05 Juli 2013

Pasang Konektor

#Semua Umur

Pertanyaan polos dari teman yang aku bawa dari pedalaman Barito sana, "jauh-jauh ke Jogja cuma belajar pasang konektor..?" 

Sepintas memang sepele banget. Namun itu sebuah kenyataan bahwa selama ini mereka suka misuh-misuh kalo nemu perangkat radio yang pake konektor tipe N. Pasangnya susah dan kabelnya mudah lepas.

Ternyata pemasangannya lah tidak sulit. Cuma butuh timah solder seuprit lebih irit daripada tipe lainnya. Dengan cara pemasangan yang benar, tidak ada lagi istilah kabel mudah lepas. Sempat dicoba kabelnya dipake tarik tambang, konektor tetap kuat terpasang.


Kembali ke pernyataan di awal jurnal...

Kalo cuma dipikir sepintas, ada kesan sia-sia melakukan perjalanan melintas laut hanya untuk belajar hal-hal sepele. 

Namun buatku, mengirim staf lokal ke Jawa seperti ini, pelatihan teknis adalah urutan kesekian. Prioritas utamanya adalah cuci otak. 

Lahir dan dibesarkan sampai dewasa di hutan tanpa pernah keluar daerah kadang membuat cara pandang menyempit sulit menerima wawasan lain yang berbeda. Selalu terkungkung di situ-situ saja tak jarang membuat kadar keakuannya tinggi. 

Ketika menemukan masalah yang pelik, pemecahannya tidak dicari dengan mencoba pemahaman yang berbeda. Justru dipake ajian pamungkas merasa diri sebagai yang punya kawasan. 
#Repot...

Mencoba kasih nasehat sambil tetap nongkrong di hutan tak bakalan efektif. Otak manusia seringkali menolak alasan verbal dan butuh sentuhan fisik untuk bisa berubah. Jalan-jalan ke luar daerah adalah sarananya. Pelatihan sih cuma dalih biar kantor mau ongkosin.
#Dan aku bisa pulang...

Keluarnya pernyataan diatas, itu tandanya umpanku sudah disambar. Aku tinggal membalikkan logikanya, "cuma pasang konektor yang sepele saja lu musti jauh-jauh kemari. Bagaimana dengan masalah hidup lain yang lebih rumit..?"

Semoga kau makin mengerti, teman...



Intinya
Hal sepele tak selamanya remeh bila kita mau menelaah lebih dalam. Semoga pelatihan yang sederhana ini bisa membuka wawasan pikiran temanku setelah kembali ke hutan nanti. Minimal dia mau berpikir bahwa dunia ini tidaklah sempit...

32 comments:

  1. Salam sahabat
    Jadi pingin nyiva gimana jadinya hehege

    BalasHapus
  2. wah enk nih,,,,les tc lagi ngpain,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. dibilangin lagi pasang konektor...

      Hapus
  3. jalan2 dapat ilmu skill meningkat dibayari perusahaan enak

    BalasHapus
    Balasan
    1. pentingnya sih bisa pulang kampung diluar cuti hehe

      Hapus
  4. "Lahir dan dibesarkan sampai dewasa di hutan tanpa pernah keluar daerah kadang membuat cara pandang menyempit sulit menerima wawasan lain yang berbeda. Selalu terkungkung di situ-situ saja tak jarang membuat kadar keakuannya tinggi"

    like this my man..

    BalasHapus
  5. pelatihan seharusnya perlu diadakan biar para pekerja lebih mahir lagi, jd tdk perlu nyabrang lautan buat bisa pasang konektor

    BalasHapus
    Balasan
    1. kenyataannya baru bisa pasang konektor setelah nyebrang laut je...

      Hapus
  6. Healah....sepele tapi garai pikiran mumet. Sing enak yo ditinggal turu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha turu dewe yo gaenak...

      Hapus
  7. hahah.. lucu juga ya pak.. cuma belajar pasang konektor aja musti pergi jauh dari kalimantan ke pulau jawa ...
    kalau mau belajar ya di tempat/di hutan sana juga kan bisa ya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hush pentingnya biar bisa pulang kampung kok
      hehe

      Hapus
  8. Kalo orang jawa daerahku bilang ngiras-ngirus mas.... belajar sambil jalan-jalan...?
    meki sepele.. itung itung tambah pengalaman.. hehee

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngiras ngirus tapi ga pake irus kan..?

      Hapus
  9. Aku pernah ngobrol sana Tukang Sok sepatu, jare nggak gampang lho mas ngesok gini nek ra biasa... setelah tak coba dewe tanganku malah sing ketusuk... bener katamu kang jangan anggap remeh hal sepele... aku backpackeran mulu jane arep ngerti didaerah sana kaya Apa sih? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha ya begitulah om
      alah bisa emang karena biasa...

      Hapus
  10. *tukang sol maksudnya, sorry hp jadul yo ngene ngetik suka kewalik

    BalasHapus
  11. melu thok wes lek aku hehehe

    BalasHapus
  12. memang kadang yang sepele itu sering bikin repot, jadi perlu pelatihan yang intens ya mas ... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang jelas barang sepele memang sering diremehkan...

      Hapus
  13. Namanya juga cari ilmu Pak...kalau ada modalnya mau ke manapun juga dilanjut...(walau sebenarnya belajar sendiri dari modul juga bisa kayaknya ya?)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo modal madul yo mumet bu
      hehe

      Hapus
  14. cari ilmu dimanapun ya mau ditempat yang jauh maupun dekat harus tekun

    BalasHapus
    Balasan
    1. sampai ke negeri china juga tak jalanin bu
      asal diongkosin...

      Hapus
  15. Wah itu mah pedoman saya Kang, tapi jangan dibilang kembar ya.

    Salam wisata

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena