26 Juli 2013

Perubahan Pada Anak

#Semua Umur

Waktu ibue kirim foto Citra seperti yang aku pasang di jurnal Baju Lebaran kemarin, aku cuma bilang, "akhirnya berubah juga dia..."

Anak cewek ga pernah kelihatan feminimnya blas. Senengnya main bola, manjat pagar atau ngejar-ngejar kambing di sawah. Aku sih seneng saja punya anak yang aktif bergerak. Namun kasihan ibue kalo semua sifatnya diborong dari bapaknya.

Setelah sekolah pun belum kelihatan perubahan sikap. Ditanya siapa saja teman di sekolahan, lancar banget nyebutin banyak nama yang semuanya cowok. Ditanya teman yang cewek siapa, nyebutinnya cuma satu dua itu pun loadingnya lama.

Waktu ngantar ke sekolah, aku sempat nungguin sebentar. Beneran tuh anak gabungnya sama teman-teman cowok. Malah gurunya bilang gini, "mbak Citra kalo jam tidur tidak mau di ruangan putri, pak..."
#Mantap...

Dengar si Ncit sudah mau belajar lenggak-lenggok terus terang aku lumayan seneng. Baru saja aku sampaikan itu ke ibue, eh sudah ditimpal, "tapi manjat lemari sama mainan obengnya tetap jalan, yah..."




Biarin lah...
Namanya juga masih bayi. Nanti gede dikit juga berubah dengan sendirinya. Minimal sisi kecewekannya sudah mulai kelihatan. 

Aku menyadari ini setelah melihat kakaknya si Ncit yang di kampung. Adi dari bayi juga tak pernah mau dikasih mainan sebagaimana layaknya anak-anak. Mobil-mobilan atau pestol-pestolan sebentar sudah dilempar ke halaman dan kembali bermain dengan alat kerja bapaknya.




Sampai masuk SD dia jarang banget mau keluar rumah dan pilih ngelonin komputer sampai aku siapkan satu PC khusus biar ga ngerecokin kerjaan bapaknya terus. Nyatanya setelah besar dia bisa sedikit melupakan komputernya dan berganti hobi main sepeda sampai badannya berubah keling.

Atas dasar itu pula, aku tetap damai kalo ibue suka ngajak ngobrol tentang Cipta. Anak lanang malah aleman pol dan hobinya main boneka. Kemana-mana tak mau lepas dari boneka babi pink yang sebenarnya milik mbaknya. Haqul yakin saja beberapa tahun ke depan pasti berubah.





Intinya
Tak perlu cemas ketika anak balita punya hobi yang menurut orang tua kurang pas. Seiring bertambahnya usia, akan terjadi perubahan sifat mengikuti pola genetik dan pengaruh lingkungan...


Jurnal ini aku tulis untuk menanggapi curhatan teman yang khawatir dengan kegemaran bayinya. 
Ada yang berkenan nambahin..?


92 comments:

  1. tenane lik? Yakin, ngarep apa sebenarnya jg kuatir?

    BalasHapus
    Balasan
    1. tenan kok, pakdhe
      aku liat dari anak yang gede
      setelah masuk sd dan banyak teman perubahannya keliatan banget
      lebih besar lagi kayaknya nanti kalo sudah mulai kenal pacaran kali
      hehe

      Hapus
    2. satunya lik satunya pakdhe.
      saya keponakannya

      Hapus
    3. saya temannya teman dari keponakannya

      Hapus
    4. teman main sy waktu kecil tomboy pol. Suka manjat phn, demen layangan dan alergi rok. Ketemu lg aetelah kuliah, berubah total. Jadi ayu, imut, kalem dan gak doyan pohon lagi. Suatu hari, pulang nonton band, kami dirusuhi 3 cowok. Saya cuma kebagian 1, itupun harus nombok gigi somplak, sementara yg 2 disukses diberesi si imut yg ternyata pemegang sabuk item kempo.

      Hapus
    5. weh, kok jadi ada reuni ponakan sama temannya teman, teman, teman ........... #mbulet kaya spong bob.

      Hapus
    6. kalo sudah ngumpul gini, bisa dilanjut sahur bersama ini...
      menunya babi pink...

      Hapus
    7. babi pink punya anakku wujudnya celengan. bisa rontok untu-ku nanti.

      Hapus
    8. untunya Pakde ya wajar kalo udah geripis. lha wong pakde je..

      Hapus
    9. kerikil itu keri neng sikil...
      nek geripis..?

      Hapus
  2. saya belum bisa nambahin om, belum punya baby.hehehe
    Btw, cocok tuh dadi montir, lha wong pegangannya obeng..wkwkkw piss

    BalasHapus
    Balasan
    1. biasane obenge buat tusuk gigi juga tuh

      Hapus
    2. makane buruan bikin, om...
      kalo butuh pencerahan tentang tatacara yang baik dan benar, tuh pak kyai selalu siap sedia kok.
      *ngajarin bikin tusuk gigi pake obeng..

      Hapus
  3. Kalau saya tidak terlalu menghawatirkan masalah ini, selagi kita sebagai orang tua dapat terus mengikuti perkembangannya. Dari situlah kita akan mengetahui daya minat anak dan dalam menyusun ingatannya sesuai dengan kesangannya. Kita hanya mengarahkannnya agar mereka dapat kenyamanan dan keamanan dalam bermain.

    Salam wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener Pak Indra, peran orang tua sangat penting mengarahkan dan mengantarkan anak menuju kedewasaan yang disesuaikan dengan tahap-tahap tumbuh kembang anak.

      Hapus
    2. nah itu dia...
      selama ini aku ga pernah ngarahin anak. maunya apa aku biarkan saja. yang dilakukan hanya ngawasin doang kalo kalo belok ke tempat bahaya. beneran kebo nusu gudel...

      Hapus
  4. disuruh nambahin? OK, saya mau nambahin kalo gitu.
    boneka babi pink itu namanya piglet, temennya winnie the pooh.
    kalo situ di hutan terus memang begitu, ngertinya babi celeng, babi ireng dan babi putih. begitu ada yang warnanya beda dikit, disebutnya babi pink. besok lagi ada babi agak abu-abu, pasti dibilang babi luntur.
    halahh.. halahhh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. asal jangan jadi babi ngepet

      Hapus
    2. sak ngertiku babi pink namanya miss pigy (hayooooo, sing tahun 90 durung lahir mesti ra ngetti)

      Hapus
    3. miss pigy suaranya kemayu

      Hapus
    4. ini yang bener miss pigy apa piglet..?
      yang ngerti miss pigy lair setelah tahun 90
      yang ngertinya piglet lahir sebeleum tahun 80
      berarti pas aku lairan tahun 85...

      Hapus

    5. ampuuun. piggy itu temennya kermit, saya taunya aja dari kakek buyut saya yang suka pegang bambu runcing saat perang melawan Landa.

      Hapus
    6. siapa lagi itu kermit..?
      aku tahunya mine permit doang...

      *repot ngobrol sama generasi jadul

      Hapus
    7. Repot memang ngobrol sama zakaroni...

      Hapus
    8. enakan makaroni ya..?

      Hapus
    9. kayak'e lebih mirip tawon pink deh.

      Hapus
    10. masa sih..?
      coba googling piglet apa miss pigy

      Hapus
  5. Mas Rawins, jadi pakar anak aja deh^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya nggak cocoklah, wong nyebut piglet aja babi pink.

      Hapus
    2. Arep komen serius baca ini langsung kejungkel. Hahahahahahaha

      Hapus
    3. gak usah ditanggapi serius, wong saya main kesini juga biar bisa kepingkel-pingkel gratis kok.

      Hapus
    4. pakar anak gimana wong aku belum pernah beranak..?
      yang pantas disebut pakar itu tuh bapaknya piglet..

      *nek ora nampa, nyakar...

      Hapus
  6. bagian terakir koyok pelajaran genetika, tingkah laku hasil dari interaksi antara genetika dengan lingkungan. Benarkah genetika mempengaruhi perilaku ?, lha kadang bapaknya koyok werkudoro, eh anaknya malah lemah gemulai

    BalasHapus
    Balasan
    1. masalahnya yang nurun ke anak kan ga cuma dari bapaknya. dari ibunya, kakek nenek sampai nenek moyang masih bisa nurun. kayak si adi itu banyak orang yang bilang lebih mirip adikku yang cewek ketimbang bapak ibunya sendiri. berarti faktor dari mbahnya dominan

      Hapus
    2. hmmm mungkin bisa juga begitu yah, saya juga sama, saya ga mirip sama ibu atau bapak, tapi mirip sakhru khan hehe....

      Hapus
    3. asal jangan mirip tetangga saja, nanti malah curiga heheeh

      Hapus
    4. mirip sarungan kali, om...
      kalo mirip sahrukan tar kaya mang yono dong..?

      Hapus
  7. saya belum pernah khawatir dg perubahan perkembangan anak sy. semua masih sebatas normal. sebagai orang tua, setelah memberi pengertian, kita cukup mengawasi sj, kalo di luar aturan dan norma, baru diingati kembali.

    BalasHapus
    Balasan
    1. dan itu berlaku untuk anak yang sudah rada gede. kalo kaya si ncip belum bisa dikasih pengertian. wong ditanya dede pinter apa nakal saja suka jawab, nakal ajah...

      Hapus
    2. yang penting bapake jangan ikut - ikutan anaknya heheeh....

      daripada anaknya dilarang dan jadi murung, mendingan dibiarkan saja, selagi benda yang dipegang atau dibuat mainan tidak melukai dirinya, kalau merusak barang, ya tinggal beli lagi, apa susahnya sih hehehe

      Hapus
    3. lagian mau diatur atur juga susah orang belum baligh
      tentang aturan yang penting kan pemahamannya dulu, bukan sekedar kepatuhannya semata...

      Hapus
    4. emang bagi orang tua, yang paling menyenangkan itu melihat perkembangannya. selalu ada aja yg seru dan baru, malah lucu

      Hapus
    5. kan katanya dunia anak itu dunia terindah
      makanya aku malas gangguin mereka

      Hapus
  8. endang palupi27 Juli 2013 09.38

    aku sih seneng liat Ncit tomboy, mugo2 sesuk yen gede ora koyo bapak manjat tower.......

    BalasHapus
    Balasan
    1. terserah saja bu apa mau dia
      diatur atur kalo anaknya ga minat tar malah mogok di tengah jalan
      *nek mogok di trotoar sih biarin..

      Hapus
    2. berarti nurunin bakat bapake yah hehe...

      Hapus
    3. biasannya sih begitu... hehehe

      Hapus
    4. nurun wong tuane..hehee

      Hapus
    5. gapapalah
      asal jangan nurun bakat ku butuh kalo mang yono bilang...

      Hapus
  9. waduh, tapi jangan sapai kebawa sampai dewasa mas, bisa bahaya hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ndak mas, nanti juga kebiasaannya hilang dengan sendirinya

      Hapus
    2. kebawa juga ga papa asal bisa bertanggungjawab dengan pilihannya
      hal yang nyleneh asalkan diarahkan secara positif bisa menjadi nilai tambah yang bermanfaat buat masa depan kok...

      Hapus
  10. hahah....tomboy dahhh yang cewe, sementara yang cowo jadi kemayu....tapi, tenang aja, si Miko juga sama masih maen boneka sapi sampe detik ini...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya santai aja, mih...
      bapaknya aja masih susah berubah. udah disapih segini jauh ke tengah hutan kalo pulang teuteup....

      Hapus
  11. emang bener. saya dulu juga tomboy, ada temen cowok main apa, ikut-ikutan. manjat pohon lah, gelantungan di jrumpul lah, salto, dll. tapi ya gedenya tetep normal. *normal dalam persepsi saya :D*

    BalasHapus
    Balasan
    1. cewek manjat manjat masih wajar kok
      yang penting sisi keibuannya masih nempel biar ga repot kalo punya anak nanti

      Hapus
  12. kebiasaan anaknya ya ndak jauh beda sama bapake heehe..

    buah duren jatuh tak jauh dari pohonnya...


    tapi memang betul juga sih, jangan kuatir kebiasaan anak yang aneh aneh, nanti juga berubah dengan sendirinya, anak saya juga waktu umur 3 tahun, kalau sehabis minum atau makan, tuh piring gelas kaca nya di lempar, tapi sekarang sudah ndak lagi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi di depan kantor ga ada pohon duren kemaren ada duren jatuh, mang... *dari truk

      usia segitu kan masih belum masuk tahap pencarian jati diri, mang. jadi biarkan saja lah

      Hapus
  13. Menyimak saja dulu, maklum masih bujang jadi belum tahu dan belum pengalaman tentang tingkah, perkembangan dan polah anak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wabiar bujang tetep harus tahu, siapa tahu besuk kalau punya anak jd tahu perkembangannya...

      Hapus
    2. masalahnya jaman kan terus berkembang, bu...
      beberapa tahun kedepan polanya mungkin sudah ganti hehe...

      Hapus
    3. asal jangan sampai berkembang biak pak..heheee

      Hapus
    4. namanya juga siklus kehidupan
      kalo anak tidak berkembangbiak, berarti putus dong mata rantainya..?

      Hapus
  14. Rika malah gak berubah sama sekali....

    BalasHapus
  15. aku lebih senang sama anak kecil yg aktif kaya dede ncip ?? perubahan buat anak cewek biasanya berubah drastis pada waktu mulai mengenal ketertarikan mbi cowok.. pengalaman pribadi ? hohohoo

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah lho...
      berarti aslinya kaya cowok ya..?
      mendadak berubah feminim biar ga dianggap lebih cowok daripada cowoknya hehe

      Hapus
  16. perkembangan anak memang susah ditebak, jadi biarkan aja mengalir dengan bertambahnya usia. bimbingan dan pengawasan orang tua yang penting.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener gitu sih, bu...
      si ncip aja yang dulu lengket sama ibue, sekarang mulai pindah orientasi ke bapaknya tiap waktu nelpon mulu.

      Hapus
    2. asline ibuk e yang pengen telpon.. cuma ncip dijadiin alesan... udah umum kang kalo yang gitu... wkwkwk...

      Hapus
    3. ooo gitu tho..?
      moso sih, om..?

      Hapus
    4. iya tuch, paling ibunya kangen bapak'e ncip..heheee

      Hapus
    5. wah ini sih mesti pengalaman pribadi yo..?
      haha ngaku...

      Hapus
  17. wah keren juga anak-anaknya yah mas, yang terpenting pengawasan orang tuanya saja, kita harus selalu mawas dengan anak-anak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangan nanya bapaknya lah
      anak mau kaya apa kalo bapaknya yang ditanya pasti bilang keren, hehe

      Hapus
  18. iya pak gak usah khawatir.. dulu juga aku temennya cowok semua.. gak punya temen cewek .. tapi sekarang udah gede temenku malah cewek semua.. yang cowok juga ada sii cuma gak sebanyak temen cewek ..

    oh ncit punya kakak ya pak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada kakaknya tapi di kampung sana...

      eh padahal normal dong kalo cewek temennya cowok..?

      Hapus
  19. tenang mas... tunggu waktunya saja :)

    BalasHapus
  20. nganu kang.... kaya e citra mau jadi wayang tuh.....

    BalasHapus
  21. oh jadi sekarang kelihatan ceweknya.. (?)

    baguslah.. gak masalah, aku jg sampe eSeMPe masih suka manjat pohon kok.. keren kan,

    sekarang malah lupa gimana cara manjat pohon buat ngambil mangga dpohon sebelah/.

    BalasHapus
    Balasan
    1. gimana kalo kita adain acara manjat bareng..?
      kayaknya asik tuh...

      *tapi jangan bilang-bilang yang laen ya

      Hapus
  22. waduh waduh calon teknis hardware ini, khusus perangkat2 keras nyervicenya kudu pakai palu yah wkwkwkkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. ajian pamungkasnya itu, om
      hehe

      Hapus
  23. syukur alhamdulillah deh mas nek wes ono perubahan, masio titik sing temping berubah

    BalasHapus
    Balasan
    1. manut wae omongane gusti kang akaryo jagat...

      Hapus
  24. Curhat: Anakku juga gitu, saat tinggal sama eyangnya, dia jadi suka mainan cewek: boneka, bawa tas yang ala ibu-ibu pejabat, dll. Parno berat deh. Sekarang tinggal sama ayahnya udah main sepeda, main mobil2an, pokoknya mainan lakik. Di rumah eyangnya emang semuanya perewi sih, jadi mungkin kebawa-bawa.

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena