17 Agustus 2013

Cilacap

#Semua Umur

Indahnya mudik #4

Cilacap itu unik...

Daerah yang sudah diperhitungkan dalam percaturan dunia persilatan sejak jaman dulu kala. Dimulai dari jaman pewayangan dimana pusaka kehidupan milik Kresna berupa kembang wijayakusuma adanya di pulau Majeti sebelah selatan Cilacap.

Dilanjutkan Aji Saka yang memilih Cilacap sebagai tempat pendaratan sekaligus basis pertahanan sewaktu petualangannya ke Medang Kamulan masih berstatus infiltrasi. Selama beliau menjalankan fungsi telik sandi ke negaranya Dewata Cengkar, pusaka andalannya pun ditinggalkan di Cilacap sampai akhirnya terjadi perang sampyuh antara Dora dan Sembada yang jadi awal mula terciptanya huruf Hanacaraka.

Saat Sultan Agung dari Mataram menyerang Batavia, Cilacap jadi pos militer sekaligus pusat logistik mobilisasi pasukan. Ketika masuk jaman kolonial, Belanda pun menjadikan Cilacap sebagai simpul ekonomi dan militer Jawa bagian selatan. Hasil bumi dari Bandung sampai Jogja dan Wonosobo dikapalkan melalui Cilacap.

Di masa kini...
Cilacap juga terkenal karena memiliki Nusakambangan sebagai pulau penjara. Kesan yang dulu teramat menakutkan bagi kaum kriminal namun saat ini menjadi surga bagi bandar besar narkoba karena dari sanalah mereka bebas menjalankan bisnisnya tanpa perlu takut ditangkap polisi.

Dan kondisi terkini, Cilacap sedang gencar-gencarnya mempromosikan kejayaan masa lalu dimana Indonesia mampu berswasembada pangan. Sebuah gambaran cita-cita yang luar biasa di era kemerdekaan ini. Saking semangatnya Cilacap mengejar target itu, sampai-sampai di tengah jalan pun ditanami padi dan pisang.





Dirgahayu RI ke 68
Salam dari Cilacap
Merdeka..!!!


Intinya
Cilacap butuh putra-putra terbaiknya semacam lik Zach dan Emil Pacul segera kembali memajukan daerahnya. Walau sebenarnya dengan kondisi saat ini aku jadi tak perlu repot ngebangunin si Ncip. Asal sudah masuk perbatasan Cilacap, Ncip pasti otomatis bangun dari tidurnya dan bilang, "horeee sudah mau sampai rumah mbah..."


78 comments:

  1. Tes jalan2 maring cilacap ya pak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya sih tes drive, jadi ahli sejarah Cilacap atau sedang pamer. Mungkin salah satunya. xixixixixixiie

      Hapus
    2. memamerkan cilacap itu perlu...
      bercocok tanam di jalan raya perlu dibudidayakan untuk mendukung go green...

      Hapus
    3. go green di jalan, trus rodane lewat ngendi jal?

      Hapus
    4. perlu pengecoran ketoknya ini ?nge bon mang yono dl lah

      Hapus
    5. ga perlu pake roda lah
      ganti prau, hehe

      Hapus
    6. Saya siap deh buat mbajak jalannya pakai kerbau... apa mau di cor beton hehehe

      Hapus
    7. hubungi lik zach saja, mang
      beliau calon bupati cilacap...

      Hapus
    8. ana maning.,.go green model anyar..tanam padi lan gedang yak nang tengah dalan.

      Hapus
  2. Waw, aspalnya bisa melewati sawah yah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ooh kebalik ya, om..?
      kirain aspalnya melewati sawah...

      Hapus
    2. lho kok sakti gitu ya, apa sulapan

      Hapus
    3. negaranya pacul memang keren
      tukang macul semua...

      Hapus
  3. aku terakhir ke cilacap sekitar dua tahun lalu,
    kondisinya sekarang hampir sama dengan beberapa jalan di kabupaten yang ada di sulawesi, jalan yang tidak terawat dan seolah diabaikan oleh pemerintah..sehingga tanaman pun bisa tumbuh di jalan...,
    happy independence day for Indonesia...merdeka :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu salah satu keunikan cilacap, pak...
      punya kilang minyak yang menghasilkan residu bernama aspal
      tapi jalanan saja remuk...

      Hapus
    2. Punya selir di Cilacap taa mas Rawins?
      Nah yaaa.. Siap lapor "bos besar"

      Hapus
    3. justru permaisuri yang dari sana, pak
      gimana sih..?

      Hapus
  4. Cilacap hebat ada pohon beras di tengah jalan. he,,,he,,,, he,,,
    Dirgahayu negeriku. Dirgahayu Indonesia.

    Salam wisata

    BalasHapus
  5. wah, dalam beberapa hari ini saya sudah 2 kali melihat up date foto "selamat datang di kota cilacap"
    belum baca...baru lihat fotonya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu tandanya cilacap memang lagi merajalela...

      Hapus
    2. makanya belajar membaca. yuk bareng saya, wong saya juga belum membaca, hehe

      Hapus
    3. hebat saya donk.
      Cuma baca judulnya aja sudah bisa komen.
      keren khan

      Hapus
    4. Keren saya donk. Hanya baca judulnya aja sudah komen.
      Hebat nggak tuh. Don't try this at home

      Hapus
    5. aku kalo ke tempat pak asep malah ga sempat baca ataupun komen..

      Hapus
  6. saya belum pernah ke Cilacap Pak. tapi kalau melewati kota itu, pernah beberapa kali...
    ternyata hanacaraka dari sono ya? saya dulu paling suka baca literatur yang pakai aksara itu, tapi entah sekarang sebagian sudah pada lupa aksara pasangannya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah, kali ini kita sudah sama-sama membaca.
      jadi siapa yang jadi Dewatacengkar-nya Mbak?

      Hapus
    2. mang lembu kayaknya lebih cocok..

      Hapus
  7. saya pernah ke cilacap deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya malah belum pernah sama sekali

      Hapus
    2. kalo postingannya mengenai yg baik2 dr cilacap mungkin lik Zach akan komen 'saya orang Cilacap'

      #hehehee

      Hapus
    3. mana ada Kang Rawins komen sebagai orang baik-baik.
      ehh..

      Hapus
    4. justru karena ada peran antagonis, lik zach jadi keliatan baik...

      Hapus
  8. wah pak apa gak mengganggu pengguna jalan ya itu padi sama pohon pisangnya :D

    ke cilacap cuma lewat aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada nggak ada pohonnya juga sama terganggunya, om..
      gabisa ngacir...

      Hapus
  9. biar jalannya ditanemi padi n pisang, bahkan di tunas kelapa dan blarak tetep ngangenin mbok??

    BalasHapus
    Balasan
    1. kangen teluk penyu doang
      beli jambal roti...

      Hapus
  10. ajaib ya.. pisang dan padi bisa numbuh di aspal
    di kampungku ini juga pernah nanem pisang di tengah jalan, jalan rusak bertahun2 nggak dibenerin

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha kebagian juga yah..?
      kirain cuma cilacap saja yang punya

      Hapus
  11. Asik jalan2... Cilacap , main ke pantai enak tuh mas...

    BalasHapus
    Balasan
    1. pantenya kotor ah
      enakan nyebrang ke nusakambangan

      Hapus
  12. unik banget nanem padi ditengah2 aspal. ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. daripada di tengah tengah rumah, om
      hehe

      Hapus
  13. Badanan disitlah, pur-puran cara wong cilacape....

    hehe keadaan ky kuwe merata seluruh kab.cilacap dalane pada bosok
    ironis bgtlah sebagai penghasil minyak bumi dan tentunya aspal pula tapi dalan aspale bosok...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ooo di seluruh kabupaten ya, lik..?
      kirain cuma karangkandri doang
      padahal tukang maculnya di saliwangi

      Hapus
  14. Balasan
    1. dalane nanggone rika kang, .Parah !!!!

      Hapus
    2. haha negarane pacul pancen...

      Hapus
  15. adi tahu deh ternyata cilacap sebegitunya..... sesuatu deh.
    sik sik, cilacap tuh deketnya banyumas kan yah? keinget jurusan bus waktu pe ka el di purwokerto jaman doeloe.

    salam kenal nggih mas. tadi kepengen klik waktu di rumah mas dani

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh nggih matur nuwun sama sama ya...

      Hapus
  16. kalau cilacap kehabisan lahan untuk swasembada, desa cilembu banyak tanah yang mau dijual, harganya masih pertumbak/bata = 14 m2...ada caleg dilacap yang berminat silahkan hubungi saya langsung tanpa perantara....harga bisa goyang itik-lah sedikit(baca: nego)

    BalasHapus
    Balasan
    1. langsung tuh samperin juragan pacul yang atm nya made in korea...

      Hapus
  17. nah ini dia yang menjadi penyakit orang pemerintahan, proyeknya asal-asalan sih...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo penyakit orang perentahan apa, om..?

      Hapus
    2. penyakitnya orang perentahan habis capek lupa pipis, kasihan istrinya dirumah

      Hapus
    3. bukan juragan ubi kan..?

      Hapus
  18. kang raw, mbok ya sekali-kali mbahas dan nulis tentang daerahku GUNUNG ANYAR gitu lho

    BalasHapus
    Balasan
    1. gimana bahase orang pernah ngambah aja enggak
      haha

      Hapus
  19. Itu beneran nanam pohon di tengah aspal?

    BalasHapus
  20. saya juga kalo mudik suka nge lewat cilacap

    BalasHapus
  21. kemarin mudik ke cilacap, kog gak ketemu ya...hehhee

    BalasHapus
    Balasan
    1. kenapa atuh ga nemuin..?

      Hapus
    2. kagak tahu alamatnya....

      Hapus
    3. ketik reg spasi zakaroni...

      Hapus
  22. wah kalau begitu bagus dah buat cilacap bentar lagi jadi kota lumbung padi Setelah Karawang ya mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. jaman penyerbuan batavia, cilacap dan kebumen jadi lumbung logistik untuk mobilisasi pasukan. sedangkan karawang disiapkan jadi lumbung pasukan setelah di garis depan. perang yang persiapannya lumayan panjang dan sisa sisanya masih terasa sampai sekarang...

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena