piling tetap bermanfaat kok
      asal bukan piling beling ya, hehe...

      Hapus
  4. Yeeaaa... GPS pernah membuat kami kesasar malah. Akhirnya kembali ke jalan yang benar karena liat arah matahari.

    BalasHapus
    Balasan
    1. untung perjalanan siang hari, lha kalau malam hari berpedoman pake apa coba? rasi bintang?

      Hapus
    2. kalo mau balik ke jalan yang benar, baca al fatihah saja bu
      haha..

      Hapus
  5. Kemaren juga pake Google Navigation beta ini Kang. Ini persis banget ama Waze tampilannya ya, karena baru akuisisi waze itu keknya. Dan emang, kadang dudulita banget. Jalan udah kerendem lumpur masih ditunjukin. Hihihihi. Tapi lumayan sih, bisa nunjukin jalan yang mertua udah kuatir banget nyasar ternyata pake gps lebih cepet. Hihihi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha, saya malah baru denger sekali ini ada istilah "dudulita", biasanya saya pakai "dudul marudul"

      Hapus
    2. aku malah taunya dodol surodol, haha...

      kemaren itu emang lagi kurang kerjaan, om.
      biasanya blusukan ke jalan ga dikenal modal perasaan juga ga pernah nyasar, sok sokan berteknologi malah jadi keblasuk blasuk..

      Hapus
  6. intinya masih kena tipu juga yah hehe....

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan kena tipu, om
      wong gratisan, akurasinya kurang bagus ya wajarlah namanya juga masuk kampung,,,

      Hapus
  7. oh iya kemarin malam kan malan jum'at, pipis sepuasnya deh.
    saya pahamlah wong mas rawin sudah apal rutenya gak pakai gps pun pasti sudah tau jalurnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. sambil merem pun bisa asal tidak ada yang nuntun kan mas ?

      Hapus
    2. hebat ya jalan sambil merem kek limbad hhaha.

      Hapus
    3. Jelas keren. Biar merem sambil jalan soale pake GPS itu tadi

      Hapus
    4. ga sepenuhnya merem kok
      lebih sering merem melek kalo pake gps yang ini
      *gagang pacul sakti...

      Hapus
    5. mangap mangap juga boleh

      Hapus
  8. jiah korban teknololgi :D .. emang ga nyasar ya.. mending ngikutin peta undangan.

    BalasHapus
  9. Hahaha
    Lucu kali ya, ketika Om ngomrol sama GPS itu.

    Benar sekali Om, teknologi itu cuma mesin, yang lebih akurat pasti perasaan dan firasat dan sesekali kita memang butuh bantuan orang lain..

    Salam..

    BalasHapus
    Balasan
    1. prioritasnya tetap pada the man behind the gun, om...
      memanfaatkan teknologi itu perlu, namun jangan sampai ketergantungan...

      Hapus
  10. Untung aku gak nduwe GPS mas, hehe
    Maklum, wong ndeso :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku aja ga pernah kepikiran beli, om...
      kemarin itu nyoba karena ada fasilitas di hape saja

      Hapus
  11. Woles sajalah pak..

    Kopassus jadi ingat sama Ryamizard Ryacudu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang ada ceritanya kopassus berburu kimcil..?

      Hapus
  12. lebih kuat firasat ya pak di bandingkan dengan gps...

    BalasHapus
    Balasan
    1. lebih kuat lagi tarik lokomotip, om
      haha

      Hapus
    2. berat pak.. jadi harus kuat :D

      Hapus
    3. yaudah makan angin saja yang enteng, hehe

      Hapus
  13. ujung-ujungnya GPS yang paling canggihpun kalah dengan GPS sosial buatan dalam negeri...nanya sama abang beca atau tukang parkir, atau sama nenek2 yang lagi narsis dipinggir jalan....beres.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau nanya sama Mang Lembu, bakal diapain coba, siapa bisa tebak...

      Hapus
    2. bakalan ditawarin jadi reseler ubi, haha

      Hapus
  14. hahaha...iya ya mas, si GPS itu suka cerewet bgt ngambek kalo ga diturutin qiqiqiqi

    Mohon maaf lahir dan batin ya mas^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh ada juga yang suka berantem sama gps :D

      Hapus
  15. Side Street GPS Akurasi paling tinggi om..
    *tanya wong pinggir dalan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha semprul...
      kalo boleh sih mending nyarter briptu eka jadi gaet..

      Hapus
  16. aku biasa pake Waze kalo bener-bener gak tau jalan.. tapi yah itu tadi, tergantung sinyal operator... hahahhaha.. btw. mohon maf lahir batin yah mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. waze aku malah belom pernah pake
      googling aah...

      Hapus
  17. Lebih enak ngikutin plang-plang mas ... hahahaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. lhah blusukan kampung adanya plang ketua rt, mesjid, kuburan...

      Hapus
  18. GPS: Gak Pake Seperasaan. halahh.

    BalasHapus
  19. Balasan
    1. lagi nang bandung, lik...

      Hapus
    2. lho, katanya di Cilacap---kok ada Bandung juga? kaya di Semarang, ada Bandungan gitu?

      Hapus
    3. kalo cuti mana bisa diijinkan makan tidur di rumah mulu
      kudu jadi sopir taksi gelap bu dan sekarang lagi muterin bandung..

      Hapus
  20. GPS...goyang perlahan sesat dech ,
    happy independence day for Indonesia...merdeka :-)

    BalasHapus
  21. Walah liwat purworejo ora mampir sih !

    BalasHapus
    Balasan
    1. liwat kidul, bu...
      liwat kaburuhan

      Hapus
  22. hehehe kalo gitu gak usah pake gpsnya mas kan jalannya suka2 sendiri

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga begitu suka sih jalan sendiri
      paling sering bareng anak istri, hehe..

      Hapus
  23. GPS kadang menyesatkan...
    saya tersesat gara-gara GPS dan menemukan jalan yang benar saat memakai firasat dan insting...
    :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. padahal katanya gps itu singkatan dari ga pake sesat...

      Hapus
  24. Klo belum hapal tempat sebagai Patokan, pakai GPS tambah bingung

    BalasHapus
  25. pake GPS saja mh atuh puguh nyosor ke kalleeeeeeee.......
    pake aplikasi eaze.wasefilot baru di bantu GPS.

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena