29 Juli 2013

Misuh Is The Best

#Bimbingan Orang Tua

Senin pagi yang ngantuk, malah ada teman yang curhat. "Sudah kebelet nikah tapi beda keyakinan, gimana baiknya ya..?"

Aku cuma bilang, "Terserah elu. Elu yang mau melangkah ya elu yang pilih jalannya. Tar nikmatnya juga elu sendiri yang rasain..."


Urusan curhatan teman, aku lebih suka jadi pendengar. Siapa tahu setelah unek-uneknya keluar, otak jadi plong dan bisa mikir jernih. Kalo pada akhirnya aku ikut ngomong, seringnya sih bukan dalam rangka kasih solusi. Tapi malah curhat balik, hehe...

Mau bikin baju kok ngukurnya di badan orang lain. Kemungkinan ngepasnya terlalu kecil. Teman dibutuhkan bukan untuk kasih solusi, melainkan biar tak merasa sendirian sehingga jadi pede ambil keputusan.

Aku sendiri bila ada masalah lebih suka diam sejenak tak langsung ambil keputusan. Entengin dulu beban di kepala dengan cara misuh-misuh di blog. Setelah longgar baru mulai mikir lagi. Memaksakan otak bekerja dalam kondisi error, hasilnya bakal lebih error lagi.

Kenapa musti misuh..?
Menurutku itu lebih efektif untuk melepas unek-unek ketimbang bikin status galaw. Jadi penyair melow hanya bikin hati makin carut marut. Teman-teman juga ga bakalan simpati dalam arti kata yang sebenarnya.

Paling-paling basa basi doang, "semoga cepat beres masalahnya ya..."
Sambil dalam hatinya bilang. "egepe..."

Aku lebih suka menceritakan kegalauan sebagai satu kesialan, bukan kesedihan. Karena kesialan seseorang adalah hiburan terindah bagi orang lain. Yang penting ambil positifnya. Hanyutkan diri dalam kebahagiaan teman yang lagi ngetawain apesnya kita. Jangan sampe mikir, "lagi galau malah diketawain..?"

Tidak manusiawi..?
Faktanya selama ini, aku enjoy dengan jalan itu...




Balik ke soal beda keyakinan...
Ngapain sih musti pusing orang dari sononya manusia diciptakan berbeda-beda untuk saling melengkapi. Kalo sekiranya perbedaan itu akan berefek positif ya jalani. Kalo bakalan bikin masalah, hindari saja lah...

Nyatanya aku dan ibue Ncip tak pernah ada masalah besar walau beda keyakinan
Sampai sekarang perbedaan itu tak pernah bisa disatukan. Aku begitu yakin kalo wajahku ganteng, sedangkan keyakinan ibue beda lagi...

Dan ada juga teman yang putus cinta gara-gara perbedaan, tapi jangan ditiru.
Beda kelamin katanya...


Intinya
Aku tak pernah tahu kenapa ada saja yang suka curhat, padahal di akhir cerita selalu komplen, "ngaco lu semprulll..."


84 comments:

  1. kenapa harus beda, cari aja yg sma krn kalau awalnya sdh tidak sejalan (keyakinan) pasti ujung2xnya nanti pasti masalah yg ada...

    *jng dijabakin rambutnya entar habis lo..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ternyata pertamax to...ayem sitik

      Hapus
    2. selamat anda berhak mendapat penghargaan atas pertamax dari pertamax pertamina..silahkan ke spbu terdekat untuk membeli langsung pertamax :-)

      Hapus
    3. Belinya jangan satu liter doang kalau ϑĭ spbu, hehehe..:)

      Hapus
    4. ga harus selalu sama lah...
      aku juga cari istri tidak yang berkelamin sama...

      Hapus
    5. Bagus kalo Mamas udah insyaf dan tidak masuk ke lubang yang salah lagi.

      Hapus
    6. Asal jangan gelap2an, ntar salah jalan..

      Hapus
    7. Kang Eko wis apal dalane, ra sah nyawang

      Hapus
    8. syukur deh kalau mas eko sadar diri, gak hombreng maneh

      Hapus
    9. kata iklan kopi kan
      gelap lebih enaaaak...

      Hapus
  2. saya kok lebih tertarik melihat fotonya...ada apa dengan rambutnya...nggak suka dengan modelnya ya...kalo nggak suka ya diplontosin saja...atau mau potong model rambut ala ayu ting2 atau model bob...terserahlah ntar nikmatnya juga elu sendiri yang rasain.....asal jangan bilang semprulllll ya :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau diplontosin jadi hemat Mas har, hemat sampo ma minyak rambut..:)

      Hapus
    2. kalo plonthos tar repot, pak
      waktu ngaca di kamar mandi berasa ada anak kembar

      Hapus
    3. masa sih...emang segede kepala gituh kembarannya?

      Hapus
    4. Ah palingan sebesar kepala anak lele.

      Hapus
    5. senenganya kan rambut model belah tengah

      Hapus
    6. paling juga cilik dowoo sak sodo

      Hapus
    7. ini orang pada mikir apaan sih
      namanya juga ngaca, ya berasa liat kembaran lah...

      Hapus
  3. Mas curhaaat dooong... Bole kaga... Apa tak pisuh2 i ae wes mas ben atiku plong... Pie jal....

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah elah
      emangnya aku guru bp..? haha

      Hapus
    2. hidup di negara merdeka apa sih yang engga boleh
      asal jangan nonjokin orang saja lah...

      Hapus
  4. Teman yang bijaksana ini, Mas..Temannya curhat tapi kitanya tetap netral. Biar yang punya masalah menyelesaikan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku pikir yang tahu kebutuhan dan kondisi ya kita sendiri, bu. orang lain ngasih pendapat ga bakalan jauh dengan pemikiran pribadi yang mungkin beda dengan isi hati kita. temenin ngobrol saja lah, kalo sudah plong biar dia puter otak sendiri...

      Hapus
    2. jadi bisa di katakan urusono dewe urusanmu ?

      Hapus
    3. akan lebih pas hasilnya om sesuai kebutuhan
      kao sukses kita juga puas hasil karya sendiri. kalo pun berantakan kita tak perlu nyalahin orang lain yang kasih pendapat

      Hapus
  5. lha itu deneng sapa yah jenenge? klalen.

    BalasHapus
    Balasan
    1. cantika prayela...
      keren kan masih inget nama teman lama...

      Hapus
  6. Dari pada dipendam dalam hati bisa kita curhat ma teman, kalau ada yang mau ndengerin pa lagi ngasih solusi, jadinya agak plong.., " itu photonya mau nyari panci untuk sampluk panci ya Mas, pancinya dibawa ibuke Ncip, jadi Mas Rawins mangkel sambil njambak rambut..:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wak jangan terpengaruh foto, om...
      itu semua foto pas lagi casting iklan sabun..

      Hapus
    2. wah aku pas ndelok kok gak onok gambarmu mas ?

      Hapus
    3. yang ga ada bukane gambarmu, om..?
      tuh di blog pak ies...

      Hapus
  7. hm...jangan2 itu teman bingung karena dia berkeyakinan mau sementara cewe nya berkeyaninan gak mau.. hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah bisa jadi seperti itu
      soalnya aku juga ga nanya lebih jauh yang beda itu keyakinan tentang apa, hehe

      Hapus
    2. mungkin nggak yakin bisa menyintai cowoknya

      Hapus
    3. bisa juga gak yakin kalau pasangannya berbeda jenis

      Hapus
    4. haha gak tau juga tuh
      sok hompimpah yang menang yang tebakannya bener..

      Hapus
  8. Curcol, ah. Gak punya duitttttttttttt

    BalasHapus
    Balasan
    1. tenane..?
      kalo ana ga punya duit, bisa geger dunia persilatan...

      Hapus
  9. owh.. kudu misuh-misuh disik yo Mas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi dontraiethum loh...
      di blog saja :D

      Hapus
    2. pantes banyak misuhnya...terutama kalau udah dua minggu keatas ada dihutan...sekarang saya jadi ngeh.

      Hapus
    3. Bisa ditandain kok, kalo dipistingannya udah nongol poto ibue, berarti udah...udaah...aahh sudahlah.

      Hapus
    4. saya menggarisbawahi apa yang disampaikan Mas Rudy. ya sudahlahh. ini memang beban berat.

      Hapus
    5. memang berat dan berat sekali, sampai sampai di lampiaskan di babi hutan, minta tutorial segala, huh..

      Hapus
    6. memang berat kok
      makanya musti berdua. kalo sendiri bikin repot...

      Hapus
  10. oooo...jadi sesungguhnya yang curhat itu bukan pengen minta solusi, tapi sebenernya dia itu cuman pengen bilang "dasar ngaco lu...semprul"..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sepertinya memang begitu benar adanya apa mau dikata dan sebagainya.

      Hapus
    2. dan pamer tas kresek gambar KFC kan?

      Hapus
    3. sebenarnya yang curhat juga pengen deket mas eko kok

      Hapus
    4. wah kalo yang ini mah gosip semua...
      hoax tau..?

      Hapus
  11. Aku rasa orang yang sanggup curhat berkali-kali ke Mas Raw itu adalah orang paling tabah sejagat semesta raya ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan hanya sejagat, tapi se-dunia akhirat Mas.

      Hapus
    2. Begitulah..

      *efek dicurhatin ampe ngantuk dengerinnya..

      Hapus
    3. kondang sak jaga kerat

      Hapus
    4. jadi pendengar yang baik itu kan berpahala
      lagian cuma elwat ceting, mana tau yang dengerinnya sambil tidur

      Hapus
  12. ISinya dalem mas tapi UUN: Ujung2nya Ngawur hehehe.
    Beda keyakinan sama ibue? Gak mungkinlah ... masa mau ibue nikah sama orang yang gak ganteng? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah, ini komen yang point banget. tajam dan terpercaya.

      Hapus
    2. poinnya aku ganteng gitu..?
      alkamdulilah akhirnya orang orang ini pada dapat hidayah

      Hapus
  13. Aq masih heran dengan kata2 dua paragraf terakhir. BPodo sama saya.hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. membaca blog ini dilarang heran kan Mas

      Hapus
    2. pokoknya yang budeg tapi kagetan dilarang masuk, haha

      Hapus
  14. daripada misuh mendingan dolanan gitar Kang. pertama dipetik. kalo gemes, ya dicium.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kirain kalau gemes dibanting---eman

      Hapus
    2. kalo orang lain lihat cewek berasa liat gitar
      beliau kebalik yah...?

      Hapus
  15. kalau suntuk ya tidur aja lah mas
    jangan tidur deket babi hutan lho
    bahaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo babi itu ngepet
      yang ngepot mah om agus...

      Hapus
  16. beda keyakinan...mmm...kalau saya nggak setuju sama sekali...soalnya sudah ada pengalaman di keluarga saya ada beberapa yang kayak gitu, endingnya nggak bagus, terutama untuk keutuhan keluarga dan anak-anaknya. maklum, keluarga kami keturunan tionghoa [saya nggak begitu banget---udah agak jauh] banyak yang beragama asal sono, trus nikah dengan muslimin, kristian dll...aneh saja menurut saya

    BalasHapus
    Balasan
    1. karena kebanyakan orang beragama bukannya untuk menata hati agar lebih menghargai rasa kemanusiaan. yg ada malah mengkotak kotakan diri dan menganggap kotaknya sendiri yang bener.
      ada sih temen yang mampu bertoleransi dan bisa menjalaninya tanpa masalah

      Hapus
  17. mending misuh dr pada diempet malah ujung2nya jadi penyakit, darah tinggi misalnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. misuh itu anti darah tinggi ya..?
      berarti yang sering mengkonsumsi terong wajib sering misuh dong..?

      Hapus
    2. wajib misuh krn bosen, terong mulu :D

      Hapus
  18. hahahaha. bener Kang, ngukurnya jangan di badan orang, meskipun banyak yang bilang ga bagus beda keyakinan, ada juga kok yang jalan santai-santai dan bahagia-bahagia aja..

    BalasHapus
    Balasan
    1. perbedaan itu indah kok kalo kita mikirnya untuk saling melengkapi. tapi emang repot kalo jatuhnya ke orang yang egois. sayang tak banyak yang ngaku dirinya egois padahal ngeyelan ketika menemukan perbedaan...

      Hapus
  19. Balasan
    1. kalo mistia itu cuci mata...

      Hapus
  20. cinta sebaiknya memang dilandasi dengan perbedaan, paling tidak perbedaan JENIS KELAMIN.. :)

    BalasHapus

Sebelum membaca jurnal ini mohon untuk membaca Disclaimer dari Blog Rawins. Memberikan komentar dianggap telah menyetujui Disclaimer tersebut. Terima kasih

© 2011 Rawin, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena