14 Agustus 2013

Bada Salah Mangsa

#Semua Umur

Indahnya mudik #1

Bada itu nama lain untuk lebaran dalam bahasa Jawa. Mungkin serapan dari bahasa Arab, bakda. Karena hampir semua istilah untuk hari raya Idul Fitri umumnya berarti setelah atau sesudah. Seperti kata boboran dalam bahasa Sunda misalnya...

Kenapa aku bilang bada kali ini salah masa..?

Itu cuma gurauan orang kampung yang berharap lebarannya setelah panen. Banyaknya pengeluaran di hari raya bikin banyak orang berharap uang ekstra. Kalo karyawan punya THR, harapan petani hanya musim panen saja.

Bukan cuma lebarannya yang bikin bengkak pengeluaran. Anggaran kondangan juga bakal meningkat pesat. Karena orang kampung gemar banget bikin acara hajatan di bulan syawal ini. Sampe mumet lihat mbahnya Ncit bolak-balik kaya setrikaan mabok. Kondangan ga cukup 5 atau 6 kali dalam sehari...

Mau merubah tradisi pastilah teramat sulit. Kebiasaan pakai hitung menghitung hari baik sudah melekat teramat erat dalam benak masyarakat. Apalagi lebaran adalah masanya sanak saudara jauh berkumpul di kampung. Ini kesempatan bagus untuk menyelenggarakan hajatan.

Secara silaturahmi dan gotong royong, hajat surajat ini bukan masalah. Yang perlu dipikirkan adalah begitu banyaknya makanan terbuang. Di kampung, ngundang orang dengan kiriman nasi masih jadi tradisi. Pulang kondangan dikasih berkat juga belum hilang. 

Padahal di jaman sekarang, boro-boro ada yang berebut nasi berkat kaya aku kecil dulu. Sayur pagi dihangatkan lagi buat makan siang saja suka dikomplen anak-anak. Jadilah nasi yang semestinya jadi barokah hajatan itu langsung ngacir ke kandang ayam bak buang hajat.




Itu masyarakat di kampung mbahnya Ncit...
Buatku beda lagi walau sama-sama salah mangsa...

Aku juga seneng kalo lebarannya sehabis panen. Pulang kampung bisa makan nasi wangi dari beras anyar panen. Balik ke Jogja pasti dibawain barang sekarung. Mayan kan buat stok beberapa bulan..?

Ceritanya rada berbeda kalo musim panen jatuh setelah lebaran. Balik ke Jogja sih tetap bawa beras baru. Tapi kan musti bergatalria dulu tiap hari bantuin mbahnya Ncit jemur padi, haha...
#anak durhaka...


Intinya
Salah satu fenomena lebayran. Tau kalo lebaran duit berapa-berapa juga habis, tapi selalu berharap dapat duitnya sebelum lebaran. Habis itu baru kerasa mumet inget gajian masih lama...


83 comments:

  1. Gajian tgl. 26an pak..
    2 minggu lagii..

    BalasHapus
    Balasan
    1. masih lama Om...kami cair akhir bulan...

      Hapus
    2. Kalau mas "rawins pasti mencair kalau liat cewek cantik. Lalu dipublish di blog, dipuji puji. Hahhahahaa. Ngamuk nanti "bos besar"

      Hapus
    3. Wah sudah bawa pacul taa.
      Sudah bosan jadi "THOR" alias nda bawa godam atau palu.
      Sudah bosan jadi monyet. Maennya sekarang di darat. Bawa pacul pula. sudah izin belum sama gambar pacul?

      Hapus
    4. gambar pacul nggak bisa macul.

      Hapus
    5. aku gajian ga pernah jelas. kadang tanggal 28 kadang tanggal 3, tergantung bri di tamiang error apa engga jaringannya..

      pacul malah ga bisa nggambar-nggambar acan
      senengnya nulis tangan...

      Hapus
  2. ahaha.. iya e ya.. undangan numpuk, di deket rumahku ada 3 orang jadi pengantin. tapi aku gak di undang :p
    lagi musim.. musim nikah, entar kalo hamil juga berjamaah, lahirannya juga berjamaah.
    .
    pengeluaran saya lebaran iinni juga bengkak, giliran di hari lebaran malah saldone cuma berapa perak.. ya sudahlah tetep alhamdulilah.


    selamat lebaran pak raw, mohon maap lahir dan batin . #telat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. trus dirimu kapan kirim undangan kawin, neng..?
      berjamaan saja sama pak asep biar pahalanya 27 kali lipat

      Hapus
  3. Alkamdulillah panen raya...gabahe apik mas ? gak gabuk kabeh ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. keliatan koq Mas, ada yang dibawa ke Yogya untuk beberapa bulan. artinya kan panen sukses wal afiat.

      Hapus
    2. lumayan lah panen kali ini
      repotnya cuma dikit doang. sawahnya masih berair yang artinya kudu ngebut jangan sampe keburu rubuh padinya

      Hapus
  4. Hahahaha. dasar sampean iki Kang. Gatel-gatel sing penting oleh sekarung beras gratis. :D
    Oiya Kang, mohon maap lahir batin ya.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. siyap om...
      kalo cuma minta maap doang, dua karung pun aku kasih gratis.. :D

      Hapus
  5. iya sih emng mas,, berasa banged kalo ga pinter" ngatur uang pas lebaran.
    abis lebaran bangkrut . mana gajian masih lama ..
    #curcol . hahhahhaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. #oopppss tujuan awalnya ketinggalan..
      mohon maaf lahir dan batin ya mas :)

      Hapus
    2. Mewakili mas Rawins beserta staf dan karyawannnya, saya juga minta maaf. Oh ya amplopnya mana jeng?

      Hapus
    3. mentang2 dari yogya Kang Asep rajin pake sapaan "Jeng".
      Jengkelitan ya Kang?

      Hapus
    4. pak asep panggil istrinya juga jeng asep
      ga mau kalah sama pak atno...

      Hapus
  6. Emang lebaran ini jadi pulkam?
    BTW itu Ncit happy banget lari-larian ya?

    Oya... selamat hari pramuka ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. jiiiah sampe lupa hari jadi wereng coklat
      keasikan panen...

      Hapus
  7. hahaa jemur padinya cuma cuma buat eksen doang tuh, apa memang bener2 jemur padi, mudah2an sih iya dari pada seudzon hehee...

    iya, sama disini juga kalo beberapa hari setelah lebaran banyak yg ngadain hajatan, nih skrg juga tetangga lagi rameh masak2 buat haul tiap tahun, sama habis lebaran juga. lumayan lah bsa buat makan satu setengah hari *abaikan

    BalasHapus
    Balasan
    1. eksennya ga penting om
      yang penting keliatan giat biar besok pulang dibekalin beras sekarung..

      Hapus
  8. pare :D
    siap bagi-bagi rezeki dongs :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. moe pare itu inti lebaran kali ini

      Hapus
  9. kok salah mangsa kan sudah di rukyat dari seluruh penjuru tanah air :)

    BalasHapus
  10. bener banget tuh pak.. bulan syawal pasti banyak yang hajatan. kemarin aja pas mau ke cipanas galunggung itu sepanjang jalan yang nikahan lebih dari 10

    BalasHapus
    Balasan
    1. namanya juga lagi musim, om...
      nikmati sajalah walaupun mumet hehe

      Hapus
  11. hemm, kalo di tempatku di jombang, padi udah pada panen mas, jadinya ya bisa membawa beras sekarung dari rumah untuk dibawa ke kosan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. sekarung itu lumayan, om
      kalo kepepet bisa dicairkan, hehe

      Hapus
  12. memang rada salah mangsa bada tahun iki, wes wahaye bocah sekolah, sing unggah2an kelas yo butuh buku anyar, sing lagi melbu sekolah yo butuh duwek gawe melbu sekolah. Ditambah poso lan bodo opo maneh durung panen, embuk yo senep wetenge

    BalasHapus
    Balasan
    1. itulah fenomena tradisi keagamaan kita
      puasa yang kudunya ngirit malah boros, apalagi lebaranne haha

      Hapus
  13. hahaha, saya termasuk yang durhaka mungkin...dulu pas nikah juga pakai itungan tanggal sama tetua desa...bar bada...alhasil se RT yang nikah hampir berbarengan ada 4 pasang...salah satunya saya...kasihan ya mereka yang sibuk rewang dan nyumbang...belum ilang capeknya, udah pindah lagi rewang ke tempat yang lain....nyumbang lagi nyumbang lagi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. biasanya sih malem 9 sudah mulai banyak yang minta dinikahkan,dulu saat bapak alias kayim alias modin,rumah antri para calon pengantin,hehe

      Hapus
    2. siapa yang lagi nyari kayim nih

      Hapus
    3. percaya sajalah bu
      namanya sudah tradisi ga bakalan ada yang misuh misuh walaupun bikin repot. apalagi kalo kawin berjamaah gitu kan pahalanya dobel dobel. lebih lebih kalo kayime lik zach apa om agus. ga perlu ngamplop malah nyangoni...

      Hapus
  14. duit banyak, dibawa kekampung, jauh dari mall...ngajak maennya kesawah...awet dong, paling beli es cendol yang lewat kesawah.....komentar apa coba inih teh?

    perasaan belom ngucapin lebaran ya....maaf lahir batin jangan terlalu serius nanggepin tiap komentar saya diblognya....soalnya kalau serius-serius bisa banyak blogger wanita yang kepincut...bahaya kan?!

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya sering dibilang Kang Hadi kalo saya udah tuwa. padahal yang tuwa kan bukan saya doang ya?

      Hapus
    2. ini bahas cendol apa umur sih..?

      Hapus
    3. laaah...cendol di kampung seribu perak dapet segelas gede...bisa nraktir orang sekecamatan nih Pak Raw...

      Hapus
    4. bwahahaa...ngakak
      masa adminnya segala nanya bahas apa coba....
      bukannya kalau komen, ngga perlu mikir-mikir?!

      Hapus
    5. apalagi cendol cilembu, bu..
      bikin kita bisa ngakak tanpa prlu mikir, hehe

      Hapus
  15. masih suasana lebaran khan,
    jadi nggak apa2 kan kalo aku mohon dimaaafkan lahir batin kalau aku ada salah dan khilaf selama ini,
    back to zero again...sambil lirik kiri kanan nyari ketupat....salam :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. operasi ketupat mau Mas?

      Hapus
    2. masih tetap kupat disiram santen lah pokoknya..

      Hapus
    3. Ketupatnya kena usus buntu, terus di operasi :)

      Hapus
    4. haha aya aya wae si om ini...

      Hapus
  16. mw berkate mas,,,,
    bawain jenange juga,,,,aku paling ska makan jenang hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga suka sama yang jenong...

      Hapus
  17. Benar Om, bulan ini memang lagi rame-ramenya orang nebar undangan. Saya saja sudah dapat 4!
    Eh Om, saya mau tanya. Di foto itu yang diatas, kan om ngejemur padi yang sudah siap di giling ya Om?
    Kalo di Jogja itu apa namanya? Di rumah saya[madura] namanya La'as om.. :)

    BalasHapus
  18. wkwkkw, bener om, sekarang lagi mumet nunggu kalender dibalik. :D

    BalasHapus
  19. nang umahku sega berkat esih payu, kang. tapi yen sedina kondangan ping lima, ya mesti sega berkate ya turah. kudu diangetnya nggo ngesuk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. syukur atuh kalo masih ada yang mau makan
      disini rata rata lari ke kandang ayam...

      Hapus
  20. enyong biyen nang ngarep umah ya nggo mepe pari kaya kuwe. gatel ya Kang

    BalasHapus
    Balasan
    1. biar gatel yang penting tidak gudigen, lik...

      Hapus
    2. yang nyebeli kalau disuruh nungguin ayam pada maen di atas jemuran gabah...

      Hapus
    3. masa ada ayam gudigen seh?

      Hapus
    4. tau tuh ayam seneng banget ngeker eker gabah
      disumpahin gudigen kaya mang lembu juga ga ngaruh tuh

      Hapus
  21. Minal aidzin wal faidzin gan, hehehe

    BalasHapus
  22. masih untung dapet gajian loh mas...minal aidin walfa izin yo...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya kan ada yang gajian malah rugi.. :D

      Hapus
  23. Allhamdulillah harus selalu disyukuri ya mas :) maaf lahir batin ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. sukurin kang rawins...sukur gudigen...loh?!

      Hapus
    2. haha tau nih kudu disyukurin apa sukurin..?

      Hapus
  24. adek kecilnya keliatan seneng banget :3

    BalasHapus
  25. jalan terakhir cuma 1 mas klo stok uang sudah abis,.

    "cashbone"

    wkwkwkkw,. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha repot, om...
      kalo mau kasbon kudu balik ke hutan dulu

      Hapus
  26. Hahahaha bener banget ooom! Untung aku belom ngerasain masa-masa sulit pas Lebaran itu yaah.. *kipas-kipas duit saweran dari sanak keluarga*

    Mohon maaf lahir batin om.. Minal aidin walfaizin :D

    BalasHapus
  27. minta ampau lebarannya dong mas :D wkwkw
    mampir balik ya :p

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena