07 Agustus 2013

Aplikasi Isbat Online Mungkinkah..?

#Dewasa

Di hutan tidak pernah dengar suara takbir, aku buka yahoo cari berita tentang lebaran siapa tahu diundur minggu depan. Eh, nemunya malah berita kayak gini...

Pemerintah mengaku banyak mendapatkan masukan dari organisasi massa (Ormas) Islam untuk memaksa Muhammadiyah mengikuti sidang Isbat baik penentuan awal Ramadan dan penentuan 1 Syawal.

"Mereka mendukung pemerintah. Mereka mendorong pemerintah dapat mengambil tindakan yang sifatnya memaksa," kata Menteri Agama Suryadharma Ali usai membuka sidang pra Isbat, Jakarta, Rabu (7/8/2013).

Emang begini ya agama yang katanya rahmatan lil alamin..?
Begini pula ya yang disebut negara demokrasi..?

Aku tidak berpihak ke Muhammadiyah. Namun aku menghargai tindakan PP Muhammadiyah yang tidak berangkat sidang isbat. Pilih diam ketika merasa selama ini suaranya tak pernah diakomodasi pemerintah menurutku sebuah tindakan sportif. Jauh lebih beradab ketimbang ormas songong yang suka memaksakan kehendak dengan kekerasan ketika pendapatnya tak didengar.

Aku bisa mengerti alasan Din Syamsudin yang menganggap sidang isbat adalah pemborosan. Uang rakyat 9 ember dihabiskan hanya untuk sidang beberapa jam. Biarpun untuk sidang isbat idul Fitri ini pak menteri bilang biayanya cuma 163 juta, tapi di mataku itu masih terlalu besar. Memang benar demi kemaslahatan umat. Namun mengapa harus sebesar itu..?


Kalo ada yang punya akses ke Menteri Agama...
Sok bilangin aku mau bikinin aplikasi web base gratis untuk keperluan itu. Domain dan hosting biar aku yang bayar orang paling-paling 500 ribu setahun. Kalo mau nebeng di rawins.com juga boleh...

Konsep kasarku begini
Tiap kabupaten kan ada masjid besar. Minta imamnya ngamatin hilal lalu login ke website untuk melaporkan bagaimana hasilnya. Tak perlu pengadaan infrastruktur orang hape bisa internet sekarang sudah merakyat. Laporan dari masing-masing daerah tampilkan secara realtime sehingga masyarakat umum bisa mengikuti.

Kalo imam masjidnya minta bayaran, pasang pengumuman penerimaan relawan, masa sih ga ada yang mau. Pengamat hilal musti disumpah hakim, umumin juga cari relawan hakim yang mau nyumpahin orang.

Pak menteri butuh ngobrol dengan semua pejabat ormas, tinggal pasang aplikasi chatting atau voip di webnya. Setelah kelihatan hasil dari masing-masing daerah, kasak kusuk kesana kemari, tinggal putuskan kapan awal puasa atau lebarannya. Beres kan..?

Tak perlu buang duit banyak. Pak menteri pun bisa pimpin sidang dengan santai. Cukup pake kolor di rumah bahkan disambi boker juga bisa. Jaman makin maju, masa sidang harus ketemu muka mulu biar dianggap sah. Ijtihad dong, pak...

Kira-kira begitu...
Namun kayaknya cuma mimpi basah di siang terik

Jujur aku jadi inget teman yang mengajakku jadi tim sukses partai beberapa tahun lalu. Aku sempat tanya, kenapa jadi dukung partai itu padahal dulu benci banget.

Ternyata jawabnya, "aku memang kurang suka partainya. Tapi aku suka uangnya..."

Tahu gak apa yang nancep terus dalam otakku..?
Cuma tiga kata itu saja, Aku Suka Uangnya...
Hooo jebul kalo disingkat jadi ASU...


Intinya
Aku cuma berandai-andai saja dengan jurnal ini
Dan aku tak menjamin aplikasiku bebas error kalo beneran dipake
Haha semprul banget kan..?

Mumpung mau lebaran
Maapin aku ya, pak menteri
Kali aja nyeramahin ulama sekaligus ulil amri itu dosa besar...
Sok tau ya ga ngerti gimana susahnya mikirin umat senegara..?

sumber beritanya --> disini



50 comments:

  1. met lebaran mas rawins,,,,
    minal aizdin walfa'izdin,,,
    maaf lahir batin,,,,

    g takbir keliling ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. cepet amat komennya, baru aku klik post..
      jurnalnya kepanjangan ya..?
      maap...

      Hapus
    2. kikikikikikikikiki,,,,,,,,,


      Hapus
    3. eh ada yang minta maap malah diketawain..?
      lebaran ini, non.. :D

      Hapus
    4. lha katanya komen saya kecepetan mas,,,
      ketawa dech jadinya,,,

      saya ndak ikut ceramahnya,,, ndak ikut partai mana",,,
      g lebaran ya mas? kok nongkrong di blog aja

      Hapus
    5. Lebaran di blog saja. Gabisa kemana mana jadi penunggu hutan. Hehe nasib...

      Hapus
    6. hehehehe,,,,,enakan di blog,,,
      bisa sampai kemana",,,,,

      semngat",,,,,

      Hapus
    7. Nyatanya ga kemana mana, dari tadi nongkrongin laptop terus :)

      Hapus
  2. Sampean dari dulu pancen somplak kalau ngomong. Tapi selalu ada benarnya. Saya sebagai orang Nahdliyin juga malu dengan kelakuan ulama yang jadi pejabat. Kayane kemanutan kita kepada kyai dimanfaatkan banget gitu loh. Lebaran nek bali kudu mampir pondok loh mas. Awas nek ora mampir. Sodiqin arep mbojo tanggal 8

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lah kepriwe ngisuk, tesih terdampar nang alas lik

      Hapus
  3. bukan Islam namanya kalo masih rohmatan lil kelompoknya sendiri...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ganti ali rahmat al amin bae menterine ya..?

      Hapus
  4. Ikut dong Om jadi tim pembuat website-nya itu.
    Kayaknya menarik untuk diimplementasikan.
    Siah mulai kePDan nih si Om, pamer rawin.com segala.. :)

    Sebenarnya ini pendapat saya saja ya.
    Andai-andai ini bisa kok direalisasikan om, malah akan lebih membangun negeri, ya asal ada yang mau mendengar dan membaca andai-andainya om saja.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pasti aku ajak, om
      Tapi karena ini proyek mimpi, buruan tidur biar ga ketinggalan...

      Hapus
  5. Maapin aku juga yaa ... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya jangan lagi lagi ya...

      Hapus
    2. lagu dangdut lagi...
      *bikin keriting :D

      Hapus
  6. Setuju dengan konsep sederhana namun dapat meringankan semua dari tugas besar demi keperluan umat ini. Semoga ada yang menyapaikan ke Pak Menteri Agama RI.

    Taqabbalallahu minna waminkum
    Selamat Hari Raya Idul Fitri, 1 Syawal 1434 H.
    Mohon Maaf lahir dan bathin ya Kng.

    Salam wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku malah berandai andai pak indra jadi presiden biar bisa njewer mentrinya yang doyan duit...

      Hapus
  7. kalo pa mentri baca artikel ini pasti ide mas rawins akan dipertimbangkan nih,kan lumayan buat menghemat anggaran,tp ya tetep aja mas yg mananya otak kotor para koruptor akan cari cara buat nguapin uang negara.buat pelesir ke luar negeri dengan alasan study banding ide mas ini salah satunya hehe...

    Selamat Hari Raya Idul Fitri, 1 Syawal 1434 H.
    Mohon Maaf lahir dan bathin mas ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya sih begitu
      timbang dengerin ocehan ga jelas si rawin
      mendingan ngadain studi banding ke arab
      mayan uang sakunya...

      Hapus
  8. Ya itulah mas... Kadang pemerintah terlalu lebay menanggapi suatu masalah... Bukan karena peduli... Tapi karena "upah" dibelakangnya....

    BalasHapus
    Balasan
    1. yasudahlah
      toh pemerintahan sekarang juga pilihan rakyat
      berarti kondisi ini juga kemauan sebagian besar rakyat juga

      Hapus
  9. EMANG TOLOL deh menteri2 kita INIH, dari MENTRI agama sampe mentri pendidikan semuanya guoblog....hadeuh, aku kepancing deh tuh.....
    udah ah, ijinkan saya copas ucapan lebarannya yah, walaupun islamku islam koboi...lebaran mah ikutan LAH...biar bisa ngudud dan ngopi pagi lagi...halaaaaa

    inihlah copasan ituh :
    "peluk cium DAN PERMOHONAN MAAF LAHIR BATHIN, DUNIA DAN AKHERAT DARI SAYA atas semua khilaf dan dosa yang sering saya lakukan lewat komentar-komentarku yang ngga ngenakin hati....semoga saja besok kita berdua jadi bayi lagi....aaaaamiiiiiin"

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya...
      besok lulus dari kades, langsung nyalon bupati mang
      abis itu nyalon gubernur biar selanjutnya bisa nyalon presiden

      Hapus
    2. saya janji bakalan nyoblos Akang

      Hapus
    3. Nyoblos liang irungnya...

      Hapus
  10. Kalau saya sejak pertama kali mengenal huruf Alif diajari oleh tokoh Muhammadiyah sehingga kalau di tanya kamu berpihak kepada siapa, saya jawab berpihak pada Muhammadiyah. Hanya saja ukuran tinggi hilal yang menjadi patokan Muhammadiyah mungkin terlalu ketat sehingga sering berbenturan dengan hasil rukyat. Tapi saya kira perbedaan prinsip itu tidak mengurangi makna Idul Fitri, justru membuat suasananya semakin semarak, terutama kasak-kusuk di kalangan bawah. :D
    Selamat Idul Fitri, semoga silaturahmi di alam maya ini membawa kebaikan hingga alam akhirat. :D :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku hargai kok pendapat orang lain
      asalkan tidak songong dan memaksakan kehendak ke orang lain yang berbeda prinsip. aku juga ga menyalahkan mereka yang sampe tawuran di bawah, karena pada intinya mereka juga bingung dan cuma bisa ikut apa kata yang diatasnya

      aku kan bunglon, om...
      sapa yang kurasa merakyat ya aku ikut, ga pernah berpihak kemanapun
      heheh...

      Hapus
  11. Gema Takbir Menyapa Semesta,
    Membesarkan dan Mengagungkan Yang Maha Esa nan Maha Suci,
    Bersihkan Hati Kembali Fitri di Hari Kemenangan,
    Terkadang Mata Salah Melihat dan Mulut Salah Berucap,
    Hati kadang salah menduga serta Sikap Khilaf dalam Berprilaku,
    Bila Ada Salah Kata, Khilaf Perbuatan dan Sikap,
    Bila Ada Salah Baca dan Salah Komentar,
    Mohon Dimaafkan Lahir dan Batin,
    Selamat Merayakan Idul Fitri 1 Syawal 1434 H

    BalasHapus
  12. sekarang sudah di perjalanan mudik kan. tiketnya malam takbiran ?

    BILIH AYA LANGKUNG SAUR BAHE CAREK, KACIWIT KULIT KABAWA DAGING, TUNGGUL DIRURUT CATANG DIRUMPAK, NYUNGKELIT ATI TEUGENAH MANAH MUNDUT PANGAMPURA, WILUJENG BOBORAN SHIAM 1434H HAPUNTEN SAMUDAYA KALEPATAN .. MANG YONO DAN KELUARGA

    TAQOBBALLAHU MINNA WA MINKUM. TAQOBBAL YA QARIM KAMI SEKELUARGA MENGUCAPKAN SELAMAT HARI RAYA IDUL FITRI MOHON MAAF LAHIR DAN BATIN

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau ini di setujui.. ndak ada snack dan minum minumnya ya mas..

      kasihan seksi konsumsinya di PHK hehehe

      Hapus
    2. belom mang
      masih terdampar di empernya borneo

      gapapa juga kali di phk. toh selama bertahun tahun honor dari sidang isbat udah cukup untuk makan setahun.. :D

      Hapus
  13. Selamat hari raya idul fitri.
    Mohon maaf lahir dan batin. ^_^

    BalasHapus
  14. Kalo nggak mau modal... pake Sosial media sisan wae yo kang... Fasbuk, tuwiter dan yang lainnya..
    Ho'o... Pake kolor singletan iso khidmat ngumumin Lebaran...

    katrok-katrok dah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya enggak lah om
      mereka itu orang agamis dan cukup bermoral kalo harus mengkomersilkan barang gratisan. makanya wajib yang berbayar...
      *biarpun anggarannya melambung

      Hapus
  15. wacana yang menarik mas..tapi jangan dibuat menarik narik ya. hehe

    btw, selamat hari raya idul fitri, mhn maaf ahir batin ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh siapa tau besok agustusan bisa dipake tarik tambang

      Hapus
  16. badan Kang. wis kaya bayi maning ora?
    hepi idul pitri
    semoga sukses selalu
    maap lahir batin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Menjadi bayinya nanti malam dong mumpung malem jumat
      Nenen...

      Hapus
  17. minal aidzin wal faidzin mas...
    maaf lahir bathin yaa....
    :)

    kalo aplikasi beneran jalan, sampeyan saya dukung jadi menteri agama mas...
    :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha ga mau ah...
      legan golet momongan

      Hapus
  18. Mudah-mudahan kelak kang Rawin diangkat jadi menteri agama... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wogaaah
      mending jadi menteri urusan wanita saja lah

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena