23 Juli 2013

Resiko Orang Tua

#Bimbingan Orang Tua

Kembali mengutip ucapan Heraclitus, "yang tak pernah berubah hanyalah perubahan itu sendiri..."

Beberapa bulan terakhir ini aku pun merasakan perubahan yang terjadi pada anak-anak. Kalo dulu Citra begitu dekat dengan bapaknya dan Cipta lengket bener dengan ibunya.

Semenjak masuk sekolah, Ncit jarang banget mau ngobrol denganku. Dipanggil-panggil saat aku nelpon ke rumah, seringnya dijawab pendek, "Tita lagi mainan mbek, ayah..."

Perubahan sikap Citra bikin aku ingat orang tua di kampung sana. Dulu bentar-bentar nyamperin minta duit. Bilang buat beli buku, bayar iuran ini itu di sekolahan, padahal sebagian lari ke warung atau buat ongkos naik gunung.

Setelah punya penghasilan sendiri, kayaknya jarang banget kirim ke orang tua. Duitnya lebih banyak habis dipake pacaran. Sudah begitu, waktu mau menikah masih saja minta sumbangan ke mereka. 

Sampai punya anak pun sama saja. Sengaja nelpon nanya kabar di kampung bisa sebulan sekali. Lebih sering mereka yang nelpon atau kirim-kirim sesuatu walau alasannya buat cucu.




Si Ncit jarang mau ngobrol, untung ada si Ncip penggantinya. Anak ini malah getol banget nelpon tak kenal waktu. 

Rada repot setelah punya tablet. Nelpon disambi main game dengan volume suara pol. Tak cuma berisik suara game saja. Kalo bingung dia bakal teriak, "ayah tolongin aku ini pencet apa...?"

Ga bisa disuruh nanya ibue atau jawab ga tau. 
Komentarnya bakalan ga enak dan ga jauh dari, "ayah oon ah..."

Ya sudahlah
Resiko jadi orang tua...
*walaupun masih muda...

Iya, kan..?


Intinya
Kayaknya memang seperti itu siklus hidup manusia. Sejak lahir dibesarkan dengan susah payah, setelah dewasa malah sibuk ngurusin anak orang. Sepertinya memang enak. Namun setidaknya aku jadi sadar bahwa suatu saat nanti aku pun akan merasakan hal sama dari anak-anak.

Selamat Hari Anak Nasional
entah yang keberapa...



125 comments:

  1. wah betul banget, kadang kasih kabar ke orang tua hanya kalau kita sempat, kadang malah mereka yg nelp. kita.
    mksh sdh mengingatkan....

    BalasHapus
    Balasan
    1. sambil siapin mental suatu saat nanti kita jarang ditelpon anak

      Hapus
    2. iya, memang kayaknya sudah begitu siklus hidup manusia ya mas.. dari bayi sampe dewasa trus punya anak trus punya cucu, dst..

      Hapus
    3. ada kok yang belum punya anak sampai tua

      Hapus
    4. memepersiapkan diri yo...

      Hapus
    5. santai saja
      rejeki umur mati itu sudah ditulis sejak janin umur 40 hari

      Hapus
  2. *walaupun masih muda

    *uhuk*

    BalasHapus
    Balasan
    1. keselek tha ngece mas ?

      Hapus
    2. sesama pemuda haus kompakan wooy...

      Hapus
    3. Bebek pemuda ga..? Eh pemudi..?

      Hapus
    4. bebek juga remako
      apa rematik..?

      Hapus
    5. Kang Rawin masih muda ?
      muda h muda han

      Hapus
    6. haha pak kyai ini ada ada saja
      orang baru 28 taun kok...

      Hapus
    7. berarti jik muda aku no

      Hapus
    8. kang jangan juga masi muda ya

      Hapus
    9. cek dulu udah sunat apa belum..?

      Hapus
    10. males ah, lagi lagi jeruk ketemu jeruk

      Hapus
    11. emang ada jeruk disunat..?

      Hapus
  3. *merasa diselamati...masih anak-anak.

    mungkin nanti kalau jadi embah juga seperti mereka (orang tua kita) Pak...
    saking sayangnya mereka ke cucu-cucu dan anak-anak. makanya ada pepatah, kasih ibu sepanjang jalan, kasih anak sepanjang galah...

    kaya hari ini, mbah e zaki udah kirim baju-baju lebaran buat zaki, malah bapak ibu e belum belikan apa-apa...ada rasa malu juga sebagai orang tua...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ya mbak, malu banget

      Hapus
    2. kenapa lagi musti malu
      kan katanya masih anak-anak, bu..?

      Hapus
    3. satu kosong...huh, maksudnya masih muda...*eh

      Hapus
    4. hahaha kayaknya urusan usia lagi jadi trending topic di blog blog pekok...

      Hapus
    5. pekok pekok begini kan asik deh

      Hapus
    6. mendingan pekok ketimbang pekak...

      Hapus
    7. pekak itu bahasa indonesianya pekok ya

      Hapus
    8. apa ya..?
      tar buka kbbi dulu deh...

      Hapus
  4. waduh... jadi ketampar saya.. maluuu....
    emang sih... mumpung masih bisa harus banyak banyak nyenengin orang tua

    BalasHapus
    Balasan
    1. waduh, ga boleh tampar menampar di sini...
      kalo tabok-tabokan panci sih boleh

      Hapus
    2. mending ke pengok aja, om
      nglesehan jajan oseng oseng mercon

      Hapus
    3. sambil nikmati sepur di servis mas, BY pengok

      Hapus
    4. kalo kurang mantep, kan tinggal minta oseng-oseng sekrup lokomotip om...

      Hapus
  5. tidak pernah tau hari anak itu kapan sih mas, tapi keren jurnalnya mengingatkan tentang merepotkan orang tua, tapi siklus nya tetep gak jauh dari itu mbesuknya

    BalasHapus
    Balasan
    1. hari anak nasional ya hari ini, om...
      sampe ga tau, ga pernah jadi anak-anak ya..?

      Hapus
    2. Aku juga ga tau...

      Hapus
    3. Makanya sering-sering main ke hatiku dong, biar tau!

      Hapus
    4. huuuhuy...
      yang lagi kompakan inih tante sama brondongnyah...

      Hapus
    5. kalo urusan tanggal, Kang Rawin pasti sangat apal, soalnya kalender di kamarnya semua ditandai biar tahu kapan waktunya pulang kampung

      Hapus
    6. kalo boleh sih aku mau pesen kalender yang tanggal merahnya seminggu 5 hari...

      Hapus
    7. itu tanggal merahnya kaum perempuan

      Hapus
    8. wal paper kamar di mess nya kan tanggalan

      Hapus
    9. malah ga pernah inget tanggal je

      Hapus
    10. tau tau sudah waktunya pulang dan ganti oli

      Hapus
    11. sengaja biar ga inget kok..

      Hapus
  6. kalau punya anak itu repot tapi tak pernah kerepotan, berat tapi tak pernah keberatan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. entahlah
      ga pernah bisa banyak komplen kalo sudah tentang anak-anak...

      Hapus
  7. iya bener banget yah.. waktu kecil kita sering banget ngerepotin orang tua kita.. eh, sudah jd orang baru ngerasain jg gimana asyiknya direpotin anak2 kita.. dunia blm berhenti berputar kang.. dan sampai kapanpun akan tetap seperti itu... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. selalu berputar namun sebagian sudah berbalik arah
      sekarang orang tua lebih banyak nurut ke anak ketimbang sebaliknya sebagaimana di masa lalu...

      Hapus
  8. Mungkin sikap orang seperti itu dari kebanyakan orang karena kasih dan sayangnya beliau terhadap kita selalu mengungkapkan dengan bahasa yang berbeda. Dari membawa sesuatu untuk cucu, atau kangen dengan cucu. Yang jelas membedakan dan menjadi suatu realita kehiduapan kita. Bahwa orang tua sudah pernah mengalami masa kehiduapan seperti kita, namun kita belum memasuki semua masa kehidupan seperi orang tua kita mas.

    Salam wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya ortu tuh sudah cape ngurus kita, makanya ganti haluan ke cucu. atau malah empet liat anak dari kecil dipiara udah gede malah kurang ajar, hehe

      Hapus
  9. hiihi anaknya pinter dong mas ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. pinter nyekak mat bapake lah..
      ah ayah oon ah..senjata itu senjata

      Hapus
    2. anak harus lebih pinter dari bapaknya
      kalo kebalik, nanti dunia berjalan mundur, om...

      Hapus
    3. sopo disik sing ngajari...hehee

      Hapus
  10. Heraclitus... kok saya ga kenal sama dia -__-

    surga yang jauh di kejar ,surga yang dekat di tinggalkan (orang tua) .. pernah denger ceramah gitu :)

    anake unyu unyu.. boleh cubit ndak?!??.

    BalasHapus
  11. ya begitulah Kang.....kasih orang tua sepanjang masa....kasih anak?
    *sambil ngelirik draft tulisan yang macet*

    BalasHapus
  12. Kalo aku masih ngerasain jadi anak... Belom ngerasain jadi bapak... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. gapapa om
      asal jangan ngerasain jadi ibu ya...

      Hapus
  13. saya malah baru tau ada hari anak segalaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha masa sih..?
      sekali kali nonton koran dong...

      Hapus
  14. itulah dunia yang akan selalu berputar :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo ga muter repot om
      kasian yang puasa ga maghrib maghrib

      Hapus
  15. "Yang tak perna berubah adalah perubahan itu sendiri" ... bener sekali, selalu berubah dan berputar. Tinggal kita bisa atau enggak mengikuti perubahan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. tidak ikut berubah juga gapapa asal konsisten
      nanti bisa dianggap keren tuh
      jadi barang antik hehe

      Hapus
  16. alhamdulillah bisa jadi orang tua yang punya anak, karena banyak pasangan yang sudah tua tapi belum punya anak.... :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. bersyukur sekaligus bersiap siap mengelola titipan yang maha segala pokoknya...

      Hapus
  17. begitulah jika sudah menjadi orang tua hehe,,,dan ditu pula kita akan ingat sama orangtua,betapa bandelnya aku sewaktu kecil,,,hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha ngaku juga akhirnya kalo kecilnya bandel

      Hapus
  18. Balasan
    1. Tambah rejeki ga..?

      Hapus
    2. Yang pasti tambah rame.

      Hapus
    3. tambah enak saja dulu lah...

      Hapus
  19. Hari anak,,ya resiko jadi orang tua...

    BalasHapus
  20. Sikap dan perilaku anak-anak ke orang tua adalah buah dari didikan orang tua, kalo kita mendidik dengan baik maka Insya Alloh kelak anak-anak akan memberikan hal yang sama pada kita orang tua

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi urusan yang satu ini ketoknya sama saja, pak
      aku yo dididik dengan baik sama ortu
      tapi tetep aja sering lupa mereka :D

      Hapus
    2. kuwi akibat kakehan lalapan godhong pasak bumi

      Hapus
    3. kakean mangan mlinjo dadi dumeng, kang jangan

      Hapus
    4. apa jangan jangan anak dapat nemu di galengan ya..?
      haha

      Hapus
    5. asline kuwi sajen galengan di temu uwong

      Hapus
  21. siklus mas.. kehidupan akan selalu bergulir...*sok bijak*

    BalasHapus
    Balasan
    1. siklusnya normal 28 hari kan..?

      Hapus
    2. yoiii..talat dikit dag dig dug.... :D

      Hapus
    3. kan asik
      katanya tambah rejeki..?

      Hapus
  22. mudah2an citra & cipta besarnya selalu ingat ibu bapaknya

    BalasHapus
    Balasan
    1. dan ingetnya engga kalo lagi butuh doang :D

      Hapus
  23. ga apa2 kawan, asalnya anaknya jangan sampai lupa daratan aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. orang gunung ya ga bakal lupa daratan om
      paling lupa lautan...

      Hapus
  24. merasakan apa yg orang tua kita rasakan, saatnya introspeksi ktika dulu jadi anak2, itu yg sya rasakan skrg

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang dulu bandel juga ya, om..?

      Hapus
  25. saya jadi pengen bikin anak juga ini!

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah buruan bikin
      ga susah kok

      Hapus
  26. Siklus itu berputar. Kalau dulu kamu yang merepotkan ibu dan bapak. Sekarang kamu yang di repotkan anak-anak. Begitulah perasaan orang tua kamu.

    BalasHapus
  27. Tau aja sampeyan ini. Tp bener lho, udah dpt penghasilan sendiri seperti melupakan diri buat orang tua demi pacar.hadeuhhhhhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. hayo lu ketauan pacaran mulu, haha

      Hapus
    2. di bujuki mbak mbak durung karuan di nikahi, hehehehe

      Hapus
    3. iyo yo
      padahal katanya pacaran ora kawin ora enak...

      Hapus
  28. hm...siklus hidup ya... dari anak menjadi ortu...mesti siap2 kalau sejarah terulang..hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. kembali ke falsafah lama ya..?
      ...future always the past

      Hapus
  29. Hihihi, masa' si Ncip bilang gitu sih? Jd nggak sabar ingin segera punya anak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. pengen punya anak cuma karena pengen dibilang oon..? :D

      Hapus
  30. hahhaaaaa.....
    mungkin itulah sebenarnya dari makna dari regenarasi...
    kayak cerita wirewolf yg nyari Bhetanya untuk membuatnya kuat takut anaknya kuat dan merebut kekuasaannya....
    #gak nyambung yaah....

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga jadi bingung kalo bahas wirewolf
      kalo wireless rada ngerti, om...

      Hapus
  31. mas rawin sudah pipis apa belum ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahhaaaaaa........mau bantuin ya pak ?

      Hapus
    2. engga, bu
      dia kan jualan pempers di kereta

      Hapus
  32. Maturnuwun Kang diingetkan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku lagi ingetin diri sendiri kok
      tapi tetep aja belum juga nelpon ke kampung :D

      Hapus
  33. Balasan
    1. bukan sok, emang masih muda kok..

      Hapus
  34. Ya sudahlah
    Resiko jadi orang tua...
    *walaupun masih muda...

    apa sih maksudnya?!

    BalasHapus
    Balasan
    1. disebut orang tua itu tidak berarti sudah uzur kaya mang lembu
      gitu...

      Hapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena