11 Agustus 2013

Fitri

#Dewasa

Jurnal Pergeseran Tradisi kemarin membuat seorang teman nanya melalui japri, "Fitri itu siapa..? Ibue Ncip bukannya Pipit..?"

Semprul bener, sampe dikira buka cabang percetakan. Padahal dua-duanya adalah panggilan ibue Ncip. 

Mungkin ini efek dari pergeseran tradisi cara manggil nama yang terdiri dari dua suku kata. Kalo dulu orang Jawa cenderung mengambil suku kata belakang. Entah mulai kapan jadi beralih ke suku kata depan. 

Seperti Juragan Pacul dulu suka dipanggil "Mil...". Sekarang saja mulai pada manggilnya "Em..."
#ngandel...

Ibue Ncip pun sama...
Nama aslinya Fitri. Keluarga awalnya manggil Tri. Namun teman-temannya manggil Fit. Karena banyak orang Sunda, lama-lama kata Fit ini berubah jadi Pit. Dan tak tau kenapa, nama lengkapnya malah dikira Pipit bukannya Fitri. Sampai-sampai orang Jawa bilang kegawa kelu, kalo kenalan dengan teman baru suka nyebut namanya sendiri sebagai Pipit.

Jadi asal muasal nick name ibue Ncip berawal dari kendala bahasa efek kesleo lidah. Masalah ini kelihatan lebih kentara saat ibue Ncip telpon-telponan dengan temannya orang Taiwan atau Hongkong. Biarpun ga ngerti pada ngomong apaan cwang cwing cwong gitu, aku bisa nangkep kalo mereka tak bisa nyebut Fitri

Aku bisa dengar lebih jelas waktu ada yang mampir ke Jogja. Mereka manggil ibue Ncip sebagai Vicky. Jauh amat ya..?
#garuk jidat...





Kayaknya aku doang yang manggil beliau Ayang
Tapi itu dulu sebelum ada Citra dan Cipta...

Khusus yang ini tidak ada hubungannya dengan kesleo lidah. Melainkan antisipasi jangan sampai aku kesleo lidah dan bikin masalah di rumah.

Sejarahnya rada panjang tentang Ayang ini...
Dulu waktu bujangan tulen, aku pernah punya pacar yang ngotot minta dipanggil Ayang. Hubungan ini bubar baik-baik tanpa memutuskan silaturahmi. Karena sempat pacaran lama dan melekat terlalu kuat dalam ingatan, begitu dapat pengganti aku suka kepleset waktu manggil yang baru.

Kalo dibikinkan dialog mungkin begini. Eh iya, namanya Siska. Katanya sih gara-gara waktu lahir dulu rumahnya berada di sisi rel KA. Saat itu mustinya aku manggil Sis, eh yang keluar malah, "Yang..."

Kontan ada yang melirik, "panggil siapa..?"
"Kamu. Mulai sekarang panggilnya Ayang aja ya...?" *nyengir gelagepan
"Iiih sooosuiiit deh... mmmuach muach..." ***sensor***

Takut kepleset lagi, sejak saat itu kalo punya pacar selalu aku panggil Ayang. Ternyata ini efektif untuk menangkal masalah. Soalnya pernah aku ngimpi ketemu mantan pacar sampe ngelindur manggil-manggil. Ibue Ncip ga ngambek malah meluk hangat sambil berbisik, "ayah romantis bener. Dalam tidurpun selalu ingat ibu. Hmmm..." ***sensor***

Begitulah ceritanya, sodara-sodara...


Intinya
Biarpun orang Jawa bilang asma kinarya japa, aku tak pernah mempermasalahkan nama panggilan. Bagaimanapun juga, selalu ada sejarah tersendiri dengan nama itu. Yang penting ibue Ncip suka dengan panggilan Pipit bukan karena beliau penggemar burung pipit. Gapapa kan namanya Pipit tapi sukanya burung rajawali..?





57 comments:

  1. dadi siki Rika nang endi janjane?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada di kampung lah...
      nelpun rika melbok baen...

      Hapus
    2. lagi di benteng pendem ya gak ada signal

      Hapus
    3. ga tau itu lik zach, repot ngubungi orang penting...

      Hapus
  2. lho lho kok namane sama dengan adek saya....
    fitria yang panggilannya pipit....
    emng orang jawa itu pandai berkarate lidah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. senengane kan kepleset, hehe...
      makane sok babak belur, om

      Hapus
  3. kalo manggilnya ayang tersa gimanaaa gitu. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. tar tak rasain dulu rasanya gimana ya..? :D

      Hapus
  4. oalah jebule kayak kuwe yo kang asal muasalnya...
    yang penting kembali ke fitri aja, maf lahir batin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener mbak iis..yang penting ( kang eko )kembali ke (mbak) fitri.
      Tapi..kan sering tuh ngajak ncip ncit nonton kereta..apa karena..
      #eh

      Hapus
    2. judule ya monumen jogja kembali lah...
      walopun tak pernah sampe 6 jam pertempurannya, hehe

      Hapus
  5. salam kenal ya,,,visit balik....

    BalasHapus
    Balasan
    1. balik ke kampung wae mas hihi

      Hapus
    2. hehe teu pararuguh eta si ujang deny

      Hapus
    3. ini oge udah di kampung...

      Hapus
  6. selamat idul fitri ya Mbak Fitri....

    kalau saya sampai sekarang tetep manggil suami dengan "Yang..." cuma di blog aja diganti dengan "Yah...", suami juga sebaliknya manggil saya " Yang..." cuma di blog saja diganti "Nda..." hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. cuma pacul doang yang masih suka panggil dek...
      kan kebangetan lah masa orang dipanggil dedek, emangnya pakan ayam..?

      Hapus
    2. kalau di sunda Sayang ... sarang.. berarti pas ya hehehe

      Hapus
    3. jadi hayang nyayang nya, mang
      hahah dodoy surodoy...

      Hapus
    4. ???? mumet sumemet...ga paham maksudnya.

      Hapus
    5. jiah si ibu...
      sarang burung itu dalam bahasa sunda dinamakan sayang
      jadi kalo burungnya mang yono ingin masuk sarang, beliau akan bilang ke istrinya, ingin menyayangi... :D

      Hapus
  7. Manggil opo wae wis kang.. sing penting sayang bojo ama anak.. eh foto di atas sendiri tak liat-liat sampean kayak vokalis Ungu loh.. hehehe

    minal aidzin wal faidzin ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. kaya terong maksude..? :D

      Hapus
    2. bentar lagi Pak Raw njuk bikin album....

      Hapus
    3. album poto..?
      udah ga musim kali, adanya album poto pesbuk...

      Hapus
  8. soal panggilan, saya sendiri juga punya beberapa nama panggilan..ada juga yg jauh banget dr nama asli saya.

    Dan manggil ayang, sptnya mmg efektif jika punya jejak rekam mantan pacar lebih dr satu tuh, jd gak perlu ada kesleo lidah lagi.

    Btw,dengan segenap ketulusan mengucapkan Minal aidzin wal faidzin, mohon maaf lahir dan batin

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha ribut kan ga jauh jauh amat bu..?

      Hapus
  9. Selamat idul "pipit" ya, Kang

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini sih kaya ponakanku si raya
      dia bilang selamat hari aku idul budhe...

      Hapus
  10. Terus si ibue manggil Om rawin apa?
    Ayang juga ta?

    BalasHapus
    Balasan
    1. yah itu kan masa lalu, om...
      sekarang mah dah ada anak anak

      Hapus
  11. Soalnya pernah aku ngimpi ketemu mantan pacar sampe ngelindur manggil-manggil. Ibue Ncip ga ngambek malah meluk hangat sambil berbisik, "ayah romantis bener. Dalam tidurpun selalu ingat ibu. Hmmm..." ***sensor***

    MUdah-mudahan saja Ibue Ncip baca artikel ini hahahahaha ( konangan )

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha,,,,kok bisa om...

      Hapus
    2. haha ga masalah
      apa yang dialami sebelum tertulis dimari udah nyampe duluan ke ibue ncip... :D

      Hapus
  12. heheh kirain dua percetakan heheh...

    tuh kan orang sunda dibawa bawa, kata siapa orang sunda ndak bisa bilang F... contonya itu Pipit heheheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. kali dipikirnya enakan dipanggil pit ketimbang fit kali..?
      masalah orang sunda ga bisa ngomong f, itu mah pitnah...!!!

      Hapus
    2. foto sing nduwur dewe maleh eleng foto ne sing suwalan abang karo "ikrik"

      Hapus
    3. oooh yang potomu dulu itu kan..?

      Hapus
    4. tapi sekarang kan mas rawin yang praktik, tuh keren tangannya megang nganunya

      Hapus
    5. sekarang jarang pegang sendiri, om...

      Hapus
  13. berhubung judule selamat hari raya ibue ncit dan ncip , saya mohon maaf atas komentar saya yang celometan belepotan karatan dan tan - tan yang lain mas, mbok menowo mas eko sakit hati atas komen komen ndisit ndisit tulung di maafken yaw...kasih cipok basah

    BalasHapus
  14. Nek mantan pleboi ki pancen ra kurang akal :D

    Kang mohon maap lair batin yak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. kok mantan sih..?
      masih aktip kok, haha..

      Hapus
  15. emangnya nama ibunya ncip siapa ????

    BalasHapus
  16. emang kalau orang sunda suka kesleo nyebut F dan P...itulah kelebihannya orang sunda.
    sekarang makin ngeh, "Pipit Nugraha", nugroho tepatnya y....dari nama bapake encip kan.
    dari gaya ng'les dan cara manggilnya sih...gaya donyuan cap palu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kok bilang gitu sih
      bukannya dulu mamang yang ngajarin..?
      kupiye sih..?

      Hapus
  17. hahaha kok bisa jadi vicky? jauh bener

    oiya..sugeng riyadin..maap lahir batin ya mas...

    ini anak2 ex mp kumpul di multipers..lumayan bikin nostalgia

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh iya tho..?
      selamat bernostalgia deh semoga kembali akrab seperti dulu

      Hapus
  18. mau pipit mau fitri tetep satu orang yang penting kan mas

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena